We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah [ Bacalah Apa Yang Termudah Daripada AlQuran ] March 7, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Tauhid — visitor74 @ 11:37 pm

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْ الْقُرْآنِ }

Bab Firman Allah [Bacalah Apa Yang Termudah Daripada AlQuran]

– Imam Bukhari membawa hadis ini kerana masih lagi dalam hal Kalam Allah. Yang disuruh membaca itu adalah manusia, maka menunjukkan bahawa Allah menisbahkan perbuatan membaca itu kepada manusia.

6995 – حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ حَدَّثَنِي عُرْوَةُ أَنَّ الْمِسْوَرَ بْنَ مَخْرَمَةَ وَعَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ عَبْدٍ الْقَارِيَّ حَدَّثَاهُ أَنَّهُمَا سَمِعَا عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ يَقُولُ سَمِعْتُ هِشَامَ بْنَ حَكِيمٍ يَقْرَأُ سُورَةَ الْفُرْقَانِ فِي حَيَاةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاسْتَمَعْتُ لِقِرَاءَتِهِ فَإِذَا هُوَ يَقْرَأُ عَلَى حُرُوفٍ كَثِيرَةٍ لَمْ يُقْرِئْنِيهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكِدْتُ أُسَاوِرُهُ فِي الصَّلَاةِ فَتَصَبَّرْتُ حَتَّى سَلَّمَ فَلَبَبْتُهُ بِرِدَائِهِ فَقُلْتُ مَنْ أَقْرَأَكَ هَذِهِ السُّورَةَ الَّتِي سَمِعْتُكَ تَقْرَأُ قَالَ أَقْرَأَنِيهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ كَذَبْتَ أَقْرَأَنِيهَا عَلَى غَيْرِ مَا قَرَأْتَ فَانْطَلَقْتُ بِهِ أَقُودُهُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ إِنِّي سَمِعْتُ هَذَا يَقْرَأُ سُورَةَ الْفُرْقَانِ عَلَى حُرُوفٍ لَمْ تُقْرِئْنِيهَا فَقَالَ أَرْسِلْهُ اقْرَأْ يَا هِشَامُ فَقَرَأَ الْقِرَاءَةَ الَّتِي سَمِعْتُهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَذَلِكَ أُنْزِلَتْ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اقْرَأْ يَا عُمَرُ فَقَرَأْتُ الَّتِي أَقْرَأَنِي فَقَالَ كَذَلِكَ أُنْزِلَتْ إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ أُنْزِلَ عَلَى سَبْعَةِ أَحْرُفٍ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْهُ

6995. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Al Laits dari ‘Uqail dari Ibn Syihab telah menceritakan kepadaku ‘Urwah bahwa Miswar bin Makhramah dan Abdurrahman bin Abdul Qari keduanya menceritakan kepadanya, bahwa ia mendengar Umar bin Khattab berkata, “Aku mendengar Hisyam bin Hakim membaca surat al Furqaan semasa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam masih hidup, dan aku mendengar dengan baik bacaannya. Ternyata dia membaca dengan banyak cara yang berbeza-beza yang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam belum pernah membacakannya kepadaku sehingga hampir saja aku menerkamnya ketika salat. Namun aku berusaha menahan kesabaranku hingga ia mengucapkan salam, lantas aku menyentap selimutnya dan aku tanyakan, ‘Siapa yang mengajar surat Al Qur’an kepadamu yang aku dengar engkau membacanya? ‘ Ia menjawab, ‘Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang mengajarnya kepadaku! Aku lalu berkata, ‘Engkau dusta, sebab Rasul membacakan kepadaku tidak seperti yang engkau baca.’ Maka aku bawa Hisyam bin Hakim dengan mengheretnya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan aku laporkan, ‘Aku telah mendengar orang ini membaca surat Al Furqaan tidak dengan cara seperti yang engkau bacakan kepadaku.’ Kemudian Rasulullah berkata: ‘Lepaskan dia, bacalah ya Hisyam! ‘ Lantas Hisyam membaca bacaan yang sebelumnya aku mendengarnya, kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Begitulah ayat itu diturunkan! ‘ Lantas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Bacalah wahai Umar! ‘ Aku pun membaca sebagaimana yang Rasulullah bacakan kepadaku, dan beliau juga bersabda ‘Begitulah surat Al Qur’an diturunkan, sesungguhnya surat Al Qur’an ini diturunkan mengikut tujuh cara, maka bacalah apa yang mudah darinya‘.”

