We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah { Mereka Mahu Menukar Kalam Allah } February 21, 2013

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { يُرِيدُونَ أَنْ يُبَدِّلُوا كَلَامَ اللَّهِ }

Bab Firman Allah { Mereka Mahu Menukar Kalam Allah }

{ إِنَّهُ لَقَوْلٌ فَصْلٌ } حَقٌّ { وَمَا هُوَ بِالْهَزْلِ } بِاللَّعِبِ

 

6937 – حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا الزُّهْرِيُّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ :قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى يُؤْذِينِي ابْنُ آدَمَ يَسُبُّ الدَّهْرَ وَأَنَا الدَّهْرُ بِيَدِي الْأَمْرُ أُقَلِّبُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ

6937. Telah menceritakan kepada kami Al Humaidi telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami Azzuhri dari Sa’id bin Musayyab dari Abu Hurairah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah Ta’ala berfirman: ‘Anak adam menyakiti-Ku dan mencela masa, padahal Aku adalah masa, di tangan-Ku lah segala urusan, Akulah yang membolak-balikkan siang dan malam’.”

 

6938 – حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ الصَّوْمُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَأَكْلَهُ وَشُرْبَهُ مِنْ أَجْلِي وَالصَّوْمُ جُنَّةٌ وَلِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ حِينَ يُفْطِرُ وَفَرْحَةٌ حِينَ يَلْقَى رَبَّهُ وَلَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

6938. Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu shalih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Allah Azza wa Jalla berfirman: ‘Puasa adalah milik-Ku, dan Aku sendirilah yang mengganjarinya, orang yang berpuasa itu meninggalkan syahwatnya, makan dan minumnya karena Aku. Puasa adalah perisai, dan bagi orang yang berpuasa mendapat dua kegembiraan, kegembiraan ketika ia berjumpa dengan rabbnya. Dan sungguh, bau mulut orang yang berpuasa jauh lebih wangi di sisi Allah daripada bau minyak kesturi.”

 

6939 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ بَيْنَمَا أَيُّوبُ يَغْتَسِلُ عُرْيَانًا خَرَّ عَلَيْهِ رِجْلُ جَرَادٍ مِنْ ذَهَبٍ فَجَعَلَ يَحْثِي فِي ثَوْبِهِ فَنَادَى رَبُّهُ يَا أَيُّوبُ أَلَمْ أَكُنْ أَغْنَيْتُكَ عَمَّا تَرَى قَالَ بَلَى يَا رَبِّ وَلَكِنْ لَا غِنَى بِي عَنْ بَرَكَتِكَ

6939. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hammam dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Dikala Ayyub mandi dalam keadaan telanjang, tiba-tiba kaki belalang yang terbuat dari emas jatuh kepadanya, kemudian Ayyub membungkus dengan kainnya. Maka Tuhannya memanggilnya, ‘Wahai Ayyub, bukankah Aku telah mengayakanmu daripada sekedar apa yang engkau lihat? ‘ Ayyub menjawab, ‘Benar wahai Rabbku, namun saya belum berkecukupan dari barakah-Mu’.”

 

6940 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ الْأَغَرِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

6940. Telah menceritakan kepada kami Ismail telah menceritakan kepadaku Malik dari Ibn Syihab dari Abu Abdullah Al Aghar dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Rabb kita Tabaraka wa Ta’ala setiap malam turun ke langit dunia ketika sepertiga malam, lantas Ia berkata, ‘Siapa yang berdoa kepada-Ku maka aku beri, siapa yang meminta ampun kepada-Ku maka Aku ampuni?.”

 

6941 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ أَنَّ الْأَعْرَجَ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ نَحْنُ الْآخِرُونَ السَّابِقُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

6941. Telah menceritakan kepada kami Abul Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib telah menceritakan kepada kami Abuz Zinad bahwa Al A’raj menceritakan kepadanya, bahwa ia mendengar Abu Hurairah, ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kita adalah orang-orang yang datang terkemudian, namun kita yang terlebih dahulu ke surga pada hari kiamat.”

