We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 32 Bab Nasihat Imam Kepada Orang Ramai Untuk Menyempurnakan Sembahyang Dan Bab Cerita Tentang Kiblat May 12, 2013

بَاب عِظَةِ الامَامِ النَّاسَ فِي إِتْمَامِ الصَّلاةِ وَذِكْرِ الْقِبْلَةِ

Bab 13 Nasihat Imam Kepada Orang Ramai Supaya Menyempurnakan Sembahyang Dan Bab Keterangan Tentang Kiblat

Kita masih lagi dalam bab masjid. Tapi tak nampak jelas kalau dilihat dalam tajuk diatas. Kalau tak belajar, tak nampak. Kalau dalam tajuk, nampak macam nak cerita tentang kiblat lagi. Dalam tajuk ini ada dua juzuk: tentang nasihat imam dan lagi satu tentang kiblat. Juzuk pertama tak nampak kena dengan masjid, itulah sebabnya ditambah dengan berkenaan kiblat. Dalam hadis pun tidak ada cakap pasal masjid. Nampak macam tak jelas. Hadis kedua baru nampak sikit sebab ada menceritakan tentang Nabi naik mimbar. Tapi kalau solat tempat lain pun ada mimbar juga macam kalau solat kat kawasan lapang. Jadi, itupun tidak boleh dikatakan sangat sebagai hanya kaitan dengan masjid. Jadi, dimanakah kaitan tajuk ini dengan masjid? Itulah keunikan yang ada pada kitab Sahih Bukhari.

Kalau disebut kiblat, secara terus kita akan teringat masjid. Masjid adalah tempat yang paling kena jaga bab kiblat. Kalau kat rumah atau tempat lain, selalunya tidak dibuat mengikut kiblat. Sampai kalau nak cari kiblat, kena menyenget. Tapi itu tidak mengapa sangat, sebab bukan tempat orang selalu datang untuk solat disitu. Tapi kalau kat masjid, kena jaga kiblat bebetul. Itulah kaitannya antara masjid dan tajuk ini. Imam Bukhari tidak meletakkannya dengan jelas. Hanya kalau belajar, baru tahu apakah kaitannya.

Bab ini menyentuh tentang nasihat. Sebelum ini ada penerangan tentang larangan-larangan seperti tidak boleh membuang ludah dan kahak dalam masjid. Ini pula tentang nasihat imam. Nasihat itu paling sesuai diberikan dalam masjid. Itu juga adalah kaitan antara masjid dan tajuk diatas. Kerana disitulah interaksi yang banyak antara seorang imam dan makmumnya. Sebenarnya elok kalau anak buah itu kena tegur. Kadang-kadang orang kita susah untuk terima nasihat dan teguran. Padahal itu adalah untuk kebaikan. Bayangkan kalau tidak ada orang tegur kita? Mungkin sampai bila-bila kita akan buat benda yang salah. Atau kita tidak tahu manakah perkara yang lebih baik yang boleh kita lakukan. Oleh itu, berlapang dadalah apabila ditegur tentang sesuatu. Mungkin cara solat kita salah.

Imam adalah orang yang paling sesuai untuk memberi nasihat. Tambahan pula kita telah diajar tentang adab dengan imam. Apa-apa sahaja yang imam buat dalam solat, kita kena ikut. Hatta kalau dia buat salah pun, kita kena ikut juga. Asalkan imam itu sangka bahawa dia telah melakukan perkara yang betul. Kita boleh untuk mengingatkan dia tentang kesalahan yang dilakukannya. Kalau dihujungnya, dia sujud sahwi kerana kesalahan yang telah dilakukan, kita pun kena ikut sujud sahwi juga, padahal bukan kita yang salah. Begitulah kita dalam berimam.

401 حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنِ الاعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ هَلْ تَرَوْنَ قِبْلَتِي هَا هُنَا فَوَاللَّهِ مَا يَخْفَى عَلَيَّ خُشُوعُكُمْ وَلا رُكُوعُكُمْ إِنِّي لارَاكُمْ مِنْ وَرَاءِ ظَهْرِي

401. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Abu Az Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apakah kamu nampak kiblatku? Nah, disini. Tetapi Demi Allah, tidaklah tersembunyi kepadaku khusyuk kamu dan tidak juga rukuk kamu. Sungguh, aku benar benar dapat melihat kamu dari belakangku.”