– Ada pendapat mengatakan bahawa diturunkan dalam tujuh cara itu telah dimansukhkan. Maknanya, pendapat itu mengatakan hanya tinggal satu cara sahaja sekarang. Iaitu yang ada dengan kita sekarang.
Ada yang kata diturunkan dalam tujuh bahasa Arab dari tujuh kaum Arab yang besar.
Ada pula yang kata tujuh lughah tapi semuanya bahasa Arab Quraish. Kerana bangsa Arab Quraish itu besar. Tapi dikatakan sudah dimansukhkan. Maka tidak boleh pakai. Dulu sahaja boleh pakai.
Ada yang kata dalam tujuh bentuk bacaan.

Apa yang kita disuruh buat adalah untuk membaca yang termudah. Zaman sekarang tidak ada beza yang jelas. Pada masa dulu diberi pilihan tapi tidak pada zaman sekarang. Hanya dikekalkan yang ada sekarang. Kalau boleh pakai, tentulah ada lagi. Tapi sahabat yang suruh musnahkan bacaan-bacaan yang lain supaya hanya ada satu bacaan sahaja.

Mudah dan payah itu adalah sifat makhluk. Ada yang senang baca dan ada yang susah. Sebab makhluk macam-macam jenis. Kepada Allah, semua itu adalah serupa sebab ianya adalah Kalam Dia. Tapi makhluk yang menghadapi masalah. Maknanya, bacaan Quran manusia itu adalah perbuatan makhluk, bukan Kalam.

Kalau Allah nak jadikan seseorang itu sebagai alim, Dia akan mudahkan orang itu untuk memahami ajaran agama. Dan kalau ditakdirkan dia akan menjadi peniaga, Dia akan mudahkan juga jalan orang itu untuk menjadi peniaga. Begitu juga Allah mudahkan untuk burung ada sayap untuk memudahkan dia terbang. Seperti juga Allah berikan Imam Bukhari kelebihan mengingat hadis walaupun badan dia kecil sahaja. Ini nak mengatakan bahawa kerja Allah juga memudahkan seseorang itu menjalani kehidupan dia seperti yang ditakdirkan.

 

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُدَّكِرٍ }

Bab Firman Allah Ta`ala {Sesungguhnya Kami Telah Mempermudahkan Al-Quran Untuk Membaca, Mendapat Pengajaran Dan Mudah Diingati Maka Adakah Orang Yang Akan Menerima Pengajaran}

وَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلٌّ مُيَسَّرٌ لِمَا خُلِقَ لَهُ يُقَالُ مُيَسَّرٌ مُهَيَّأٌ وَقَالَ مُجَاهِدٌ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ بِلِسَانِكَ هَوَّنَّا قِرَاءَتَهُ عَلَيْكَ وَقَالَ مَطَرٌ الْوَرَّاقُ { وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُدَّكِرٍ } قَالَ هَلْ مِنْ طَالِبِ عِلْمٍ فَيُعَانَ عَلَيْهِ

Dan berkata Nabi SAW setiap kejadian dipermudahkan untuk tujuan dia diciptakan. Disediakan. Dan berkata Mujahid, Kami permudahkan Quran itu dengan bahasamu. Kami senangkan engkau membacanya.

6996 – حَدَّثَنَا أَبُو مَعْمَرٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَارِثِ قَالَ يَزِيدُ حَدَّثَنِي مُطَرِّفُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ عِمْرَانَ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ فِيمَا يَعْمَلُ الْعَامِلُونَ قَالَ كُلٌّ مُيَسَّرٌ لِمَا خُلِقَ لَهُ

6996. Telah menceritakan kepada kami Abu Ma’mar telah menceritakan kepada kami Abdul Warits, Yazid berkata; telah menceritakan kepadaku Mutharrif bin Abdullah dari Imran ia berkata, “Aku bertanya, ‘Lalu untuk apa orang-orang beramal? ‘ Beliau menjawab: ‘Setiap makhluk akan dimudahkan untuk tujuan dia dicipta.”

Allah mudahkan untuk mereka mencapai tujuan apa yang dia diciptakan. Maka jangan dipaksa seseorang itu kalau dia tidak boleh buat apa yang kita hendak dia jadi. Mungkin kerana Allah tidak takdirkan dia menjadi seperti apa yang kita hendak. Kalau anak susah nak hafal, jangan paksa mereka. Itu menyeksa mereka.

Hadis ini adalah hal akidah. Kalau seseorang itu adalah ahli neraka, Allah akan mudahkan dia untuk buat dosa. Kalau orang syurga, Dia mudahkan seseorang itu untuk beramal. Semoga kita menjadi ahli syurga dan Allah mudahkan kita untuk beramal.

6997 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا غُنْدَرٌ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مَنْصُورٍ وَالْأَعْمَشِ سَمِعَا سَعْدَ بْنَ عُبَيْدَةَ عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ كَانَ فِي جَنَازَةٍ فَأَخَذَ عُودًا فَجَعَلَ يَنْكُتُ فِي الْأَرْضِ فَقَالَ مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلَّا كُتِبَ مَقْعَدُهُ مِنْ النَّارِ أَوْ مِنْ الْجَنَّةِ قَالُوا أَلَا نَتَّكِلُ قَالَ اعْمَلُوا فَكُلٌّ مُيَسَّرٌ { فَأَمَّا مَنْ أَعْطَى وَاتَّقَى } الْآيَةَ

. Telah menceritakan kepadaku Muhammad bin Basyar telah menceritakan kepada kami Ghundar telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur dan Al A’masy keduanya mendengar Sa’d bin Ubaidah dari Abu Abdurrahman dari Ali radliyallahu’anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa suatu kali beliau menghadiri jenazah, kemudian beliau ambil dahan dan beliau menggaris-garis ke tanah sambil beliau sabdakan: ‘Tidaklah salah seorang di antara kalian melainkan telah ditetapkan tempat tinggalnya di neraka atau di surga.’ Para sahabat bertanya, ‘Kalau begitu, tidak sebaiknyakah kita berserah saja? ‘ Nabi menjawab: ‘Beramallah kalian, sebab masing-masing telah dimudahkan, dan beliau mengutip ayat: ‘(Adapun orang yang memberi hartanya dan bertakwa) ‘, (Qs. Al Lail: 5).

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { بَلْ هُوَ قُرْآنٌ مَجِيدٌ فِي لَوْحٍ مَحْفُوظٍ } { وَالطُّورِ وَكِتَابٍ مَسْطُورٍ } قَالَ قَتَادَةُ مَكْتُوبٌ { يَسْطُرُونَ } يَخُطُّونَ { فِي أُمِّ الْكِتَابِ } جُمْلَةِ الْكِتَابِ وَأَصْلِهِ { مَا يَلْفِظُ } مَا يَتَكَلَّمُ مِنْ شَيْءٍ إِلَّا كُتِبَ عَلَيْهِ وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ يُكْتَبُ الْخَيْرُ وَالشَّرُّ { يُحَرِّفُونَ } يُزِيلُونَ وَلَيْسَ أَحَدٌ يُزِيلُ لَفْظَ كِتَابٍ مِنْ كُتُبِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَلَكِنَّهُمْ يُحَرِّفُونَهُ يَتَأَوَّلُونَهُ عَلَى غَيْرِ تَأْوِيلِهِ دِرَاسَتُهُمْ تِلَاوَتُهُمْ { وَاعِيَةٌ } حَافِظَةٌ { وَتَعِيَهَا } تَحْفَظُهَا { وَأُوحِيَ إِلَيَّ هَذَا الْقُرْآنُ لِأُنْذِرَكُمْ بِهِ } يَعْنِي أَهْلَ مَكَّةَ { وَمَنْ بَلَغَ } هَذَا الْقُرْآنُ فَهُوَ لَهُ نَذِيرٌ

