We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 20 Bab Seseorang (Yang Bersembayang) Perlu Merenggangkan Dan Memisahkan Lengannya (Daripada Kedua Lambungnya) Ketika Bersujud April 28, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 9:10 pm

بَاب يُبْدِي ضَبْعَيْهِ وَيُجَافِي فِي السُّجُودِ

Bab 27  Seseorang (Yang Bersembahyang) Perlu Merenggangkan Dan Memisahkan Lengannya (Daripada Kedua Lambungnya) Ketika Bersujud

Seperti telah disebutkan sebelum ini, tajuk ini menghairankan pengkaji sahih Bukhari kerana tajuknya agak berlainan dengan tajuk sebelum-sebelum ini iaitu memperkatakan tentang pelapik dalam solat. Antara dalil yang mengatakan ini bukanlah tempat yang sepatutnya adalah, ini adalah bukan hadis yang menunjukkan tentang isyarat akhir. Selalunya Imam Bukhari akan memasukkan isyarat akhir kalau sampai di bahagian hujung kitab. Tapi di dalam hadis ini tiada isyarat mati, akhir atau penutup.
Tapi ulama membincangkannya juga. Ada kena juga tajuk ini berkenaan dengan pakaian. Iaitu dalam kita pakai baju, maka janganlah pakaian yang terlalu ketat atau terlalu terbuka sampai menampakkan aurat. Kalau nampak ketiak tidak mengapa lagi sebab ketiak bukan aurat. Dalam hadis ini, ketiak Nabi kelihatan.

Kalau dalam keadaan boleh nampak ketiak, nak jaga yang mana – samada nak jaga sunnah mendepangkan lengan atau nak jaga adab? Dari hadis ini, nampak bahawa kena juga sempurnakan sujud walaupun nampak ketiak. Maknanya kena juga jaga sunnah sujud itu. Keadaan nampak ketiak ini boleh terjadi kalau dalam keadaan memakai satu kain macam selimut keliling badan.

Maka, dalam sujud kena buka lengan. Bukan semua orang kena buat macam itu. Orang perempuan tidak disuruh buat macam itu. Tak sesuai kalau mereka pun buat macam tu juga. Hukum buka lengan ini khusus untuk lelaki. Iaitu kepada yang menjadi imam dan yang solat seorang. Kalau dalam jemaah jangan buka sangat takut kena orang lain. Sebab itu mazhab Hanafi, dalam tahiyyat akhir mereka duduk sama macam tahiyyat awal sebab tak mahu menyusahkan orang sebelah. Dan makmum dalam mazhab Hanifi tak baca apa. Memang ikut sahaja apa perbuatan imam dalam solat. Pada mereka, itulah kesatuan dalam jemaah.

Perempuan dan khunsa dikehendaki menutup lengannya. Dan merapatkan anggotanya dengan anggota lain.

Ketiak lelaki bukan aurat.

Hadis ini menunjukkan juga supaya jangan malu mengamalkan Sunnah Nabi walaupun nampak ketiak.
Juga menunjukkan bahawa Nabi adalah sangat putih. Ketiak dia pun putih. Selalu pelipatan lebih gelap. Tapi macam mana dengan bulu ketiak? Ketiak Nabi nampak putih kerana Nabi cabut bulu ketiak. Itulah sunnah Nabi. Tapi kalau rasa sakit, tak buat pun tidak mengapa. Janganlah sampai menyusahkan sangat diri kita.

377 – أَخْبَرَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا بَكْرُ بْنُ مُضَرَ عَنْ جَعْفَرِ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ ابْنِ هُرْمُزَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَالِكٍ ابْنِ بُحَيْنَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا صَلَّى فَرَّجَ بَيْنَ يَدَيْهِ حَتَّى يَبْدُوَ بَيَاضُ إِبْطَيْهِ
وَقَالَ اللَّيْثُ حَدَّثَنِي جَعْفَرُ بْنُ رَبِيعَةَ نَحْوَهُ

377. Telah mengabarkan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Bakar bin Mudlar dari Ja’far bin Rabi’ah dari Ibnu Hurmuz dari ‘Abdullah bin Malik bin Buhainah, bahwa jika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam salat, beliau merenggangkan kedua tangannya (dari kedua lambungnya) hingga tampak putih kedua ketiaknya.” Al Laits berkata, telah menceritakan kepadaku Ja’far bin Rabi’ah semakna itu.”

