We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 21 (Sambungan) Bab Menghadap Qiblat April 29, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 12:13 am

379 – حَدَّثَنَا نُعَيْمٌ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ الْمُبَارَكِ عَنْ حُمَيْدٍ الطَّوِيلِ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَقُولُوا لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ فَإِذَا قَالُوهَا وَصَلَّوْا صَلَاتَنَا وَاسْتَقْبَلُوا قِبْلَتَنَا وَذَبَحُوا ذَبِيحَتَنَا فَقَدْ حَرُمَتْ عَلَيْنَا دِمَاؤُهُمْ وَأَمْوَالُهُمْ إِلَّا بِحَقِّهَا وَحِسَابُهُمْ عَلَى اللَّهِ

قَالَ ابْنُ أَبِي مَرْيَمَ أَخْبَرَنَا يَحْيَى بْنُ أَيُّوبَ حَدَّثَنَا حُمَيْدٌ حَدَّثَنَا أَنَسٌ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ الْحَارِثِ قَالَ حَدَّثَنَا حُمَيْدٌ قَالَ سَأَلَ مَيْمُونُ بْنُ سِيَاهٍ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ قَالَ يَا أَبَا حَمْزَةَ مَا يُحَرِّمُ دَمَ الْعَبْدِ وَمَالَهُ فَقَالَ مَنْ شَهِدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاسْتَقْبَلَ قِبْلَتَنَا وَصَلَّى صَلَاتَنَا وَأَكَلَ ذَبِيحَتَنَا فَهُوَ الْمُسْلِمُ لَهُ مَا لِلْمُسْلِمِ وَعَلَيْهِ مَا عَلَى الْمُسْلِمِ

379. Telah menceritakan kepada kami Nu’aim berkata, telah menceritakan kepada kami Ibnu Al Mubarak dari Humaid Ath Thawil dari Anas bin Malik berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku diperintah untuk memerangi manusia (kafir harbi) hingga mereka mengucapkan Laa ilaaha illallah (Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah) ‘. Jika mereka mengucapkannya kemudian mendirikan salat seperti salat kita, berkiblat ke kiblat kita dan memakan sembelihan kita, maka darah dan harta mereka haram bagi kita kecuali dengan hak dan perhitungan tentang diri mereka yang sebenarnya terserah kepada Allah.” Ibnu Abu Maryam berkata, telah mengabarkan kepada kami Yahya bin Ayyub telah menceritakan kepada kami Humaid telah menceritakan kepada kami Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan ‘Ali bin ‘Abdullah berkata, telah menceritakan kepada kami Khalid bin Al Harits berkata, telah menceritakan kepada kami Humaid berkata, “Maimun bin Siyah bertanya kepada Anas bin Malik, “Wahai Abu Hamzah, apa yang menjadikan haramnya darah dan harta seorang hamba?” Anas menjawab, “Siapa yang mengucap Laa ilaaha illallah (Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah), berqiblatkan ke kiblat kita, salat seperti salat kita dan memakan sembelihan kita, maka dia adalah Muslim, dia mendapat hak seperti yang diperolehi oleh orang Muslim yang lain dan bertanggungjawab seperti orang muslim yang lain.”

Kita selalu melihat nama Anas bin Malik dalam sanad hadis. Ibunya bernama Umm Sulaim dan bapa tirinya adalah Abu Talhah. Ayahnya yang sebenar tidak mahu masuk Islam apabila Umm Sulaim hendak masuk Islam. Umm Sulaim telah memberikan Anas kepada Nabi untuk berkhidmat kepadanya sebagai khadam Nabi. Banyak diceritakan dia diberikan kepada Nabi itu semasa dia berumur 10 tahun. Tapi sebenarnya bukan 10 tahun sebab Anas telah menyertai Perang Badr dan Uhud. Takkan dia berumur 10 tahun waktu itu. Kerana kalau muda, Nabi tidak akan membenarkan dia menyertai perang. Ibn Umar yang berumur 14 pun tidak dibenarkan menyertai perang. Para sahabat yang muda mereka beriya-iya untuk ikut berperang, bukan nak lari. Sampai mereka ada yang berhujah dengan Nabi untuk masuk. Kalau kita, tentu lari dari nak perang. Jadi berkemungkinan dia diberikan kepada Nabi sebagai khadam semasa umurnya 14 atau 15 tahun. Tapi ada yang mengatakan takkan dia diberikan semasa umurnya sudah hampir dewasa kerana nanti bukankah dia akan duduk bersama dengan keluarga Nabi? Tentulah dia akan nampak aurat isteri dan anak-anak Nabi. Jawapannya adalah hukum hijab bukan diturunkan di awal Islam tapi kemudian lagi. Anas ini banyak meriwayatkan hadis. Selalu sahaja kita dengar nama dia.

