We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sunan Abi Dawud: Kitab Zakat: Nisab unta dan kambing July 30, 2015

Filed under: Abu Dawud - Zakat — visitor74 @ 8:27 pm

حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ، حَدَّثَنَا حَمَّادٌ، قَالَأَخَذْتُ مِنْ ثُمَامَةَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَنَسٍ كِتَابًا زَعَمَ أَنَّ أَبَا بَكْرٍ، كَتَبَهُ لأَنَسٍ وَعَلَيْهِ خَاتَمُ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم حِينَ بَعَثَهُ مُصَدِّقًا وَكَتَبَهُ لَهُ فَإِذَا فِيهِ ‏”‏ هَذِهِ فَرِيضَةُ الصَّدَقَةِ الَّتِي فَرَضَهَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم عَلَى الْمُسْلِمِينَ الَّتِي أَمَرَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ بِهَا نَبِيَّهُ صلى الله عليه وسلم فَمَنْ سُئِلَهَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ عَلَى وَجْهِهَا فَلْيُعْطِهَا وَمَنْ سُئِلَ فَوْقَهَا فَلاَ يُعْطِهِ فِيمَا دُونَ خَمْسٍ وَعِشْرِينَ مِنَ الإِبِلِ الْغَنَمُ فِي كُلِّ خَمْسِ ذَوْدٍ شَاةٌ ‏.‏ فَإِذَا بَلَغَتْ خَمْسًا وَعِشْرِينَ فَفِيهَا بِنْتُ مَخَاضٍ إِلَى أَنْ تَبْلُغَ خَمْسًا وَثَلاَثِينَ فَإِنْ لَمْ يَكُنْ فِيهَا بِنْتُ مَخَاضٍ فَابْنُ لَبُونٍ ذَكَرٌ فَإِذَا بَلَغَتْ سِتًّا وَثَلاَثِينَ فَفِيهَا بِنْتُ لَبُونٍ إِلَى خَمْسٍ وَأَرْبَعِينَ فَإِذَا بَلَغَتْ سِتًّا وَأَرْبَعِينَ فَفِيهَا حِقَّةٌ طَرُوقَةُ الْفَحْلِ إِلَى سِتِّينَ فَإِذَا بَلَغَتْ إِحْدَى وَسِتِّينَ فَفِيهَا جَذَعَةٌ إِلَى خَمْسٍ وَسَبْعِينَ فَإِذَا بَلَغَتْ سِتًّا وَسَبْعِينَ فَفِيهَا ابْنَتَا لَبُونٍ إِلَى تِسْعِينَ فَإِذَا بَلَغَتْ إِحْدَى وَتِسْعِينَ فَفِيهَا حِقَّتَانِ طَرُوقَتَا الْفَحْلِ إِلَى عِشْرِينَ وَمِائَةٍ فَإِذَا زَادَتْ عَلَى عِشْرِينَ وَمِائَةٍ فَفِي كُلِّ أَرْبَعِينَ بِنْتُ لَبُونٍ وَفِي كُلِّ خَمْسِينَ حِقَّةٌ فَإِذَا تَبَايَنَ أَسْنَانُ الإِبِلِ فِي فَرَائِضِ الصَّدَقَاتِ فَمَنْ بَلَغَتْ عِنْدَهُ صَدَقَةُ الْجَذَعَةِ وَلَيْسَتْ عِنْدَهُ جَذَعَةٌ وَعِنْدَهُ حِقَّةٌ فَإِنَّهَا تُقْبَلُ مِنْهُ وَأَنْ يَجْعَلَ مَعَهَا شَاتَيْنِ – إِنِ اسْتَيْسَرَتَا لَهُ – أَوْ عِشْرِينَ دِرْهَمًا وَمَنْ بَلَغَتْ عِنْدَهُ صَدَقَةُ الْحِقَّةِ وَلَيْسَتْ عِنْدَهُ حِقَّةٌ وَعِنْدَهُ جَذَعَةٌ فَإِنَّهَا تُقْبَلُ مِنْهُ وَيُعْطِيهِ الْمُصَدِّقُ عِشْرِينَ دِرْهَمًا أَوْ شَاتَيْنِ وَمَنْ بَلَغَتْ عِنْدَهُ صَدَقَةُ الْحِقَّةِ وَلَيْسَ عِنْدَهُ حِقَّةٌ وَعِنْدَهُ ابْنَةُ لَبُونٍ فَإِنَّهَا تُقْبَلُ مِنْهُ ‏”‏ ‏.