We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 46 Bab Sabda Nabi S.A.W: “Bumi Ini Dijadikan Untukku Sebagai Masjid (Tempat Sembahyang) Dan Sebagai Bahan Untuk Bersuci.” May 28, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 11:29 pm

بَاب قَوْلِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جُعِلَتْ لِيَ الارْضُ مَسْجِدًا وَطَهُورًا

Bab 29 Sabda Nabi S.A.W: “Bumi Ini Telah Dijadikan Untukku Sebagai Masjid (untuk sembahyang) Dan Sebagai Bahan Untuk Bersuci.”

Hadis ini kita telah belajar dalam bab tayamum sebelum ini. Tapi itu dengan maksud nak cerita bahan yang digunakan untuk bersuci. Kali ini untuk menceritakan bahawa dimana-mana tempat di bumi boleh digunakan sebagai tempat solat. Ini menunjukkan hadis yang sama boleh digunakan untuk banyak tajuk.

Ini adalah tajuk yang hendak menceritakan tentang masjid secara umum. Bukan masjid yang dalam bentuk bangunan itu. Dari bab 22 sampai ke bab ini, Imam Bukhari hendak menceritakan tentang masjid dalam bentuk yang umum. Samada ladang, pantai, sawah, batu, jalan raya, hutan dan mana-mana sahaja. Tidaklah syarat sah solat itu kena buat di rumah ibadat yang khusus. Dan tidak perlu alat tertentu. Dalam Islam tidak ada benda-benda macam itu. Asalkan kita mengadap kiblat. Maknanya boleh solat dimana-mana. Jangan sampai terlepas waktu. Sebab tidak perlu nak kena bersegera ke sesuatu tempat yang khusus. Kalau kena pergi ke tempat khusus, mungkin tak sempat nak pergi dan mungkin lambat sampai, sampai tak dapat melakukan solat pula. Maka sudah tiada alasan tak solat. Begitulah mudahnya Islam.

Dengan hadis ini juga mengajak kita bahawa tabiat dalam masjid pun kena bawa keluar sebab diluar itu pun adalah masjid juga. Kalau dalam masjid, kita menjaga adab kita, maka di tempat lain pun kita jaga juga adab kita. Kalau dalam masjid, kita mengikut imam kita, maka diluar pun kita kena ikut pemimpin kita. Kalau nak tegur pemimpin, ada cara yang molek, seperti juga kita menegur imam kita.

Secara dasarnya, hanya ada dua syarat untuk mengerjakan solat. Pertama, bersih dari najis. Untuk membersihkan itu, macam-macam kita telah belajar sebelum ini. Kedua, tidak ada apa-apa yang boleh menjerumuskan kita ke lembah kesyirikan. Itu sahaja. Kita telah belajar tentang tempat-tempat yang dilarang Nabi itu, bukan sebab tempat itu sendiri, tapi sebab-sebab lain. Antara tentang yang dilarang bersolat padanya yang kita tahu dari hadis adalah kubur, tandas, tempat buang sampah, tempat sembelihan binantang, tengah jalan, tempat mandi air panas, kandang unta dan atas Baitullah. Imam Bukhari nak mengatakan bahawa ada sebab kenapa tempat-tempat itu dilarang solat padanya. Antara kerana ada darah dan tahi. Kalau tempat itu bersih, sebenarnya boleh. Yang dilarang solat di tengah jalan itu adalah supaya itu adalah tempat lalu lalang dan mengganggu orang atau orang ganggu kita. Kita pun dalam ketakutan takut kena langgar pula. Pada Imam Bukhari, kalau solat tempat itu pun, bukan sampai ke tahap haram. Harus atau makruh sahaja.

Hadis ini adalah asas kepada Imam Bukhari dalam hal solat. Yang lain dia kata dilarang sebab-sebab tertentu seperti yang kita telah sebutkan diatas. Yang perbincangan hadis-hadis sebelum ini adalah sebagai khilaful awla sahaja. Bercanggah dengan yang lebih molek sahaja. Bukan sebagai larangan haram. Tidak sampai haram kalau solat disitu. Paling tinggi adalah makruh. Tempat-tempat itu boleh dipakai untuk solat, tapi pakai ketika perlu sahaja. Bukanlah Imam Bukhari kata elok solat disitu. Kalau ada tempat lain yang lebih baik, carilah tempat lain. Walaupun dia kata dia kata boleh, tapi dia pun tidaklah solat disitu. Dia bincangkan dari segi ilmu sahaja.

