We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 58 Bab Orang Yang Membina Masjid June 20, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 7:00 pm

بَاب مَنْ بَنَى مَسْجِدًا

Bab Seseorang Yang Membina Masjid

Tajuk ini diambil perkataannya dari hadis. Tujuan Imam Bukhari membawa tajuk ini adalah untuk menceritakan kelebihan orang yang membina masjid. Allah akan membina rumah untuknya dalam syurga. Syurga memang  dah ada dah. Dengan amalan baik yang kita lakukan semasa di dunia, kita sebenarnya mengisi perhiasan-perhiasan di dalamnya.

Orang yang membina masjid seorang diri atau bersama orang lain akan mendapat ganjaran besar dari Allah. Dalam bentuk rumah dalam syurga. Semua ini adalah galakan dari Allah untuk manusia berbuat kebaikan. Sebab manusia memang semuanya hendakkan rumah. Kita sanggup bersusah payah untuk mendapatkan rumah. Maka Allah beritahu bahawa Dia akan berikan rumah untuk kita di syurga. Walaupun kita susah macam itu pun untuk mendapatkan rumah semasa di dunia, kita sanggup bersusah payah. Kadang-kadang kena pinjam duit dari bank dan sebagainya. Apalah sangat perbuatan kita dalam menyumbang dalam membina masjid. Tak sama rumah yang di dunia dengan dalam syurga. Lebih hebat lagi dari apa yang ada di dunia.

Hadis ini juga menunjukkan, Allah balas ikut perbuatan kita di dunia. Apabila kita buat bangunan seperti masjid contohnya semasa kita di dunia, Allah akan balas dengan bangunan juga di syurga. Balasan buruk pun macam itu juga. Kalau seseorang tidak bayar zakat, duit zakat itu akan menghempapnya. Kalau dia pakai gelang dan minum arak di dunia, dia tidak akan dapat pakai gelang dan minum arak di syurga. Kalau dia menyabung ayam, ayam itu yang akan menyerangnya nanti. Maknanya, ada persamaan antara hasil perbuatan semasa di dunia dengan akhirat nanti.

Ada pendapat mengatakan Imam Bukhari membawa tajuk ini untuk mengatakan kelebihan seseorang yang membina masjid satu orang. Tidak jenis yang bekerjasama dengan orang lain. Kerana sebelum ini telah diceritakan kelebihan membina masjid, kemudian bekerjasama dalam membina masjid, kemudian kerjasama yang melibatkan tukang-tukang. Maka oleh itu, yang sesuai kenapa beliau memasukkan tajuk ini adalah jikalau seseorang itu membina sendiri masjid. Kerana Imam Bukhari tidak mengulang tajuk yang sama. Dan hadis yang dibawakan adalah tentang perbuatan Saidina Uthman. Dalam hadis itu, Uthman membina masjid Nabi dengan menggunakan wang sendiri. Dan dari bahasa yang digunakan juga merujuk kepada membina masjid seorang diri dari segi nahunya. Ini adalah satu pendapat. Sedangkan kalau bekerjasama pun akan dapat ganjaran besar, tambahan pula kalau dia buat sendiri. Maknanya, boleh kalau nak buat masjid seorang diri. Bekerjasama boleh, buat sendiri pun boleh.

Maka ini bermakna Islam menggalakkan umatnya supaya jadi kaya. Supaya boleh banyak lagi memberi kebaikan contohnya membina masjid. Sebab kalau nak bina sendiri, tentulah kena kaya. Macam Uthman, beliau adalah seorang yang kaya. Padahal dia datang ke Madinah dengan tangan kosong. Kerana segala harta perlu ditinggalkan di Mekah. Begitu juga Abd Rahman Auf. Tapi kerana mereka bijak dalam berniaga, mereka boleh jadi kaya raya. Maknanya mereka bijak mencari rezeki. Bukanlah Islam mengatakan kurang kalau miskin. Tapi ada kelebihan tersendiri kalau kaya. Boleh tolong banyak lagi. Yang kaya dengan cara kaya dan yang miskin dengan cara miskin. Mereka berdua yang jadi kaya itu berjaya dalam Islam walaupun mereka kaya. Kerana niat mereka baik.