 

6942 – وَبِهَذَا الْإِسْنَادِ قَالَ اللَّهُ أَنْفِقْ أُنْفِقْ عَلَيْكَ

6942. (Masih dari jalur periwayatan yang sama dengan hadits sebelumnya -dari Abu Hurairah-) Allah berfirman: “Berinfaklah engkau, niscya aku memberi infak kepadamu.”

 

6943 – حَدَّثَنَا زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا ابْنُ فُضَيْلٍ عَنْ عُمَارَةَ عَنْ أَبِي زُرْعَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ فَقَالَ هَذِهِ خَدِيجَةُ أَتَتْكَ بِإِنَاءٍ فِيهِ طَعَامٌ أَوْ إِنَاءٍ فِيهِ شَرَابٌ فَأَقْرِئْهَا مِنْ رَبِّهَا السَّلَامَ وَبَشِّرْهَا بِبَيْتٍ مِنْ قَصَبٍ لَا صَخَبَ فِيهِ وَلَا نَصَبَ

6943. Telah menceritakan kepada kami Zuhair bin Harb telah menceritakan kepada kami Ibn fudlail dari ‘Umarah dari Abu Zur’ah dari Abu Hurairah berkata, “Inilah Khadijah, dia datang kepadamu dengan membawa bekas yang berisi makanan atau bekas berisi minuman. Kamu sampaikanlah salam kepadanya dari Tuhannya, dan berilah dia berita gembira dengan mahligai yang terbuat dari mutiara, yang tiada bising padanya dan penat lelah di sana.”

– Yang berkata dalam hadis ini adalah malaikat Jibrail, bukan Abu Hurairah. Sanadnya adalah pendek. Di tempat lain, ada sanad yang penuh.
Walaupun Jibrail yang berkata tapi yang dia bawa adalah salam dari Allah. Kalau Allah beri salam itu, bermakna Allah ada kalam dan berkata-kata. Itulah yang hendak disampaikan oleh Imam Bukhari dalam hadis ini.

 

6944 – حَدَّثَنَا مُعَاذُ بْنُ أَسَدٍ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ اللَّهُ أَعْدَدْتُ لِعِبَادِي الصَّالِحِينَ مَا لَا عَيْنٌ رَأَتْ وَلَا أُذُنٌ سَمِعَتْ وَلَا خَطَرَ عَلَى قَلْبِ بَشَرٍ

6944. Telah menceritakan kepada kami Mu’adz bin Asad telah mengabarkan kepada kami Abdullah telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hammam bin Munabbih dari Abu Hurairah radliyallahu’anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Allah berfirman, ‘Aku telah menyediakan bagi hamba-hambaKu yang shalih sesuatu yang tidak pernah terlihat oleh mata, tidak pernah terdengar oleh telinga dan tidak pernah terlintas oleh hati manusia’.”

– Hadis ini adalah hadis qudsi, iaitu hadis dimana Allah berkata sendiri tapi tidak termasuk sebahagian dari Quran. Maknanya, Allah ada kalam dan berkata.

 

6945 – حَدَّثَنَا مَحْمُودٌ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ أَخْبَرَنِي سُلَيْمَانُ الْأَحْوَلُ أَنَّ طَاوُسًا أَخْبَرَهُ أَنَّهُ سَمِعَ ابْنَ عَبَّاسٍ يَقُولُ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَهَجَّدَ مِنْ اللَّيْلِ قَالَ اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُورُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ أَنْتَ الْحَقُّ وَوَعْدُكَ الْحَقُّ وَقَوْلُكَ الْحَقُّ وَلِقَاؤُكَ الْحَقُّ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ وَالنَّبِيُّونَ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ حَقٌّ اللَّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ وَبِكَ خَاصَمْتُ وَإِلَيْكَ حَاكَمْتُ فَاغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ أَنْتَ إِلَهِي لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ

