We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Percakapan Tuhan Pada Hari Kiamat Dengan Para Nabi Dan Selain Mereka February 21, 2013

بَاب كَلَامِ الرَّبِّ عَزَّ وَجَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَعَ الْأَنْبِيَاءِ وَغَيْرِهِمْ

Bab Percakapan Tuhan Pada Hari Kiamat Dengan Para Nabi Dan Selain Mereka

– Masih lagi Imam Bukhari membincangkan tentang kalam Allah kerana pentingnya perkara ini. Dan kerana banyak yang salah anggap dengan perkara ini. Dia hendak mengatakan bahawa Allah sentiasa berkata-kata. Setiap kejadian adalah dengan izin dan kehendakNya. Dan Dialah juga yang menggerakkan kita. Kita tak perasan sekarang sebab macam kita rasa kita ada kuasa sendiri nak bergerak itu. Tapi cuba kalau Dia tak beri kita gerak. Baru kita tahu.

Jadi untuk menguatkan hujahnya, Imam Bukhari membawakan hadis-hadis yang sekian banyak.

 

6955 – حَدَّثَنَا يُوسُفُ بْنُ رَاشِدٍ حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ عَيَّاشٍ عَنْ حُمَيْدٍ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ شُفِّعْتُ فَقُلْتُ يَا رَبِّ أَدْخِلْ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ خَرْدَلَةٌ فَيَدْخُلُونَ ثُمَّ أَقُولُ أَدْخِلْ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ أَدْنَى شَيْءٍ فَقَالَ أَنَسٌ كَأَنِّي أَنْظُرُ إِلَى أَصَابِعِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

6955. Telah menceritakan kepada kami Yusuf bin Rasyid telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin ‘Iyyasy dari Humaid berkata, “Aku mendengar Anas radliyallahu’anhu berkata, “Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “apabila hari kiamat tiba, aku akan diberi peluang untuk memberi syafaat, lantas aku berkata: ‘Wahai rabb, tolong masukkanlah ke dalam syurga siapa saja yang dalam hatinya masih ada sebiji sawi kebajikan.’ Lantas mereka pun dimasukkan, kemudian aku berkata: ‘Masukkanlah dalam syurga siapa saja yang dalam hatinya ada kebajikan sekalipun paling sedikit.” Anas berkata, “Seakan aku melihat jari-jari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.”

– Nabi memberi isyarat dengan jarinya menunjukkan sedikit sangat amalan kebajikan hamba itu.

Hadis ini adalah hadis yang ringkas. Nanti akan dibawa kisah yang sama berkenaan insiden ini. Jadi apabila ringkas sahaja, tidak nampak bahawa Allah berkata-kata dengan Nabi. Sebenarnya dalam hadis yang lengkap, ada membawakan bahawa Allah bercakap dengan Nabi. Iaitu apabila Nabi berdoa kepada Allah, Allah ada berkata-kata dengan Nabi. Itulah yang hendak disampaikan oleh Imam Bukhari.

Hadis ini menunjukkan bahawa pentingnya ada amalan kebajikan. Kalau sedikit pun ada nilainya. Tambahan pula kalau banyak. Lagi bagus kalau ada banyak lagi.

 

