We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 45 Bab Bersembahyang Di Dalam Gereja…(dan seterusnya) May 27, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 12:59 pm

بَاب الصَّلاةِ فِي الْبِيعَةِ وَقَالَ عُمَرُ رضي الله عَنْه إِنَّا لا نَدْخُلُ كَنَائِسَكُمْ مِنْ أَجْلِ التَّمَاثِيلِ الَّتِي فِيهَا الصُّوَرُ وَكَانَ ابْنُ عَبَّاسٍ يُصَلِّي فِي الْبِيعَةِ إِلا بِيعَةً فِيهَا تَمَاثِيلُ

Bab 27 Bersembahyang Di Dalam Gereja. Umar R.A Berkata: “Kami Tidak Mahu Masuk Ke Dalam Gereja Kamu Kerana ada patung-patung (Berhala-Berhala) di dalamnya.” Ibnu Abbas Bersembahyang Di Dalam Gereja Kecuali Gereja Yang Terdapat Patung-patung (Berhala-berhala) Di Dalamnya.

Masih lagi Imam Bukhari membahaskan tentang masjid dalam ertikata yang umum. Bukan dalam bentuk masjid yang dalamb bentuk bangunan tu. Secara dasarnya, seluruh bumi ini boleh dijadikan sebagai tempat mengerjakan solat. Ini berdasarkan hadis yang sahih yang dijadikan asas oleh Imam Bukhari dalam membincangkan tentang hal masjid. Jadi sekarang ditimbulkan satu persoalan tentang bagaimana pula kalau solat dalam gereja? Bolehkah kalau kita solat di dalam gereja? Kalau kita lihat dengan mata yang jelas, gereja pun sebahagian dari bumi juga. Begitu juga dengan rumah-rumah ibadat agama lain. Semuanya terletak di bumi. Maka Imam Bukhari nak kata, boleh juga solat didalamnya. Marilah dibincangkan apakah dalil yang dibawanya. Kerana Imam Bukhari bukanlah berkata kosong, tapi dibawakan dalil dan hujah yang kukuh.

Bolehkah solat di dalam gereja?

Dalam tajuk ini disebutkan bahawa Umar tak mahu masuk dalam gereja. Umar berkata begitu apabila ada paderi yang mengajak beliau solat di dalam gereja. Bukan hanya masuk sahaja. Umar tidak mahu solat dalam gereja. Dia kata kerana ada patung berhala dalam gereja. Bagaimana kalau tiada patung? Bolehkah? Imam Bukhari nak sampaikan kepada kita, boleh kalau tiada patung berhala. Mana lagi hujjah yang mengatakan demikian? Itulah Imam Bukhari bawakan atsar Ibn Abbas yang solat dalam gereja yang tiada patung didalamnya.

Terdapat Khilaf antara ulama tentang apakah hukum solat dalam rumah ibadat agama lain. Imam Ahmad mengatakan ianya adalah harus mutlak. Samada ada patung atau tidak. Maknanya, pada Imam Ahmad, tak makruh kalau solat didalam gereja atau rumah ibadat lain, samada ada patung atau tidak.
Imam Syafie dan Hanafi mengatakan ianya adalah makruh mutlak. Samada ada patung atau tidak, ianya adalah makruh. Tapi sah solat yang dikerjakan.
Imam Bukhari dan Imam Malik mengatakan makruh kalau ada patung berhala. Dan hukumnya adalah harus kalau tiada patung berhala. Yang Saidina Umar dan Ibn Abbas tak mahu solat dalam gereja yang ada patung itu adalah kerana yang makruh pun mereka tak mahu buat. Mereka amat menjaga ibadat mereka supaya tidak kurang pahala. Imam Bukhari bawa dalil perbuatan Umar dan Ibn Abbas mereka berdua adalah dua orang tokoh sahabat yang besar. Umar adalah bapa Mujtahid dan Ibn Abbas adalah anak muridnya yang paling utama. Ulama mengatakan mujtahid yang ada seperti imam-imam mazhad pun tidak sampai ke tahap Umar. Mereka pun sebenarnya mengambil cebisan dari ilmu Umar. Dan Ibn Abbas adalah seorang yang istimewa. Dari kecil lagi Umar telah membawa Ibn Abbas sebagai anak didiknya. Sampai ada yang tanya kenapa bawa budak dalam perbincangan besar. Tapi Umar kata, kalau nak uji Ibn Abbas, ujilah dan terbukit Ibn Abbas mempunyai ilmu yang tinggi dan istimewa. Jadi kerana itulah Imam Bukhari mengambil atsar mereka sebagai satu hujjah yang kukuh.

Dalam sejarah Islam pun, memang ada gereja pernah dijadikan masjid. Kuil hindu pun pernah juga. Tidak ada masalah. Asalkan dibuangkan segala perkara yang syirik, boleh digunakan sebagai masjid. Cuma kena arah kepada kiblat sahaja. Yang penting adallah tempat itu bersih.