Sejarah mengatakan Saidina Uthman menanggung semua kos pembinaan masjid tanpa menggunakan wang kerajaan. Dia memang pemurah. Semasa Perang Tabuk, ramai yang menangis sebab tak dapat nak tolong peperangan itu. Padahal musuh yang akan dihadapi sangat ramai. Nabi tanya siapa yang boleh bantu. Uthman bangun dan mengatakan dia akan beri seratus ekor unta. Siap dengan kelengkapan perang. Sekali lagi Nabi tanya siapa lagi yang boleh bantu tentera Islam? Dia bangun lagi dan beri seratus lagi. Kerana tidak ada orang lain yang bangun. Sekali lagi Nabi tanya, dia bangun lagi. Bermakna dia beri tiga ratus unta. Dia beri seribu dinar lagi untuk kelengkapan perang lain. Sampai Nabi kata: tidak terjejas Uthman selepas ini. Kalau dia buat salah macam mana pun, tidak terjejas dia. Kerana banyak sangat apa yang diberinya untuk Islam. Tapi tidak adalah apa kesalahan yang dibuat Uthman. Sahabat, kalau Nabi cakap macam itu, mereka tidak mengambil kesempatan. Nabi percaya dan sayang kepada Uthman, sampaikan Nabi kahwinkan dua anak baginda kepada Uthman. Dan apabila mati isterinya yang kedua, Nabi kata kalau baginda ada anak lagi, baginda akan kahwinkan dengan Uthman. Nabi kahwinkan itu pun berdasarkan wahyu.

Kuasa ekonomi Madinah waktu itu bergantung kepada Yahudi. Nak minum pun kena dapat dari mereka. Uthmanlah yang beli telaga dari Yahudi dan beliau wakaf kan kepada orang Islam. Maka tidak salahlah kalau Nabi sayang kepadanya. Beliau adalah antara orang yang terawal masuk Islam- ada yang kata orang keempat. Beliau masuk Islam hasil dari dakwah Abu Bakr. Uthman tidak pergi menyertai Perang Badr. Tapi walaupun begitu, Nabi beri juga harta ghanimah kepada beliau. Sahabat tak komplen walaupun mereka pergi berperang dan ada yang cedera parah dan sebagainya. Kerana mereka faham. Uthman tidak pergi itu adalah kerana isterinya, Ruqayyah waktu itu sakit teruk. Nabi yang tak bagi dia pergi menyertai perang Badr itu. Semasa berita kejayaan Perang Badr diberitahu kepada beliau, beliau sedang menanam mayat Ruqayyah. Tapi, seperti biasa, musuh Islam menggunakan isu ini sebagai fitnah kepada beliau. Mereka kata apakah pentingnya Uthman, kerana beliau tidak pergi pun Perang Badr. Dan beliau tidak terlibat antara mereka yang menyertai Baiah Ridwan. Iaitu baiah taat setia kepada Nabi yang mereka akan hidup mati bersama Nabi dan berperang dengan Quraish waktu itu. 1400 orang sahabat waktu itu telah baiah dengan Nabi di bawah sepohon pokok. Semua yang baiah itu Nabi kata akan masuk syurga. Tapi mereka yang mengatakan demikian lupa kenapakah baiah itu terjadi? Ianya terjadi kerana mereka disekat dari memasuki Mekah untuk menjalankan ibadat Umrah. Nabi telah menghantar Uthman sebagai utusan untuk berbincang dengan puak Quraish. Timbul khabar angin mengatakan Saidina Uthman telah dibunuh. Oleh kerana itulah Nabi telah meminta baiah dari sahabat yang lain untuk berperang dengan Quraish kali itu jika terpaksa. 