6945. Telah menceritakan kepada kami Mahmud telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ibn Juraij telah mengabarkan kepadaku Sulaiman Al Ahwal bahwa Thawus radliyallahu’anhu mengabarkan kepadanya, ia mendengar Ibn Abbas berkata, “Jika Nabi Shallalahu’alaihi wasallam tahajjud malam hari beliau membaca: ‘ALLAAHUMA LAKAL HAMDU, ANTA NUURUSSAMAWAATI WAL ARDLI, WALAKAL HAMDU ANTA QOYYIMUSSAWAATI WAL ARDLI, WALAKAL HAMDU ANTA RABBUSSAMAAWAATI WAL ARDLI WAMAN FIIHINNA, ANTAL HAQQU, WAWA’DUKAL HAQQ, WAQOULUKL HAQQ, WALIQOO’UKAL HAQQ, WALJANNATU HAQQ, WANNAARU HAQQ, WANNABIYUUN HAQQ, WASSAA’ATU HAQQ, ALLOOHUMMA LAKA ASLAMTU WABIKA AAMANTU WAILAIKA TAWAKKALTU, WAILAIKA ANABTU, WABIKA KHAASHAMTU, WAILAIKA HAAKAMTU, FAHGHFIRLII MA QADDAMMTU WAMAA AKHKHARTU, WAMA ASRARTU WAMAA A’LANTU, ANTA ILAAHII, LAA-ILAAHA ILLAA ANTA (Ya Allah, bagi-Mu lah segala puji, Engkau menyinari langit dan bumi, bagi-Mu segala puji, Engkau adalah menguruskan langit dan bumi, dan bagi-Mu segala puji, Engkau adalah Pemilik langit dan bumi dan segala apa yang terdapat padanya, Engkau adalah Benar, dan janji-Mu benar, firman-Mu benar, pertemuan dengan-Mu benar, surga-Mu benar, neraka-Mu benar, para nabi benar, dan kiamat benar. Ya Allah, kepada-Mu aku berserah, kepada-Mu aku beriman, kepada-Mu aku bertawakkal, kepada-Mu aku kembali, karena-Mu aku bertekak, dan kepada-Mu aku meminta penghakiman, maka ampunilah bagiku apa yang telah aku perbuat dan apa yang belum aku lakukan, apa yang aku lakukan secara sembunyi-sembunyi dan apa yang aku lakukan secara terang-terangan, Engkau adalah Tuhanku, tiada sesembahan yang hak selain Engkau) ‘.”

– Hadis ini selalu kita jumpa. Apa yang Imam Bukhari nak sampaikan adalah perkataan ‘firman-Mu benar’. Ini adalah adalah hendak menunjukkan benar Allah berkata-kata.

 

6946 – حَدَّثَنَا حَجَّاجُ بْنُ مِنْهَالٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ النُّمَيْرِيُّ حَدَّثَنَا يُونُسُ بْنُ يَزِيدَ الْأَيْلِيُّ قَالَ سَمِعْتُ الزُّهْرِيَّ قَالَ سَمِعْتُ عُرْوَةَ بْنَ الزُّبَيْرِ وَسَعِيدَ بْنَ الْمُسَيَّبِ وَعَلْقَمَةَ بْنَ وَقَّاصٍ وَعُبَيْدَ اللَّهِ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ حَدِيثِ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ قَالَ لَهَا أَهْلُ الْإِفْكِ مَا قَالُوا فَبَرَّأَهَا اللَّهُ مِمَّا قَالُوا وَكُلٌّ حَدَّثَنِي طَائِفَةً مِنْ الْحَدِيثِ الَّذِي حَدَّثَنِي عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ وَلَكِنِّي وَاللَّهِ مَا كُنْتُ أَظُنُّ أَنَّ اللَّهَ يُنْزِلُ فِي بَرَاءَتِي وَحْيًا يُتْلَى وَلَشَأْنِي فِي نَفْسِي كَانَ أَحْقَرَ مِنْ أَنْ يَتَكَلَّمَ اللَّهُ فِيَّ بِأَمْرٍ يُتْلَى وَلَكِنِّي كُنْتُ أَرْجُو أَنْ يَرَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي النَّوْمِ رُؤْيَا يُبَرِّئُنِي اللَّهُ بِهَا فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى { إِنَّ الَّذِينَ جَاءُوا بِالْإِفْكِ } الْعَشْرَ الْآيَاتِ

