We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Fiqh Praktis Kelas ke 3: Thoharah: Bab Najis October 20, 2015

Filed under: Fiqh — visitor74 @ 9:11 am

IMG_5742

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Bab najis

Kenapa kita hanya belajar jenis-jenis najis sahaja? Kerana senang ajar apakah yang najis kerana jenis najis sikit sahaja. Selain dari najis yang telah disebut, maka ianya bukanlah najis.

Asal hukum semua benda adalah suci. Kecuali jika telah sabit dengan bukti yang ia najis. Segala benda di sekeliling kita samada hidup atau tidak, ianya suci.

Kalau kita was-was samada pakaian kita terkena najis atau tidak, kita kena terima yang ianya suci. Selagi tidak ada bukti, kita hukumkan yang ianya suci. Boleh bawa solat.

Begitu juga, asal seseorang adalah bebas dari tanggungjawab. Iaitu tanggungjawab membersihkan sesuatu itu daripada najis. Jadi tidak sewenang-wenang suruh orang basuh baju atau tempat. Hanya dah tsabit ia najis baru kena basuh.

Najis atau tidak kena ikut syarak. Bukan kita yang tentukan, tapi kena lihat apa syarak kata tentangnya.

Najis manusia kena dibersihkan kerana Islam mementingkan kebersihan. Mengikut dalil dari hadis bagaimana dua penghuni kubur yang tidak membersihkan diri dengan betul dan seorang lagi yang mengadu domba. Lelaki yang tidak membersihkan najisnya itu telah diazab dalam kubur lagi kerana kesalahannya itu. Macam zaman sekarang, kalau kita lihat lelaki yang kencing di urinal, lepas kencing terus tutup zip tanpa membasuh kemaluannya. Implikasi kalau tak jaga kesucian akan menyebabkan solat tertolak. Itulah sebabnya penting untuk kita membersihkan diri kita dari najis.

Satu lagi dalil yang kita kena bersih dari najis adalah bagaimana pada satu hari, Nabi sedang solat dan baginda telah cabut kasut yang sedang dipakai oleh baginda sebab kasutnya ada najis (diberitahu oleh Jibrail). Sahabat yang nampak terus perbuatan Nabi itu terus ikut buang juga kasut mereka, sebab mereka memang sentiasa ikut Nabi. Bukan macam kita.

Selain dari haidh, darah kotor yang termasuk dalam jenis najis adalah termasuk darah nifas dan darah istihadhah.

Wadi dengan mazi, dua-dua boleh renjis sahaja.

Bangkai: Binatang disembelih tidak disebut nama Allah. Atau sebut nama Allah, tapi masa sembelih tidak disembelih dengan cara syarak.

Termasuk dalam kategori bangkai adalah kalau bahagian binatang yang belum mati. Sebagai contoh, orang Arab zaman jahiliyah akan cucuk binatang ternakan dan tadah darah binatang itu dan disimpan sampai beku. Apabila beku, mereka akan makan.

Ataupun mereka juga ambil lemak dari binatang yang masih hidup dan digunakan dengan masakan yang menggunakan lemak binatang. Binatang itu masih hidup lagi. Mereka ambil darah dan ambil lemak supaya mereka boleh ambil manfaat dari binatang itu tapi binatang itu mati. Maka mereka boleh guna banyak kali. Apa yang mereka ambil itu adalah najis dan tidak tidak boleh dimakan. Sudahlah ianya menyiksa binatang.

Bangkai yang dibenarkan ada dua: hidupan lautan dan belalang.

Kulit binatang boleh digunakan setelah proses yang dipanggil dibagh – orang kita panggil ‘samak’. Tapi boleh jadi keliru kalau pakai terma itu. Dibagh adalah proses pembersihan kulit binatang itu sampai bersih dan boleh digunakan, terutama dari lemak binatang itu. Kena buang lemak kalau tidak kulit itu akan menjadi busuk.

Yang berkaitan dengan samak dalam masyarakat kita adalah tentang anjing. Banyaklah perbincangan tentang perkara ini dan kita nak berikan satu keputusan. Sebenarnya dalam hadis, yang disebut perlu dibasuh adalah air liur anjing sahaja. Tidaklah perlu disamak tubuh kita kalau bersentuhan dengan tubuh anjing itu. Kalau air liur anjing kena bekas makanan, barulah perlu dibasuh dengan air tanah. Ini adalah kerana air liur anjing dikira sebagai najis mughallazah. Semoga kekeliruan masyarakat akan pudar. Tidaklah takut kalau berjumpa dengan anjing lagi. Sedangkan anjing juga boleh digunakan sebagai anjing pemburu dan digunakan sebagai penjaga ladang.

Berkenaan dengan najis dari anjing pula ada dua pendapat:
1. Kena samak dengan air tanah juga kerana najis anjing lagi teruk dari air liurnya.
2. Tidak perlu disamak kerana nas hanya menyuruh samak air liur anjing sahaja.

Tapi, Sheikh Uthaimin berpendapat, utk keluar dr khilaf, eloklah disamak juga kalau kena najis anjing itu.

Jadi, pembahagian najis ada tiga:
1. Najis mughallazah – hanya satu sahaja iaitu air liur anjing.
2. Najis mughaffafah – najis ringan. Hanya satu sahaja, iaitu air kecil bayi lelaki yang masih menyusu. Najis ini ringan sahaja maka hanya perlu direnjis sahaja dengan air.
3. Najis mutawasitah – najis pertengahan. Iaitu najis yang jenis bukan najis mughallazah dan bukan najis mughaffafah. Najis mutawasitah ini perlu dibasuh dengan air hingga bersih. Tidak ditetapkan berapa kali basuh, asalkan bersih sahaja.

Mungkin elok juga kalau dibincangkan sekali tentang babi. Tidak ada nas yang menyuruh kita menyamak tubuh kita kalau bersentuhan dengan kulit babi. Yang hanya disebut adalah larangan makan daging babi sahaja. Sedangkan babi ada zaman Nabi dan tidak ada Nabi suruh kita samak kalau bersentuhan dengan babi.

Allahu a’lam. Sambung ke bab yang seterusnya. 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s