We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 104 & 105 Bab Dosa Orang Yang Lalu Di Hadapan Orang Yang Bersembahyang January 9, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 2:10 pm

بَاب إِثْمِ الْمَارِّ بَيْنَ يَدَيِ الْمُصَلِّي

Bab 74 Dosa Orang Yang Lalu Di Hadapan Orang Yang Bersembahyang.

Tajuk ini hendak menceritakan tentang dosa besar kepada orang yang melintas di hadapan orang yang sedang solat. Sebelum ini telah diberikan tajuk yang menyuruh kita sekat orang yang hendak lalu di hadapan kita kalau kita sedang solat. Tapi kenapa nak kena sekat? Itulah yang hendak dijelaskan dalam hadis tajuk ini. Kita perlu menyekat orang yang hendak lalu itu sebab dosanya adalah dosa yang besar. Inilah jawapan yang diberikan Imam Bukhari dalam tajuknya kali ini.

Kenapa Imam Bukhari bawa tajuk ini? Ada beberapa maksud yang dibincangkan oleh ulama:

1. Imam Bukhari hendak menerangkan maksud hadis yang dibawakan dibawah. مَاذَا عَلَيْهِ yang dimaksudkan dalam hadis itu adalah ‘dosa’. Kerana takut ada yang tidak faham apakah maksudnya.

2. Berapa besarkah dosanya? Imam Bukhari hendak memberitahu kita bahawa dosanya adalah sangat besar. Kerana kalaulah kita tahu betapa besar dosanya, kita akan sanggup tunggu untuk satu waktu yang lama. Yang disebut dalam hadis ini adalah 40. Tidak pasti 40 apa: 40 hari, bulan atau tahun. Kalau 40 jam pun dah lama dah. Dan dalam riwayat yang lain, ada disebut 40 itu bermaksud ’40 tahun’. Maka besarlah sangat dosanya. Jadi kenalah berhati hati dan berjaga apabila kita hendak melintas di hadapan orang, terutama semasa dalam masjid. Kerana dalam masjid, ramai orang yang sedang solat.

3. Menjelaskan kenapa dalam hadis sebelum ini, Nabi suruh tahan orang yang nak lalu. Persoalan yang timbul adalah: Faedahnya kepada siapa? Imam Bukhari hendak menyatakan faedahnya adalah kepada orang yang melintas. Kesian padanya kerana berdosa besar kalau dia melintas. Itu adalah pendapat Imam Bukhari. Tapi ada juga ulama yang berpendapat bahawa faedahnya kepada orang yang solat itu. Kerana akan mengurangkan pahalanya. Ada atsar yang menyatakan jikalau kita membiarkan orang melintas di hadapan kita, akan mengurangkan separuh pahala solat kita. Tapi bagaimana pula pahala kita boleh bergantung kepada orang lain pula? Itu adalah dari atsar sahabi. Dan sahabat itu adil dan tentu mereka dapat dari Nabi. Tapi setelah dikaji, atsar-atsar itu ada masalahnya masing-masing. Sebab itu Imam Bukhari tidak membawakan riwayat-riwayat itu dan berpendapat bahawa faedah ditahan orang yang hendak melintas di hadapan orang yang solat adalah kepada orang yang hendak melintas itu.

Beberapa keadaan dan hukumnya:

1. Ada ketika, orang yang melintas itu yang berdosa dan orang yang solat itu tidak berdosa. Ini berlaku apabila dia sudah ada sutrah dan memang ada jalan lain – dia tidak menghalang jalan orang untuk lalu – contohnya, dia solat dibelakang tiang, bukan di hadapan pintu laluan. Inilah yang kita boleh ambil dari maksud hadis ini.

2. Ada ketikanya, orang yang bersolat itu yang berdosa dan orang yang melintas itu tidak berdosa. Ini berlaku apabila orang yang bersolat itu tidak ada sutrah dan tiada jalan lain untuk orang lain lalu.

