We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 60 & 61 Bab Bersyair (Atau Mengungkapkan Syair) Di Dalam Masjid June 24, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 10:06 pm
Tags: , ,

بَاب الشِّعْرِ فِي الْمَسْجِدِ

Bab 41 Bersyair (Atau Mengungkapkan Syair) Di Dalam Masjid

Imam Bukhari membicarakan perkara yang adayang kata tidak molek dilakukan dalam masjid. Imam Bukhari hendak membincangkan tentang khilaf ulama tentang bersyair dalam masjid. Sebab ada yang kata boleh dan ada yang kata tak boleh. Masing-masing ada dalil. Dia hendak menyatakan pendapatnya dalam perkara ini. Dalam hadis ini Hassan telah bersyair dalam masjid. Nabi sendiri suruh dia berbuat begitu. Dan selepas itu Nabi kata Jibrail mendoakan pula untuknya. Syair yang Hassan bacakan itu adalah syair yang membela Nabi Muhammad dan agama Islam. Yang dilarang adalah syair-syair yang mengarut.

Ada ulama kata sekurang-kurang hukum bersyair dalam masjid adalah makruh. Ada pula yang kata ianya harus kalau tidak mengandungi perkara yang tak molek. Dan kalau ianya untuk kebaikan seperti membela Islam, itu adalah baik.

Walaupun Nabi tidak bersyair tapi baginda boleh menilai mana-mana syair yang baik. Orang kafir telah membuat syair yang menghina Nabi dan telah Nabi memilih beberapa orang untuk menyampaikan syiir. Dia dengar beberapa orang membacakan syair mereka sampai dia buat keputusan bahawa Hassan lah penyair yang paling baik.

Ulama yang kata tak boleh bersyair itu berdasarkan beberapa dalil:

Nabi pernah bersabda: adalah lebih baik kalau perut seseorang penuh dengan nanah daripada penuh dengan syair. – Nabi tegur itu ikut keadaan. Hadis ini sahih.

Ada juga dalam hadis lain riwayat Ammar yang Nabi melarang berjual beli, bising semasa mencari barang yang hilang dan membaca syair dalam masjid. Hadis ini Hasan.

Nabi juga pernah melarang untuk buat halaqah dan membaca syair dalam masjid sebelum solat Jumaat. Kerana hari Jumaat umat datang awal dan kalau buat halaqah akan mengganggu. Hadis ini Hasan.

Ada hadis Nabi larang laksanakan hudud, qisas dan syair dalam masjid. Hadis ini Hasan.

Itulah sahaja hadis-hadis yang boleh dipakai untuk dijadikan hujah. Banyak lagi hadis-hadis yang lain yang dijadikan hujjah oleh mereka yang mengatakan tidak boleh bersyair dalam masjid. Tapi hadis-hadis itu adalah dhaif. Maka tidak boleh dipakai.

Banyaklah usaha dari ulama-ulama hadis yang menapis samada hadis-hadis itu benar dari Nabi atau tidak. Begitu berhati-hati mereka dalam menapis hadis. Kita terhutang budi kepada mereka yang meluangkan masa dan tenaga supaya dapat mengenal pasti manakah hadis yang boleh diterima atau tidak.

Begitu pun ada dalil yang dibawa oleh jumhur ulama yang tak menghalang syair secara mutlak dalam masjid.

Pertamanya, tidak banyak hadis yang sahih yang melarang syair dibacakan di dalam masjid. Mereka menakwilkan hadis yang mengatakan yang Nabi kata perut lebih baik penuh dengan nanah itu adalah hanya ditujukan kepada mereka yang leka langsung dengan syair. Dan mereka kata hadis itu dikhususkan orang tertentu sahaja. Apabila khusus sahaja, tidak boleh digunakan sebagai hukum umum. Untuk memahami hadis ini, kena kena tengok asbabul wurud kepada hadis itu. Ketika Nabi berjalan bersama sahabat, tiba-tiba ada seorang penyair membacakan syair, maka Nabi suruh tangkap orang itu. Dan Nabi kata lebih baik perut penuh dengan nanah dari penuh dengan syair. Iaitu kepada orang yang buat syair mengkeji Nabi. Orang itu bukan orang Islam pun.

Yang tidak boleh adalah syair yang tidak baik seperti hadis yang kutuk Nabi atau kutuk orang yang baik. Atau syair yang mengampu dan fitnah. Atau syair yang mengarut. Memuji sana sini dan yang entah apa-apa. Hadis itu adalah berkenaan penyair yang mengisi perutnya dengan syair yang tanpa dalil dan kebenaran sejagat. Kalau syair itu tentang kejadian yang benar, masih boleh lagi.

Hadis kedua riwayat Ammar itu walaupun ada yang kata itu adalah Hasan tapi ada yang kata ianya dhaif kerana hadis itu hanyay terjumpa selepas dia meninggal. Belum pasti apakah maksud beliau ada hadis itu. Kadang-kadang kita ada banyak buku di rumah, tapi itu sebagai kajian kita sahaja, bukan pegangan kita.