6956 – حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ حَدَّثَنَا مَعْبَدُ بْنُ هِلَالٍ الْعَنَزِيُّ قَالَ اجْتَمَعْنَا نَاسٌ مِنْ أَهْلِ الْبَصْرَةِ فَذَهَبْنَا إِلَى أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ وَذَهَبْنَا مَعَنَا بِثَابِتٍ الْبُنَانِيِّ إِلَيْهِ يَسْأَلُهُ لَنَا عَنْ حَدِيثِ الشَّفَاعَةِ فَإِذَا هُوَ فِي قَصْرِهِ فَوَافَقْنَاهُ يُصَلِّي الضُّحَى فَاسْتَأْذَنَّا فَأَذِنَ لَنَا وَهُوَ قَاعِدٌ عَلَى فِرَاشِهِ فَقُلْنَا لِثَابِتٍ لَا تَسْأَلْهُ عَنْ شَيْءٍ أَوَّلَ مِنْ حَدِيثِ الشَّفَاعَةِ فَقَالَ يَا أَبَا حَمْزَةَ هَؤُلَاءِ إِخْوَانُكَ مِنْ أَهْلِ الْبَصْرَةِ جَاءُوكَ يَسْأَلُونَكَ عَنْ حَدِيثِ الشَّفَاعَةِ فَقَالَ حَدَّثَنَا مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ مَاجَ النَّاسُ بَعْضُهُمْ فِي بَعْضٍ فَيَأْتُونَ آدَمَ فَيَقُولُونَ اشْفَعْ لَنَا إِلَى رَبِّكَ فَيَقُولُ لَسْتُ لَهَا وَلَكِنْ عَلَيْكُمْ بِإِبْرَاهِيمَ فَإِنَّهُ خَلِيلُ الرَّحْمَنِ فَيَأْتُونَ إِبْرَاهِيمَ فَيَقُولُ لَسْتُ لَهَا وَلَكِنْ عَلَيْكُمْ بِمُوسَى فَإِنَّهُ كَلِيمُ اللَّهِ فَيَأْتُونَ مُوسَى فَيَقُولُ لَسْتُ لَهَا وَلَكِنْ عَلَيْكُمْ بِعِيسَى فَإِنَّهُ رُوحُ اللَّهِ وَكَلِمَتُهُ فَيَأْتُونَ عِيسَى فَيَقُولُ لَسْتُ لَهَا وَلَكِنْ عَلَيْكُمْ بِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَأْتُونِي فَأَقُولُ أَنَا لَهَا فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فَيُؤْذَنُ لِي وَيُلْهِمُنِي مَحَامِدَ أَحْمَدُهُ بِهَا لَا تَحْضُرُنِي الْآنَ فَأَحْمَدُهُ بِتِلْكَ الْمَحَامِدِ وَأَخِرُّ لَهُ سَاجِدًا فَيَقُولُ يَا مُحَمَّدُ ارْفَعْ رَأْسَكَ وَقُلْ يُسْمَعْ لَكَ وَسَلْ تُعْطَ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَقُولُ يَا رَبِّ أُمَّتِي أُمَّتِي فَيَقُولُ انْطَلِقْ فَأَخْرِجْ مِنْهَا مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ شَعِيرَةٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَنْطَلِقُ فَأَفْعَلُ ثُمَّ أَعُودُ فَأَحْمَدُهُ بِتِلْكَ الْمَحَامِدِ ثُمَّ أَخِرُّ لَهُ سَاجِدًا فَيُقَالُ يَا مُحَمَّدُ ارْفَعْ رَأْسَكَ وَقُلْ يُسْمَعْ لَكَ وَسَلْ تُعْطَ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَقُولُ يَا رَبِّ أُمَّتِي أُمَّتِي فَيَقُولُ انْطَلِقْ فَأَخْرِجْ مِنْهَا مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ أَوْ خَرْدَلَةٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِجْهُ فَأَنْطَلِقُ فَأَفْعَلُ ثُمَّ أَعُودُ فَأَحْمَدُهُ بِتِلْكَ الْمَحَامِدِ ثُمَّ أَخِرُّ لَهُ سَاجِدًا فَيَقُولُ يَا مُحَمَّدُ ارْفَعْ رَأْسَكَ وَقُلْ يُسْمَعْ لَكَ وَسَلْ تُعْطَ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَقُولُ يَا رَبِّ أُمَّتِي أُمَّتِي فَيَقُولُ انْطَلِقْ فَأَخْرِجْ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ أَدْنَى أَدْنَى أَدْنَى مِثْقَالِ حَبَّةِ خَرْدَلٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِجْهُ مِنْ النَّارِ فَأَنْطَلِقُ فَأَفْعَلُ فَلَمَّا خَرَجْنَا مِنْ عِنْدِ أَنَسٍ قُلْتُ لِبَعْضِ أَصْحَابِنَا لَوْ مَرَرْنَا بِالْحَسَنِ وَهُوَ مُتَوَارٍ فِي مَنْزِلِ أَبِي خَلِيفَةَ فَحَدَّثْنَاهُ بِمَا حَدَّثَنَا أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ فَأَتَيْنَاهُ فَسَلَّمْنَا عَلَيْهِ فَأَذِنَ لَنَا فَقُلْنَا لَهُ يَا أَبَا سَعِيدٍ جِئْنَاكَ مِنْ عِنْدِ أَخِيكَ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ فَلَمْ نَرَ مِثْلَ مَا حَدَّثَنَا فِي الشَّفَاعَةِ فَقَالَ هِيهْ فَحَدَّثْنَاهُ بِالْحَدِيثِ فَانْتَهَى إِلَى هَذَا الْمَوْضِعِ فَقَالَ هِيهْ فَقُلْنَا لَمْ يَزِدْ لَنَا عَلَى هَذَا فَقَالَ لَقَدْ حَدَّثَنِي وَهُوَ جَمِيعٌ مُنْذُ عِشْرِينَ سَنَةً فَلَا أَدْرِي أَنَسِيَ أَمْ كَرِهَ أَنْ تَتَّكِلُوا قُلْنَا يَا أَبَا سَعِيدٍ فَحَدِّثْنَا فَضَحِكَ وَقَالَ خُلِقَ الْإِنْسَانُ عَجُولًا مَا ذَكَرْتُهُ إِلَّا وَأَنَا أُرِيدُ أَنْ أُحَدِّثَكُمْ حَدَّثَنِي كَمَا حَدَّثَكُمْ بِهِ قَالَ ثُمَّ أَعُودُ الرَّابِعَةَ فَأَحْمَدُهُ بِتِلْكَ الْمَحَامِدِ ثُمَّ أَخِرُّ لَهُ سَاجِدًا فَيُقَالُ يَا مُحَمَّدُ ارْفَعْ رَأْسَكَ وَقُلْ يُسْمَعْ وَسَلْ تُعْطَهْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَقُولُ يَا رَبِّ ائْذَنْ لِي فِيمَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ فَيَقُولُ وَعِزَّتِي وَجَلَالِي وَكِبْرِيَائِي وَعَظَمَتِي لَأُخْرِجَنَّ مِنْهَا مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ

6956. Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Harb telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid telah menceritakan kepada kami Ma’bad bin Hilal Al ‘Anazi berkata, “Kami, beberapa orang dari penduduk Bashrah, telah berkumpul dan pergi menemui Anas bin Malik, lalu kami bawa bersama Tsabit Al Bunani dengan tujuan bertanya tentang hadis Syafaat bagi pihak kami. Rupa-rupanya Anas bin Malik dalam berada dalam istananya, lalu kami temui beliau ketika ia sedang shalat dhuha. Kemudian kami meminta izin dan ia pun memberi izin yang ketika itu ia tengah duduk di atas tilamnya. Maka kami berkata kepada Tsabit, ‘Jangan kamu bertanya kepadanya tentang sesuatu sebelum hadis syafaat.’ Lantas Tsabit bertanya, ‘Wahai Abu Hamzah, ini saudara-saudaramu dari kalangan penduduk Bashrah datang kepadamu untuk bertanya engkau tentang hadis syafaat.’ Lantas Anas terus berkata, “Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam telah menceritakan kepada kami, beliau bersabda: “Apabila hari kiamat tiba, maka manusia satu sama lain seperti gelombang. Mereka pun mendatangi Adam dan berkata, ‘Tolonglah kami mendapat syafaat Tuhanmu.’ Namun Adam hanya menjawab, ‘Bukan aku orangnya, namun datangilah Ibrahim sebab dia adalah khalilurrahman (Kekasih Arrahman).’ Lantas mereka mendatangi Ibrahim, namun Ibrahim juga berkata, ‘Bukan aku orangnya, tapi kamu datangilah Musa, sebab dia adalah nabi yang diajak bicara oleh Allah (kaliimullah).’ Mereka pun mendatangi Musa, namun Musa juga berkata, ‘Bukan aku orangnya, tapi mintalah kepada Isa, sebab ia adalah roh Allah dan kalimah-Nya.’ Maka mereka pun mendatang Isa. Namun Isa juga berkata, ‘Bukan aku orangnya, namun cobalah kalian temui Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.’ Mereka pun mendatangiku dan aku pun berkata: “Akulah orangnya. Aku kemudian meminta izin Tuhanku dan aku diizinkan, Allah mengilhamiku dengan beberapa bentuk puji-pujian yang aku akan pergunakan untuk memanjatkan pujian terhadap-Nya, yang aku tidak tahu puji-pujian itu. Allah akan beri kemudian. Aku pun memujiNya dengan puji-pujian itu dan aku pun lalu aku tersungkur sujud kepada-Nya, lantas Allah berfirman ‘Wahai Muhammad, angkatlah kepalamu, katakanlah engkau akan didengar, mintalah engkau akan diberi, mohonlah, nescaya permohonan engkau itu akan diberikan.’ Maka aku berkata ‘Wahai Tuhanku, umatku-umatku.’ Allah menjawab, ‘Berangkat dan keluarkanlah dari neraka siapa saja yang dalam hatinya masih terdapat sebiji barli dari kebajikan.’ Maka aku lakukan seperti yang diperintah itu. Kemudian aku kembali menemui Tuhanku dan aku memanjatkan puji-pujian tersebut, kemudian aku tersungkur sujud kepada-Nya, lantas ada suara ‘Hai Muhammad, angkatlah kepalamu dan katakanlah engkau akan didengar, dan mintalah engkau akan diberi, dan mintalah syafaat engkau akan diberi peluang untuk memberi syafaat.’ Maka aku berkata, ‘Wahai Tuhanku, Umatku, umatku, ‘ maka Allah berkata, ‘Pergi dan keluarkanlah siapa saja yang dalam hatinya ada sebiji sawi kebajikan, ‘ maka aku pun pergi dan melakukan apa yang diperintahkan. Kemudian aku kembali memanjatkan puji-pujian itu dan tersungkur sujud kepada-Nya, lantas Allah kembali berkata, ‘Hai Muhammad, angkatlah kepalamu, katakanlah engkau akan didengar, mintalah engkau akan diberi, dan mintalah syafaat engkau akan diberi peluang untuk memberi syafaat.’ Maka aku berkata, ‘Wahai Tuhanku, umatku, umatku.’ Maka Allah berfirman: ‘Berangkat dan keluarkanlah dari neraka itu siapa saja yang dalam hatinya ada kebajikan meskipun jauh lebih kecil daripada sebiji sawi, ‘ maka aku pun pergi dan melakukan apa yang disuruh itu.” Tatkala kami pulang tempat dari Anas, aku katakan kepada salah seorang sahabatku, ‘Alangkah baik kalau kita bertemu Al Hasan (Hasan al Basri) -yang pada ketika itu dia bersembunyi di rumah Abu khalifah-‘. Lantas kami menceritakan kepada Al Hasan dengan apa yang telah diceritakan Anas bin Malik kepada kami. Selanjutnya kami pun menemuinya dan kami ucapkan salam, ia mengizinkan kami dan kami katakan, ‘Wahai Abu Sa’id, kami datang menemuimu dari sisi saudaramu, Anas bin Malik. Belum pernah kami mengetahui sebagaimana yang ia ceritakan kepada kami tentang syafaat.’ Lantas ia berkata, ‘Heiih, ceritakan lah.’ Maka hadits tersebut kami ceritakan kepadanya (Al Hasan), dan berhenti sampai sini. Namun ia berkata, ‘Hei…! Hanya sampai situ? ‘ Kami jawab, ‘Dia tidak menambah kami daripada sekadar ini saja.’ Lantas ia berkata, ‘Sungguh, dia pernah menceritakan kepadaku itu -secara sempurna- kepadaku sejak dua puluh tahun yang lalu, aku tidak tahu apakah dia lupa ataukah dia tidak mahu kamu terlalu bergantung kepada ceritanya itu.’ Kami lalu berkata, ‘Wahai Abu Sa’id, tolong ceritakanlah kepada kami! ‘ Al Hasan kemudian tertawa seraya berkata, ‘Sesungguhnya manusia dicipta dalam bersifat gopoh. Saya tidak menyebutnya selain saya akan menceritakannya kepada kalian. Anas telah menceritakan kepadaku sebagaimana dia ceritakan kepada kalian. Nabi berkata: “Kemudian aku kembali untuk keempat kalinya, dan aku memanjatkan dengan puji-pujian itu kemudian aku tersungkur sujud dan diserukan, ‘Wahai Muhammad, angkatlah kepalamu, ucapkanlah engkau didengar, mintalah engkau diberi, dan mintalah syafaat engkau akan diberi peluang untuk memberi syafaat, ‘ maka aku berkata, ‘Wahai Tuhanku, izinkan lah bagiku untuk orang-orang yang mengucapkan La-Ilaaha-Illallah! ‘ Maka Allah menjawab, ‘Demi kemuliaan, keagungan dan kebesaran-Ku, sungguh akan Aku keluarkan siapa saja yang mengucapkan Laa-Ilaaha-Illallah.”