Dalam hadis ini, Nabi berkata: Aku diperintah untuk memerangi manusia. Yang kafir harbi itu adalah tambahan penafsir. Memang disebut baginda disuruh memerangai ‘manusia’. Adakah semua manusia? Sebab kalau orang Islam pun manusia juga. Sebenarnya bukan semua manusia. Pemahaman kita adalah hanya diperangi Kafir Harbi sahaja. Kalau bukan kafir harbi tak boleh diperangi mereka. Buat apa kita hendak perang dengan orang yang berbaik dengan kita. Kerana tidak tahu tentang perkara inilah yang menyebabkan nama Islam terpalit di mata dunia. Sampai orang mengatakan kita ni kerjanya nak serang negara lain sahaja. Perkara ini perlu dijelaskan. Tapi kalau sendiri pun tidak belajar dan tidak faham, macam mana kita nak jelaskan kepada orang lain? Padahal dalam surah Baqarah ada dikatakan bahawa tidak ada paksaan dalam agama. Jadi, bukan tugas kita untuk memaksa manusia yang bukan Islam masuk Islam. Orang-orang yang mengatakan kena serang orang kafir sampai mereka masuk Islam itu pula sampai mengatakan bahawa ayat itu sudah mansukh.

Ayat dalam hadis ini bukan kata ‘bunuh’ tapi ‘memerangi’. Tidak sama makna antara kedua itu. Kalau perang, maknanya ada dua pihak. Kita sebenarnya hanya memerangi mereka yang memerangi kita. Ayat itu dalam bentuk umum tapi kita tak boleh pakai secara umum. Jadi jangan kata makna hadis itu untuk suruh kita perang semua manusia. Makna ayat itu pun adalah bermakna ‘saling membunuh’. Itu bermakna perang juga. Ada ayat-ayat yang kalau sekali baca nampak umum tapi kita kena faham sebagai khas. Dalam Quran pun menggunakan cara sebegini juga. Contohnya, ada ayat yang menyuruh kita mengajak ‘manusia’ menunaikan haji. Tapi kita bukanlah disuruh mengajak manusia semuanya, kita disuruh mengajar orang Islam sahaja. Tambahan pula kita telah belajar bahawa orang musyrik sudah tidak dibenarkan untuk bertawaf di Kaabah lagi selepas Fath Makkah. Ayat yang jenis ini dipanggil Amm makhsus.

Dalam hadis ini Nabi kata: ‘hingga mereka mengucapkan Laa ilaaha illallah’. Adakah ucapan ini sahaja cukup? Padahal syahadah ada dua kalimah? Sebenarnya ada riwayat hadis ini di tempat lain, Nabi mengatakan dua kalimah syahadah dengan lengkap. Ini bermakna, hadis diatas adalah riwayat ringkas. Ataupun kita boleh kata ia adalah jenis yang sebut sikit tetapi bermaksud semua.
Atau mungkin sebab ini adalah dalam perkara perang. Tidak sempat kalau dalam peperangan nak sebut dua kalimah syahadah sekali. Katakanlah kita sedang nak memancung seseorang, tiba-tiba dia hendak masuk Islam. Kalau waktu macam itu, tak sempat nak sebut dua kalimah. Satu kalimah sahaja dah cukup. Adakah boleh diterima kalau mereka dah dekat nak kena bunuh, tiba-tiba mengucap? Boleh terima kah? Kita sebenarnya hanya disuruh melihat yang zahir sahaja. Samada mereka ikhlas atau menipu, bukan tugas kita untuk memastikan. Kalau mereka sebut macam itu sahaja, kita kena lepaskan. Begitulah yang terjadi kepada seorang sahabat bernama Usamah bin Zaid. Dia hampir membunuh seseorang, tapi tiba-tiba orang itu mengucap. Dia bunuh juga orang itu. Apabila diberitahu kepada Nabi, baginda marah. Dia memberi alasan bahawa orang itu hanya berhelah sahaja. Tapi Nabi tanya balik, mana dia tahu? Oleh kerana kejadian itu, Usamah sangatlah menyesal, sampaikan dia rasa lebih baik kalau dia belum masuk Islam sebelum saat itu. Sebab dia rasa Islam dia sebelum itu tidak diterima kerana kejadian itu.