Dikatakan Saidina Uthman adalah seorang yang kacak. Ada sahabat yang terpesona apabila melihat beliau dan isteri beliau – sama padan. Beliau adalah dari Bani Umayyah. Maka kerana itulah penjahat dalam Islam yang tidak suka kepada Bani Umayyah telah mengecam dan mereka cerita yang tidak elok tentang beliau. Sampaikan mereka kata Nabi sendiri tak suka kepada Bani Umayyah. Padahal, Nabi mempunyai menantu dari Bani Umayyah: Uthman dan Abu ar Rabi’. Ada sampai kata Uthman makan duit zakat. Itu semua tak masuk akal. Tapi ramai yang percaya sampai masuk dalam buku sejarah. Ramai yang termakan dengan tohmahan itu sampaikan anak dia dinafikan dalam lipatan sejarah. Sampai tak dengar nama anak beliau yang bernama Abdullah. Padahal itu adalah cucu Nabi juga. Berapa ramai cucu-cucu Nabi yang tidak disebut? Mereka semua dikatakan mati kecil. Hanya yang kita tahu adalah Hassan dan Hussein. Banyak maklumat sejarah yang tak betul. Ini kerana makluman sejarah diambil dari pendusta. Kita pula terima sahaja tanpa banyak soal. Ingatlah bahawa tiada berkat dalam hidup kita kalau kita menyalahkan orang yang baik dan mulia dalam Islam. Takkan kita nak kata kerajaan mereka yang bertamadun itu datang dari pemerintah yang mengambil wang rakyat? Takkan kita nak ambil sejarah Islam dari karangan orientalis? Sampai kita terima mengatakan Uthman memberikan seluruh harta Afrika kepada menantunya Marwan?

Tidak ada contoh lain dalam sejarah semua rakyat sepakat dalam sejarah menerima seseorang sebagai pemimpin melainkan Uthman. Abd Rahman Auf tanya setiap rumah siapakah yang layak antara beliau dan Ali sebagai khalifah? Semua sepakat mengatakan Uthman. Dan dia dah tahu dia akan dibunuh secara zalim. Nabi pun pernah beritahu sahabat-sahabat lain tentang perkara itu. Dia sendiri pun tahu. Malam dia nak mati pun dia bermimpi Nabi kata meraka akan berbuka puasa bersama nanti. Sahabat pun ada yang tidak bersungguh nak membela kematiannya kerana mereka dah tahu bahawa Uthman akan dibunuh sebegitu. Mereka tak mahu nak berperang kerana pada mereka itu hanya akan menyebabkan lagi ramai orang mati sahaja. Kepala pembunuh Uthman adalah Abdullah bin Saba’ iaitu pengasas Syiah.

431 حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سُلَيْمَانَ حَدَّثَنِي ابْنُ وَهْبٍ أَخْبَرَنِي عَمْرٌو أَنَّ بُكَيْرًا حَدَّثَهُ أَنَّ عَاصِمَ بْنَ عُمَرَ بْنِ قَتَادَةَ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ عُبَيْدَاللَّهِ الْخَوْلانِيَّ أَنَّهُ سَمِعَ عُثْمَانَ بْنَ عَفَّانَ يَقُولُ عِنْدَ قَوْلِ النَّاسِ فِيهِ حِينَ بَنَى مَسْجِدَ الرَّسُولِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّكُمْ أَكْثَرْتُمْ وَإِنِّي سَمِعْتُ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ بَنَى مَسْجِدًا قَالَ بُكَيْرٌ حَسِبْتُ أَنَّهُ قَالَ يَبْتَغِي بِهِ وَجْهَ اللَّهِ بَنَى اللَّهُ لَهُ مِثْلَهُ فِي الْجَنَّةِ

431. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sulaiman telah menceritakan kepadaku Ibnu Wahb telah mengabarkan kepadaku ‘Amru bahwa Bukair menceritakan kepadanya, bahwa ‘Ashim bin ‘Umar bin Qatadah menceritakan kepadanya, bahwa dia mendengar ‘Ubaidullah Al Khaulani mendengar ‘Utsman bin ‘Affan berkata apabila ramai orang mempersoalkan kehendak beliau membina semula masjid Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ia katakan, “Sungguh, kalian banyak mempersoalkannya, sedangkan aku sendiri mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “sesiapa yang membangun masjid -Bukair berkata, “saya rasa beliau mengatakan- kerana Allah, – maka Allah akan membina untuknya yang seperti itu di syurga.”