‏ قَالَ أَبُو دَاوُدَ مِنْ هَا هُنَا لَمْ أَضْبِطْهُ عَنْ مُوسَى كَمَا أُحِبُّ ‏”‏ وَيَجْعَلُ مَعَهَا شَاتَيْنِ – إِنِ اسْتَيْسَرَتَا لَهُ – أَوْ عِشْرِينَ دِرْهَمًا وَمَنْ بَلَغَتْ عِنْدَهُ صَدَقَةُ بِنْتِ لَبُونٍ وَلَيْسَ عِنْدَهُ إِلاَّ حِقَّةٌ فَإِنَّهَا تُقْبَلُ مِنْهُ ‏”‏ ‏.‏ قَالَ أَبُو دَاوُدَ إِلَى هَا هُنَا ثُمَّ أَتْقَنْتُهُ ‏”‏ وَيُعْطِيهِ الْمُصَدِّقُ عِشْرِينَ دِرْهَمًا أَوْ شَاتَيْنِ وَمَنْ بَلَغَتْ عِنْدَهُ صَدَقَةُ ابْنَةِ لَبُونٍ وَلَيْسَ عِنْدَهُ إِلاَّ بِنْتُ مَخَاضٍ فَإِنَّهَا تُقْبَلُ مِنْهُ وَشَاتَيْنِ أَوْ عِشْرِينَ دِرْهَمًا وَمَنْ بَلَغَتْ عِنْدَهُ صَدَقَةُ ابْنَةِ مَخَاضٍ وَلَيْسَ عِنْدَهُ إِلاَّ ابْنُ لَبُونٍ ذَكَرٌ فَإِنَّهُ يُقْبَلُ مِنْهُ وَلَيْسَ مَعَهُ شَىْءٌ وَمَنْ لَمْ يَكُنْ عِنْدَهُ إِلاَّ أَرْبَعٌ فَلَيْسَ فِيهَا شَىْءٌ إِلاَّ أَنْ يَشَاءَ رَبُّهَا وَفِي سَائِمَةِ الْغَنَمِ إِذَا كَانَتْ أَرْبَعِينَ فَفِيهَا شَاةٌ إِلَى عِشْرِينَ وَمِائَةٍ فَإِذَا زَادَتْ عَلَى عِشْرِينَ وَمِائَةٍ فَفِيهَا شَاتَانِ إِلَى أَنْ تَبْلُغَ مِائَتَيْنِ فَإِذَا زَادَتْ عَلَى مِائَتَيْنِ فَفِيهَا ثَلاَثُ شِيَاهٍ إِلَى أَنْ تَبْلُغَ ثَلاَثَمِائَةٍ فَإِذَا زَادَتْ عَلَى ثَلاَثِمِائَةٍ فَفِي كُلِّ مِائَةِ شَاةٍ شَاةٌ وَلاَ يُؤْخَذُ فِي الصَّدَقَةِ هَرِمَةٌ وَلاَ ذَاتُ عَوَارٍ مِنَ الْغَنَمِ وَلاَ تَيْسُ الْغَنَمِ إِلاَّ أَنْ يَشَاءَ الْمُصَّدِّقُ وَلاَ يُجْمَعُ بَيْنَ مُفْتَرِقٍ وَلاَ يُفَرَّقُ بَيْنَ مُجْتَمِعٍ خَشْيَةَ الصَّدَقَةِ وَمَا كَانَ مِنْ خَلِيطَيْنِ فَإِنَّهُمَا يَتَرَاجَعَانِ بَيْنَهُمَا بِالسَّوِيَّةِ فَإِنْ لَمْ تَبْلُغْ سَائِمَةُ الرَّجُلِ أَرْبَعِينَ فَلَيْسَ فِيهَا شَىْءٌ إِلاَّ أَنْ يَشَاءَ رَبُّهَا وَفِي الرِّقَةِ رُبْعُ الْعُشْرِ فَإِنْ لَمْ يَكُنِ الْمَالُ إِلاَّ تِسْعِينَ وَمِائَةً فَلَيْسَ فِيهَا شَىْءٌ إِلاَّ أَنْ يَشَاءَ رَبُّهَا ‏”‏ ‏.‏
Telah menceritakan kepada Kami [Musa bin Ismail], telah menceritakan kepada Kami [Hammad], ia berkata; aku mengambil sebuah tulisan dari [Tsumamah bin Abdullah bin Anas], ia mengaku bahwa [Abu Bakar] telah menulis [Anas] dan padanya terdapat stempel Rasulullah shallAllahu wa’alaihi wa sallam ketika ia mengutusnya sebagai petugas pengambil zakat, dan ia menulis untuknya, dan ternyata tulisan tersebut berisi: Ini adalah kewajiban zakat yang telah diwajibkan Rasulullah shallAllahu wa’alaihi wa sallam kepada orang-orang muslim yang telah Allah ‘azza wajalla perintahkan kepada NabiNya shallallahu ‘alaihi wasallam. Maka barangsiapa diantara orang-orang muslim yang diminta zakatnya sesuai dengan ketentuannya, maka hendaknya ia memberikannya. Dan barang siapa yang diminta lebih dari itu, maka janganlah ia memberinya.

