We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 59 Bab Seseorang Yang Membawa Anak Panah Hendaklah Memegang ( Ya`ni Menjaga ) Mata Anak Panah Itu Apabila Lalu Di Dalam Masjid June 22, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 2:52 pm

بَاب يَأْخُذُ بِنُصُولِ النَّبْلِ إِذَا مَرَّ فِي الْمَسْجِدِ

Bab 39 Seseorang Yang Membawa Anak Panah Hendaklah Memegang ( Ya`ni Menjaga ) Mata Anak Panah Itu Apabila Lalu Di Dalam Masjid

Tempat yang istimewa tentulah ada adabnya. Seperti yang telah tahu, masjid adalah satu tempat yang amat istimewa. Maka, kita kena jaga adab-adabnya apabila berada di dalamnya. Dalam tajuk ini dikatakan bahawa sesiapa yang membawa anak panah, hendaklah dia memegang mata anak panah itu. Maksud ‘pegang’ itu adalah menjaganya. Ikut macam mana cara pun yang sesuai. Tidak semestinya pegang. Kalau bubuh mata anak panah itu dalam sarung pun boleh. Tidak semestinya kena pegang dengan tangan.

Ulama mengatakan bahawa Imam Bukhari membawa tajuk ini untuk menyatakan kehormatan masjid. Jika ada sesiapa yang membawa senjata yang membahayakan, kenalah dia menjaganya. Kerana di situ ada dua kehormatan. Pertama, kehormataan masjid dan kedua adalah kehormatan orang Islam.

Masjid adalah tempat yang amat istimewa. Sebab itulah kalau di masjid kita melakukan Tahiyyatul masjid. Tidak ada tempat lain kita melakukan tahiyatul masjid. Dan seperti kita telah belajar sebelum ini, ada malaikat-malaikat khas yang hanya berada di masjid yang mendoakan untuk kita. Begitulah kelebihan masjid itu.
Manusia pun ada kehormatan. Sebab itu kita tidak boleh ambil hartanya tanpa kebenarannya atau sebab yang membenarkan. Sebab itulah hadis yang mengatakan sesiapa yang terbunuh semasa mempertahankan hartanya, bermakna matinya adalah mati syahid. Kerana dia sedang menjaga kehormatannya. Oleh itu kita tidak boleh mencederakan orang lain. Tambahan lagi kalau dia sedang beribadat dalam masjid. Kerana dia datang ke masjid itu adalah kerana dia nak beribadat, tapi cedera pula. Tambah pula kalau seseorang terluka kena senjata, tentulah ada kemungkinan darahnya akan menitis dan darah itu akan mencemarkan kehormatan masjid.

Ada juga yang kata bahawa tujuan Imam Bukhari membawakan tajk ini adalah sebagai mukaddimah kepada falam ‘lalu dalam masjid’. Ini adalah kerana tajuk bab ini lebih kurang sama dengan tajuk bab selepasnya.

432 حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ قُلْتُ لِعَمْرٍو أَسَمِعْتَ جَابِرَ بْنَ عَبْدِاللَّهِ يَقُولُ مَرَّ رَجُلٌ فِي الْمَسْجِدِ وَمَعَهُ سِهَامٌ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمْسِكْ بِنِصَالِهَا *

432. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan berkata, aku bertanya kepada ‘Ammar, “Apakah kamu mendengar Jabir bin ‘Abdullah berkata, “Ada seorang laki-laki lalu di dalam masjid dengan membawa beberapa anak panah. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terus bersabda kepadanya: “peganglah matanya!