– Kumpulan dari penduduk Basrah telah datang untuk berjumpa dengan Anas bin Malik. Waktu itu dia dah tua dah. Mereka membawa bersama mereka Tsabit Al Bunani iaitu anak murid Anas. Biasalah, kalau nak jumpa orang besar, biasanya kita akan membawa orang yang kenal dengan dia. Supaya senang berbicara.

Anas duduk di dalam rumah yang besar. Atau boleh dikatakan mahligai. Anas adalah sahabat Nabi yang menjadi kaya. Anak dia pun ramai. Seratus lebih anak dia. Ini menunjukkan bahawa tidak salah untuk tinggal dalam rumah yang besar. Asalkan tidak mengambil hak orang lain. Anak dia pun banyak. Maka kenalah dia duduk dalam kawasan rumah yang besar. Mungkin kawasan rumah itu ada banyak rumah. Bukan rumah dia sahaja.

Anas duduk sambil bercakap dengan mereka yang melawatnya itu atas katil. Ini tidak salah. Tambahan pula dia dah tua. Sahabat tidak akan buat sesuatu kalau perkara itu salah. Mereka amat menjaga adab mereka.

Perkara penting yang rombongan dari Bashrah itu hendak tanya adalah berkenaan dengan syafaat. Sampaikan mereka kata jangan cakap perkara lain sampai dah cakap pasal syafaat. Maknanya, kalau tak sempat cakap atau tanya hal lain, sekurang-kurangnya mereka dah tanya pasal perkara syafaat.

Terus Anas menceritakan tentang apa yang disampaikan oleh Nabi kepadanya. Dia menggunakan perkataan ‘haddatsana’ iaitu ‘telah disampaikan kepada aku’. Maknanya perkataan haddatsana itu bukan rekaan orang selepas itu. Sahabat pun menggunakan perkataan itu juga.

Keadaan manusia seperti gelombang di padang Mahsyar nanti kerana ramainya manusia. Mereka telah berjumpa dengan Nabi Adam untuk mendapatkan syafaat. Tapi Nabi Adam tidak dapat menolong. Maka manusia itu berganti-ganti untuk mendapatkan pertolongan dari Nabi ke Nabi yang lainnya. Sampai kepada Nabi Ibrahim, dia suruh minta tolong kepada Nabi Musa sebab katanya Nabi Musa bercakap-cakap secara langsung dengan Allah. Inilah yg hendak ditekankan oleh Imam Bukhari. Iaitu Allah bercakap dengan Nabi Musa.

