We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 43 Bab Orang Yang Bersembahyang Dalam Keadaan Di Hadapannya Ada Tanur (Ketuhar)…(& bab seterusnya) May 26, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 5:09 pm
Tags: , , , , ,

بَاب مَنْ صَلَّى وَقُدَّامَهُ تَنُّورٌ أَوْ نَارٌ أَوْ شَيْءٌ مِمَّا يُعْبَدُ فَأَرَادَ بِهِ اللَّهَ وَقَالَ الزُّهْرِيُّ أَخْبَرَنِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عُرِضَتْ عَلَيَّ النَّارُ وَأَنَا أُصَلِّي

Bab 24 Orang Yang Bersembahyang Dan Di Hadapannya Ada Tannur (Ketuhar) Atau Api Atau Sesuatu Yang Disembah, Tetapi Dia Bersembahyang Kerana Allah. Zuhri berkata: Anas bin Malik menceritakan kepadaku katanya: Nabi s.a.w bersabda: “Dikemukakan kepadaku api neraka ketika aku sedang bersembahyang.”

Dua maksud Imam Bukhari membawa bab ini:
Pertamanya, dia hendak memberitahu bahawa solat yang ikhlas kerana Allah adalah sah, walaupun didepannya ada benda yang disembah oleh agama lain. Kita bukan nak sembah benda itu pun. Kadang-kadang kita letakkan itu sebab lain. Contohnya, kita letak pelita di depan kita kerana hendakkan cahaya pelita. Bukanlah kalau kita letak api depan kita masa solat, kita jadi macam majusi yang sembah api. Memang mereka puak sesat yang  menyembah api. Asalnya mereka menyembah bara api. Lepas itu segala jenis api mereka sembah. Sesetengah masyarakat kita, tak tahu pun itu adalah bahan sembahan sesetengah agama lain. Kerana jauh agama Majusi dari masyarakat kita. Macam ketuhar itu, sebab digunakan adalah untuk memasak makanan, bukan kita nak sembah api. Lainlah kalau dengan berhala, tidak ada sebab apa-apa tapi untuk disembah. Atau kadang-kadang ada perkara lain yang disembah, seperti gambar matahari yang ada orang Jepun sembah. Mungkin gambar itu ada di rumah orang kita kerana mereka jadikan sebgai perhiasan sahaja. Atau pokok Krismas. Atau pokok tulsi untuk Hindu. Atau pokok Bo dalam agama Buddha. Kadang-kadang masyarakat kita tak tahu pun bahawa orang kafir ada menyembah benda-benda itu. Bila mereka solat tu, mereka niatkan solat mereka itu hanya kepada Allah. Mungkin ada ketidaksengajaan, ada benda-benda itu di hadapan kita dalam solat. Dalam hal ini, sah solat mereka itu dan tidak makruh.