Unta yang kurang dari dua puluh lima, zakatnya adalah satu ekor kambing, setiap lima dzaud terdapat zakat satu ekor kambing, kemudian apabila telah mencapai dua puluh lima ekor maka padanya terdapat zakat satu ekor bintu makhadh hingga mencapai tiga puluh lima, apabila tidak ada bintu makhadh maka ibnu labun (yang memiliki umur dua tahun) jantan, kemudian apabila telah mencapai tiga puluh enam maka padanya zakat bintu labun (yang memiliki umur dua tahun) hingga mencapai empat puluh lima, kemudian apabila telah mencapai empat puluh enam maka padanya hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun) yang siap untuk hamil, hingga mencapai enam puluh. Kemudian apabila enam puluh satu maka padanya terdapat zakat tujuh puluh lima. Kemudian apabila telah mencapai tujuh puluh enam maka padanya zakat dua bintu labun (yang memiliki umur dua tahun), hingga mencapai sembilan puluh, kemudian apabila telah mencapai sembilan puluh satu maka padanya zakat dua ekor Hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun) yang siap hamil, hingga mencapai seratus dua puluh. Kemudian apabila melebihi seratus dua puluh maka pada setiap empat puluh terdapat zakat satu ekor bintu labun (yang memiliki umur dua tahun), dan pada setiap lima puluh terdapat zakat satu ekor hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun). Kemudian apabila telah nampak umur-umur unta dalam zakat-zakat wajib, maka barang siapa yang telah sampai padanya zakat jadza’ah (yang memiliki umur empat tahun) dan ia tidak memiliki jadza’ah (yang memiliki umur empat tahun) akan tetapi memiliki hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun) maka diterima darinya, dan bersamanya ia memberikan dua ekor kambing apabila keduanya mudah baginya, wang dua puluh dirham. Dan barang siapa yang telah sampai padanya zakat hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun) dan ia tidak memiliki hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun) akan tetapi memiliki jadza’ah (yang memiliki umur empat tahun) maka diterima darinya dan petugas zakat memberinya wang dua puluh dirham, atau dua ekor kambing. Dan barang siapa yang telah sampai padanya zakat hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun) dan ia tidak memiliki hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun) akan tetapi memiliki bintu labun (yang memiliki umur dua tahun) maka diterima darinya. -Abu Daud berkata; dari sini aku tidak hafal dari Musa sebagaimana yang aku inginkan. – dan bersamanya ia memberikan dua ekor kambing apabila keduanya mudah baginya, atau dua puluh dirham. Dan barang siapa yang telah sampai padanya zakat bintu labun (yang memiliki umur dua tahun) dan ia hanya memiliki hiqqah (yang memiliki umur tiga tahun) maka diterima darinya -Abu Daud berkata; hingga sini kemudian aku meyakininya ia berkata; dan petugas pengambil zakat memberinya wang dua puluh dirham, atau dua ekor kambing. Dan barang siapa yang sampai padanya zakat bintu labun (yang memiliki umur dua tahun) dan ia hanya memiliki bintu makhadh maka diterima darinya disertai dengan dua ekor kambing atau uang dua dirham. Dan barang siapa yang telah sampai (nishab) zakat bintu makhadh dan ia hanya memiliki ibnu labun (yang memiliki umur dua tahun) jantan, maka diterima darinya dan tidak disertai dengan apapun. Dan barang siapa yang hanya memiliki dua ekor maka tidak ada zakat padanya kecuali pemiliknya menginginkannya.
Pada kambing yang digembala di padang rumput, apabila berjumlah empat puluh, maka padanya zakat satu ekor kambing hingga seratus dua puluh ekor, kemudian apabila melebihi seratus dua puluh maka padanya zakat dua ekor kambing hingga mencapai dua ratus ekor. Kemudian apabila melebihi dua ratus ekor maka padanya terdapat zakat tiga ekor kambing hingga mencapai tiga ratus, kemudian apabila telah melebihi tiga ratus ekor maka setiap seratus kambing terdapat zakat satu ekor kambing.