Hadis juga ini menunjukkan kehebatan Nabi Muhammad. Nabi Nabi lain tidak mampu untuk mendapatkan syafaat dari Allah. Dia juga yang boleh mendapatnya. Umat baginda juga hebat-hebat kalau dibandingkan dengan umat yang terdahulu. Dari segi kebaikan dan juga keburukan. Segala macam keburukan yang dibuat oleh umat dulu-dulu, semuanya dilakukan oleh umat Nabi Muhammad. Lihatlah apa yang terjadi sekarang.

Nabi berkata kepada Allah: umatku, umatku. Kenapa pula dia kata begitu? Padahal yang minta dan memerlukan syafaat adalah semua manusia. Kenapa Nabi hanya cakap umatnya sahaja.

Ada dua pendapat. Pertama mengatakan yang di Padamg Mahsyar nanti, semua manusia akan dikira sebagai umat Nabi Muhammad juga. Sebab semua sedang mengharap kepada dia sahaja. Begitu besarnya Nabi kita.

Pendapat kedua mengatakan yang Nabi sudah tahu bahawa walaupun umatnya lahir paling lewat, tapi mereka akan masuk syurga lebih dahulu kalau nak dibandingkan dengan umat yang lain. Maka, Nabi nak melepaskan umatnya dahulu. Sebab kalau dah lepas umatnya, maka secara otomatik, umat yang lain juga akan lepas kemudiannya.

Nabi akan diajar kata-kata pujian yang semasa hidupnya dahulu pun dia belum tahu lagi. Kata-kata itu hanya diajar kepada Nabi di Padang Mahsyar nanti.

Dalam hadis ini juga jelas menunjukkan yang Allah akan bercakap dengan Nabi. Maka ini adalah kalam Allah. Inilah juga yang hendak dibawa oleh Imam Bukhari.

Hadis ini menunjukkan kelebihan mempunyai kebajikan amalan semasa di dunia. Lagi banyak lagi elok. Yang lagi bagus adalah jikalau kita tidak memerlukan syafaat Nabi langsung. Kerana kita sendiri ada amalan yang banyak. Bukan itu sahaja, lagi baik kalau kita sendiri boleh memberikan syafaat kepada orang lain nanti. Kerana bukan hanya Nabi sahaja yang boleh memberi syafaat. Malaikat dan manusia lain pun boleh beri syafaat juga.

Selepas mereka berjumpa Anas, mereka berjumpa pula dengan Hassan Al Basri. Ketika itu dikatakan yang dia sedang bersembunyi. Ada yang menggunakan kisah ini untuk mengatakan yang Hassan Al Basri bersembunyi dari Khalifah Hajjaj. Mereka mengatakan yang Hajjaj adalah zalim. Tapi ini tidak pasti. Tidak dikatakan dalam hadis ini. Ada kemungkinan lain yang menyebabkan Hassan bersembunyi. Sebab kalau dikatakan dia bersembunyi dari khalifah masa itu, takkan senang-senang sahaja orang biasa boleh berjumpa dengan dia.

Hassan menambah lagi cerita yang disampaikan oleh Anas. Dia beritahu mereka bahawa Anas dulu telah menceritakan kepada beliau sendiri bahawa Nabi telah pergi bertemu Allah untuk kali keempat. Dan kali ini Allah telah membenarkan untuk dikeluarkan sesiapa sahaja yang mengucap ‘la ilaaha illa Allah’. Mungkin Anas tidak memberitahu kerana dia telah terlupa kerana umurnya sudah seratus tahun lebih. Atau dia tidak mahu mereka menganggap bahawa senang sahaja nak masuk syurga nanti. Menunjukkan bahawa kena tengok juga kepada siapa kita menceritakan sesuatu. Takut ada yang salah faham.

Kenapa la ilaaha illa Allah sahaja? Kenapa tidak dimasukkan Muhammadur Rasulullah? Ini adalah kerana itulah kalimah tauhid. Bertauhid kan Allah tanpa berkongsi dengan makhluk yang lain. Kalau kita nak mati nanti pun, kita hanya disuruh mengucap kalimah la ilaaha illa Allah sahaja. Supaya pengharapan kita tidak berkongsi dengan yang lain, walaupun Nabi Muhammad sendiri.

Tambahan pula, sekarang Nabi sedang menolong seluruh umat Islam dari awal hingga akhir. Syahadah yang semua umat buat adalah hanya la ilaaha illa Allah sahaja. Kerana Nabi mereka lain. Contohnya umat Nabi Musa tentulah mengatakan Nabi Musa rasul mereka. Begitulah Nabi Muhammad bukan hanya membantu umatnya sahaja tapi umat Nabi-Nabi yang lain.

