We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Mandi Janabah Sesi 6 – Bab Bolehkah Orang Yang Berjunub Memasukkan Tangannya Ke Dalam Bekas Sebelum Membasuhnya March 20, 2013

بَاب هَلْ يُدْخِلُ الْجُنُبُ يَدَهُ فِي الْإِنَاءِ قَبْلَ أَنْ يَغْسِلَهَا إِذَا لَمْ يَكُنْ عَلَى يَدِهِ قَذَرٌ غَيْرُ الْجَنَابَةِ

Bab Bolehkah Orang Yang Berjunub Memasukkan Tangannya Ke Dalam Bekas Air Sebelum Membasuhnya Jika Tidak Ada Kekotoran Di Tangannya Selain Janabah

وَأَدْخَلَ ابْنُ عُمَرَ وَالْبَرَاءُ بْنُ عَازِبٍ يَدَهُ فِي الطَّهُورِ وَلَمْ يَغْسِلْهَا ثُمَّ تَوَضَّأَ وَلَمْ يَرَ ابْنُ عُمَرَ وَابْنُ عَبَّاسٍ بَأْسًا بِمَا يَنْتَضِحُ مِنْ غُسْلِ الْجَنَابَةِ

Ibn Umar dan Bara’ bin Aazib memasukkan tangan kedalam air yang akan digunakan untuk bersuci dengan tidak membasuhnya terlebih dahulu kemudian berwudu dengannya.

Ibn Umar dan Ibn Abbas berpendapat tidak mengapa dengan percikan air yang digunakan untuk mandi junub.

– Seperti yang kita pelajari selama ini, terdapat kebijaksaan dalam pemilihan bab oleh Imam Bukhari. Disinilah Imam Bukhari memaparkan feqahnya. Apabila Imam Bukhari meletakkan dalam tajuk itu, soalan seperti ‘Bolehkah…”, itu adalah isyarat kepada adanya khilaf ulama tentang perkara ini. Iaitu samada boleh memasukkan tangan ke dalam bekas air sebelum membasuhnya. Ada pendapat yang mengatakan tidak boleh seperti pendapat Zahiriah. Mereka mengatakan selagi tidak dibasuh, tidak boleh memasukkan tangan kedalam bekas air. Kerana selagi tidak habis mandi janabah, seseorang itu masih lagi dalam keadaan najis. Dalam berhadas besar. Tapi pendapat jumhur ulama mengatakan boleh memasukkan jikalau tiada najis di tangan itu. Kalau ada najis, seperti ada kesan air mani atau air mazi, semua bersetuju bahawa tidak boleh memasukkan tangan ke dalam air. Ini akan menyebabkan air itu kotor. Bukhari memegang pendapat jumhur ulama. Tapi dia tidak terus mengatakan demikian. Dia gunakan ayat yang terbuka. Ini menunjukkan dia hormat pandangan mazhab-mazhab. Terdapat banyak mazhab selain dari empat mazhab yang biasa itu. Ada juga yang dikenali sebagai golongan zahiriah. Ini menunjukkan sikap terbuka Imam Bukhari. Pada zaman Imam Bukhari, semua mazhab itu dah ada dah. Dia pun tahu apakah pandangan mazhab-mazhab itu. Tapi dia adalah seorang mujtahid. Tidak semestinya dia mengikuti mana-mana mazhab. Tapi dia menghormati mereka. Kerana mereka orang yang berilmu yang telah melakukan kajian berdasarkan ilmu mereka yang tinggi. Kerana kita sebenarnya tidak tahu mana yang benar. Hanya Allah yang tahu. Mungkin kita benar, mungkin tidak. Dalam ilmu Aqidah, hanya ada satu kebenaran, tapi dalam ilmu feqah, ianya adalah sedikit terbuka.

Dalam tajuk diatas, menunjukkan bahawa Ibn Umar dan Bara’ bin Aazib (kedua-duanya adalah sahabat) memasukkan tangan mereka tanpa membasuhnya terlebih dahulu. Ini menunjukkan bahawa tangan itu tidak mengotorkan jikalau tiada najis yang jelas. Imam Bukhari, dalam menguatkan pendapatnya, dia kadang-kala mengambil perbuatan sahabat sebagai contoh. Ini menunjukkan bahawa Imam Bukhari mementingkan sahabat. Dan kalau sahabat dah buat itu, mestilah mereka ikut Nabi. Sahabat mestilah dijadikan sebagai panduan kita juga selain dari Nabi. Macam Ibn Umar itu adalah sahabat besar, sampai dipanggil sheikhul sahaabah. Mereka telah diiktiraf dalam Quran pun. Jadi kalau sahabat buat sebegitu, janganlah kita ragu-ragu lagi. Walaupun tidak dimasukkan sanad dalam athar yang menceritakan perbuatan sahabat itu, tapi sebenarnya, dalam kitab yang lain, memang dimasukkan sanad kepada perbuatan mereka itu. Kalau perbuatan sahabat, kena juga macam hadis, kena ada sanad, barulah boleh dipercayai bahawa itu benar perbuatan mereka.