 

——————————————————————————–

أَبْوَابُ اسْتِقْبَالِ الْقِبْلَةِ

Bab Menghadap Qiblat

بَاب فَضْلِ اسْتِقْبَالِ الْقِبْلَةِ يَسْتَقْبِلُ بِأَطْرَافِ رِجْلَيْهِ قَالَ أَبُو حُمَيْدٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Bab 1 Kelebihan Menghadap Qiblat. Seseorang Itu Hendaklah Menghadap Qiblat Dengan Hujung-Hujung Jari Kedua Kakinya. (Demikian) Disebut Oleh Abu Humaid (Diambilnya) Daripada Nabi S.A.W

Qiblat adalah salah satu dari syarat sah solat. Sebelum ini Imam Bukhari telah membawa dua syarat. Yang pertama adalah suci dari hadas dengan wudu atau mandi junub. Syarat itu adalah sesuatu yang dilakukan sebelum dilakukan sesuatu ibadat. Ianya bukan sebahagian dari solat. Rukun itu ada dalam ibadat itu sendiri. Jadi mengadap kiblat adalah syarat sah. Bukan sebahagian dari solat. Syarat kedua selepas suci dari hadas adalah menutup aurat. Dan sekarang adalah syarat ketiga iaitu mengadap kiblat. Lepas ini tentang masjid pula. Lepas itu baru tentang sembahyang.

Tak sah solat kalau tak mengadap kiblat. Itulah kepentingan qiblat.
Imam Bukhari bawa tajuk kelebihan qiblat ini sebab manusia akan suka nak buat sesuatu kalau tahu kelebihannya.
Kalau berdiri, kaki kena mengadap kiblat. Bukan mencapang macam yang biasa kita lihat orang buat. Termasuk semasa sujud, jari kena mengadap kiblat. Padahal itu susah nak pada sesetengah orang. Bukan muka dan dada sahaja mengadap kiblat. Lebih-lebih lagi dada. Kepala boleh lagi kalau pusing sikit.

Banyak kelebihan kiblat. Ianya adalah salah satu dari syiar utama Islam. Ia membezakan Islam dengan agama lain. Agama lain pun sembahyang juga tapi mereka tidak mengadap Kaabah. Kita tanam mayat pun mengadap kiblat. Doa pun molek ngadap kiblat. Inilah sebenarnya kiblat ahli tauhid. Agama lain percaya tuhan tapi dalam keadaan syirik kepada Allah. Macam sikh menyembah kubur atau replika kubur Guru Nanak.
Ada orang-orang kafir kata kita pun sembah batu. Kita sebenarnya bukan sembah Kaabah. Katakanlah kalau Kaabah itu runtuh, kita kena sujud arah situ juga. Ianya adalah lambang perpaduan ummah. Kita disuruh sembah arah Masjidilharam, bukan Kaabah. Maksud kita sebenarnya adalah sujud kepada Allah. Bukan Allah duduk dalam Kaabah itu walaupun kita panggil ia Baitillah.

378 – حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَبَّاسٍ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ الْمَهْدِيِّ قَالَ حَدَّثَنَا مَنْصُورُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ مَيْمُونِ بْنِ سِيَاهٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ صَلَّى صَلَاتَنَا وَاسْتَقْبَلَ قِبْلَتَنَا وَأَكَلَ ذَبِيحَتَنَا فَذَلِكَ الْمُسْلِمُ الَّذِي لَهُ ذِمَّةُ اللَّهِ وَذِمَّةُ رَسُولِهِ فَلَا تُخْفِرُوا اللَّهَ فِي ذِمَّتِهِ

378. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin ‘Abbas berkata, telah menceritakan kepada kami Ibnu Al Mahdi berkata, telah menceritakan kepada kami Manshur bin Sa’d dari Maimun bin Siyah dari Anas bin Malik ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa salat seperti salat kita, berqiblatkan kiblat kita dan memakan sembelihan kita, maka dia adalah seorang Muslim, yang dijamin oleh Allah dan Rasul-Nya. Maka janganlah kalian mengkhianati jaminan Allah itu.”

Qiblat disebutkan khusus dalam hadis ini. Tiada lagi agama lain yang mengadap qiblat kita. Inilah tanda mudah untuk mengenal orang Islam. Nak tengok samada seseorang itu Islam atau tidak. Agama lain kena tanya dia agama apa. Sebab tidak ada tanda apa yang boleh kita tengok. Untuk Islam, tunggu waktu solat sahaja. Sebab seorang Islam akan selalu melakukan solat setiap hari.

Sembelihan itu adalah bermaksud yang hanya memakan sembelihan cara Islam sahaja. Orang kafir itu makan sembelihan cara Islam juga, tapi mereka boleh makan sembelihan lain. Apabila kita hendak makan di sesuatu kedai, kita cuma lihat adakah tanda-tanda dia orang Islam. Itu sudah cukup. Tidak perlu kita tanya samada dia sembelih cara betul atau tidak. Kalau dia tak betul, dia yang salah. Jangan tanya samada dia Islam atau tidak. Kerana kalau kita tanya dan dia bukan Islam, tentulah dia akan terasa.

Kenapa tidak dimasukkan berkenaan haji dan zakat? Kerana itu bukan perkara yang selalu terjadi. Sebab kalau orang tak mampu, dia tak perlu jalankan.

Allah telah memberi jaminan keselamatan kepada orang orang Islam. Jangan kita pula yang sakiti mereka. Ini diterangkan dengan lebih jelas dalam hadis berikutnya.

Kuliah Maulana Asri

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s