We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 89 Bab Masjid-Masjid Yang Terletak Di Jalan-Jalan Madinah (Menuju Ke Mekah) Dan Tempat-Tempat Yang Pernah Nabi s.a.w Bersembahyang Di Jalan Itu September 5, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 11:56 am
Tags: , , ,

بَاب الْمَسَاجِدِ الَّتِي عَلَى طُرُقِ الْمَدِينَةِ وَالْمَوَاضِعِ الَّتِي صَلَّى فِيهَا النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Bab Masjid-Masjid Yang Terletak Di Jalan-Jalan Madinah (Menuju Ke Mekah) Dan Tempat-Tempat Yang Pernah Nabi s.a.w Bersembahyang Di Jalan Itu

Ini adalah bab terakhir tentang masjid. Perkataan ‘masjid’ yang digunakan dalam tajuk ini bukanlah masjid yang sebenar. Semasa zaman Nabi dulu, tidak ada masjid, cuma tempat solat Nabi sahaja. Nabi berhenti sahaja di tempat itu. Tapi selepas itu ada yang dijadikan masjid. Ada yang jadi masjid, ada yang jadi musolla sahaja. Dan kebanyakannya tidak diingati lagi.

Imam Bukhari nak cerita bahawa tempat Nabi solat adalah berkat. Itulah sebab Ibn Umar cari tempat Nabi solat dulu. Ini dijadikan dalil kepada keharusan bertabarruk dengan kesan peninggalan Nabi-Nabi. Semua pensyarah Bukhari terima kebolehan tabarruk itu. Kita tak boleh anti-tabarruk. Itu adalah salah satu punca hubungan kasih sayang antara kita dan Nabi.
Tapi ulama membenarkan tabarruk asalkan dengan dua syarat. Pertama, tidak menganggapnya wajib untuk melakukan tabarruk. Dan kedua, tidak memandai menentukan pahala. Jangan kata kalau buat begini, begini akan memberikan pahala begini dan begitu.

Ibn Umar akan berhenti kalau lalu jalan yang sama yang telah dilalui oleh Nabi. Ibn Umar memang jenis suka amalkan ittiba’ soori. Dia buat kerana nak ikut zahir perbuatan Nabi. Tapi bapanya, Saidina Umar tidak begitu. Dia tidak setuju dengan amalan ittiba’ soori sebegitu. Tak semestinya anak sama pendapat dengan ayah. Pernah Umar nampak orang berkejaran ke satu tempat. Bila dia tanya, dijawab itu tempat Nabi pernah solat. Dia kata umat dulu binasa sebab buat perkara macam itulah: Berlebihan mencari tinggalan Nabi mereka. Umar ikut ittiba haqiqi. Iaitu melihat tentang apakah sebenarnya yang hendak disampaikan oleh Nabi dengan perbuatannya. Tidak semestinya mengikut amalan nabi secara zahir. Nampakmya Umar tak suka pandangan anaknya. Dia takut umat buat amalan bidaah.

Kedua mereka itu betul. Ada hujah masing-masing. Umar hendak menjaga akidah manusia. Dan Ibn Umar melakukannya untuk mendapatkan kasih sayang dengan nabi. Bukan tidak pernah sahabat buat macam itu. Sahabat pun pernah juga jemput Nabi solat di rumah mereka untuk mendapatkan keberkatan.

Nabi sendiri pun solat di Masjidil Aqsa. Dikatakan bahawa nabi melakukan begitu sebab Nabi-Nabi dulu solat disitu.
Maimunah ada pernah guna rambut Nabi untuk digunakan sebagai ruqyah – penyembuhan. Aisyah juga pernah menyimpan cebisan kain yang dipakai Nabi. Rambut Nabi pernah disimpan oleh Abu Talhah dan sahabat-sahabat yang lain. Begitu juga Muawiyah pernah menyimpan kuku Nabi dan dia berwasiat supaya apabila mati, dimasukkan sekali kuku Nabi itu bersama beliau.

Umar lebih berhati-hati. Menjaga akidah. Kerana apabila manusia berlebihan dalam menganggap kedudukan Nabi, mereka akan menjerumuskan diri mereka jatuh dari akidah yang benar.