3. Dua-dua dosa. Ini berlaku apabila orang yang solat tidak ada sutrah dan masih ada jalan lain untuk orang itu lalu.

4. Dua-dua tidak berdosa. Ini apabila tidak ada jalan lain. Dan orang yang bersolat itu ada sutrah.

Zahir hadis yang dibawa dibawah ini adalah tentang ‘melintas’ sahaja. Bagaimana kalau duduk di hadapan orang yang bersolat. Tidakkah itu dikira mengganggu orang yang sedang solat? Ada hadis yang menunjukkan tidak mengapa. Kita pun telah belajar bagaimana Aisyah pernah berada di atas katil di hadapan Nabi yang sedang bersolat. Dan ada riwayat yang menceritakan bagaimana sahabat-sahabat akan menggunakan sahabat yang lain untuk duduk di hadapan mereka semasa solat sebagai sutrah. Memang kalau kita hendak fikirkan sama sahaja keadaannya, kalau orang melintas di hadapan dan kalau orang yang duduk di hadapan kita. Tapi itulah agama, kita mengikut nas-nas yang telah disampaikan kepada kita. Kalau kita nak fikirkan sebab apa tidak boleh melintas itu, kita tidak dapat tahu. Jadi kita terima tidak boleh lintas dan kalau berada di hadapan tidak termasuk dalam larangan itu.

Kalau lintas depan makmum boleh. Ini pun kita telah belajar sebelum ini. Kerana sutrah makmum adalah sutrah imam.

480 حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ أَبِي النَّضْرِ مَوْلَى عُمَرَ بْنِ عُبَيْدِاللَّهِ عَنْ بُسْرِ بْنِ سَعِيدٍ أَنَّ زَيْدَ ابْنَ خَالِدٍ أَرْسَلَهُ إِلَى أَبِي جُهَيْمٍ يَسْأَلُهُ مَاذَا سَمِعَ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَارِّ بَيْنَ يَدَيِ الْمُصَلِّي فَقَالَ أَبُو جُهَيْمٍ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَوْ يَعْلَمُ الْمَارُّ بَيْنَ يَدَيِ الْمُصَلِّي مَاذَا عَلَيْهِ لَكَانَ أَنْ يَقِفَ أَرْبَعِينَ خَيْرًا لَهُ مِنْ أَنْ يَمُرَّ بَيْنَ يَدَيْهِ قَالَ أَبُو النَّضْرِ لا أَدْرِي أَقَالَ أَرْبَعِينَ يَوْمًا أَوْ شَهْرًا أَوْ سَنَةً

480. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Abu An Nadlr mantan budak ‘Umar bin ‘Abaidullah dari Busr bin Sa’id bahwa Zaid bin Khalid mengutusnya kepada Abu Juhaim untuk menanyakan apa yang didengarnya dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang orang yang lalu di depan orang yang sedang salat. Abu Juhaim lalu berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sekiranya orang yang hendak lalu di depan orang yang mengerjakan salat mengetahui apa akibat yang akan ia tanggung, niscaya ia berdiri sahaja selama empat puluh lebih baik baginya dari pada dia melintas di depan orang yang sedang salat.” Abu An Nadlr berkata, ” Aku tidak tahu yang dimaksud dengan jumlah ’empat puluh itu’, apakah empat puluh hari, atau bulan, atau tahun.”

Soalan yang diajukan itu adalah ditanya oleh sahabat juga. Kerana dia hendak memastikan apakah hukumnya. Mungkin dia pun sudah tahu, tapi dia hendak memastikan.

Ada riwayat lain yang mengatakan bahawa yang dimaksudkan dengan 40 itu adalah 40 tahun. Tapi Imam Bukhari tidak memilih riwayat itu, dan Imam Bukhari pilih hadis yang diatas kerana padanya, ianya lebih kuat. Yang penting adalah mereka yang melintas depan orang yang solat adalah berdosa. Kenalah tunggu jangan melintas.