 

6957 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ خَالِدٍ حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَبِيدَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ آخِرَ أَهْلِ الْجَنَّةِ دُخُولًا الْجَنَّةَ وَآخِرَ أَهْلِ النَّارِ خُرُوجًا مِنْ النَّارِ رَجُلٌ يَخْرُجُ حَبْوًا فَيَقُولُ لَهُ رَبُّهُ ادْخُلْ الْجَنَّةَ فَيَقُولُ رَبِّ الْجَنَّةُ مَلْأَى فَيَقُولُ لَهُ ذَلِكَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ فَكُلُّ ذَلِكَ يُعِيدُ عَلَيْهِ الْجَنَّةُ مَلْأَى فَيَقُولُ إِنَّ لَكَ مِثْلَ الدُّنْيَا عَشْرَ مِرَارٍ

6957. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Khalid telah menceritakan kepada kami ‘Ubaidullah bin Musa dari Israil dari Manshur dari Ibrahim dari ‘Abidah dari ‘Abdullah berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Manusia yang terakhir masuk syurga dan terakhir keluar dari neraka adalah seorang lelaki yang keluar dengan merangkak, maka Tuhannya berkata, ‘Masuklah kamu dalam syurga.’ Orang tersebut kemudian berkata, ‘Wahai Tuhanku, syurga sudah penuh! ‘ Allah berkata kepadanya hingga tiga kali, namun si hamba terus menjawabnya dengan mengatakan ‘Syurga sudah penuh’. Maka Allah berfirman: ‘Sesungguhnya engkau akan mendapat seperti dunia dikalikan sepuluhnya.’

– Menunjukkan yang Allah akan bercakap dengan manusia juga, bukan hanya Nabi dan malaikat. Kali ini Allah berkata-kata dengan lelaki yang paling akhir masuk syurga. Dan lelaki itu faham kata-kata Allah itu. Bukanlah Allah berkomunikasi dengan memberi ilham tapi memang berkata-kata. Dengan cara yang bagaimana kita tidak tahu.

Maknanya, manusia yang paling akhir masuk syurga adalah lelaki bukan wanita. Dan manusia yang paling sedikit dia dapat adalah sebesar sepuluh kali ganda dunia. Kalau kepada orang lain yang lebih dari dia, tak tahulah berapa banyak dia akan dapat nanti.

 

6958 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا عِيسَى بْنُ يُونُسَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ خَيْثَمَةَ عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْكُمْ أَحَدٌ إِلَّا سَيُكَلِّمُهُ رَبُّهُ لَيْسَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ تُرْجُمَانٌ فَيَنْظُرُ أَيْمَنَ مِنْهُ فَلَا يَرَى إِلَّا مَا قَدَّمَ مِنْ عَمَلِهِ وَيَنْظُرُ أَشْأَمَ مِنْهُ فَلَا يَرَى إِلَّا مَا قَدَّمَ وَيَنْظُرُ بَيْنَ يَدَيْهِ فَلَا يَرَى إِلَّا النَّارَ تِلْقَاءَ وَجْهِهِ فَاتَّقُوا النَّارَ وَلَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ
قَالَ الْأَعْمَشُ وَحَدَّثَنِي عَمْرُو بْنُ مُرَّةَ عَنْ خَيْثَمَةَ مِثْلَهُ وَزَادَ فِيهِ وَلَوْ بِكَلِمَةٍ طَيِّبَةٍ

6958. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin Hujr telah memberitakan kepada kami ‘Isa bin Yunus dari Al A’masy dari Khaitsamah dari ‘Adi bin Hatim berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang di antara kalian melainkan akan diajak bicara oleh Tuhannya dengan tanpa juru penerjemah, setiap orang akan melihat sebelah kanannya maka ia tidak melihat selain amalnya yang telah dihantar sebelum itu, apabila ia melihat sebelah kirinya maka ia tidak melihat kecuali apa yang telah ia lakukan sebelumnya, dan ia lihat depannya maka dia tidak melihat selain neraka di depannya. Maka jagalah kalian dari neraka walau hanya dengan separuh biji kurma.” Al A’masy mengatakan, “Dan telah menceritakan kepadaku ‘Amru bin Murrah dari Khaitsamah semisalnya, dan ia tambahi dengan, ‘Walaupun hanya dengan kata-kata yang baik’.”

Maksudnya semua manusia akan berkata kata dengan Allah. Bagaimana caranya Dia boleh bercakap dengan semua makhluk yang ramai itu, tidaklah perlu kita nak tanya.

Dan Allah akan bercakap dengan *semua* manusia. Cara lain dengan yang lain. Dengan yang baik, Allah akan bercakap dengan cara yang baik. Dengan yang malang, cara cakap Allah adalah lain dari cara Allah cakap dengan orang yang baik.

Tanpa jurubahasa bermakna Allah akan bercakap sendiri.

Apa yang kita buat di dunia ini adalah sebagai bekal kita di akhirat nanti. Kita akan hantar amalan-amalan kita dahulu. Samada amalan yang baik atau amalan yang tidak baik. Maka kenalah fikirkan apa yang akan kita hantar. Kanan yang molek. Yang kiri yang tak molek.

Di depan kita nanti adalah neraka. Semua manusia dan jin akan hadap samada Nabi atau tidak. Seperti juga untuk masuk akhirat kena lalu dunia dahulu. Memang kena hadap neraka nanti. Titian sirat adalah atas neraka. Cara kita melaluinya adalah lain-lain. Ada yang sampai tak rasa pun mereka melalui neraka. Macam kalau kita naik kapal terbang, tak rasa pun kita lalu daratan.

