We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Fiqh Praktis kelas 2: Thoharah Bab Air October 8, 2015

Filed under: Fiqh — visitor74 @ 5:22 pm


  
  
  
  
  

Pengenalan:

Lafaz ‘thoharah’ asalnya berkenaan ‘penyucian jiwa’. Iaitu penyucian dari syirik dan dari benci membenci sesama umat Islam. Kerana tidak akan berguna thaharah dari segi fizikal kalau tidak disertakan dengan thaharah hati dan akidah. Rosak akidah adalah sejenis dari kekotoran seperti yang Allah telah firman dalam Taubah:28.

ا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِنَّمَا المُشرِكونَ نَجَسٌ

Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya (kepercayaan) orang-orang kafir musyrik itu najis,

Dalam ayat ini, yang dimaksudkan dengan najis itu adalah ‘najis akidah’. Bukanlah kalau kita bersalam dengan mereka, kena basuh tangan pula selepas itu. Ataupun selepas bersalam dengan mereka, batal wuduk kita dan sebagainya.

Lagi satu dalil, Nabi ada bersabda yang orang beriman tidak najis walaupun dalam hadas. Ini kita tahu dari kisah Abu Hurairah bersama Nabi Muhammad:

274 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى قَالَ حَدَّثَنَا حُمَيْدٌ قَالَ حَدَّثَنَا بَكْرٌ عَنْ أَبِي رَافِعٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَقِيَهُ فِي بَعْضِ طَرِيقِ الْمَدِينَةِ وَهُوَ جُنُبٌ فَانْخَنَسْتُ مِنْهُ فَذَهَبَ فَاغْتَسَلَ ثُمَّ جَاءَ فَقَالَ أَيْنَ كُنْتَ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ كُنْتُ جُنُبًا فَكَرِهْتُ أَنْ أُجَالِسَكَ وَأَنَا عَلَى غَيْرِ طَهَارَةٍ فَقَالَ سُبْحَانَ اللَّهِ إِنَّ الْمُسْلِمَ لَا يَنْجُسُ

274. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin ‘Abdullah berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya berkata, telah menceritakan kepada kami Humaid berkata, telah menceritakan kepada kami Bakar dari Abu Rafi’ dari Abu Hurairah, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah berjumpa dengannya di salah satu jalan di Madinah, sementara ia dalam keadaan junub.” Abu Hurairah berkata, ‘Aku pun menyelinap keluar dan pergi mandi’. Setelah itu datang lagi, baginda lalu bertanya: “Kemana saja kamu tadi wahai Abu Hurairah?” Abu Hurairah menjawab: “Aku tadi dalam keadaan berjunub. Dan aku tidak suka di dalam majlismu sedang aku dalam keadaan tidak suci.” Mendengar jawapan Abu Hurairah itu, Beliau pun bersabda: “Subhaanallah!Sesungguhnya orang Muslim itu tidak itu najis.”

Boleh baca syarah hadis ini di sini.
Islam amat mementingkan kebersihan, sebab itulah ada Bab Thoharah dalam kitab-kitab Feqah kita. Beza orang kafir dan muslim adalah, orang kafir ramai yang mementingkan kebersihan luaran (malah lebih baik lagi dari muslim) tapi mereka tidak bersih dari segi akidah. Orang Islam pun yang tidak mementingkan kebersihan adalah kerana tidak faham agama.

Untuk ibadat jadi sah, kena ‘angkat’ hadas. Apakah hadas itu? Ianya adalah satu sifat dalam bentuk hukum. Kalau dalam hadas, ibadat tidak sah. Ini adalah satu perkara yang amat penting, kerana itulah Bab Thoharah sentiasa ada di awal-awal kitab. Sebagai contoh, Thoharah adalah kunci kepada solat. Dan itulah sebabnya kita akan belajar bagaimana wuduk dan mandi junub. Dan solat pula adalah ibadat yang paling penting.

Dan untuk suci, air adalah bahan terpenting untuk mengangkat hadas itu. Oleh itu, bab thoharah akan dimulai dengan belajar tentang air. Air dibahagikan kepada tiga jenis:

1. Suci lagi menyucikan. Ini dinamakan ‘Air Mutlaq’. Ianya adalah air yang kekal pada bentuk asalnya. Masih lagi dipanggil ‘air’. Kita tidak panggil dia ‘kopi’, teh atau sebagainya. Kalau ada campur benda lain pun, kita kata: air tu air campur gula….

Air yang menyucikan itu termasuk air yang bercampur najis tapi tidak mengubah bau, rasa dan warna. Ini adalah tiga perkara yang perlu dilihat. Kalau tidak berubah tiga perkara itu, air itu masih suci lagi. Kalau kita nak minum air itu pun boleh (cuma sanggup atau tidak sahaja).

Air mutlaq termasuk air yang dinamakan ‘musyammas’ – air yang terjemur dalam panas matahari. Memang ada hadis yang mengatakan kalau pakai air sebegitu, akan menyebabkan penyakit, tapi hadis itu tidak sahih.

Air yang boleh digunakan untuk mengangkat hadas, termasuk juga air yang dinamakan ‘ air mustaqmal’. Masyarakat kita yang berpegang dengan mazhab Syafie memang ada masalah dengan hal ini. Sampaikan susah hidup mereka untuk mandi junub dan angkat wudhuk. Tapi kalau dilihat daripada dalil yang ada, air mustaqmal ini boleh dipakai untuk wuduk dan mandi junub.

2. Suci, tapi tidak menyucikan. Ianya adalah air suci yang bercampur dengan bahan yang suci juga. Boleh pakai tapi tidak digunakan sebagai mengangkat hadas. Sebagai contoh, air kopi. Kita tidak kata ianya ‘air’ sahaja, tapi kita akan kata: ‘air kopi’, bukan?

3. Najis 

 

Sambung ke perbincangan yang seterusnya

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s