We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 11 Bab Jika Seseorang Bersembahyang Dengan Mengenakan Pakaian Bercorak-Corak Dan Dia Pula Memerhatikannya April 21, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 7:43 am
Tags: , , , ,

بَاب إِذَا صَلَّى فِي ثَوْبٍ لَهُ أَعْلَامٌ وَنَظَرَ إِلَى عَلَمِهَا

Bab 14 Jika Seseorang Bersembahyang Dengan Mengenakan Pakaian Bercorak-Corak Dan Dia Pula Memerhatikannya

Pakai yang bercorak-corak elok untuk tidak dipakai. Kepada sesetengah orang yang mungkin terganggu dengan corak itu. Kalau tak terganggu tidak mengapa. Mungkin seseorang itu tidak terganggu kerana dah biasa lihat. Lebih-lebih pada zaman sekarang, dah banyak corak dah. Tapi jangannya pakai corak yang pelik sangat atau dengan tulisan yang menyebabkan orang lain nampak dan terbaca pula. Tapi, walaupun tidak molek, ini tidaklah sampai haram hukumnya. Dan sah solat mereka yang memakai baju bercorak itu. Asalkan pakaian itu suci dan tutup aurat. Itulah yang hendak disampaikan.

Dan tajuk itu mengatakan kepada mereka yang ‘memerhatikan’. Kalau seseorang itu tidak lihat, atau tidak boleh melihat, tidak mengapa. Seperti seorang yang buta, tentulah dia tidak nampak corak itu.

Nabi telah mengambil langkah untuk tidak pakai lagi selimut bercorak itu. Tapi solat itu sah. Walau kurang khusyuk. Kita tahu solat itu sah sebab Nabi tak ulang balik solatnya. Kalau solat itu tidak sah, sudah semestinya Nabi kena ulang solat dia. Menunjukkan ianya adalah makruh sahaja. Oleh itu, elok dijauhkan perkara yang boleh mengganggu solat.

Secara ringkasnya, pakaian bercorak tidak haram untuk dipakai samada dalam solat atau luar solat. Itu adalah pendapat jumhur termasuk Imam Bukhari. Kalau haram dipakai untuk solat, tentu Nabi pesan semasa hantar balik kain itu kepada Abu Jahm agar beliau tidak memakainya. Tapi tidak ada disebut di mana-mana yang Nabi ada kata begitu. Salah kalau ianya adalah haram dan Nabi tidak memberitahu bahawa ianya haram. Itu pegangan kita tentang Nabi, iaitu baginda kena cakap kepada umatnya kerana itu adalah tugas baginda.

Perbuatan memakai baju bercorak yang dapat mengganggu kekusyukan solat itu, hukumnya adalah samada makruf atau khilaf awla – lebih ringan dari makruh – atau dipanggil juga makruh tanzihi. Yang berat ke arah haram dinamakan makruh tahrimi. Lebih baik tak pakai pakaian yang bercorak. Tapi kenapa Nabi buat? Nabi buat menjadi pengajaran kepada kita menunjukkan yang ianya tidak haram. Tidak selalu Nabi buat perkara sebegini. Menunjukkan boleh kalau kita buat. Nabi takkan buat benda haram. Kerana Nabi adalah maksum. Jangan kita ada cakap yang Nabi ada buat benda-benda yang haram.

Mengelak dari perkara yang boleh mengganggu solat bukan hanya berkenaan pakaian sahaja. Apa-apa sahaja yang mengganggu solat. Macam pasang radio atau tv waktu solat. Solat adalah amat penting dan perlu dijaga kesempurnaannya. Hilangkan apa sahaja yang boleh mengganggu. Contohnya, anak kita menangis sebab lampinnya penuh. Itupun boleh mengganggu solat kita. Jangan sebab kita nak jemaah suami isteri sampai kita lupakan anak tidak berjaga sampai terganggu solat sebab anak menangis. Dan jangan kita mengganggu pula kekusyukan orang lain. Seperti contoh, ada yang pakai baju yang ada tulisan kat belakang bajunya. Maka, orang yang dibelakang pula yang tidak khusyuk solatnya. Maka yang kurang pahala adalah kita yang pakai baju bertulisan itu dan orang yang membacanya di belakang. Ini adalah amat tidak elok sekali.