—————————————————————————————————————————————

Bab Firman Allah Ta`ala {Bahkan Ia Adalah Quran Yang Terpuji Ada Pada Lauh Mahfuz} {Demi Bukit Tur! Dan Demi Kitab Yang Ditulis} Qatadah Berkata: Yang Ditulis { يَسْطُرُونَ } (Ya`ni Bermakna يَخُطُّونَ (Menulis) {Ia Ada Dalam Ummil Kitab} (Ya`ni) Keseluruhan Kitab Dan Asal Kitab {مَا يَلْفِظُ} (Ya`ni) Tidak Bercakap Apa Pun Melainkan Ditulis. Ibnu `Abbas Berkata: Malaikat Menulis Kebaikan Dan Keburukan { يُحَرِّفُونَ } (Ya`ni) Mereka Menghilangkan Dan Tidak Ada Sesiapa Pun Menghilangkan Lafaz Mana-Mana Kitab-KItab Allah Tetapi Mereka Mentahrifkan Mentakwilkannya Tidak Mengikut Takwilan Yang Sebenar. Dirasah Mereka Ya`ni Tilawah / Bacaan Mereka { وَاعِيَةٌ } Bermakna Yang { حَافِظَةٌ } (Mengingati) { وَتَعِيَهَا } { تَحْفَظُهَا } (Menghafalnya) {Diwahyukan Kepadaku al-Quran Ini Untuk Aku Ancamkan Kamu Dengannya} Ya`ni Kamu – Ahli Mekah {Orang Yang Sampai Quran Ini Kepadanya} Quran Ini Tetap Menjadi Pengancam Kepadanya

Lauh mahfuz itu untuk ditulis. Antara yang ditulis adalah Quran. Tulis itu kemudian, iaitu selepas dah ada dah. Allah dah ada, dan Kalam Allah itu sudah ada dah. Lauh mahfuz itu adalah makhluk.
Maknanya Quran itu ditulis. Maka ianya baharu. Yang ditulis itu baharu tapi Kalam Allah tidak baharu.
Quran pun dikira manusia bercakap. Yang dicakapkan itu tidak makhluk.

6998 – و قَالَ لِي خَلِيفَةُ بْنُ خَيَّاطٍ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ سَمِعْتُ أَبِي عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي رَافِعٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَمَّا قَضَى اللَّهُ الْخَلْقَ كَتَبَ كِتَابًا عِنْدَهُ غَلَبَتْ أَوْ قَالَ سَبَقَتْ رَحْمَتِي غَضَبِي فَهُوَ عِنْدَهُ فَوْقَ الْعَرْشِ

6998. Khalifah bin Khayyath berkata kepadaku, telah menceritakan kepada kami Mu’tamir aku mendengar Ayahku dari Qatadah dari Abu Rafi’ dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Setelah Allah menentukan makhluk ini, Dia menulis catatan di sisi- Nya ‘Rahmat-Ku mengatasi, atau beliau mengatakan, ‘lebih mendahului kemurkaan- Ku, dan tulisan itu ada padaNya di atas ‘arsy.”

6999 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي غَالِبٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ سَمِعْتُ أَبِي يَقُولُ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ أَنَّ أَبَا رَافِعٍ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ اللَّهَ كَتَبَ كِتَابًا قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ الْخَلْقَ إِنَّ رَحْمَتِي سَبَقَتْ غَضَبِي فَهُوَ مَكْتُوبٌ عِنْدَهُ فَوْقَ الْعَرْشِ

6999. Telah menceritakan kepadaku Muhammad bin Abu Ghalib telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ismail telah menceritakan kepada kami Mu’tamir aku mendengar ayahku berkata, telah menceritakan kepada kami Qatadah bahwa Abu Rafi’ menceritakan kepadanya, ia mendengar Abu Hurairah radliyallahu’anhu berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah menetapkan satu ketetapan sebelum mencipta makhluk ini ‘rahmat-Ku mendahului kemurkaan-Ku, dan itu tercatat di sisi- Nya di atas ‘arsy.”

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s