We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 107 Bab Bersembahyang Di Belakang Orang Yang Sedang Tidur January 26, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 12:26 am
صَّلاةِ خَلْفَ النَّائِمِ

Bab Bersembahyang Di Belakang Orang Yang Sedang Tidur.

Ulama membincangkan tujuan Imam Bukhari membawa tajuk ini:
Membincangkan khilaf ulama tentang orang yang solat di belakang orang yang tidur. Dia tidak buat keputusan dalam tajuknya ini. Selalu juga dia buat macam ini. Kerana pendapat-pendapat yang lain itu ada hujah juga. Dia memberi ruang kepada pendapat-pendapat yang lain. Tapi dari hadis yang dipilihnya ini, menunjukkan dia tidak bersetuju dengan pendapat yang mengatakan makruh solat di belakang orang yang tidur. Kerana dalam hadis ini, Nabi sendiri buat begitu. Dan hadis yang dibawanya adalah kuat. Kita boleh mengatakan bahawa ianya tidak makruh kerana Nabi tidak akan melakukan sesuatu perkara makruh berterusan. Kerana selalu Nabi buat sepertimana dalam hadis yang diberikan di bawah.
Isyarat kepada dhaifnya hadis yang melarang solat di belakang orang yang tidur. Memang ada hadis-hadis yang mengatakan Nabi melarang solat di belakang orang yang tidur tapi hadis-hadis itu ada masalah-masalah yang tersendiri. Lalu bagaimana ada ulama yang mengatakan makruh kalau solat di belakang orang yang tidur? Ini adalah kerana ulama mengambil banyaknya hadis-hadis yang dhaif itu dan mengambil maksud bahawa Allah sebenarnya hendakkan kita khusyuk dalam solat. Tambahan pula Allah suruh kita pakai sutrah. Maka semua itu adalah untuk menjaga khusyuk. Itu adalah kaedah mereka. Nak kata pendapat mereka itu salah pun susah juga. Cuma Imam Bukhari tidak mahu cara begitu. Beliau membawakan satu hadis sahih yang kuat yang tidak boleh ditandingi oleh hadis dan hujah yang lain.
482 حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى قَالَ حَدَّثَنَا هِشَامٌ قَالَ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي وَأَنَا رَاقِدَةٌ مُعْتَرِضَةٌ عَلَى فِرَاشِهِ فَإِذَا أَرَادَ أَنْ يُوتِرَ أَيْقَظَنِي فَأَوْتَرْتُ
 482. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya berkata, telah menceritakan kepada kami Hisyam berkata, telah menceritakan kepadaku Bapaku dari ‘Aisyah ia berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selalu salat ketika sedang aku tidur melintangi di atas tilamnya. Apabila mahu melakukan solat witir, baginda mengejutkan daku maka berwitirlah aku (bersama baginda).”
 Walaupun contoh yang diberikan adalah contoh Aisyah, tapi hukum ini boleh dipakai untuk lelaki juga.
Ulama berbeza pendapat berkenaan kisah dalam hadis ini. Fathul Bari mengatakan ianya adalah kisah yang sama dengan hadis sebelum ini. Syeikh Zakaria pula mengatakan ianya adalah kisah yang lain. Kerana sebelum ini pun telah diberitahu yang Nabi ‘selalu’ lakukan perkara yang sama. Jadi ada kemungkinan ianya adalah kejadian yang lain. Kalau dalam hadis yang sebelum ini, tidak disebut Aisyah tidur. Kali ini disebut Aisyah tidur pula. Allahu a’lam.
Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini:
  1. Harus untuk solat belakang orang yang tidur. Tidak kira lelaki atau perempuan. Lihatlah cara Nabi buat. Menghilangkan fahaman agama lama yang menyisihkan perempuan. Dalam agama Yahudi, kalau perempuan kotor, makan sekali pun tidak boleh, apatah lagi kalau dalam ibadat. Datangnya Nabi mengubah pemahaman itu. Agama Islam adalah agama yang praktikal. Nabi sampai cium isterinya sebelum nak solat. Nak beritahu bahawa tidak ada masalah kalau ada hubungan dengan wanita. Hubungan lelaki dan perempuan boleh mesra walaupun dekat dengan ibadat.
  2. Elok mengejutkan orang untuk mengerjakan kebaikan. Lihatlah bagaimana apabila Nabi hendak melakukan solat witir, baginda akan mengejutkan Aisyah. Bukanlah wajib untuk berbuat begitu.