6946. Telah menceritakan kepada kami Hajjaj bin Minhal telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Umar An Numairi telah menceritakan kepada kami Yunus bin Yazid Al Aili mengatakan, aku mendengar Azzuhri berkata, Aku mendengar ‘Urwah bin Zubair dan Sa’id bin Musayyab dan ‘Alqamah bin Waqqash dan Ubaidullah bin Abdullah dari hadis Aisyah isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ketika penyebar-penyebar kebohongan menyebarluaskan kebohongan terhadapnya. Kemudian Allah menyucikannya dari kebohongan yang mereka katakan, dan kesemuanya menceritakan kepadaku sekumpulan hadis yang masing-masing mereka riwayatkan dari Aisyah, Aisyah berkata, “Akan tetapi demi Allah, aku sama sekali tak menyangka Allah akan menurunkan wahyu terhadap berita kesucianku, sungguh urusanku terhadap diriku sangat hina untuk Allah berbicara tentangku dengan wahyu yang akan dibacakan oleh orang, yang kuharap ketika itu hanyalah sekiranya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bermimpi dalam tidurnya, yang menceritakan berita kesucianku dari tuduhan yang disebarkan orang-orang. Lantas Allah menurunkan ayat: ‘(sesungguhnya orang-orang yang datang dengan membawa berita bohong) ‘, (Qs. An Nuur: 11), dan seterusnya hingga sepuluh ayat.”

– Yang hendak dibawa oleh Bukhari dalam hadis ini adalah kata: ‘Allah berbicara tentangku…’. Iaitu Aisyah sendiri berkata bahawa Allah ‘berbicara’.

 

6947 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا الْمُغِيرَةُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَقُولُ اللَّهُ إِذَا أَرَادَ عَبْدِي أَنْ يَعْمَلَ سَيِّئَةً فَلَا تَكْتُبُوهَا عَلَيْهِ حَتَّى يَعْمَلَهَا فَإِنْ عَمِلَهَا فَاكْتُبُوهَا بِمِثْلِهَا وَإِنْ تَرَكَهَا مِنْ أَجْلِي فَاكْتُبُوهَا لَهُ حَسَنَةً وَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَعْمَلَ حَسَنَةً فَلَمْ يَعْمَلْهَا فَاكْتُبُوهَا لَهُ حَسَنَةً فَإِنْ عَمِلَهَا فَاكْتُبُوهَا لَهُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِ مِائَةِ ضِعْفٍ

6947. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Mughirah bin Abdurrahman dari Abuz Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah berfirman: ‘Jika seorang hamba-Ku ingin melakukan kejahatan maka janganlah kalian catat hingga Ia melakukannya, dan jika ia melakukannya maka catatlah seumpamanya. Jika ia meninggalkannya karena Aku maka catatlah kebaikan baginya, dan jika ia berniat melakukan kebaikan sedang ia belum melakukannya maka catatlah kebaikan baginya, dan jika Ia melakukannya maka catatlah sepuluh kebaikan baginya, bahkan hingga tujuh ratus kali lipat’.”

– Satu lagi contoh hadis qudsi dimana Allah berkata kepada malaikat.

 

6948 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنِي سُلَيْمَانُ بْنُ بِلَالٍ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ أَبِي مُزَرِّدٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ خَلَقَ اللَّهُ الْخَلْقَ فَلَمَّا فَرَغَ مِنْهُ قَامَتْ الرَّحِمُ فَقَالَ مَهْ قَالَتْ هَذَا مَقَامُ الْعَائِذِ بِكَ مِنْ الْقَطِيعَةِ فَقَالَ أَلَا تَرْضَيْنَ أَنْ أَصِلَ مَنْ وَصَلَكِ وَأَقْطَعَ مَنْ قَطَعَكِ قَالَتْ بَلَى يَا رَبِّ قَالَ فَذَلِكِ لَكِ ثُمَّ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ { فَهَلْ عَسَيْتُمْ إِنْ تَوَلَّيْتُمْ أَنْ تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ وَتُقَطِّعُوا أَرْحَامَكُمْ }