419 حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سِنَانٍ قَالَ حَدَّثَنَا هُشَيْمٌ قَالَ حَدَّثَنَا سَيَّارٌ هُوَ أَبُو الْحَكَمِ قَالَ حَدَّثَنَا يَزِيدُ الْفَقِيرُ قَالَ حَدَّثَنَا جَابِرُ بْنُ عَبْدِاللَّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُعْطِيتُ خَمْسًا لَمْ يُعْطَهُنَّ أَحَدٌ مِنَ الانْبِيَاءِ قَبْلِي نُصِرْتُ بِالرُّعْبِ مَسِيرَةَ شَهْرٍ وَجُعِلَتْ لِيَ الارْضُ مَسْجِدًا وَطَهُورًا وَأَيُّمَا رَجُلٍ مِنْ أُمَّتِي أَدْرَكَتْهُ الصَّلاةُ فَلْيُصَلِّ وَأُحِلَّتْ لِيَ الْغَنَائِمُ وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ كَافَّةً وَأُعْطِيتُ الشَّفَاعَةَ

419. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sinan berkata, telah menceritakan kepada kami Husyaim berkata, telah menceritakan kepada kami Sayyarah -yaitu Abu Al Hakam- berkata, telah menceritakan kepada kami Yazid Al Faqir berkata, telah menceritakan kepada kami Jabir bin ‘Abdullah berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku diberikan lima perkara yang tidak pernah diberikan kepada seorangpun dari Nabi-Nabi sebelumku; aku ditolong dengan kegerunan musuh terhadapku pada jarak sebulan perjalanan, bumi ini telah dijadikan untukku sebagai masjid (tempat sembahyang) dan sebagai bahan untuk bersuci; maka sesiapa sahaja dari kalangan ummatku hendaklah dia sembahyang apabila telah masuk waktu (biar dimana sahaja dia berada). Dihalalkan harta rampasan perang untukku, seseorang Nabi itu diutus untuk kaumnya sahaja sedangkan aku diutus untuk seluruh manusia, dan aku diberikah syafa’at (kuasa untuk menolong orang lain pada hari kiamat nanti)”.

– Walaupun kita tahu orang Islam banyak berperang dengan orang kafir, tapi Islam tidak pernah memaksa bangsa lain masuk Islam. Mereka yang masuk sendiri setelah melihat keindahan Islam itu sendiri. Selepas tidak ada lagi orang hendak melakukan ibadat mereka di kuil mereka, maka kosonglah rumah ibadat mereka. Maka itulah digunakan rumah ibadat mereka dan ditukar kepada masjid. Mereka sendiri yang beri. Bukan kita rampas. Musuh gerun kerana umat Islam ikhlas untuk menyebarkan Islam waktu itu. Mereka tidak takut mati. Sekarang tidak lagi. Yang dikatakan gerun dalam jarak perjalanan sebulan bukan setakat itu sahaja. Memang itulah jalan perjalanan zaman Nabi ke negara lain termasuklah ke Rom. Mereka pun takut juga dengan tentera Islam. Yang takut itu adalah tentera mereka. Tapi rakyat mereka gembira apabila tahu tentera Islam nak datang. Kerana tentera Islam akan membebaskan mereka dari cengkaman buruk pemerintah mereka.

– Apabila kita boleh solat di mana-mana sahaja, maka jangan sampai terlepas waktu solat.

– Harta ghanimah itu bukan sahaja untuk Nabi, tapi untuk umat sekali. Kelebihan ini tidak diberikan kepada Nabi-nabi terdahulu. Walaupun mereka berperang dengan orang kafir, tapi mereka tidak dibenarkan mengambil harta rampasan itu. Mereka kena kumpulkan di satu tempat, dan jikalau mereka ikhlas dalam peperangan itu, harta itu akan diambil oleh api dari langit. Kita pun tidak pasti macam mana. Dan jikalau tidak disambar api, adalah masalah dengan mereka yang berperang itu. Mungkin ada yang dah ambil siap-siap harta rampasan itu untuk diri sendiri.

– Nabi Muhammad diutus untuk semua bangsa dan umat dalam dunia ini. Kalau Nabi dulu-dulu, mereka hanya diutus untuk umat mereka sahaja. Dan memang syariat Nabi Muhammad sesuai untuk semua bangsa. Boleh diamalkan untuk semua orang. Agama lain tak mampu. Agama lain adalah sempit.

Kuliah Maulana Asri

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s