360 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ يُونُسَ قَالَ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى فِي خَمِيصَةٍ لَهَا أَعْلَامٌ فَنَظَرَ إِلَى أَعْلَامِهَا نَظْرَةً فَلَمَّا انْصَرَفَ قَالَ اذْهَبُوا بِخَمِيصَتِي هَذِهِ إِلَى أَبِي جَهْمٍ وَأْتُونِي بِأَنْبِجَانِيَّةِ أَبِي جَهْمٍ فَإِنَّهَا أَلْهَتْنِي آنِفًا عَنْ صَلَاتِي
وَقَالَ هِشَامُ بْنُ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُنْتُ أَنْظُرُ إِلَى عَلَمِهَا وَأَنَا فِي الصَّلَاةِ فَأَخَافُ أَنْ تَفْتِنَنِي

360. Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Yunus berkata, telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d berkata, telah menceritakan kepada kami Ibnu Syihab dari ‘Urwah dari ‘Aisyah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam salat dengan memakai sehelai selimut yang bercorak-corak. Baginda memerhatikannya sejenak. Apabila selesai salat baginda berkata: “Bawa pergi selimutku ini kepada Abu Jahm dan bawa ke mari selimut ambijaninya (selimut kosong yang tidak bercorak-corak). Kerana sesungguhnya selimut ini tadi telah melekakan aku daripada sembahyangku.” Hisyam bin ‘Urwah berkata dari Bapaknya dari ‘Aisyah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tadi ketika aku bersembahyang melihat pada coraknya dan aku khawatir ia mempesonakan daku.”

Abu Jahm adalah orang yang memberikan hadiah selimut bercorak itu kepada Nabi. Sebelum itu Abu Jahm telah membawa dua jenis selimut kepada Nabi sebagai hadiah. Satu adalah kosong (ambijani) dan satu lagi yang bercorak itu. Nabi memilih kain yang bercorak sebab cantik. Kebiasaan orang Arab adalah pakai selimut macam shawl. Bukanlah besar kain itu macam selimut. Nabi pun selalu pakai sebegitu. Dia akan balut kain itu di bahagian belakang. Bukan letak pada bahu sahaja sebagaimana yang dilakukan oleh orang sekarang.

Siapakah Abu Jahm? Selain daripada hadis ini, namanya tersebut sekali lagi di dalam hadis melibatkan Fatimah bint Qais. Fatimah telah dipinang oleh dua orang. Abu Jahm dan Muawiyah. Maka dia telah tanya Nabi siapakah yang lebih baik antara keduanya. Nabi kata Abu Jahm tak letak tongkat turunkan tongkat dari bahunya dan Muawiyah pula sesak. Tidak pasti dengan jelas apakah yang dimaksudkan dengan ‘tidak pernah menurunkan tongkatnya dari bahu’. Satu, mungkin bermaksud dia adalah seorang yang garang. Kedua, ia mungkin bermakna dia adalah seorang yang suka berkelana kerana mereka kalau kalau berkelana akan menggunakan tongkat. Jadi kalau seorang itu suka berkelana, mungkin ada kesusahan sedikit kepada sang isteri untuk bermesra dengan suaminya kerana suaminya selalu tidak ada. Nabi telah menyarankan kepada Fatimah untuk mengahwini Ubaadah. Walaupun Ubaadah seorang yang tidak kacak, kerana itu mulanya Fatimah tidak minat, tapi akhirnya dia telah berkahwin dengan Ubaadah. Kemudian dia telah berkata bahawa dia gembira dengan Ubaadah. Abu Jahm adalah seorang yang panjang umur. Dia adalah antara mereka yang tampil ke hadapan untuk menguruskan jenazah Saidina Uthman. Waktu itu, ramai yang tidak berani menguruskannya kerana keadaan sudah kecoh.

Hadis Fatimah bint Qais itu juga menunjukkan bahawa keluarga Abu Sufyan telah berhijrah ke Madinah sebelum Fathul Makkah. Kerana itulah Muawiyah seorang yang miskin. Kerana apabila mereka tinggalkan Mekkah, mereka terpaksa meninggalkan segala kemewahan mereka di Mekkah.

Macam mana Nabi boleh terganggu dengan corak selimut itu? Padahal dia dah pernah lihat syurga dalam solatnya? Alangkan melihat syurga pun tidak mengganggu solatnya, takkan perkara dunia kecil ini sudah mengganggunya? Ini perlu dijelaskan. Ada kemungkinan kain itu ‘hampir’ melekakan baginda, bukan sudah melekakan. Tidak benar-benar berlaku lagi. Itu tidak sesuai dikatakan kepada Nabi. Dalam melihat hadis, kena lihat apakah yang sesuai kepada Nabi. Kena andaikan. Itu kaedah ulama. Dalam riwayat yang kedua pun ada kata Nabi ‘khuatir’ ia akan mempersonakan baginda. Maknanya belum terjadi lagi. Ini adalah pendapat yang pertama.

Pendapat kedua mengatakan tidak perlu di takwil hadis itu. Kekalkan dengan makna Nabi terleka itu. Tetapi sedikit sahaja Nabi leka yang tidak menjadi kesalahan. Nabi leka sedikit sahaja dia dah terasa dah dan sudah tidak diterima oleh Nabi. Kalau berlaku apa yang berlaku kepada Nabi, tidak menjadi apa-apa. Nabi terleka sedikit tetapi tidak sampai mempersonakan. Kerana Nabi itu seorang yang sensitif, sebelum terkesan lagi Nabi dah terasa dah. Yang Nabi bimbang itu adalah mungkin akan terus sampai ke tahap mempersonakan baginda.