Perintah Nabi itu supaya orang berhati-hati ketika membawa barang seumpamanya. Iaitu yang boleh mencederakan. Bukan hanya anak panah sahaja, tapi termasuklah apa-apa senjata pun. Samada pedang, tombak dan apa-apa sahaja. Untuk menjaga senjata itu, ikut senjata itu. Kalau zaman sekarang, mungkin orang sudah pakai pistol. Kita mungkin tidak biasa dengan adanya senjata dalam masjid, tapi ada negara yang rakyat mereka bawa senjata sampai ke dalam masjid. Sebagai contoh, kalau ulama di Pakistan, ulama mereka kena ada pengawal dengan senjata kerana ramai yang hendak bunuh mereka. Jadi mereka yang mengawal itu memang ada senjata pada diri mereka. Jadi, hendaklah mereka jaga dengan menutup senjata itu dengan penutup dan sebagainya.

Asbabul wurud (sebab turunnya) hadis ini: sahabat yang ditegur oleh Nabi itu sedang bersedekah anak panah di dalam masjid. Itu adalah benda yang baik. Mungkin itu adalah persediaan untuk menghadapi perang. Mata anak panahnya terdedah waktu itu. Kerana dalam hadis diatas, tidak disebut mata anak panahnya terdedah. Nak buat benda yang molek pun kena jaga keselamatan orang lain juga. Tapi tidaklah salah dia memberi senjata dalam masjid. Sebab apa dia buat itu adalah untuk kebaikan.

Dalam hadis ini Ammar ditanya adakah dia dengar tentang sabda Nabi itu tapi dalam hadis ini Ammar macam tak jawap dalam hadis diatas. Dalam riwayat lain ada dikatakan Ammar menjawap: ya. Sebab itu kena periksa juga hadis di tempat yang lain. Tapi walaupun dalam hadis tidak dimasukkan jawapan dari yang ditanya, ulama hadis masih boleh terima lagi. Asalkan guru itu bukan jenis yang mengantuk sampai tak tahu apa yang dikatakan anak muridnya. Kerana kalau murid salah cakap, guru kena tegur.

Pengajaran yang boleh diambil:

  1. Kehormatan darah dan hartaa orang Islam perlu dijaga. Nabi selalu ingatkan tentang perkara itu. Contoh yang dibawa dalam hadis disini adalah, kalau bawa benda tajam, jangan sampai terkena orang lain. Tapi jangan sempitkan fahaman hadis ini dengan hanya berkenaan dengan anak panah sahaja. Bukan hanya dengan anak panah sahaja. Tambahan pula anak panah bukan ada sekarang.
  2. Jangan dedahkan bahaya kepada orang lain. Macam kalau kilang, tuan kilang kenalah berikan pakaian keselamatan kepada pekerjanya. Jangan biar sahaja mereka bekerja dalam suasana yang tidak selamat.
  3. Maruah orang pun perlu dijaga. Maka jangan mengata dan fitnah orang lain.
  4. Masjid adalah tempat yang suci. Kehormatan orang yang datang masjid perlulah lebih lagi dijaga kalau dibandingkan dengan tempat lain. Kerana mereka datang ke masjid itu adalah untuk mengerjakan ibadat.
  5. Umat Islam diajar untuk berhati-hati apabila berada di tempat yang ada berbagai kehormatan. Begitu juga dengan manusia, kena berhati-hati. Katakan lah ayah kita juga adalah seorang guru. Maka ada dua kehormatan disitu. Lebih banyak pahala kalau kita jaga kehormatan. Dosa pun lebih banyak kalau kita buat tak elok. Macam isteri Nabi kalau buat kesalahan akan diazab dua kali ganda. Kedudukan yang tak sama akan menyebabkan balasan pun tidak sama.
  6. Hadis ini menunjukkan ketinggian budi pekerti Nabi dan menunjukkan sayangnya baginda pada umat. Dia ajar cara bagaimana menjaga keselamatan orang lain. Semua itu adalah adab. Akhlak Nabi adalah akhlak yang paling sempurna. Banyak hadis yang mengajar manusia dalam beradab.
  7. Menumpahkan darah orang Islam walaupun sedikit sudah salah. Kalau membunuh lagilah dikira dosa besar.
  8. Keharusan membawa masuk senjata dalam masjid dalam keadaan terkawal. Nabi tak suruh sahabat itu keluarkan.
  9. Membawa senjata ke tempat umum mestilah dengan syarat tidak mencederakan orang lain. Bukan masjid sahaja.
  10. Seorang ketua tidak boleh menangguh menegur kesilapan anak buahnya kalau kesilapan itu boleh memudaratkan orang lain.
  11. Maksud Nabi menegur supaya dipegang anak panah itu adalah supaya jangan mencederakan orang lain. Bukanlah dia nak suruh pegang sampai melukakan tangan sendiri. Jangan pakai makna yang zahir pula. Pakailah macam mana cara untuk menyelamatkan orang dari terkena senjata kita.