Kalau mereka tak ikhlas, itu antara mereka dengan Allah. Allah yang akan menghisab mereka. Kadang-kadang orang yang kita sangka Islam pun, sebenarnya mereka munafik. Sebab kita tidak tahu isi hati manusia. Kadang-kadang kita nampak dia kafir, tapi disisi Allah dia adalah Islam. Contohnya seseorang itu sedang mengkaji agama mana yang betul. Tapi dia mati tidak sempat masuk Islam. Cuma belum masuk Islam atau mengucap lagi. Ulama khilaf tentang mereka yang seperti ini. Ada yang kata mereka Islam. Hanya Allah sahaja yang mengetahui isi hati manusia. Itulah yang dimaksudkan oleh Nabi: perhitungan tentang diri mereka yang sebenarnya terserah kepada Allah.

Syahadah kita ini amat penting dijaga. Kena faham maknanya. La ilaaha illa Allah bermaksud kita percaya kepada Allah dan hakikatnya kita percaya kepada ajaran Quran. Dan Muhammadur Rasulullah itu kita percaya Nabi itu adalah rasul dan kita percaya dan ikut hadis baginda. Kalau ada perkara dari dalam Quran dan hadis kita tak terima, maka hakikatnya kita bukan Islam lagi. Syahadah kita terbatal. Bukan susah nak keluar Islam ini. Pernah Nabi bersabda bahawa ada umatnya akan berpagi-pagi dalam Islam dan berpetang-petang dalam kekafiran. Kalau kita Melayu, sampai bila pun kita Melayu. Atau kita dah adik beradik kita tidak akan putus. Tapi Islam itu bukanlah kalau kita Islam, terus kita Islam sampai bila-bila. Kalau ada faham kita yang salah dari segi akidah, kita boleh terkeluar dengan sendiri. Contohnya ada ajaran tak terima hadis, hanya Quran sahaja. Itu bukan Islam dah tu. Atau Syiah yang mengatakan sahabat Nabi jahat padahal Quran kata mereka baik dan Allah redha kepada mereka.

Syahadah itu adalah dua kalimah itu sahaja. Tidak lebih. Macam Syiah siap ada tambah kata Ali adalah wali. Itu kafir dah tu. Maka janganlah percaya kalau ada ajaran yang melebihkan syahadah.

Hadis ini menjelaskan lagi hadis sebelum ini. Hadis sebelum ini mengatakan mereka yang mengucap, mengadap kiblat dan memakan sembelihan Islam terjamin oleh Allah dan rasulNya. Kali ini dijelaskan lagi bahawa ‘darah dan harta mereka haram bagi kita’. Ini menjelaska apakah jaminan itu? Iaitu terjamin nyawa dan harta mereka. Tidak tidak boleh ambil nyawa dan harta mereka dengan sewenang-wenangnya. Kalau kita buat begitu, bermakna kita melanggar Allah dan rasul. Bukan dua perkara itu sahaja, tapi termasuk dengan hak-hak yang lain. Pemerintah kena lindungi hak-hak itu.

Nabi menyambung ‘kecuali dengan hak’. Apakah maknanya? Dalam keadaan tertentu, kita boleh mengambil nyawa mereka. Contohnya mereka membunuh orang lain. Ini adalah dalam hukum Qisas. Dan pemerintah boleh mengambil harta mereka kalau mereka tidak mengeluarkan zakat.

Hadis ini bukan untuk mengatakan ini sahaja kewajipan seorang Islam. Banyak lagi nak kena buat.

 

Kuliah Maulana Asri

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s