6948. Telah menceritakan kepada kami Ismail bin Abdullah telah menceritakan kepadaku Sulaiman bin Bilal dari Mu’awiyah bin Abu Muzarrad dari Sa’id bin Yasar dari Abu Hurairah radliyallahu’anhu, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah menciptakan makhlukNya, tatkala Ia selesai menjadikan makhlukNya, rahim berdiri dan Allah berkata: Kenapanya? Rahim berkata ‘Inilah tempat orang yang berlindung kepada-Mu daripada perbuatan memutuskan silaturrahim.’ Lantas Allah berfirman: ‘Tidakkah engkau suka jika Aku menghubungi orang yang menghubungi mu dan Aku memutus orang yang memutusmu? ‘ Maka rahim menjawab, ‘Baik ya rabb.’ Lantas Allah berfirman, ‘Itulah hak mu.’ Lantas Abu Hurairah membacakan ayat: ‘(apakah tidak mungkin jika kamu berkuasa maka kamu akan melakukan kerusakan di muka bumi dan memutus sambungan rahim kalian?) ‘ (Qs. Muhammad: ayat 22).

– Rahim disini adalah silaraturrahim. Memutuskan silaturrahim adalah dosa yang besar.

Apa yang hendak dibawa oleh Bukhari adalah berkenaan Allah berkata-kata dengan Rahim itu.

 

6949 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ صَالِحٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ عَنْ زَيْدِ بْنِ خَالِدٍ قَالَ مُطِرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ قَالَ اللَّهُ أَصْبَحَ مِنْ عِبَادِي كَافِرٌ بِي وَمُؤْمِنٌ بِي

6949. Telah menceritakan kepada kami Musaddad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Shalih dari Ubaidullah dari Zaid bin Khalid berkata, “Pernah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mendapatkan hujan, lantas beliau bersabda: “Allah berfirman: ‘Awal-awal lagi ada diantara hambaKu yang kafir terhadap-Ku dan ada yang beriman kepada-Ku’.”

– Yang dimaksudkan oleh Nabi itu adalah kadang-kadang orang apabila hujan, mereka tidak kata bahawa hujan itu dari Allah tapi kerana sebab lain. Maka, dia telah kufur kepada Allah. Begitu juga dengan barang-barang lain. Macam ubat contohnya, bukannya ubat itu yang menyembuhkan dia, tapi Allah. Kalau kata ubat itu yang menyembuhkan, maka orang itu telah kufur dengan Allah.

Yang Imam Bukhari nak bawa dengan hadis ini adalah tentang ‘Allah berfirman’ itu.

 

6950 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ اللَّهُ إِذَا أَحَبَّ عَبْدِي لِقَائِي أَحْبَبْتُ لِقَاءَهُ وَإِذَا كَرِهَ لِقَائِي كَرِهْتُ لِقَاءَهُ

6950. Telah menceritakan kepada kami Ismail telah menceritakan kepadaku Malik dari Abuz Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah berfirman: ‘Jika hamba-Ku mencintai perjumpaan terhadap-Ku, maka Aku menyukai berjumpa kepadanya, sebaliknya jika hamba-Ku tidak suka berjumpa dengan-Ku, maka Aku juga tidak suka berjumpa dengannya.”

– Bagaimanakah akan ada orang yang tidak mahu berjumpa dengan Allah? Mereka itu adalah orang yang telah melihat apa nasib mereka nanti di akhirat kelak, maka mereka takut atau tidak mahu berjumpa dengan Allah. Semasa mereka nak mati itu, ditunjukkan segala keburukan kepada mereka, maka tahulah mereka bahawa mereka akan mendapat nasib buruk nanti. Maka, mereka tak mahu berjumpa Allah. Sedangkan mereka yang baik akan melihat kebaikan yang akan mereka dapat, maka mereka hendak sangat berjumpa Allah.

Sama juga, Imam Bukhari nak sampaikan dalam hadis ini adalah berkenaan dengan kalam Allah: ‘Allah berfirman’.

 

6951 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ اللَّهُ أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي

6951. Telah menceritakan kepada kami Abul Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib telah menceritakan kepada kami Abuz Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah berfirman: ‘Aku mengikut sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku.”