Hadis tentang halaqah itu pun selepas dikaji, dikatakan ianya adalah dhaif juga. Kesahihannya dipertikaikan. Oleh kerana itu tidak boleh melawan hadis yang membenarkan syair dibacakan dalam masjid. Kalaulah diterima pun, mestilah ditakwil untuk menjelaskan pencanggahan. Contohnya kalau syair itu menguasai suasana masjid sampai gegar masjid disebabkannya. Itu akan terjadi kalau semua yang berada di masjid mengambil bahagian. Sampai mengganggu orang solat. Kita kena sentiasa ingat bahawa solat adalah perkara paling utama yang perlu dilakukan kalau dalam masjid. Atau boleh ditakwilkan bahawa syair yang tidak dibenarkan itu adalah syair yang karut karut sahaja. Tidak sesuai untuk masjid. Tapi kalau di luar masjid, hukumnya boleh. Kerana ada juga syair yang digunakan oleh pelajar untuk belajar bahasa.

Imam Bukhari menerima boleh untuk bersyair dalam masjid dengan syarat-syaratnya. Dalam dua perbezaan pendapat antara yang membolehkan dan tidak membenarkan, Imam Bukhari memilih
Manakah dalil yang lebih banyak
Manakah dalil yang lebih jelas
Manakah dalil yang lebih sahih
Ketiga-tiga kriteria ini ada pada pendapat yang membenarkan.
Pegangan Imam Bukhari adalah hadis yang di bawah.

434 حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ الْحَكَمُ بْنُ نَافِعٍ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِالرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ أَنَّهُ سَمِعَ حَسَّانَ بْنَ ثَابِتٍ الانْصَارِيَّ يَسْتَشْهِدُ أَبَا هُرَيْرَةَ أَنْشُدُكَ اللَّهَ هَلْ سَمِعْتَ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ يَا حَسَّانُ أَجِبْ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ أَيِّدْهُ بِرُوحِ الْقُدُسِ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ نَعَمْ

434. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman Al Hakam bin Nafi’ berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri berkata, telah mengabarkan kepadaku Abu Salamah bin ‘Abdurrahman bin ‘Auf bahwa dia mendengar Hassan bin Tsabit Al Anshari meminta kesaksian Abu Hurairah, “Aku mahu bertanya kamu dengan nama Allah, apakah anda pernah mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wahai Hassan, jawaplah bagi pihak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam (dalam bentuk syair juga kepada orang-orang Musyrikin). Ya Allah, perkuatkanlah Hassan dengan Ruhul Qudus (Malaikat Jibril) ‘. Abu Hurairah menjawab, “Ya.”

Dalam hadis ini, tidak disebut bahawa syair itu dibaca dalam masjid. Tapi dalam riwayat lain, memang dikatakan dalam masjid.
Dan dalan hadis ini juga, tidak disebut pun Nabi suruh jawap dalam bentuk syair. Dia suruh jawap sahaja. Yang tambahan itu adalah tambahan terjemahan ini sahaja. Tapi sebenarnya memang ada. Imam Bukhari membawakan dalil. Ada hadis yang mengatakan bahawa bagaimana Hassan mempertahankan Nabi dengan syairnya. Dari atas mimbar kerana Nabi telah menyuruh untuk dibuatkan mimbar untuk Hassan membacakan syair. Sebagai tindakbalas kepada syair orang kafir yang mengejek Nabi Muhammad.

Ada lagi hadis lain Riwayat Jabir bin Samurah mengatakan lebih seratus kali Nabi berada di masjid ketika sahabat berbincang tentang syair. Nabi kadangkala tersenyum bersama mereka. Para sahabat berbincang tentang peristiwa jahiliah semasa mereka masih kafir lagi. Antaranya tentang syair mereka semasa jahiliah itu. Dan mereka membacakan syair-syair itu dan memberi komentar tentang syair itu. Dan Nabi tidak melarang mereka. Nabi mesti kena tegur kalau perbuatan mereka itu salah. Hadis ini adalah hasan sahih. Ini juga menunjukkan kebolehan mengenang kejahilan kita dulu. Cuma tak boleh berbangga dengan kejadian dahulu. Yang bolehnya adalah menceritakan kebodohan diri sendiri dulu semasa jahiliah. Boleh bercerita begitu walaupun di dalam masjid. Bermakna boleh juga bersuka dalam masjid. Cuma jangan buat perkara yang tidak sesuai dalam masjid.

Hadis-hadis diatas menunjukkan kebolehan membaca syair. Yang membezakan adalah kandungan syair itu. Kalau syair dengan rentak boleh, tapi tak boleh dengan gendang. Kalau mengandung pengajaran boleh. Kalau sesuai dengan agama, ianya dibolehkan. Tidak boleh ada muzik. Jangan berlebih pula. Kita tak tahu bila masa orang akan ramai dalam masjid. Jangan mengganggu orang solat. Kerana solat adalah kegunaan utama masjid. Kena tengok kesesuaian. Kita kena ingat masjid berbeza dengan tempat lain.