Apabila Uthman mengatakan hasrat untuk memperbaiki Masjid Nabi, umat telah persoalkan kehendak beliau. Kenapakah mereka mempersoalkan? Ada beberapa sebab. Ada yang takut apabila telah dibaiki dan ditambah, akan hilang rupa asal Masjid Nabi yang menjadi kenangan kepada para sahabat. Masjid itu menjadi kenangan mereka kepada Nabi. Mereka teringat lagi dimana Nabi solat dan sebagainya. Kerana itulah mereka tidak suka. Tapi Uthman melihat pembesaran masjid itu dari segi keperluan. Perlu diperbesarkan. Kalau tidak, susah untuk masyarakat solat di situ. Kalau tak muat, nanti mereka tidak mendapat berkat solat di Masjid Nabi.

Ada yang setuju masjid itu dibesarkan tapi tidak suka mengubah masjid itu pakai batu yang cantik, cat dan bermewah sedangkan Nabi tak suka kemewahan. Ini menunjukkan mereka adalah orang yang zuhud. Mereka persoalkan sekejap sahaja.

Ada juga yang ingat Uthman nak pakai duit kerajaan. Sebab pada mereka duit kerajaan hanya untuk dibelanjakan untuk rakyat. Tapi Uthman sebenarnya bukan begitu, dia nak pakai duit sendiri sahaja.

Dalam hadis ini, perawi syak tentang lafaz gurunya. Kerana makna ‘kerana Allah’ banyak perkataan. Dia tidak pasti yang mana satu. Begitu cermat mereka dalam meriwayatkan. Tapi walaupun dia tidak pasti perkataan yang sebenarnya, tapi dia tahu bahawa perbuatan itu merujuk kepada perbuatan yang dibuat kerana Allah taala. Perbuatan yang ikhlas. Mereka kalau tidak pasti apakah perkataan yang digunakan, mereka akan cakap. Tidaklah mereka pakai agak-agak sahaja.

Hadis ini adalah salah satu dari Hadis yang Mutawatir. Ramai lagi sahabat yg meriwayatkan hadis yang sama. Seramai 23 sahabat. Maka mutawatir. Mustahil semua menipu. Oleh itu, kenalah percaya hadis yang sebegini.

Kenapakah dalam hadis ini dikatakan balasan itu adalah ‘Binaan seumpamanya’? Bukanlah telah disebut dalam Quran bahawa ganjaan baik adalah sepuluh kali ganda? Kenapa dalam hadis ini seperti dikatakan sama sahaja antara perbuatan dan balasan? Ada beberapa pendapat ulama untuk menjelaskan perbezaan ini:

  1. Ada yang kata hadis ini Nabi sebut sebelum baginda terima ayat yang mengatakan balasan baik adalah sepuluh kali ganda. Mungkin tak kena pendapat ini. Kerana ayat itu diturunkan di Mekah dan hadis Nabi itu adalah disebut di Madinah. Jadi pendapat ini tidak sesuai. 
  2. Yang disebut dalam hadis ini adalah berkenaan dengan ‘Kuantiti’ bukan kualiti. Walaupun disebut dibalas dengan satu rumah, tapi kualitinya, tentu tidak sama. 
  3. Gandaan sepuluh kali ganda itu adalah limpah kurnia dari Allah. Yang dalam hadis ini adalah balasa yang asas. Iaitu satu perbuatan yang baik, dibalas satu.
  4. Memang akan dibalas dengan rumah juga. Tapi lebihnya rumah itu sama macam lebihnya masjid dari rumah lain. Tak sama. Dalam zaman sekarang pun kita boleh lihat beza antara rumah dan masjid. Begitu cantik masjid itu kalau dibandingkan dengan rumah manusia. 
  5. Nama sahaja rumah tapi tak sama.
  6. Kita tak tahu hakikat kesamaan itu.
  7. Penggunaan perkataan mithlahu dalam hadis itu tidak semestinya mufrad sahaja. Dalam Quran pun boleh digunakan untuk jamak. Bermakna, tidak semestinya Allah hanya membalas satu rumah untuk binaan satu binaan masjid tapi boleh diberikan banyak. 
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s