– Kalau kita anggap Allah adalah seorang pengampun, maka Allah akan menjadi pengampun kepadanya. Kalau dia sangka lain, maka akan begitulah. Maka, eloklah kita bersangka baik dengan Allah.

 

6952 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ رَجُلٌ لَمْ يَعْمَلْ خَيْرًا قَطُّ فَإِذَا مَاتَ فَحَرِّقُوهُ وَاذْرُوا نِصْفَهُ فِي الْبَرِّ وَنِصْفَهُ فِي الْبَحْرِ فَوَاللَّهِ لَئِنْ قَدَرَ اللَّهُ عَلَيْهِ لَيُعَذِّبَنَّهُ عَذَابًا لَا يُعَذِّبُهُ أَحَدًا مِنْ الْعَالَمِينَ فَأَمَرَ اللَّهُ الْبَحْرَ فَجَمَعَ مَا فِيهِ وَأَمَرَ الْبَرَّ فَجَمَعَ مَا فِيهِ ثُمَّ قَالَ لِمَ فَعَلْتَ قَالَ مِنْ خَشْيَتِكَ وَأَنْتَ أَعْلَمُ فَغَفَرَ لَهُ

6952. Telah menceritakan kepada kami Ismail telah menceritakan kepadaku Malik dari Abu Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ada seorang laki-laki yang sama sekali belum beramal, dan ia berpesan bahwa jika Ia mati, agar mereka (anak-anaknya) membakarnya kemudian membuang setengah dari abunya (jasadnya) ke bumi dan setengah lagi ke laut seraya berkata ‘Sekiranya Allah dapat menangkapnya, maka Allah tentu akan menyiksanya dengan siksaan yang belum pernah dilakukan-Nya kepada seorang pun.’ Maka Allah pun menyuruh laut untuk mengumpulkan apa yang ada padanya, kemudian Allah juga menyuruh bumi untuk mengumpulkan apa yang ada padanya. Setelah itu Allah bertanya kepada orang itu ‘Apa yang mendorongmu melakukan yang kau lakukan? ‘ Ia menjawab, ‘karena takut kepada-Mu dan Kau Maha Mengetahui’, maka Allah pun mengampuninya.”

– Apa yang Imam Bukhari nak bawa dalam hadis ini adalah Allah telah berkata-kata dengan orang itu.

Orang itu adalah orang yang baik. Tapi kerana dia takut sangat dengan Allah, maka dia telah menyuruh anak-anaknya supaya membakarnya dan menghamburkan abu tubuhnya ke darat dan ke laut. Supaya Allah tidak dapat menjumpainya. Nampak macam dia ini tidak percaya kepada kekuasaan Allah. Macam dia mencuba untuk tidak berjumpa dengan Allah.

Ini adalah umat yang terdahulu. Mungkin tauhid mereka tidak sama dengan kita. Mungkin cukup dengan mereka hanya kata la ilaha illa Allah dah cukup. Ataupun dia tidak tahu salah satu sifat Allah iaitu berkuasa untuk mengumpul manusia itu kepadaNya. Ini menunjukkan bahawa kalau ada sifat Allah yang kita tidak tahu, bukanlah bermakna kita tidak beriman atau tidak ada tauhid. Cuma tak cukup sahaja. Macam kita sekarang ni pun, bukan semua sifat Allah kita tahu. Ada sifat-sifat Dia yang kita tidak tahu. Dan nama 99 bukan hanya itu sahaja sifat Allah. Ada lagi selain dari itu.

Tidaklah dibenarkan untuk membakar badan kita. Kerana itulah orang itu berpesan kepada anak-anaknya. Kalau itu adalah syariat zaman itu, tentulah dia tidak perlu berpesan. Itu adalah satu kesalahan. Tapi Allah boleh sahaja mengampunkan dosa seseorang itu kerana Dia tahu apa yang dalam hati seseorang itu.

Ini bukanlah dalil buat membenarkan membunuh diri. Sebab dia suruh bakar tu selepas dia mati, bukan semasa dia hidup lagi.