461 حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي بَكْرٍ الْمُقَدَّمِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا فُضَيْلُ بْنُ سُلَيْمَانَ قَالَ حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ عُقْبَةَ قَالَ رَأَيْتُ سَالِمَ ابْنَ عَبْدِاللَّهِ يَتَحَرَّى أَمَاكِنَ مِنَ الطَّرِيقِ فَيُصَلِّي فِيهَا وَيُحَدِّثُ أَنَّ أَبَاهُ كَانَ يُصَلِّي فِيهَا وَأَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي فِي تِلْكَ الامْكِنَةِ وَحَدَّثَنِي نَافِعٌ عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّهُ كَانَ يُصَلِّي فِي تِلْكَ الامْكِنَةِ وَسَأَلْتُ سَالِمًا فَلا أَعْلَمُهُ إِلا وَافَقَ نَافِعًا فِي الامْكِنَةِ كُلِّهَا إِلا أَنَّهُمَا اخْتَلَفَا فِي مَسْجِدٍ بِشَرَفِ الرَّوْحَاءِ

461. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abu Bakar Al Muqaddam berkata, telah menceritakan kepada kami Fudlail bin Sulaiman berkata, telah menceritakan kepada kami Musa bin ‘Uqbah berkata, “Aku pernah melihat Salim bin ‘Abdullah mencari-cari beberapa tempat di jalan itu (jalan Madinah menuju ke Mekah) untuk bersembahyang. Dia menceritakan bahwa ayahnya (Abdullah bin Umar) selalu bersembahyang di tempat itu, dan ayahnya pernah melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam salat di tempat-tempat itu.” Musa bin ‘Uqbah berkata, Telah menceritakan kepadaku Nafi’ dari Ibnu ‘Umar bahwa dia pernah shalat di tempat itu, dan aku bertanya kepada Salim, nampaknya beliau bersetuju dengan Nafi’ tentang semua tempat-tempat itu. Namun keduanya berbeda pendapat tentang masjid yang berada di Syarfil Rawha’.”

Kejadian itu berlaku semasa perjalanan Nabi dalam mengerjakan haji. Ianya selama 8 hari perjalanan. Ada 7 tempat berhenti sepanjang perjalanan itu. Tidak diketahui lagi tempat itu pada hari ini. Kecuali dzu Hulaifah dan beberapa tempat lagi.