Kenapa Nabi bagi balik kepada Abu Jahm? Bukankah itu nanti akan menyebabkan Abu Jahm pula yang akan terleka? Tapi bila Nabi pulangkan, tidaklah Nabi suruh dia pakai untuk solat. Tapi, kalau begitu, ada juga kemungkinan Abu Jahm akan guna untuk solat. Tentulah dia akan lagi leka, kan? Padahal, Nabi sepatutnya bukan jaga diri baginda sahaja tapi kepada umatnya juga. Takkan baginda nak lepaskan diri baginda sahaja. Ulama membincangkan apakah kemungkinannya:

  1. Kain itu mungkin tidak menyebabkan Abu Jahm terpesona kerana dia adalah seorang yang buta. Makruh itu hanya kalau seseorang itu boleh nampak corak kain itu. Kalau tidak nampak, tidak ada masalah. Itulah sebabnya Imam Bukhari membawakan perkataan ‘memerhatikannya’ dalam tajuknya. Kalau memang orang itu tak nampak atau pakai dibawah baju yang lain sampai tak nampak, tidak ada masalah. Benarkah Abu Jahm buta? Padahal dia dikatakan rajin berkelana. Tidak terjawab.
  2. Tidak semestinya sesuatu yang mengganggu Nabi akan mengganggu orang lain. Macam buah durian, hanya akan mengganggu orang yang meminatinya sahaja. Kalau tak minat durian, tidak kisah pun. Begitu juga, dalam zaman sekarang dah macam-macam jenis corak manusia pakai. Kalau corak itu manusia di zaman kita sudah biasa, sampaikan mereka tidak terkesan pun, tidaklah mengapa. Nabi mengajar secara praktikal. Yang tidak sesuai untuk seseorang tidak semestinya tidak sesuai untuk orang lain.

Antara pengajaran lain yang kita boleh dapati dari hadis ini:

  1. Hukumnya harus untuk pakai kain bercorak. Tidak batal. 
  2. Harus solat dengan memakai kain bercorak. Lelaki perempuan.
  3. Sedikit lintasan hati tidak membatalkan solat. Memanglah kurang pahala. Lima peringkat lintasan hati itu. Jangan sampai peringkat azam nak buat sesuatu. Kena tolak kalau perasaan itu datang.
  4. Kita hendaklah tinggalkan perkara yang menjauhkan kita dari Allah. Sebelum yang lebih buruk terjadi.
  5. Berhati dengan dunia dan fitnah personanya. Takut jadi hubbud dunya (cinta dunia).
  6. Larangan memandang sesuatu yang melalaikan dalam solat. 
  7. Boleh panggil seseorang dengan kuniah mereka. Kuniah itu adalah nama panggilan. Orang Arab memang suka pakai kuniah. Nabi panggil Abu Jahm dengan nama kuniah dia, nama sebenarnya lain. 
  8. Makruh menghiaskan mihrab masjid. Berpada-pada. Tidaklah perlu nak letak khat apa bagai. Sampaikan orang yang dalam solat teringin nak membaca ayat apakah itu. Sudahlah bila khat tu, orang yang melukiskan buat abstrak sebab kononnya cantik. Bukannya itu telah menyebabkan hilang khusyuk makmum? Takkan tak tahu bahawa Masjid Nabi kosong sahaja.
  9. Harus untuk beri dan terima hadiah.
  10. Boleh menerima hadiah dari orang yang lebih rendah taraf dari kita.
  11. Boleh mengambil hadiah dari orang buta atau yang kurang upaya.
  12. Boleh kembalikan hadiah kalau kita tahu dia tidak akan berkecil hati.
  13. Kena jaga hati sahabat handai supaya mereka jangan terkilan.
  14. Keharusan menukar barang kualiti tinggi dengan yang rendah oleh kerana sebab-sebab tertentu.
  15. Sesetengah corak tidak sesuai untuk seseorang. Kena sesuaikan dengan keadaan.
  16. Sesetengah corak tidak sesuai untuk digunakan dalam solat kerana akan melekakan seseorang.
  17. Corak dan gambar meninggalkan kesan kepada jiwa.
  18. Berbagai jenis kain dipakai Nabi dan sahabat.
  19. Nabi amat menjaga solatnya. Begitulah kita juga sepatutnya begitu. 

Kuliah Maulana Asri

 

One Response to “Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 11 Bab Jika Seseorang Bersembahyang Dengan Mengenakan Pakaian Bercorak-Corak Dan Dia Pula Memerhatikannya”

  1. […] dia tidak mahu bermewah. Mungkin dia faham dari perbuatan Nabi yang memulangkan kain selimut yang diberikan Abu Jahm. Sebab selimut itu mempunyai corak yang telah mempersonakan baginda. Kalau ditubuh pun boleh […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s