فَاتَّقُوا النَّارَ bukan bermaksud bertaqwa dengan neraka tapi ‘hindari lah dari neraka’. Cara paling baik adalah dengan sedekah. Walaupun sedikit. Jangan rasa apa yang kita beri itu adalah sedikit. Sebab apa yang kita beri itu ada kesan kepada orang lain. Sebab kalau kita membiarkan mereka yang tiada makanan, mereka mungkin akan mencuri. Apabila mereka mencuri, mereka akan masuk neraka pula. Dan ada kesan pula kepada orang yang dicuri. Dia akan sedih kerana barang dia kena curi dan tak tahu apa yang dia akan buat kemudian. Maka, dengan kita memberi kepada orang yang susah, kita sebenarnya telah mengelakkan perkara lagi buruk akan berlaku.
Dan kalau tak mampu nak beri, katakan lah kepada manusia lain dengan perkataan yang molek. Orang akan suka.

Dan kalimah yang terbaik adalah la ilaha illa Allah. Ucapan itu kalau ikhlas boleh menyelamatkan dari neraka.

Kalimah yang baik juga adalah mengajar. Juga bercakap baik dengan manusia yang menyenangkan hati mereka.

Islam memberi jalan untuk beribadat kepada kepada Allah untuk setiap manusia. Kalau tak boleh begini, begitu. Kalau tak boleh memberi barang, kita boleh berkata baik. Kalau tak boleh pergi haji, ada perbuatan yang sama pahala macam pergi haji. Sebab kalau nak pergi haji, mungkin dia tidak ada duit. Walaupun begitu, sebaik-baiknya adalah buat yang asal punya. Contohnya, kenalah kita berusaha untuk pergi haji dahulu. Tapi kalau tak boleh, ada lagi jalan lain untuk mendapatkan pahala yang sama. Tapi, walaupun begitu, tidak sama perbuatan itu dengan perbuatan yang asalnya kita kena buat. Sebab tidaklah sama dengan yang asal punya. Sebab itulah Islam menggalakkan supaya kita jadi kaya supaya boleh menolong orang dan boleh beribadat seperti pergi haji. Jadi kenalah berusaha untuk mendapatkannya. Mereka yang kaya ada kelebihan tertentu. Macam ada satu hadis tentang orang miskin dan kaya. Orang yang miskin telah mengadu kepada Allah bahawa mereka tidak mendapat kelebihan macam orang kaya kerana mereka tidak dapat bersedekah dengan banyak. Maka, Nabi ajar kepada orang miskin untuk bertasbih supaya mereka mendapat pahala yang sama dengan orang yang bersedekah. Tapi, selepas itu, orang-orang yang kaya pun tahu pasal bertasbih itu, dan mereka pun buat juga. Sudahlah mereka boleh sedekah, mereka bertasbih lagi. Maka, orang miskin mengadu lagi kepada Nabi. Nabi kata itulah kelebihan orang kaya. Lebih kurang begitulah makna hadis tersebut.

 

6959 – حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَبِيدَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ جَاءَ حَبْرٌ مِنْ الْيَهُودِ فَقَالَ إِنَّهُ إِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ جَعَلَ اللَّهُ السَّمَوَاتِ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْأَرَضِينَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْمَاءَ وَالثَّرَى عَلَى إِصْبَعٍ وَالْخَلَائِقَ عَلَى إِصْبَعٍ ثُمَّ يَهُزُّهُنَّ ثُمَّ يَقُولُ أَنَا الْمَلِكُ أَنَا الْمَلِكُ فَلَقَدْ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَضْحَكُ حَتَّى بَدَتْ نَوَاجِذُهُ تَعَجُّبًا وَتَصْدِيقًا لِقَوْلِهِ ثُمَّ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ { وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ إِلَى قَوْلِهِ يُشْرِكُونَ }

6959. Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Ibrahim dari ‘Abidah dari ‘Abdullah radliyallahu’anhu berkata, “Seorang pendita Yahudi datang kepada Nabi dan berkata, ‘Apabila hari kiamat terjadi, maka Allah meletakkan langit di atas satu jari-Nya, dan tujuh lapisan bumi juga diletakkan di atas satu jarinya dan air, tanah juga di atas satu jari, dan seluruh makhluk yang ada di atas satu jarinya, kemudian Allah menggongcang jari jari itu seraya berkata: ‘Aku adalah Raja yang sebenarnya! ‘ Dan kulihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa hingga kelihatan gigi gerahamnya kerana hairan dan kerana membenarkan ucapannya. Kemudian Nabi Shallallahu’alaihiwasalam membacakan firman Allah: ‘(Dan mereka tidak mengenal Allah dengan kedudukanNya yang sebenar) hingga ayat ‘(dari apa yang mereka persekutukan) ‘ (Qs. Azzumar: ayat 67).