 

6953 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ إِسْحَاقَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَاصِمٍ حَدَّثَنَا هَمَّامٌ حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ سَمِعْتُ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ أَبِي عَمْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ عَبْدًا أَصَابَ ذَنْبًا وَرُبَّمَا قَالَ أَذْنَبَ ذَنْبًا فَقَالَ رَبِّ أَذْنَبْتُ وَرُبَّمَا قَالَ أَصَبْتُ فَاغْفِرْ لِي فَقَالَ رَبُّهُ أَعَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ غَفَرْتُ لِعَبْدِي ثُمَّ مَكَثَ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ أَصَابَ ذَنْبًا أَوْ أَذْنَبَ ذَنْبًا فَقَالَ رَبِّ أَذْنَبْتُ أَوْ أَصَبْتُ آخَرَ فَاغْفِرْهُ فَقَالَ أَعَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ غَفَرْتُ لِعَبْدِي ثُمَّ مَكَثَ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ أَذْنَبَ ذَنْبًا وَرُبَّمَا قَالَ أَصَابَ ذَنْبًا قَالَ قَالَ رَبِّ أَصَبْتُ أَوْ قَالَ أَذْنَبْتُ آخَرَ فَاغْفِرْهُ لِي فَقَالَ أَعَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ غَفَرْتُ لِعَبْدِي ثَلَاثًا فَلْيَعْمَلْ مَا شَاءَ

6953. Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Ishaq telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin ‘Ashim telah menceritakan kepada kami Hammam telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Abdullah aku mendengar ‘Abdurrahman bin Abu ‘Amrah berkata, “Aku mendengar Abu Hurairah berkata, “Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “seorang hamba yang melakukan dosa -atau dengan redaksi lain; menjalankan dosa-, lantas hamba itu berkata ‘Ya Tuhanku, aku telah melakukan dosa –atau dengan redaksi ‘telah kuperbuat’–, maka ampunilah aku’. Maka Tuhannya berkata: ‘Hamba-Ku tahu bahwa ia mempunyai tuhan yang bisa mengampuni dosa dan menghukumnya, maka Aku mengampuni dosa hamba-Ku.’ Kemudian orang tersebut kembali melakukan dosa lagi -atau mengerjakan dosa–, lalu ia pun berkata, ‘Wahai rabbku, aku telah berdosa -atau melakukan dosa-, maka ampunilah perbuatanku.’ Maka Allah berfirman: ‘Hamba-Ku tahu bahwa dia mempunyai tuhan yang bisa mengampuni dosa dan menghukumnya, maka Aku ampuni hamba-Ku.’ Kemudian orang itu melakukan dosa lagi -atau dengan redaksi menjalankan dosa-, sehingga hamba itu berkata, ‘Rabbi, telah kulakukan dosa -atau aku berdosa-, maka berilah aku ampunan terhadapnya.’ Maka Allah berfirman: ‘Hamba-Ku tahu bahwa ia mempunyai Tuhan yang dapat mengampuni dosa dan menghukumnya, maka Aku mengampuni hamba-Ku ini”

 