Sebagai pengetahuan, sanad dalam hadis ini dinamakan Rantaian emas sanad. Kerana kukuhnya rantaian sanad ini dan boleh dipercayai. Itu adalah sebahagian dari ilmu hadis.

Selalunya, apabila seseorang itu melihat kehadapan, dia tidak nampak apakah yang terjadi di belakangnya. Nabi diawal hadis ini menunjukkan kiblat baginda, iaitu tentunya Makkah dan ianya berada di depan. Kira-kiranya dari logik akal, Nabi tak nampak apa yang berlaku di belakang baginda. Tapi Nabi memberitahu kepada sahabat bahawa baginda nampak apa yang mereka lakukan di belakang semasa dalam solat. Jadi, apakah yang dimaksudkan baginda ‘nampak’ itu? Banyaklah perbincangan ulama tentang kata-kata Nabi itu.

Khusyuk itu adalah perkara dalam hati. Apakah pula persamaan khusyuk itu dengan rukuk? Jadi, kalau ianya adalah perkara hati, macam mana Nabi nak nampak khusyuk? Oleh itu, ada yang mengatakan bahawa ianya bukanlah khusyuk, tapi ianya adalah sujud.
Ada pula pendapat lain yang mengatakan bahawa Allah beri Nabi nampak semua sekali termasuk apa yang ada dalam hati.

Jadi, kalau dikatakan Nabi nampak, baginda nampak dengan apa? Adakah dengan mata? Ada yang mengatakan ini hanya kiasan sahaja. Yang mengatakan begitu mengatakan bahawa Nabi sebenarnya tahu tapi dikatakan macam nampak. Seperti juga kita kalau kita mengajar, dan kita nak tanya pelajar kita mereka faham atau tidak, kita akan kata: “adakah kamu semua nampak?”. Padahal, yang sebenarnya kita nak tahu samada mereka faham atau tidak. Dan baginda tahu itu adalah dari wahyu. Atau ilham yang diberikan kepada Nabi.

Ada yang mengatakan bahawa Allah kuatkan mata Nabi sampai baginda boleh nampak apa yang dilakukan oleh para sahabat di belakang. Ada yang kata Nabi ada mata di belakang. Mata itu kecil sebesar bulu roma. Kedudukannya pula mereka kata pada belikat. Tapi itu semua tiada dalil.

Ada yang kata dinding kiblat dihadapan baginda dijadikan seperti cermin. Itulah sebabnya baginda boleh nampak apa yang berlaku di belakang.

Baginda boleh nampak itu khusus masa solat sahaja. Itu adalah pendapat sesetengah ulama. Ada pula yang kata pada masa lain pun Nabi boleh nampak. Termasuk pada masa gelap pun.

Ada yang kata Nabi nampak bukan dengan mata fizikal tapi dengan mata hati.

Pendapat Imam Bukhari dan jumhur ulama: Nabi melihat dengan mata biasa juga. Tapi baginda dapat melihat itu adalah sebagai mukjizat dari Allah. Baginda nampak itu tanpa menggunakan alat lain. Macam juga di syurga nanti, mereka yang masuk syurga akan dapat melihat Allah.

Dalam hadis ini, Nabi memberi amaran kepada para sahabat supaya memperelokkan solat mereka kerana baginda nampak.

 

402 حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ صَالِحٍ قَالَ حَدَّثَنَا فُلَيْحُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ هِلالِ بْنِ عَلِيٍّ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ صَلَّى بِنَا النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلاةً ثُمَّ رَقِيَ الْمِنْبَرَ فَقَالَ فِي الصَّلاةِ وَفِي الرُّكُوعِ إِنِّي لارَاكُمْ مِنْ وَرَائِي كَمَا أَرَاكُمْ

402. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Shalih berkata, telah menceritakan kepada kami Fulaih bin Sulaiman dari Hilal bin ‘Ali dari Anas bin Malik berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah menjadi imam kepada kami dalam satu sembahyang, setelah selesai sembahyang, baginda naik keatas mimbar lalu bersabda tentang sembahyang dan rukuk: “Sesungguhnya aku dapat melihat kalian dari belakangku sebagaimana aku dapat melihat kamu di hadapanku.”