Pengajaran yang boleh didapati dari hadis ini:

  1. Haram melintas di hadapan orang yang solat. Lihatlah ancaman yang diberikan dalam hadis ini. Apabila dikatakan, kalaulah orang itu tahu betapa besarnya dosa melintas di hadapan orang yang solat, mereka akan tunggu lama, itu adalah tanda ianya adalah dosa besar.
  2. Larangan keras untuk lalu di hadapan orang yang solat.
  3. Melintas di hadapan orang yang sedang bersolat adalah satu perbuatan yang tercela. Dosa besar.
  4. Harus berpegang dengan hadis Ahad. Zaid bin Khalid telah menyuruh Busr bin Sa’id untuk bertanya kepada Abu Juhaim dan apabila Busr membawa pulang maklumat yang diterimanya, dia berpegang dengan maklumat itu.
  5. Perkataan ‘Sekiranya’ boleh dijadikan sebagai ancaman. Bukan termasuk larangan kata ‘kalau’. Nabi pernah melarang umat menggunakan perkataan ‘kalaulah’. Contohnya manusia selalu berkata: Sekiranya/kalaulah aku tahu ada orang itu di situ, aku tidak akan datang….. Kalaulah aku tahu, perniagaan ini akan gagal, aku tak akan masuk berniaga…. Itu semua adalah perkataan-perkataan yang salahkan takdir. Dan cara penggunaan perkataan ‘sekiranya’, ‘kalaulah’ dalam hadis ini tidak begitu.
  6. Ada ulama yang berpendapat bahawa dosa besar kalau melintas itu hanya kepada mereka yang tahu. Antara yang berkata begitu adalah Ibn Battal. Tapi, perlu dijelaskan lagi. Sebab kalau salah faham, ini boleh menyebabkan manusia tidak mahu belajar. Mereka akan rasa susah kalau dah ada ilmu. Semua nak kena jaga. Maka, ramailah nanti yang terus nak jadi orang yang jahil. Maksud Ibn Battal itu mungkin kepada mereka yang tidak tahu, tapi dalam lingkungan yang munasabah. Contohnya, kepada mereka yang baru masuk Islam. Mereka baru sangat masuk Islam sampaikan mereka belum lagi belajar agama. Kerana kalau kita yang dah lama Islam ini, kenalah tahu perkara-perkara sebegini. Kerana mempelajari agama adalah fardhu ain. Tambahan pula kalau benda berkenaan dengan solat kerana semua orang bersolat. Tidak boleh tidak. Satu lagi maksud orang yang tidak tahu adalah seperti mereka yang tinggal di tempat langsung tidak ada guru yang boleh mengajar mereka tentang ilmu agama. Kalau ada guru yang boleh mengajar, kalau mereka tidak belajar, itu adalah kecuaian dirinya.
  7. Ancaman berat itu kepada yang melintas sahaja. Tidak kepada yang berdiri tetap.
  8. Kalau makmum, boleh lintas. Kerana kita telah belajar sebelum ini, bahawa sutrah makmum itu adalah sutrah imam.
  9. Kebaikan menuntut ilmu dan memastikan tentang ilmu yang mereka pelajari.
  10. Jangan solat di laluan orang lalu lalang tanpa sutrah.
  11. Dalam hadis ini, terdapat syak perawi – iaitu perawi tidak tahu samada 40 yang dimaksudkan adalah 4o hari, bulan atau tahu. Ini menunjukkan betapa amanahnya para perawi itu.  Mereka tidak agak-agak. Kalau mereka tidak tahu, mereka akan cakap.
  12. Bilangan 40 selalu digunakan dalam bahasa Arab untuk menunjukkan kuantiti yang banyak. Tidak terhad bilangannya itu. Tapi ada juga kemungkinan Nabi memang memaksudkan 40.

Lompat ke hadis yang seterusnya

Rujuk kuliah Maulana di sini

Rujuk permulaan perbincangan tentang sutrah di sini

Lompat kepada permulaan kitab solat

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s