6954 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي الْأَسْوَدِ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ سَمِعْتُ أَبِي حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَبْدِ الْغَافِرِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ ذَكَرَ رَجُلًا فِيمَنْ سَلَفَ أَوْ فِيمَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ قَالَ كَلِمَةً يَعْنِي أَعْطَاهُ اللَّهُ مَالًا وَوَلَدًا فَلَمَّا حَضَرَتْ الْوَفَاةُ قَالَ لِبَنِيهِ أَيَّ أَبٍ كُنْتُ لَكُمْ قَالُوا خَيْرَ أَبٍ قَالَ فَإِنَّهُ لَمْ يَبْتَئِرْ أَوْ لَمْ يَبْتَئِزْ عِنْدَ اللَّهِ خَيْرًا وَإِنْ يَقْدِرْ اللَّهُ عَلَيْهِ يُعَذِّبْهُ فَانْظُرُوا إِذَا مُتُّ فَأَحْرِقُونِي حَتَّى إِذَا صِرْتُ فَحْمًا فَاسْحَقُونِي أَوْ قَالَ اَلْإِسْكَنْدَرِيَّة فَإِذَا كَانَ يَوْمُ رِيحٍ عَاصِفٍ فَأَذْرُونِي فِيهَا فَقَالَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخَذَ مَوَاثِيقَهُمْ عَلَى ذَلِكَ وَرَبِّي فَفَعَلُوا ثُمَّ أَذْرَوْهُ فِي يَوْمٍ عَاصِفٍ فَقَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ كُنْ فَإِذَا هُوَ رَجُلٌ قَائِمٌ قَالَ اللَّهُ أَيْ عَبْدِي مَا حَمَلَكَ عَلَى أَنْ فَعَلْتَ مَا فَعَلْتَ قَالَ مَخَافَتُكَ أَوْ فَرَقٌ مِنْكَ قَالَ فَمَا تَلَافَاهُ أَنْ رَحِمَهُ عِنْدَهَا وَقَالَ مَرَّةً أُخْرَى فَمَا تَلَافَاهُ غَيْرُهَا
فَحَدَّثْتُ بِهِ أَبَا عُثْمَانَ فَقَالَ سَمِعْتُ هَذَا مِنْ سَلْمَانَ غَيْرَ أَنَّهُ زَادَ فِيهِ أَذْرُونِي فِي الْبَحْرِ أَوْ كَمَا حَدَّثَ حَدَّثَنَا مُوسَى حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ وَقَالَ لَمْ يَبْتَئِرْ وَقَالَ خَلِيفَةُ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ وَقَالَ لَمْ يَبْتَئِزْ فَسَّرَهُ قَتَادَةُ لَمْ يَدَّخِرْ

6954. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Abu Al Aswad telah menceritakan kepada kami Mu’tamir aku mendengar Ayahku telah menceritakan kepada kami Qatadah dari ‘Uqbah bin Abdul Ghafir dari Abu Sa’id dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau menceritakan tentang seseorang pada masa lampau atau dari kalangan umat yang lalu -nabi meneruskan bicaranya-. Orang itu Allah beri harta dan anak-anak, maka dikala ia hampir mati, ia berkata kepada anak-anaknya, ‘Hai anak-anakku, bagaimana keadaanku selaku ayah bagi kalian? ‘ anak-anaknya menjawab, ‘Engkau adalah sebaik-baik ayah.’ Abu Said berkata, ‘Orang tadi merasa bukan orang baik (orang shalih di sisi Allah), sehingga ia punya prasangka jika Allah mentakdirkan, pasti Dia menyiksanya. Orang tadi meneruskan bicara, ‘Kalaulah aku mati nanti, maka bakarlah aku hingga menjadi arang, lalu hancurkan aku -sedang Iskandaria berkata dengan redaksi ‘Bila angin berhembus kencang’-, maka taburkanlah abuku dalam angin itu.’ Maka anak-anaknya melakukan sedemikian. Maka Allah Azza wa Jalla berfirman: ‘Jadilah engkau’, tiba-tiba orang itu kembali utuh seperti sedia kala. Maka Allah bertanya: ‘Hai hamba-Ku, apa yang mendorongmu berbuat seperti yang kau lakukan? ‘ Si hamba tadi menjawab, ‘Yang demikian karena aku betul-betul takut terhadap-Mu, atau gelisah dari-Mu.’ Allah tidak membalasnya melainkan merahmatinya jua.” Pada kali lain Rasulullah bersabda: “Allah tidak membalasnya selain dari memberikan rahmat kepada orang itu.” Maka hadis ini kuceritakan kepada Abu Utsman, lantas ia berkata, ‘Aku mendengar hadis ini dari Salman, hanya ia menambahi ‘Tolong taburkanlah abuku di lautan atau lebih kurang begitu ia ceritakan.’ Telah menceritakan kepada kami Musa telah menceritakan kepada kami Mu’tamir dan berkata dengan, ‘tidak mengharapkan kebaikan’. Sedang Khalifah berkata, ‘telah menceritakan kepada kami Mu’tamir dengan redaksi ‘lam yabta’iz’, yang ditafsirkan oleh Qatadah dengan makna l’am yaddakhir’, tidak menyimpan apa-apa kebajikan.”

 

Kuliah Maulana Asri

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s