– Apakah yang dimaksudkan perkataan الصُّوَرُ dalam hadis ini? Gambar atau patung? Yang sebenarnya ianya adalah ‘berhala’. Bukan hanya gambar sahaja. Dari pemahaman yang sempit tentang hadis inilah yang menyebabkan ada ulama yang tidak membenarkan penggunaan gambar langsung. Oleh itu menyebabkan mereka ketinggalan dalam bidang dakwah. Kerana jangankan gambar biasa, gambar bergerak macam video dan YouTube pun mereka haramkan. Dan yang menggunakan alat-alat itu sebagai dakwah adalah puak ajaran sesat macam Syiah. Maka merekalah ke hadapan dalam mencari pengikut. Tapi sekarang nampaknya ulama-ulama itu telah semakin menerima gambar untuk digunakan dalam kehidupan seharian.

– Umar telah menghadiri satu upacara jamuan yang dilakukan oleh Puak Kristian. Itu bermaksud orang kafir ajak makan. Bolehkah? Tentunya sembelihan Ahli Kitab boleh dimakan. Secara dasarnya makanan mereka boleh dimakan asalkan jelas haram. Nabi pun pernah makan makanan hidangan mereka. Pernah kita mendengar Nabi memakan keju pemberian mereka dan juga Nabi pernah kena racun semasa makan daging masakan mereka. Kalau bukan ahli kitab pun boleh makan juga. Kadang-kadang, daging mereka beli di kedai Islam, mereka cuma masakkan sahaja. Itu boleh dimakan.

– Nampak ada beza pendapat Imam Bukhari dalam tajuk ini dengan tajuk sebelum ini. Apakah beza pendapat ini tentang dalam gereja dengan mengadap api atau apa-apa benda sembahan sebelum ini? Kerana benda-benda itu, beliau mengatakan bahawa hukumnya adalah harus tapi kali ini makruh pula? Kerana benda-benda itu bukan hanya untuk disembah sahaja. Ada maksud lain mereka digunakan. Macam api, digunakan juga untuk mendapatkan cahaya. Tapi kalau berhala, tiada sebab lain. Manusia gunakan sebagai sembahan sahaja. Oleh itu hukumnya makruh.

416 حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَلامٍ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدَةُ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ أُمَّ سَلَمَةَ ذَكَرَتْ لِرَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَنِيسَةً رَأَتْهَا بِأَرْضِ الْحَبَشَةِ يُقَالُ لَهَا مَارِيَةُ فَذَكَرَتْ لَهُ مَا رَأَتْ فِيهَا مِنَ الصُّوَرِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُولَئِكَ قَوْمٌ إِذَا مَاتَ فِيهِمُ الْعَبْدُ الصَّالِحُ أَوِ الرَّجُلُ الصَّالِحُ بَنَوْا عَلَى قَبْرِهِ مَسْجِدًا وَصَوَّرُوا فِيهِ تِلْكَ الصُّوَرَ أُولَئِكَ شِرَارُ الْخَلْقِ عِنْدَ اللَّهِ

416. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salam berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Abdah dari Hisyam bin ‘Urwah dari Bapaknya dari ‘Aisyah, bahwa Ummu Salamah menceritakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebuah gereja yang dia pernah lihat di bumi Habasyah (Eithofia) yang dipanggil Gereja Mariyah. Ummu Salamah menyebutkan patung-patung yang pernah dilihatnya di dalam gereja itu. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda: “Itulah orang-orang yang apabila orang baik (orang saleh) dikalangan mereka meninggal, mereka membangun masjid di atas kuburannya dan membuatkan patung di dalamnya. Mereka itulah seburuk-buruk makhluk di sisi Allah.”

Ini adalah hadis yang lebih kurang sama dengan hadis sebelum ini. Cuma kali ini hanya disebut Umm Salamah sahaja. Tiada nama Umm Habibah kali ini. Umm salamah dan Umm Habibah adalah dua isteri Nabi. Mereka telah dua kali melakukan hijrah. Sekali ke Habsyah dan sekali lagi ke Madinah. Bermakna, mereka bukan calang-calang orang. Apabila suami mereka meninggal dunia, Nabi telah menikahi mereka.