Kedua, menolak pendapat ulama seperti Hanafiah dan Hanabilah yang kata makruh solat mengadap ketuhar, api atau apa-apa sembahan agama lain. Kerana Nabi pernah nampak neraka dalam solat. Adakah terjejas solat Nabi dan sahabat semasa itu? Tentu Allah tidak akan buat begitu untuk NabiNya dan para sahabatnya. Bukan sekali berlaku begitu. Kalau sekali berlaku, mungkin kita boleh kata itu sebagai nak mengatakan bahawa ianya sah. Tapi, kalau perkara itu makruh, Allah tidak akan buat supaya banyak kali terjadi, kerana itu akan mengurangkan pahala Nbi dan sahabat. Tapi Imam Bukhari tegur dengan cara lembut. Tidaklah dia kata di mana-mana yang dia tidak setuju dengan pendapat itu, cuma kalau orang belajar, mereka akan faham. Pada Imam Bukhari, kalau nak kata makruh, kena ada dalil yang kukuh. Yang dia bawa ini adalah hadis yang sahih. Tapi mungkin kena dijelaskan. Kerana memanglah susah apabila menggunakan hadis sebagai dalil. Kerana kejadian sesuatu hukum itu tidak berlaku pada zaman Nabi. Bukan semua perkara berlaku pada zaman itu. Jadi, kita kena gunakan apa yang terjadi sebagai penerapan dalam kehidupan kita sekarang. Kalau ulama fekah, senang untuk mereka mengeluarkan hukum, sebab mereka menggunakan ijtihad masing-masing, tidak guna dalil yang jelas. Makal Imam Bukhari bawa dalil ini untuk mengatakan memang Nabi ada mengadap api. Kerana neraka itu adalah memang api. Dan tentunya sewaktu itu ada di depan api itu. Kalau ada yang kata itu api neraka, bukan api dunia, apa bukan api dalam dunia ini datangnya dari neraka? Itulah juga api yang akan azab manusia nanti. Api itu tidak boleh ditafsirkan sebagai api lain, kerana kalau ada Nabi pernah nampak susu dalam alam misal, itu ditafsirkan sebagai ilmu. Tapi, kalau api, nak ditakwilkan sebagai apa?

Inilah dia rupa tannur itu

Imam Bukhari membawakan kata Zuhri itu dengan nada yang jazam. Bermakna ianya adalah sahih, cuma tidak dibawakan dengan sanad yang penuh. Dalam kitab ini pun di tempat lain, ada dibawakan sanad yang penuh. Dia bawa dengan ringkas untuk diletakkan dalam tajuk ini. Waktu itu Nabi tengah solat dengan sahabat. Imam Bukhari nak ajar, kena tengok hadis yang penuh. Imam Bukhari memang macam tu. Kadang-kadang dia tidak bawa hadis yang penuh, kita kena cari sendiri. Lain kalau dengan Imam Muslim contohnya, dia akan letakkan hadis yang penuh.

 

413 حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ قَالَ انْخَسَفَتِ الشَّمْسُ فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ أُرِيتُ النَّارَ فَلَمْ أَرَ مَنْظَرًا كَالْيَوْمِ قَطُّ أَفْظَعَ

413. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Maslamah dari Malik dari Zaid bin Aslam dari ‘Atha’ bin Yasar dari ‘Abdullah bin ‘Abbas berkata, “Ketika terjadi gerhana matahari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaksanakan salat (gerhana), kemudian baginda bersabda: “Neraka telah diperlihatkan kepadaku, dan belum pernah sekalipun aku melihat suatu pemandangan yang lebih dahsyat dari pada hari ini.”

Pengajaran yang boleh diambil:

  1. Gerhana pernah berlaku pada zaman Nabi. Sampaikan dengan tahu bilakah kejadian gerhana itu, para pengkaji boleh menggunakan masa kejadian itu sebagai penetapan tentang sejarah Islam.
  2. Solat gerhana adalah Sunnah. Waktu inilah nak kena ingat Allah. Bukan sibuk nak tengok pula. Tapi orang kita kelam kabut nak tengok sahaja. Yang Nabi bagi contoh, solat waktu itu, tapi orang kita jarang yang buat. Itulah pentingnya solat. Sampaikan kalau perempuan sedang sakit nak mengandung pun, masih lagi wajib baginya untuk solat. Kerana waktu itulah yang dia kena ingat lagi kepada Allah.
  3. Syurga dan neraka sudah ada sekarang. Kalau dalam Quran pun, bahasa yang digunakan untuk mengatakan tentang syurga dan neraka itu sudah ada – disedikan syurga dan neraka. Kalau kita buat amalan yang baik, kita sebenarnya menanam dalam syurga dah. Dan kita pun tahu, ada orang-orang seperti yang mati syahid akan masuk syurga terus apabila dia mati. Kalau syurga tiada lagi sekarang, syurga mana yang dia masuk?
  4. Salah satu mukjizat Nabi adalah, baginda boleh nampak dengan syurga dan neraka dengan mata baginda. Tapi lepas baginda nampak tu, baginda boleh lagi menjalankan kehidupan dunia macam biasa. Kita tak mampu. Kalaulah kita ditunjukkan, kita sudah tak kira kepada dunia. Duduk dungu jer sebab takut sangat. Jangan kata tunjuk neraka, ditunjuk hantu pun dah tak jadi kerja dah. Maka elok benarlah bila tak nampak.
  5. Tidak makruh solat hadap api. Asalkan waktu itu niat kita adalah sembah Allah.
  6. Neraka sangat dahsyat. Nabi sendiri pun kata belum pernah ditunjukkan benda yang lebih dahsyat dari itu.