Dan dalam zakat tidak diambil kambing yang tua dan telah tanggal gigi-giginya, kambing yang memiliki aib, dan kambing jantan baka, kecuali pemilik zakat menghendakinya. Tidak boleh digabungkan antara kambing yang dipisahkan dan tidak boleh dipisahkan antara kambing yang digabungkan karena khawatir wajib mengeluarkan zakat. Kambing yang berasal dari gabungan dua orang maka keduanya membagi dengan sama. Kemudian apabila kambing yang digembalakan di padang rumput tidak mencapai empat puluh ekor maka tidak ada zakat padanya kecuali pemiliknya menghendakinya.
Pada perak terdapat zakat seperempat puluh, kemudian apabila harta tersebut hanya mencapai seratus sembilan puluh maka tidak ada zakat padanya kecuali pemiliknya menghendakinya.
Syarah :
Tsumamah bin Abdullah bin Anas adalah qadhi pada zamannya dan beliau adalah cucu Anas bin Malik. Beliau adalah tabein yang tsiqah. Tapi ada juga kata ada kelemahan nya juga. Hadis ini tetap sahih. Imam Bukhari pun ada bawa hadis ini dari sanad yang lain.
Apabila Abu Bakr menjadi Khalifah, beliau telah menulis surat kepada Anas kerana Anas menjadi pemungut zakat di Bahrain. Chop itu bermaksud ianya dari kerajaan.
Walaupun Abu Bakr yang tulis, tapi ianya daripada Nabi. Abu Bakr menyampaikan sahaja. Jadi hadis ini marfu’.
Hadis ini mengajar kita, kalau betul caranya, seorang pemilik harta itu kena beri zakat seperti yang dipinta oleh pemungut zakat. Kalau tidak benar caranya, seperti pemungut zakat itu minta lebih dari yang sepatutnya, jangan beri. Tetapi, kalau beri pun tidak mengapa. Katakanlah, pemungut zakat minta lebih dari yang sepatutnya, dan kalau kita redha untuk beri juga, itu dibolehkan. Tetapi kalau kita ambil keputusan untuk tidak berikan zakat itu kepada pemungut zakat kerana dia meminta lebih dari yang sepatutnya, kewajiban mengeluarkan zakat tetap ada. Tidaklah tidak beri langsung. Kita kena juga beri, tapi jangan beri lebih dari yang sepatutnya; Ataupun kita kena beri sendiri zakat itu kepada mereka yang layak menerimanya, dan bukan kepada pengutip (musaddiq) dari kerajaan. Kerana kewajiban untuk membeeri kepada pemungut yang sah telah gugur.
Tapi, ada hadis lain riwayat yang mengatakan walaupun musaddiq zalim pun kena beri. Nampak macam bercanggah pula. Ulamak membincangkan itu hanya pada zaman Nabi dan sahabat, kerana mereka tidak zalim. Dalam kes ini, yang diminta zakat sahaja yang sangka pemungut zakat itu zalim.
Pengiraan Nisab Unta:

1. Kalau bilangan unta kurang dari 25 ekor unta, zakat yang perlu dikeluarkan adalah kambing. Ya, walaupun yang dibela adalah unta, tapi zakat yang dikeluarkan adalah kambing

Kalau 5 ekor unta, seekor kambing.

Kalau 10 ekor unta, dua ekor kambing.
2. Kalau 25 ekor unta ke atas, baru seekor بِنْتُ مَخَاضٍ (anak betina unta yang berumur setahun, nak masuk dua tahun. Dan ibu unta itu boleh bunting) dikeluarkan. Anak bagi ibu unta yang boleh bunting. Inilah pendapat Jumhur ulama.

Kalau tidak ada بِنْتُ مَخَاضٍ, boleh diberikan ابْنُ لَبُونٍ (anak unta jantan yang sudah berumur dua tahun, nak masuk umur tiga tahun). Yang betina lebih berharga kerana boleh beranak dan mengeluarkan susu.
3. Kalau unta ada 36 ekor ke atas, maka dikeluarkan بِنْتُ لَبُونٍ (anak unta betina yang sudah cukup dua tahun, nak masuk tiga tahun).
4. Kalau unta ada 46 ekor ke atas, kena keluar seekor حِقَّةٌ (unta betina yang sudah tiga tahun, nak masuk ke tahun keempat). Dan anak unta itu bersifat طَرُوقَةُ الْفَحْلِ yang sudah layak ‘dinaiki’ – sudah boleh mengawan – bukan boleh ‘ditunggang’.
5. Kalau sudah masuk 61 dan ke atas, dikenakan جَذَعَةٌ (unta yang sudah cukup 4 tahun, masuk tahun ke 5).
6. Masuk 76 ke atas, dikenakan dua ekor بِنْتُ لَبُونٍ (anak unta betina yang sudah cukup dua tahun, nak masuk tiga tahun).
7. Masuk 91 dan ke atas, dua ekor حِقَّةٌ.
8. Apabila lebih dari 120 ekor unta, setiap 40 ekor, seekor بِنْتُ لَبُونٍ dan setiap 50 ekor unta, seekor حِقَّةٌ dikeluarkan sebagai zakat.

Kalau dia tidak ada yang sepatutnya, boleh bagi yang lebih muda dan ditambah dengan kambing. Ataupun 20 dirham kerana nilai sama.