Nama Mariyah itu adalah nama Siti Mariam, ibu Nabi Isa. Apabila dikisahkan kepada baginda tentang hal gereja itu, Nabi yang beritahu mereka bahawa ada kubur dibawah gereja. Itulah seburuk-buruk manusia. Mereka membawa ajaran mereka sesat. Sampai mengatakan tuhan pecah kepada tiga. Mereka yang dianggap orang soleh itulah yang mengajar umat mereka sebegitu. Dan mengajar cara hidup yang salah sampai mereka kata bahawa kalau tak kahwin adalah satu perbuatan yang mulia. Mereka reka syariat itu sebab Nabi Isa  sendiri tak ajar macam tu. Bukan juga Allah yang ajar sebegitu. Apa yang mereka ajarkan itu sampai menyeksa manusia. Akhirnya sampai tak terbuat dan terjaga. Maka, kita tahu bagaimana banyak kejadian sumbang yang berlaku dalam gereja. Yang dilakukan oleh paderi dan rahib yang kononnya orang baik-baik.

————————————————————————————————————————————-

بَاب

Bab 28 – tanpa tajuk.

Banyak juga tajuk dalam Sahih Bukhari yang tidak mempunyai tajuk. Banyak pendapat yang dikeluarkan oleh ulama pensyarah kitab ini, kenapakah tidak ada tajuk. Ada pendapat yang mengatakan bahawa bab yang tanpa tajuk ini adalah macam ‘fasal’ bagi bab sebelumnya. Kalau begitu, sesuai juga pemahaman sebegitu, kerana tajuk sebelum ini adalah tentang solat dalam gereja kristian. Sekarang solat dalam rumah ibadat orang Yahudi pula.

Tapi ada yang kata ini adalah cara Imam Bukhari buat untuk menguji pembaca kitab untuk beri sendiri tajuk. Oleh itu, mungkin boleh dikatakan tajuk untuk bab ini adalah: Bab solat di rumah ibadat orang Yahudi.

Synagogue, rumah ibadat orang Yahudi

417 حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُاللَّهِ بْنُ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ أَنَّ عَائِشَةَ وَعَبْدَاللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ قَالا لَمَّا نَزَلَ بِرَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طَفِقَ يَطْرَحُ خَمِيصَةً لَهُ عَلَى وَجْهِهِ فَإِذَا اغْتَمَّ بِهَا كَشَفَهَا عَنْ وَجْهِهِ فَقَالَ وَهُوَ كَذَلِكَ لَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى الْيَهُودِ وَالنَّصَارَى اتَّخَذُوا قُبُورَ أَنْبِيَائِهِمْ مَسَاجِدَ يُحَذِّرُ مَا صَنَعُوا

417. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri telah mengabarkan kepadaku Ubaidullah bin ‘Abdullah bin ‘Utbah bahwa ‘Aisyah dan ‘Abdullah bin ‘Abbas keduanya berkata, “Tidak lama sebelum Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam wafat, pernah baginda menudung mukanya dengan kain selimutnya. Apabila terasa panas, baginda membukanya lalu bersabda: ‘laknat Allah keatas Yahudi dan Nashara, mereka telah menjadikan kubur para Nabi mereka sebagai masjid (tempat ibadat).‘ Baginda mengingatkan umatnya agar tidak melakukan apa yang telah dilakukan oleh mereka itu.”

Mungkin Nabi tudung muka sebab sedang dapat wahyu. Kadang-kadang Nabi buat macam tu. Pernah Umar hendak melihat bagaimanakah Nabi mendapat wahyu, maka beliau telah membuka tutup wajah Nabi. Kelihatan wajah Nabi kemerahan waktu itu. Jadi, dalam hadis ini, kemungkinan Nabi sedang mendapat wahyu, tapi wahyu khafi sahaja, bukan ayat Quran, iaitu hadis.

Nabi ingatkan kepada umatnya supaya jangan buat kepadanya macam umat lain buat kepada Nabi mereka. Ini adalah penting diingatkan kembali kepad umat Islam. Kerana ada Islam yang sesat memuja kubur orang alim. Antara adalah puak tarekat yang buat macam-macam majlis di kubur wali kononnya.

Kenapa dikatakan orang Krisitian menjadi kubur para Nabi mereka sebagai masjid? Sebenarnya, orang Nasara ada juga ramai Nabi. Cuma Rasul sahaja seorang, iaitu Nabi Isa. Mungkin pengikut Nabi Isa, yang dipanggil sebagai Hawari, ada yang Nabi. Itu adalah pendapat ulama juga. Mereka buat juga atas kubur pengikut setia Nabi Isa. Dan ada yang menerima Siti Mariam, ibu Nabi Isa pun sebagai Nabi. Contohnya, jikalau kita ikut pendapat Ibn Hazm.

418 حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَاتَلَ اللَّهُ الْيَهُودَ اتَّخَذُوا قُبُورَ أَنْبِيَائِهِمْ مَسَاجِدَ

418. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Maslamah dari Malik dari Ibnu Syihab dari Sa’in bin Al Musattab dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah melaknat orang-orang Yahudi kerana mereka menjadikan kubur para Nabi mereka sebagai masjid (tempat ibadat).”

Kuliah Maulana Asri

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s