Dalam hadis ini pula, Nabi memberi nasihat tentang keseluruhan sembahyang semua sekali. Bukan hanya rukuk sahaja.

Apakah pengajarannya yang boleh diambil dari dua hadis diatas?

  1. Allah telah memberi banyak mukjizat kepada Nabi dan ini adalah salah satu dari mukjizatnya. Kita penting untuk kita cakap sebab ada yang tak percaya ada mukjizat. Macam puak Muktazilah. Sebab tidak boleh diterima oleh akal mereka. Dan ada juga golongan yang mempunyai serba sedikit faham macam Muktazilah itu. Mungkin mereka berniat baik. Sebab pada mereka kalau cakap pasal mukjizat ini, orang kafir susah nak terima Islam kerana tidak dapat dipastikan secara saintifik. Tapi sebagai ASWJ, kita percaya bahawa mukjizat itu ada.  Ianya berdasarkan hadis sahih yang mempunyai rantaian hadis yang banyak. Para sahabat banyak yang memperkatakan tentang perkara mukjizat yang dilakukan oleh Nabi.
  2. Banyak perkara ajaib terjadi semasa sahabat solat bersama Nabi. Pernah satu waktu, Nabi hulur tangan dalam solat kerana telah ditunjukkan kepada baginda syurga dan baginda nak ambil buah syurga. Ini juga menunjukkan kelebihan arah kiblat.
  3. Berbagai cara Nabi tegur para sahabat. Ini adalah satu cara.
  4. Hadis ini menunjukkan bahawa Nabi boleh nampak perbuatan sahabat kalau dalam solat. Apabila kita tahu bahawa ada yang nampak apa yang kita buat dalam solat, tentulah kita akan mejaga solat kita. Tambahan pula kalau Nabi yang nampak. Dan kalau Nabi pun boleh nampak, Tuhan lagilah.
  5. Ini adalah langkah penerapan kearah kesedahan Ihsan. Iaitu beribadat seperti kita nampak Allah, dan kalau kita tidak boleh nampak Allah, maka sedarlah bahawa Allah nampak kita. Nabi menerapkan pemahaman itu kepada sahabat dengan mengatakan baginda boleh nampak. Allah pun tentunya boleh lagi nampak.
  6. Kelebihan rukuk dan sujud.
  7. Kadang-kadang Nabi akan naik mimbar dan memberi nasihat dari atas mimbar.
  8. Imam kena tegur makmum kalau ada kesalahan yang dilakukan oleh makmum.
  9. Manusia akan buat baik kalau ada orang lain lihat
  10. Solat Nabi tidak terjejas walau nampak belakang. Kalau kita, mungkin tak khusyuk kalau sambil solat itu, boleh nampak belakang pula. Orang tak serupa. Ada yang boleh buat banyak dengan baik. Kerana keupayaan mereka yang tinggi.
  11. Hadis ini tidak sekali-kali boleh dijadikan bukti yang Nabi tahu perkara ghaib. Baginda boleh nampak itu kerana Allah yang beri baginda nampak. Bukan Nabi boleh nampak setiap kali. Jangan jadi fahaman Brehlawi yang kata Nabi tahu perkara ghaib sampai boleh tahu perkara ghaib dan nampak semua. Pada mereka, setelah Nabi mati, lagi Nabi berkuasa. Sekarang ini pada mereka Nabi tengah pusing keliling dunia. Itu sesat namanya. Kita kena terima bahawa kebolehan Nabi melihat belakang ini adalah mukjizat Allah beri. Ikut Allah kalau Allah nak beri Nabi boleh nampak. Nabi boleh nampak itu bukan kerana Nabi telah buat satu-satu amalan. Ada hadis lain kata Nabi tak nampak. Contohnya pernah Abi Bakrah berlari-lari masuk dalam saf dan Nabi terdengar nafasnya yang kuat. Selepas habis solat, Nabi tanya siapa yang buat macam itu? Dan ada satu lagi hadis dimana seorang sahabat telah membaca doa lain semasa bangun dari rukuk. Nabi tanya siapa yang buat begitu kerana Nabi nampak berebut-rebut malaikat hendak menulis kebaikan itu. Itu juga menunjukkan Nabi tidak tahu kerana Nabi bukan tuhan.

 

Kuliah Maulana Asri

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s