Sekarang masuk kepada nisab kambing pula:
1. 40-120 ekor kambing, zakatnya seekor kambing.
2. 121-200 kambing, zakatnya dua ekor kambing.
3. 201-300 ekor kambing, zakatnya tiga ekor kambing.
4. Apabila lebih dari 300 kambing, setiap seratus ekor kambing, zakatnya seekor kambing.
Ada syarat-syarat yang diberikan kepada kambing yang akan diberikan sebagai zakat itu:

1. Kambing itu tidak tua

2. Kambing itu tidak cacat

3. Tidak boleh diminta kambing jantan yang dijadikan sebagai baka, kecuali kalau tuan punya kambing itu sendiri nak bagi.
Dalam hadis ini, ada disebutkan “Tidak boleh digabungkan antara kambing yang dipisahkan dan tidak boleh dipisahkan antara kambing yang digabungkan karena khawatir wajib mengeluarkan zakat.” Kepada siapakah kata-kata ini ditujukan? Ulama mengatakan ianya ditujukan kepada pemungut dan juga tuan harta kerana ianya terpakai kepada kedua-duanya sekali. Ada beberapa situasi yang mungkin timbul yang menyebabkan teguran dari Nabi:
Kepada pemungut zakat:

1. Jangan kumpul binatang ternak yang terpisah supaya bagi banyak zakat yang dikeluarkan atau kena keluarkan zakat, padahal sepatutnya tidak kena. Sebagai contoh, zakat kambing adalah 40 ekor – sampai 40 ekor, baru dikenakan dengan zakat. Katakanlah dua beradik mengembala kambing di tempat yang sama. Seorang memiliki 20 kambing sahaja. Jangan gabungkan kedua-dua pemilikan kambing itu, jadi 40, supaya dikenakan pula zakat.
Kerana sepatutnya mereka tidak dikenakan zakat kerana pengiraan zakat kena kira perseorangan.
Yang dikira adalah pemilikan, bukan ikut tempat. Kalau digembala di tempat yang sama pun, tapi kalau pemiliknya berlainan, tidak dikira sekali harung. Inilah maksudnya, ‘jangan gabungkan yang terpisah’.
2. Katakanlah seorang pemilik kambing ada 80 ekor kambing, tapi digembala berlainan tempat. Katakanlah 40 ekor di satu tempat dan 40 ekor lagi di satu tempat. Seperti kita telah lihat sebelum ini, kalau 40 ekor dah kena zakat seekor kambing, bukan? Ianya dikenakan zakat dari 40 ekor sampai ke 120 ekor. Jadi, 80 ekor masih dalam lingkungan kena keluarkan seekor kambing sahaja. Tapi, janganlah pemungut zakat pecahkan kepada dua bahagian pula. Kerana kalau pecah dua bahagian, pemungut zakat boleh ambil dua ekor kambing pula – 40 ekor dan 40 ekor – satu kambing + satu kambing. Inilah maksudnya jangan pisahkan kambing yang tergabung.

Larangan menggabung dan pisahkan yang tidak sepatutnya juga terkena kepada Pemilik Harta juga:
1. Jangan campur milik orang lain, supaya kurang zakat yang dikeluarkan. Katakanlah A ada 40 ekor kambing dan B ada 40 ekor kambing juga. Kalau diikutkan kiraan, setiap seorang dari mereka dikenakan dengan zakat seekor kambing seorang. Tapi, kalau mereka gabungkan kambing mereka menjadi 80 ekor, zakat yang dikenakan masih seekor kambing – separuh kambing seorang. Ini tidak dibenarkan kerana telah menggabungkan yang tidak sepatutnya.
2. Jangan pisahkan sampai tidak dikeluarkan zakat yang sepatutnya. Katakanlah A ada 40 ekor kambing tapi ianya ada di tempat berasingan – 20 kambing di pekan dan 20 kambing di kampung. Kalau 20 ekor, tidak dikenakan dengan zakat. Tapi kalau 40, dah kena zakat. Janganlah A pisahkan antara kambingnya yang di pekan dan kambingnya yang di kampung, sampaikan tidak keluarkan zakat langsung. Kerana semua kambing-kambing itu, walaupun di tempat yang berasingan, ianya masih lagi miliknya. Dan kerana sudah capai nisab 40 ekor kambing, dia kena keluarkan seekor kambing sebagai zakat.

 

Allahu a’lam. Sambung kepada hadis-hadis yang seterusnya

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s