—————————————————————————————————————————————

بَاب كَرَاهِيَةِ الصَّلاةِ فِي الْمَقَابِرِ

Bab 25 Larangan Bersembahyang Di Perkuburan

Tajuk ini menunjukkan bahawa jelas solat di kubur itu dilarang. Dalil kuat. Ia melibatkan semua solat kecuali solat jenazah. Yang paling kuat menentang solat di kubur adalah Imam Ahmad dimana dia kata solat di kubur itu haram, dan tidak sah. Semua jenis solat haram. Tak kira kalau kubur lama, kubur dah dirombak, atas kubur atau berdekatan dengan kubur.
Imam Bukhari pula kata, hukumnya adalah antara makruh dan haram.

414 حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ عُبَيْدِاللَّهِ بْنِ عُمَرَ قَالَ أَخْبَرَنِي نَافِعٌ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اجْعَلُوا فِي بُيُوتِكُمْ مِنْ صَلاتِكُمْ وَلا تَتَّخِذُوهَا قُبُورًا

414. Telah menceritakan kepada kami Musadad berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya dari ‘Ubaidullah bin ‘Umar berkata, telah mengabarkan kepadaku Nafi’ dari Ibnu ‘Umar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tunaikanlah sebagian dari salat kalian di rumah kalian, dan jangan kalian jadikan ia sebagai kubur.”

Kubur bukan tempat ibadat. Oleh itu, makruh solat di kubur. Oleh, kepada yang bodoh dalam agama, sampai sanggup tunggu kubur macam mana? Ini adalah mereka yang diupah untuk menjaga kubur. Kononnya adalah untuk kebaikan simati. Yang mengupah bodoh, yang diupah pun lagi bodoh. Apabila mereka kena tunggu dikubur waktu buat benda sesat itu, maka mereka kena solat disitulah. Ada yang sampai solat jumaat pun disitu. Itu semua nak cari duit. Semuanya adalah salah faham agama. Tapi kalau dicakap kepada mereka, mereka akan jadi sensitif. Sudahlah tidak tahu, tapi bila nak diajar, kita pula yang mereka kata salah. Itu semua telah disesatkan oleh syaitan. Guru-guru yang tahu salah, tak berani pula nak beritahu salah perbuatan itu, sebab mereka takut dengan orang jahil. Ketahuilah, bahawa semua jenis ibadat tak boleh buat di kubur. Ini termasuklah dengan baca Quran dan zikir pun tak boleh. Yang selalu mereka buat adalah meratib di kubur. Kalau mereka kata boleh, kena bawa dalil yang sahih. Kalau setakat bawa dalil yang tak sahih, merata-rata boleh cari. Tapi yang kita hendak adalah dalil yang sahih. Yang boleh dipertanggungawabkan. Kerana agama ini kena pakai dalil.

Tengoklah Perkuburan Baqi ini di Madinah, tak sama macam kubur kita.