462 حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُنْذِرِ الْحِزَامِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَنَسُ بْنُ عِيَاضٍ قَالَ حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ عُقْبَةَ عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَاللَّهِ ابْنَ عُمَرَ أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَنْزِلُ بِذِي الْحُلَيْفَةِ حِينَ يَعْتَمِرُ وَفِي حَجَّتِهِ حِينَ حَجَّ تَحْتَ سَمُرَةٍ فِي مَوْضِعِ الْمَسْجِدِ الَّذِي بِذِي الْحُلَيْفَةِ وَكَانَ إِذَا رَجَعَ مِنْ غَزْوٍ كَانَ فِي تِلْكَ الطَّرِيقِ أَوْ حَجٍّ أَوْ عُمْرَةٍ هَبَطَ مِنْ بَطْنِ وَادٍ فَإِذَا ظَهَرَ مِنْ بَطْنِ وَادٍ أَنَاخَ بِالْبَطْحَاءِ الَّتِي عَلَى شَفِيرِ الْوَادِي الشَّرْقِيَّةِ فَعَرَّسَ ثَمَّ حَتَّى يُصْبِحَ لَيْسَ عِنْدَ الْمَسْجِدِ الَّذِي بِحِجَارَةٍ وَلا عَلَى الاكَمَةِ الَّتِي عَلَيْهَا الْمَسْجِدُ كَانَ ثَمَّ خَلِيجٌ يُصَلِّي عَبْدُاللَّهِ عِنْدَهُ فِي بَطْنِهِ كُثُبٌ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَمَّ يُصَلِّي فَدَحَا السَّيْلُ فِيهِ بِالْبَطْحَاءِ حَتَّى دَفَنَ ذَلِكَ الْمَكَانَ الَّذِي كَانَ عَبْدُاللَّهِ يُصَلِّي فِيهِ وَأَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عُمَرَ حَدَّثَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى حَيْثُ الْمَسْجِدُ الصَّغِيرُ الَّذِي دُونَ الْمَسْجِدِ الَّذِي بِشَرَفِ الرَّوْحَاءِ وَقَدْ كَانَ عَبْدُاللَّهِ يَعْلَمُ الْمَكَانَ الَّذِي كَانَ صَلَّى فِيهِ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ ثَمَّ عَنْ يَمِينِكَ حِينَ تَقُومُ فِي الْمَسْجِدِ تُصَلِّي وَذَلِكَ الْمَسْجِدُ عَلَى حَافَةِ الطَّرِيقِ الْيُمْنَى وَأَنْتَ ذَاهِبٌ إِلَى مَكَّةَ بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْمَسْجِدِ الاكْبَرِ رَمْيَةٌ بِحَجَرٍ أَوْ نَحْوُ ذَلِكَ وَأَنَّ ابْنَ عُمَرَ كَانَ يُصَلِّي إِلَى الْعِرْقِ الَّذِي عِنْدَ مُنْصَرَفِ الرَّوْحَاءِ وَذَلِكَ الْعِرْقُ انْتِهَاءُ طَرَفِهِ عَلَى حَافَةِ الطَّرِيقِ دُونَ الْمَسْجِدِ الَّذِي بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْمُنْصَرَفِ وَأَنْتَ ذَاهِبٌ إِلَى مَكَّةَ وَقَدِ ابْتُنِيَ ثَمَّ مَسْجِدٌ فَلَمْ يَكُنْ عَبْدُاللَّهِ بْنُ عُمَرَ يُصَلِّي فِي ذَلِكَ الْمَسْجِدِ كَانَ يَتْرُكُهُ عَنْ يَسَارِهِ وَوَرَاءَهُ وَيُصَلِّي أَمَامَهُ إِلَى الْعِرْقِ نَفْسِهِ وَكَانَ عَبْدُاللَّهِ يَرُوحُ مِنَ الرَّوْحَاءِ فَلا يُصَلِّي الظُّهْرَ حَتَّى يَأْتِيَ ذَلِكَ الْمَكَانَ فَيُصَلِّي فِيهِ الظُّهْرَ وَإِذَا أَقْبَلَ مِنْ مَكَّةَ فَإِنْ مَرَّ بِهِ قَبْلَ الصُّبْحِ بِسَاعَةٍ أَوْ مِنْ آخِرِ السَّحَرِ عَرَّسَ حَتَّى يُصَلِّيَ بِهَا الصُّبْحَ وَأَنَّ عَبْدَاللَّهِ حَدَّثَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَنْزِلُ تَحْتَ سَرْحَةٍ ضَخْمَةٍ دُونَ الرُّوَيْثَةِ عَنْ يَمِينِ الطَّرِيقِ وَوِجَاهَ الطَّرِيقِ فِي مَكَانٍ بَطْحٍ سَهْلٍ حَتَّى يُفْضِيَ مِنْ أَكَمَةٍ دُوَيْنَ بَرِيدِ الرُّوَيْثَةِ بِمِيلَيْنِ وَقَدِ انْكَسَرَ أَعْلاهَا فَانْثَنَى فِي جَوْفِهَا وَهِيَ قَائِمَةٌ عَلَى سَاقٍ وَفِي سَاقِهَا كُثُبٌ كَثِيرَةٌ وَأَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عُمَرَ حَدَّثَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى فِي طَرَفِ تَلْعَةٍ مِنْ وَرَاءِ الْعَرْجِ وَأَنْتَ ذَاهِبٌ إِلَى هَضْبَةٍ عِنْدَ ذَلِكَ الْمَسْجِدِ قَبْرَانِ أَوْ ثَلاثَةٌ عَلَى الْقُبُورِ رَضَمٌ مِنْ حِجَارَةٍ عَنْ يَمِينِ الطَّرِيقِ عِنْدَ سَلَمَاتِ الطَّرِيقِ بَيْنَ أُولَئِكَ السَّلَمَاتِ كَانَ عَبْدُاللَّهِ يَرُوحُ مِنَ الْعَرْجِ بَعْدَ أَنْ تَمِيلَ الشَّمْسُ بِالْهَاجِرَةِ فَيُصَلِّي الظُّهْرَ فِي ذَلِكَ الْمَسْجِدِ وَأَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عُمَرَ حَدَّثَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَزَلَ عِنْدَ سَرَحَاتٍ عَنْ يَسَارِ الطَّرِيقِ فِي مَسِيلٍ دُونَ هَرْشَى ذَلِكَ الْمَسِيلُ لاصِقٌ بِكُرَاعِ هَرْشَى بَيْنَهُ وَبَيْنَ الطَّرِيقِ قَرِيبٌ مِنْ غَلْوَةٍ وَكَانَ عَبْدُاللَّهِ يُصَلِّي إِلَى سَرْحَةٍ هِيَ أَقْرَبُ السَّرَحَاتِ إِلَى الطَّرِيقِ وَهِيَ أَطْوَلُهُنَّ وَأَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عُمَرَ حَدَّثَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَنْزِلُ فِي الْمَسِيلِ الَّذِي فِي أَدْنَى مَرِّ الظَّهْرَانِ قِبَلَ الْمَدِينَةِ حِينَ يَهْبِطُ مِنَ الصَّفْرَاوَاتِ يَنْزِلُ فِي بَطْنِ ذَلِكَ الْمَسِيلِ عَنْ يَسَارِ الطَّرِيقِ وَأَنْتَ ذَاهِبٌ إِلَى مَكَّةَ لَيْسَ بَيْنَ مَنْزِلِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَبَيْنَ الطَّرِيقِ إِلا رَمْيَةٌ بِحَجَرٍ وَأَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عُمَرَ حَدَّثَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَنْزِلُ بِذِي طُوًى وَيَبِيتُ حَتَّى يُصْبِحَ يُصَلِّي الصُّبْحَ حِينَ يَقْدَمُ مَكَّةَ وَمُصَلَّى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَلِكَ عَلَى أَكَمَةٍ غَلِيظَةٍ لَيْسَ فِي الْمَسْجِدِ الَّذِي بُنِيَ ثَمَّ وَلَكِنْ أَسْفَلَ مِنْ ذَلِكَ عَلَى أَكَمَةٍ غَلِيظَةٍ وَأَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عُمَرَ حَدَّثَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اسْتَقْبَلَ فُرْضَتَيِ الْجَبَلِ الَّذِي بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْجَبَلِ الطَّوِيلِ نَحْوَ الْكَعْبَةِ فَجَعَلَ الْمَسْجِدَ الَّذِي بُنِيَ ثَمَّ يَسَارَ الْمَسْجِدِ بِطَرَفِ الاكَمَةِ وَمُصَلَّى النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَسْفَلَ مِنْهُ عَلَى الاكَمَةِ السَّوْدَاءِ تَدَعُ مِنَ الاكَمَةِ عَشَرَةَ أَذْرُعٍ أَوْ نَحْوَهَا ثُمَّ تُصَلِّي مُسْتَقْبِلَ الْفُرْضَتَيْنِ مِنَ الْجَبَلِ الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَ الْكَعْبَةِ

462. Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Al Mundzir Al Hizami berkata, telah menceritakan kepada kami Anas bin ‘Iyadl berkata, telah menceritakan kepada kami Musa bin ‘Uqbah dari Nafi’ bahwa ‘Abdullah bin ‘Umar mengabarkan kepadanya, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berhenti di Dzul Hulaifah ketika baginda melaksanakan ‘Umrah dan hajinya, dibawah pokok Samurah, dekat dengan masjid di Dzul Hulaifah. Apabila beliau kembali dari suatu peperangan, atau haji, atau umrah, dan melewati jalan tersebut, beliau turun melalui satu lembah, yang bernama Wadi Aqid, dan apabila naik dari lembah itu, baginda akan menghentikan untanya di Bathha’ (saluran tempat mengalirnya air) yang terletak di lembah itu di sebelah timur. Di situ beliau bermalam dan beristirahat sampai pagi. Bukan di masjid yang dibuat dengan batu itu dan tidak juga di tanah tinggi yang ada masjid itu. Dahulu ada lembah yang dalam di sana yang digunakan oleh ‘Abdullah untuk shalat. Di perut lembah tersebut ada timbunan-timbunan pasir dimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selalu shalat di situ. Kemudian banjir telah mehanyutkan anak-anak batu sehingga menimbuskan tempat yang selalu digunakan oleh ‘Abdullah untuk shalat. ‘
Dengan sanad diatas, Abdullah bin ‘Umar meriwayatkan lagi bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melaksanakan shalat di tempat masjid kecil (yang ada ketika itu), sebelum masjid yang terdapat di Syarful Rauha’. ‘Abdullah bin Umar mengetahui tempat yang pernah digunakan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam untuk shalat. Ia berkata, “Disana, di sebelah kanan engkau jika kamu berdiri shalat di masjid itu. Masjid kecil itu terletak di sebelah kanan jalan jika kamu berjalan menuju ke arah Makkah. Jarak masjid tersebut dengan masjid besar sejauh lemparan batu atau kurang lebihnya sekitar itu.” A’abdullah bin ‘Umar shalat ke arah ‘Irqi yang terletak berhampiran tempat berangkat di Rauha’. Irqi itu memanjang di sisi jalan sebelum masjid yang terletak di antara tempat berangkat itu jika kamu berjalan menuju Makkah. Disana sudah dibangun masjid namun ‘Abdullah bin ‘Umar tidak shalat di masjid tersebut. Dia melewati masjid tersebut dari sebelah kiri dan belakangnya, kemudian ia shalat dengan bersembahyang ke arah ‘Irq itu sendiri. Abdullah berangkat dari Rauha’, dia tidak shalat Zhuhur (di tempat lain) hingga sampai di tempat tersebut, kemudian dia shalat Zhuhur di tempat tersebut. Jika dia kembali dari Makkah dan melewati tempat itu seketika sebelum Shubuh atau di akhir waktu sahar (menjelang shubuh), dia akan beristirahat hingga shalat Shubuh di tempat itu. ‘Abdullah bin Umar menceritakan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah berhenti singgah di bawah pohon besar di desa Ar-Ruwaitsah di sebelah kanan jalan menghadap ke jalan, yakni pada tempat yang rendah dan datar. Kemudian baginda berangkat dari satu kawasan tanah tinggi yang terletak sejauh dua batu dari perhentian pos Ar-Ruwaitsah. bagian atas pokok itu sudah banyak yang patah dan tumbang ke bahagian tengahnya, namun pokok itu masih berdiri tegak lagi. Di pangkalnya terdapat beberapa timbunan pasir. ‘
Dengan sanad diatas juga Abdullah bin ‘Umar meriwayatkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah shalat di pinggir tanah tinggi dekat Al ‘Arj kalau engkau pergi ke tanah tinggi yang rata disitu. Dekat masjid itu ada dua atau tiga kuburan yang ditandai dengan batu yang berada di sebelah kanan jalan, pada jalan yang datar. Melalui jalan itulah ‘Abdullah berangkat dari Al ‘Irj setelah matahari condong pada tengah hari, lalu dia shalat Zhuhur di masjid itu.
Dengan sanad diatas juga ‘Abdullah bin ‘Umar menceritakan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah singgah di pohon-pohon besar di sebelah kiri jalan di kawasam rendah sebelum Harsya. Kawasan rendah itu bertemu dengan tepi bukit Harsya yang jaraknya sejauh lemparan anak panah (kira-kira dua pertiga mil). ‘Abdullah pernah shalat dengan menghadap ke arah satu pohon yang besar iaitu pokok yang paling hampir dengan jalan. Pokok itulah yang paling tinggi diantara yang lain-lain.
Dengan sanad diatas juga, ‘Abdullah menceritakan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah singgah di kawasan rendah yang terletak dekat lembah yang disebut dengan Marrul Zhahran, di sebelah Madinah jika menuruni lembah Shafrawat. Beliau singgah dan turun hingga ke bawah yang posisinya ada di sebelah kiri jalan jika kamu menuju arah Makkah. Jarak antara tempat yang beliau singgahi dengan jalan hanya berjarak tidak lebih dari sejauh lemparan batu.
Dengan sanad diatas juga, ‘Abdullah bin ‘Umar menceritakan kepadanya bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah singgah di Dzu Thuwa dan bermalam di sana sampai subuh, ia lalu melaksanakan shalat subuh di situ sebelum berangkat ke Makkah. Tempat salat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tersebut posisinya pada sebuah kawasan tinggi yang keras, bukan pada posisi di mana sekarang dibangun masjid, yaitu pada dasar bukit tersebut.
Dengan sanad diatas juga, ‘Abdullah bin ‘Umar juga menceritakan kepadanya bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah menghadap dua lurah bukit yang memanjang di sebelah Ka’bah, posisinya sekarang di sebelah kiri dari masjid yang didirikan. Dan tempat shalat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam letaknya lebih rendah dari tebing yang berwarna hitam. Jarak tempat itu dari tebing tersebut sepuluh hasta atau kurang lebih sekitar itu. Dan jika kamu shalat menghadap dua jalan ke gunung tersebut maka tempat tersebut berada di tengah antara kamu berdiri dengan Ka’bah.”

 

Klik untuk lompat ke hadis yang seterusnya

 

One Response to “Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 89 Bab Masjid-Masjid Yang Terletak Di Jalan-Jalan Madinah (Menuju Ke Mekah) Dan Tempat-Tempat Yang Pernah Nabi s.a.w Bersembahyang Di Jalan Itu”


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s