Ada beza antara najis aini dan najis hukmi. Najis aini itu adalah najis yang boleh dilihat dengan pancainder. Samada dengan mata, rasa atau bau. Tapi selain dari najis jenis itu, ada najis yang tidak boleh dilihat. Ianya adalah najis dari segi hukum. Kerana Allah beritahu kepada kita bahawa ianya adalah najis. Dan kita diberitahu bahawa najis itu memang ada sampaikan malaikat pun tak dekat kalau kita berada dalam keadaan najis hukmi itu. Dalam Islam, memandang juga kesucian dari segi itu.

– Dalam tajuk yang seterusnya, Imam Bukhari membawa pendapat Ibn Umar dan Ibn Abbas yang mengatakan tidak mengapa jikalau terkena percikan air bekas mandian junub itu. Katakanlah air dari badan kita jatuh ke lantai dan kena balik ke badan kita. Ianya tidak dikira najis. Kalau kena badan atau baju, tidak mengapa. Kalau air itu masuk balik dalam bekas air yang hendak digunakan untuk berhadas pun tidak mengapa. Tidak jadi air mustaqmal seperti yang dipegang oleh antaranya mazhab Syafie. Air itu tidak tercemar dan boleh digunakan lagi untuk teruskan mandi janabah. Tidak perlu buang air itu dan ganti air lain. Ini kita tahu kerana Nabi pun buat begitu. Tentulah dalam Nabi mandi itu, menitik air dari tangan baginda masuk ke dalam bekas balik kerana tentulah ada bekas air di tangan baginda. Tidak ada dalil yang mengatakan Nabi menjauhkan diri dari bekas air kerana takut menitik. Tidak ada dalil yang mengatakan Nabi cermat sangat kerana takut menitik balik air itu. Dan Nabi dan isteri baginda pun bukan pakai bekas pun untuk menceduk air tapi pakai tangan baginda sendiri. Takkan nak lawan perbuatan Nabi pula. Maka janganlah ragu-ragu. Ini adalah pendapat yang senang dipakai.

 

253 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ أَخْبَرَنَا أَفْلَحُ بْنُ حُمَيْدٍ عَنْ الْقَاسِمِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ تَخْتَلِفُ أَيْدِينَا فِيهِ

253. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Maslamah telah mengabarkan kepada kami Aflah bin Humaid dari Al Qasim dari ‘Aisyah berkata, “Aku mandi bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dari satu bekas yang sama, dan tangan kami saling berselisih untuk mengambil air dari bekas itu.”

Dalam hadis ini hanya dikatakan Aisyah dan Nabi ‘mandi’ sahaja. Tidak disebut mandi junub. Tapi itulah yang ajaibnya kitab Imam Bukhari ini. Dia menjelaskan bahawa ianya adalah mandi junub dengan dibawakan hadis yang selepas ini. Begitulah juga ayat Quran. Ayat Quran yang lain menjelaskan tentang ayat yang lain. Maknanya, nak faham hadis, kena faham secara menyeluruh. Maka, hadis yang pertama bersifat mutlak – umum. Dan hadis yang kedua bersifat muqayyad – menjelaskan. Dari sini, kita dapat tahu bahawa Imam Bukhari tahu tentang tradisi ilmu Feqah. Barulah boleh dikatakan seorang mujtahid kalau begitu. Ilmunya amat tinggi.

Dari bahasa yang digunakan dalam hadis ini, menunjukkan bahawa Nabi dan Aisyah mengambil air dari dalam bekas menggunakan tangan mereka sahaja. Tidak menggunakan gayong atau mengangkat bekas air itu untuk dicurah keatas mereka. Maka, ini menunjukkan bahawa mereka memasukkan tangan ke dalam bekas air itu. Jadi kerana mereka belum habis mandi lagi, maknanya mereka masih berhadas besar lagi. Maka boleh memasukkan tangan ke dalam air. Itulah hukum yang diambil oleh Imam Bukhari.

Orang kita ramai yang hanya memegang pendapat imam-imam mazhab sahaja. Padahal itu adalah taklid sahaja. Kerana tidak tahu apakah sandaran mereka. Mungkin dari hadis juga. Tapi ada yang hanya pendapat mereka. Tapi kalau kita berpegang dengan pendapat ulama dan kita tahu apakah sandaran mereka hingga sampai kepada sesuatu hukum itu, maka ianya dipanggil ‘ittiba‘. Semua menerima bahawa ittiba‘ lebih baik dari taklid. Kita tahu dari hadis manakah yang digunakan sebagai sandaran ulama-ulama itu.

 

254 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا حَمَّادٌ عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اغْتَسَلَ مِنْ الْجَنَابَةِ غَسَلَ يَدَهُ

254. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Hammad dari Hisyam dari Bapaknya dari ‘Aisyah berkata, “Jika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mandi janabat beliau membasuh tangannya terlebih dahulu.”