Kaedah yang digunakan adalah jamak dan taufiq. Apabila ada pertentangan antara hadis-hadis yang sahih, kalau boleh kita pakai kedua-duanya sekali. Kita sesuaikan antara keduanya. Ada masa pakai hadis ini dan ada masa pakai hadis yang lain. Kalau tak boleh, baru pakai kaedah tarjih – mana yang lebih kuat. Kalau tak boleh juga, baru kita ketepikan hadis itu. Sebagai contoh, dalam bab ini, kita terima pakai kalau syair yang baik, boleh digunakan. Dan kalau syair yang tak baik, kita tak benarkan.

Tentang hadis ini:
Zuhri adalah madar (paksi) hadis ini. Semua hadis berkeaan kisah ini diambil dari dia.
Di tempat lain, dimana dia riwayatkan dari orang lain, ada disebutkan hadis yang lebih kurang sama. Pernah Umar lalu di masjid dan dia dengar Hassan Tsabit bersyair. Umar macam tak suka. Disitulah Hassan mengatakan dia dulu selalu mengalunkan syair di masjid itu (Masjid Nabi). Itulah sebabnya dia minta kesaksian dari Abu Hurairah kerana Abu Hurairah juga ada semasa Nabi kata begitu. Ada kelebihan kalau Zuhri ambil dari orang lain juga. Menunjukkan Zuhri bukan ambil dari seorang perawi sahaja. Lafaz yang berlainan adalah kerana perawi yang berbeza.

Kenapa Umar tak suka? Kerana dulu ada keperluan untuk membaca syair, tapi sekarang tidak lagi. Kerana sudah tidak ada orang kafir yang mengeji Nabi dengan syair. Dia seorang yang beringat.

Dalam riwayat lain ada mengatakan syair yang dibacakan oleh Hassan itu adalah syair ejekan kepada kafir Quraish yang mengutuk Nabi.

Hassan adalah penyair Nabi. Dia memang terkenal sebagai penyair Nabi. Mati umur 120 tahun. 60 tahun dalam jahiliah dan 60 dalam Islam. Satu-satunya orang yang ada 4 keturunan hidup sampai umur 120. Yang sedihnya, Beliau telah difitnah sebagai kepala mereka yang mengatakan Aisyah berzina. Padahal dia tidak terlibat langsung, jangan kata yang dialah sebagai ketua dalam kekecohan itu. Beliau sebenarnya telah ditohmah oleh puak munafik. Buktinya adalah syair yang dia buat selepas kejadian itu. Dia kata kalau betullah dia kata begitu, biarlah dia lumpuh. Padahal dia kata dalam syairnya itu, bahawa dia amat sayang kepada ahli keluarga Nabi. Dia seorang yang lembut, jadi Nabi tidak benarkan dia membantu dalam peperangan. Apabila ada peperangan, Nabi suruh dia duduk dan tinggal bersama orang-orang perempuan.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini.

  1. Syair yang menyatakan kebenaran dibenarkan untuk diungkap dalam masjid.
  2. Keharusan membalas kejahatan musuh dengan kejahatan yang mereka gunakan. Dalam hadis ini serangan syair dibalas dengan syair. Tapi jangan kita yang serang dulu.
  3. Syair telah digunakan oleh orang kafir untuk mengkeji dan memburukkan Nabi dan orang Islam. Nabi menggalakkan orang Islam untuk membalas dengan syair juga. Kena sesuaikan dengan zaman sekarang, kalau mereka caci guna internet kita pun pakai internet juga.
  4. Meminta dengan nama Allah menunjukkan keseriusan permintaan kita. Hassan minta sokongan dari Abu Hurairah dengan nama Allah. Kejadian itu berlaku lama selepas itu. Tapi kalau nak menceritakan kelebihan diri sendiri, kenalah ada orang lain yang tahu berkenaannya.
  5. Kita hanya boleh mengata orang kafir selepas mereka mengata kita dulu. Jangan kita yang memulakan. Takut kalau kita mulakan, mereka akan mencaci maki Allah. Sila rujuk ayat al-an’am:108
  6. Keelokan mendoakan orang yang berjuang atas agama. Nabi mendoakan kepada Hassan. Kalau perbuatan itu tak baik, Nabi takkan doakan.
  7. Yang memperjuangkan Islam dibantu malaikat. Kadang-kadang yang membantu itu adalah malaikat yang besar seperti Malaikat Jibrail.
  8. Hadis ini menunjukkan kelebihan Hassan bin Tsabit.
  9. Kalau diminta jadi saksi kenalah bangkit dengan berani. Jangan takut dan lari.
Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s