 

——————————————————————————————

بَاب الْمُرُورِ فِي الْمَسْجِدِ
Bab 40 Lalu Di Dalam Masjid

Ini tentang lalu dalam masjid pula. Dan hadis berkenaan pegang anak panah juga. Kenapa tajuk macam ini? Nampak macam serupa. Sebab itu ada yang kata tajuk sebelum ini adalah mukaddimah untuk tajuk ini.
Tajuk ini adalah agak payah untuk dibincangkan dalam Sahih Bukhari. Pensyarah pun pening kepala. Mereka sampai musykil. Apakah yang hendak dibawa oleh Imam Bukhari? Mereka musykil kerana mereka tahu Imam Bukhari tidak mengulang tajuk beliau. Tapi macam sama sahaja dua tajuk itu. Jadi tentulah ada perbezaan antara dua tajuk itu. Jadi, banyaklah pendapat yang diberikan oleh pensyarah Kitab Sahih Bukhari tentang apakah perbezaan tajuk ini dengan tajuk sebelumnya.

A: Ada yang kata ini keharusan lalu dalam masjid. Walaupun berjunub. Tapi ini tidak sama dengan pendapat Imam Bukhari. Kerana Imam Bukhari dalam tempat lain telah menceritakan bagaimana memang tidak salah kalau lalu dalam masjid walaupun berjunub. Bukan setakat lalu sahaja, kalau berjunuh dan hendak duduk dalam masjid pun tidak mengapa pada beliau.

B: Ada kata Bukhari nak isyaratkan khilaf ulama dan dia hendak menolak pendapat yang mengatakan tidak boleh lalu membawa senjata dalam masjid. Tapi ini pun berulang juga. Iaitu akan dibincangkan dalam Bab 53.

C: Hukum lalu dalam masjid berbeza kerana bergantung kepada keadaan. Kalau mengancam orang lain, jadi haram. Kalau tidak perlu, jadi makruh.

D: Hadis sebelum ini hanya dikatakan dalam masjid sahaja. Kali ini termasuk tempat lain – pasar. Kalau di pasar pun tak boleh di masjid tentu lebih lagi. Iaitu Imam Bukhari menggunakan kaedah minbaabil awla.

E: Hadis sebelum ini tidak disebutkan sebab apa Nabi larang. Tapi dalam hadis ini Nabi beritahu kenapa baginda larang itu adalah kerana supaya tidak melukai orang Islam yang lain.

433 حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُالْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو بُرْدَةَ بْنُ عَبْدِاللَّهِ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا بُرْدَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ مَرَّ فِي شَيْءٍ مِنْ مَسَاجِدِنَا أَوْ أَسْوَاقِنَا بِنَبْلٍ فَلْيَأْخُذْ عَلَى نِصَالِهَا لا يَعْقِرْ بِكَفِّهِ مُسْلِمًا

433. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Burdah bin ‘Abdullah berkata, aku mendengar Abu Burdah dari Bapaknya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa lalu dengan membawa anak panah di masjid atau pasar kita, maka dia hendaklah sentiasa memegang mata anak panahnya dengan tangannya agar tidak melukai seorang muslim.”

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s