  3. Solat witr boleh juga dilakukan selepas tidur. Macam yang dilakukan oleh Aisyah dalam hadis ini.
  4. Witr boleh dilakukan berjemaah. Kerana dalam hadis ini, Aisyah solat witir berimamkan Nabi. Ada solat sunat yang boleh berjemaah dan ada yang tidak. Kita tahu manakah yang boleh berjemaah dan mana yang tidak dari amalan Nabi. Kita ikut berjemaah mana yang jelas Nabi pernah buat sahaja. Yang Nabi tak solat sunat berjemaah, jangan kita memandai buat. Jangan pakai Qiyas dalam perkara ini. Kita tak boleh fikirkan sendiri hal agama tanpa tuntunan dari Nabi. Ibn Umar pernah baling dengan batu orang yang solat dhuha berjemaah.
  5. Nabi tidak mengajak isterinya beribadat sebanyak yang dilakukan dirinya. Baginda membiarkan Aisyah tidur dahulu. Sebab tak sama kekuatan antara seorang dan orang lain. Kerana ianya adalah perkara sunat, bukan fardhu. Ikut keadaan sendiri. Mungkin seorang isteri itu kepenatan kerana banyak buat kerja rumah yang dilakukannya. Tapi kenapa Nabi bersungguh solat malam? Kerana baginda hendak menjadi hamba yang bersyukur. Maka dari itu kita dapat tahu bahawa solat itu adalah sebagai tanda syukur kita kepada Allah. Dan kerana solat itu memberi kekuatan kepada Nabi. Nabi memerlukan tenaga untuk terus melakukan kerja-kerja dakwah baginda dan solat sebenarnya memberi kekuatan itu kepada baginda. Kita ingat solat akan memenatkan kita, tapi sebenarnya tidak. Ianya adalah seperti petrol yang menyebabkan kereta boleh berjalan. Kita sahaja yang tidak tahu.
  6. Keelokan solat malam di rumah. Walaupun boleh juga dikerjakan di masjid. Tapi sebaik-baiknya solat sunat dilakukan di rumah. Ini dapat mengelak daripada menjadi riak dengan amalan sunat kita. Kalau solat fardhu, memang tempatnya di masjid untuk lelaki.
  7. Solat bersebelahan isteri dan anak-anak yang tidur, dibolehkan. Walaupun ada kemungkinan mereka mengulurkan kaki sampai ada kaki mereka melintang di hadapan kita yang solat. Itu tidak salah. Walaupun ada kemungkin, kalau badan mereka dekat dengan kita, boleh tersentuh suami dengan isteri. Kalau kita mengambil pendapat Imam Bukhari dalam perkara ini, sentuhan lelaki dan perempuan tidak membatalkan solat mahupun wuduk. Islam meraikan kemesraan dalam keluarga. Tidaklah sampai kalau kita hendak beribadat, kita kena menjauhkan diri dari isteri dan anak-anak kita.
  8. Keharusan solat di atas tilam seperti yang dilakukan dalam hadis ini. Janji tilam itu bersih. Dan untuk kita tahu samada tilam itu bersih atau tidak, cukup dengan periksa sekali lalu sahaja. Tak perlu nak pakai mikroskop untuk periksa tilam itu. Kalau dengan mata kasar ianya nampak bersih, maka sudah dikira bersih. Kadang-kadang solat atas tilam lebih elok kerana tilam yang empuk lebih selesa. Tidak ada masalah kalau nak selesa dalam solat. Apabila kita selesa, solat kita pun lebih khusyuk. Kerana Nabi pun ada buat macam itu. Janganlah kita terpengaruh dengan golongan sufi yang mengatakan kena bersusah dalam mengerjakan ibadat. Adakah mereka lebih baik dari Nabi sendiri?
  9. Nabi dan isterinya tidur atas tilam yang sama. Itulah yang sebaiknya. Nabi mesra dengan isterinya. Tilam yang samalah yang digunakan Nabi untuk solat. Bukan ada tilam lain yang digunakan untuk solat.
  10. Solat witr lebih utama dari solat malam yang lain. Sebab itu Nabi gerak Aisyah. Untuk solat yang lain, Nabi tak gerak pun.
  11. Pendapat yang mengatakan tidak makruh solat di belakang orang yang tidur lebih baik diutamakan daripada yang mengatakan ianya adalah makruh. Kerana hadis yang dibawa ini adalah hadis yang sahih dan amat kuat.

Link kepada kuliah Maulana Asri

Lompat ke hadis yang seterusnya

Lompat kepada permulaan kitab solat

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s