Ini adalah hadis yang ringkas. Dikatakan dalam hadis ini bahawa Nabi telah suka mendengar perkataan Yahudi itu sampai nampak gigi gerahamnya. Maknanya Nabi pernah juga tertawa. Hadis ini telah kita berjumpa sebelum ini.

Dalam dalam hadis dikatakan baginda membenarkan kata-kata orang Yahudi itu. Tapi ada juga ulama yang kata bukanlah Nabi membenarkan kata-kata orang itu. Mereka kata bahawa sebenarnya Nabi nak membantah kepercayaan Yahudi itu. Yahudi sebenarnya berfahaman tajassimah. Iaitu mereka berfahaman bahawa Allah itu berjisim. Kerana pada mereka memang Allah ada macam manusia juga. Ada jari dan sebagainya. Itu adalah fahaman yang salah. Yang dikatakan Nabi membenarkan itu bukanlah kata-kata Nabi sendiri tapi kata perawi. Bukan Ibn Mas’ud pun, tapi orang yang selepas dia. Ianya adalah perawi selepas itu. Nabi takjub itu memang ada tapi bukanlah nak membenarkan. Perawi tambah itu adalah berdasarkan pemahaman mereka sendiri. Yang tidak semestinya benar. Padahal Nabi takjub dengan lemahnya pemahaman Yahudi itu. Ada tempat lain yang riwayat dari ibn Mas’ud juga untuk hadis ini tidak mengatakan Nabi membenarkan. Tapi kenapa Imam Bukhari bawa juga hadis ini? Ini boleh terjadi walaupun dalam kitab Bukhari pun. Kerana Bukhari bukanlah maksum.

Yang kita boleh kita kata Nabi tak setuju itu adalah dengan ayat yang Nabi baca itu. Menunjukkan bahawa Yahudi tidak mengenal Allah dengan sebenarnya. Yahudi suka tambah cerita sampai menjadikan Allah sama seperti makhluk. Allah memang ada genggaman tapi tidak sama macam makhluk yang menggenggam dengan jari. Hakikatnya kita tidak tahu. Kita serah kepada Allah sahaja. Kekuatan Allah sampai Dia boleh menggenggam seluruh alam yang Dia telah buat itu.

 

6960 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ صَفْوَانَ بْنِ مُحْرِزٍ أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ ابْنَ عُمَرَ كَيْفَ سَمِعْتَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ فِي النَّجْوَى قَالَ يَدْنُو أَحَدُكُمْ مِنْ رَبِّهِ حَتَّى يَضَعَ كَنَفَهُ عَلَيْهِ فَيَقُولُ أَعَمِلْتَ كَذَا وَكَذَا فَيَقُولُ نَعَمْ وَيَقُولُ عَمِلْتَ كَذَا وَكَذَا فَيَقُولُ نَعَمْ فَيُقَرِّرُهُ ثُمَّ يَقُولُ إِنِّي سَتَرْتُ عَلَيْكَ فِي الدُّنْيَا وَأَنَا أَغْفِرُهَا لَكَ الْيَوْمَ
وَقَالَ آدَمُ حَدَّثَنَا شَيْبَانُ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ حَدَّثَنَا صَفْوَانُ عَنْ ابْنِ عُمَرَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

6960. Telah menceritakan kepada kami Musaddad telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Qatadah dari Shafwan bin Mukhraz, bahwa ada seorang laki-laki bertanya Ibnu Umar, “Bagaimana engkau telah mendengar Nabi bersabda tentang ‘najwa’: iaitu bisikan Tuhan, atau percakapan Tuhan dengan seseorang secara sulit?” Ibnu Umar menjawab, Nabi telah bersabda: ‘Salah seorang di antara kalian akan mendekati Tuhannya hingga Allah meletakkan lindunganNya kepadanya dan bertanya, ‘Bukankah engkau telah melakukan begini dan begini? ‘ Maka si hamba tadi berkata, ‘Benar.’ Allah lantas berkata lagi, ‘Bukankah engkau melakukan yang demikian-demikian? ‘ Si hamba tadi menjawab, ‘Benar, ‘ dan Allah membuatkan dia mengakui satu demi satu. Kemudian Allah berkata, ‘Sesungguhnya aku telah menutup dosa-dosa itu bagimu di dunia, dan hari ini Aku mengampuninya bagimu’.” Sedang Adam berkata, telah menceritakan kepada kami Syaiban telah menceritakan kepada kami Qatadah telah menceritakan kepada kami Shafwan dari Ibn ‘Umar berkata, ‘Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Ini cerita semasa di Padang Mahsyar nanti. Orang lain tak nampak kesalahan yang dilakukan oleh seseorang itu sebab Allah tutup. Seperti juga Allah tutup kesalahan yang dia lakukan itu semasa di dunia, supaya orang lain tak tahu pun apa yang dita telah buat, Allah boleh tutup di akhirat nanti. Tapi ada juga yang Nabi tunjukkan kepada semua orang.
Yang Allah tanya kepada orang itu adalah merujuk kepada perbuatan dia yang tidak molek yang dia telah lakukan.

 

Kuliah Maulana Asri boleh didapati disini

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s