Apakah yang dimaksudkan dengan kata Nabi: “Tunaikanlah sebagian dari salat kalian di rumah kalian”? Dalam hal ini, ada banyak khilaf dikalangan ulama. Dibawah ini adalah antara pendapat yang diberikan:

  1. Ada yang kata, sebahagian solat yang kena buat di rumah itu adalah solat sunat. Bukan solat fardhu. Ini bermakna, solat fardhu kena buat di masjid juga. Solat sunat digalakkan untuk buat di rumah kerana ia akan memberkati rumah. Juga tidak menyebabkan seseorang itu riak. Kerana kalau buat solat sunat banyak di masjid, nanti ada orang nampak pula dan ada kemungkinan akan timbul riak pula. Dengan solat sunat di rumah, akan membawa masuk rahmat dan malaikat. Dan syaitan lari kerana tak suka ibadat dibuat di rumah. Walaubagaimanapun, ada solat sunat elok dan kena buat di masjid. Macam solat tahiyatul masjid, solat istisqa’ dan kepada sesetengah ulama, solat terawih. Itu kena belajar lagi.
  2. Ada kata sebahagian solat itu termasuk juga dengan solat fardhu. Pendapat ini mengatakan ada masa kena solat fardhu juga di rumah.
  3. Rumah jadi kubur jika tidak dibuat ibadat. Macam orang mati sudah tiada ibadat.
  4. Kubur bukan tempat ibadat. Nabi atau sahabat tidak buat ibadat kat kubur. Padahal sahabat ramai mati. Bukan zaman sekarang baru ada orang mati. Tapi tidak pula dibuat apa amalan-amalan sesat yang dibuat sekarang. Adakah kita lebih baik dari Nabi dan sahabat? Kalau apa yang mereka buat itu adalah baik, tentulah Nabi dan sahabat akan buat dulu lagi.
  5. Tidak patut dikuburkan orang mati di rumah. Akan menyebabkan kesedihan yang berterusan. Nanti akan ingat mati sahaja, sampai tak buat kerja lain. Dan susah nak kawal. Kalau di tempat awam, kalau ada jenis bodoh yang nak buat amalan sesat, susah sebab ada orang nampak. Tapi kalau dah kat rumah, nanti ada pula yang sembah kubur pula nanti. Jadi syirik pula nanti. Jadi tidak boleh dibenarkan. Sebab memang ada yang puja kubur. Minta nombor ekor pun ada. Kecuali dalam hal ini adalah kubur sebab para Nabi dikuburkan dimana dia mati. Orang lain tidak begitu. Tidak elok juga kalau buat rumah di perkuburan. Sudah tak boleh solat di rumah pula nanti. Kerana Nabi larang solat di kubur.
  6. Tidak boleh dijadikan kubur sebagai tempat tinggal. Hilang perasaan takut mati. Sebab dah selalu sangat nampak kubur. Padahal, kelebihan menziarahi kubur adalah untuk mengingatkan mati. Cukuplah ziarah kubur sesekali sahaja. Dan tidak ada Sunnah ziarah kubur masa hari raya. Ada ustaz yang kata itu adalah sunnah, sebenarnya dia menipu dalam agama. Entah dari mana dia dapat dalil yang mengatakan demikian tidak tahu. Masalahnya, banyak orang jahil yang dijadikan rujukan dan dipandang tinggi dan dibenarkan untuk mengajar sampai mengajar dalam tv. Kalau nak ziarah tidak ada masalah, ziarah kubur malam pun boleh sebab Nabi buat malam. Tapi jangan tetapkan sekian-sekian masa untuk melawat. Lepas itu kata itu sunnah pula, dapat pahala pula. Mana ada?
  7. Orang yang telah mati tidak dapat solat. Jadi, kenapa kamu tidak solat di rumah? Kalau tidak solat di rumah, macam orang mati pula. Kalau kita tak solat, macam kita dah mati pula sebab yang tak solat itu adalah orang mati. Yang hadis kata Nabi nampak Musa solat dalam kubur itu bermakna lain. Itu menunjukan pahala diberikan kepada Musa berpanjangan. Bukan nak kata ada orang boleh lagi solat dalam kubur.
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s