 

255 – حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ أَبِي بَكْرِ بْنِ حَفْصٍ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ مِنْ جَنَابَةٍ
وَعَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْقَاسِمِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ مِثْلَهُ

255. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Walid berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Bakar bin Hafsh dari ‘Urwah dari ‘Aisyah berkata, “Aku pernah mandi junub bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dari bekas yang sama.” Dan dari ‘Abdurrahman bin Al Qasim dari Bapaknya dari ‘Aisyah seperti itu.”

 

256 – حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ جَبْرٍ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالْمَرْأَةُ مِنْ نِسَائِهِ يَغْتَسِلَانِ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ
زَادَ مُسْلِمٌ وَوَهْبُ بْنُ جَرِيرٍ عَنْ شُعْبَةَ مِنْ الْجَنَابَةِ

256. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Walid berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari ‘Abdullah bin ‘Abdullah bin Jabr berkata, aku mendengar Anas bin Malik berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan salah seorang dari isterinya mandi menggunakan air dari bekas yang sama.” Muslim dan Wahb bin Jarir dari Syu’bah menambahkan, “janabah (selepas perkataan mandi).”

– Dalam hadis ini tidak disebut siapakah isteri Nabi yang mandi bersama itu. Ini supaya jangan dikatakan bahawa mandi bersama itu hanya khas kepada Nabi dan Aisyah sahaja. Kerana memang ada hukum-hukum yang kadang-kadang hanya untuk Nabi dan kadang-kadang hanya untuk sesuatu sahabat sahaja. Tapi tidak dalam kes ini. Boleh diamalkan oleh semua orang.

——————————————————————————————————————————-

بَاب تَفْرِيقِ الْغُسْلِ وَالْوُضُوءِ وَيُذْكَرُ عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّهُ غَسَلَ قَدَمَيْهِ بَعْدَ مَا جَفَّ وَضُوءُهُ

Bab Orang Yang Mencurahkan Air Dengan Tangan Kanannya Ke Atas Tangan Kirinya Pada Ketika Mandi

Dicurahkan air ke tangan kiri untuk memulakan mandi. Kerana nak guna tangan kiri untuk membasuh kemaluan. Sekarang kita pakai air pili tidak ada masalah ini. Tahan sahaja air pancut itu. Tidak perlu menggunakan tangan kanan lagi untuk memasukkan air ke tangan kiri.

Kita selalu diajar supaya menggunakan tangan kanan dalam banyak hal. Tapi kadang-kadang kita perlu menggunakan tangan kiri juga. Selalunya untuk perkara-perkara yang ‘tidak molek’, seperti untuk membasuh kemaluan atau untuk beristinjak.

Gunakan akal yang terbuka. Jangan taksub. Jangan dalam kita amalkan Sunnah, kita memandang lekeh orang yg tidak amalkan Sunnah. Macam ada yang tidak menyimpan janggut contohnya. Mungkin dia ada banyak sumbangan dia dari kita.

 

257 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مَحْبُوبٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ سَالِمِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ عَنْ كُرَيْبٍ مَوْلَى ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَتْ مَيْمُونَةُ وَضَعْتُ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَاءً يَغْتَسِلُ بِهِ فَأَفْرَغَ عَلَى يَدَيْهِ فَغَسَلَهُمَا مَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا ثُمَّ أَفْرَغَ بِيَمِينِهِ عَلَى شِمَالِهِ فَغَسَلَ مَذَاكِيرَهُ ثُمَّ دَلَكَ يَدَهُ بِالْأَرْضِ ثُمَّ مَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ ثُمَّ غَسَلَ وَجْهَهُ وَيَدَيْهِ وَغَسَلَ رَأْسَهُ ثَلَاثًا ثُمَّ أَفْرَغَ عَلَى جَسَدِهِ ثُمَّ تَنَحَّى مِنْ مَقَامِهِ فَغَسَلَ قَدَمَيْهِ

257. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Mahbub berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Salim bin Abu Al Ja’d dari Kuraib mantan budak Ibnu ‘Abbas, dari Ibnu ‘Abbas berkata, Maimunah berkata, “Aku menyediakan air mandi dan memasang tabir untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau lalu menuangkan air pada kedua tangannya dan mencuci keduanya sekali atau dua kali. – Aku tidak pasti samada dia mengatakan tiga kali atau tidak – Lalu dengan tangan kanannya beliau menuangkan air pada telapak tangan kirinya lalu mencuci kemaluannya, setelah itu menggosokkan tangannya ke tanah atau ke dinding. Kemudian berkumur-kumur dan memasukkan air ke hidung. Kemudian membasuh muka dan kedua tangannya, lalu membasuh kepalanya dan mencurahkan keseluruh badannya. Setelah itu beliau berganjak dari tempat mandi lalu mencuci kedua kakinya. Saya pun mengulurkan satu cebisan kain tapi beliau mengisyaratkan dengan tangannya begini, bermaksud beliau tidak mahukannya”

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s