We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah Banyak Muka Pada Hari Itu Berseri-seri Memandang Kepada Tuhannya January 30, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Tauhid — visitor74 @ 5:53 pm
Tags: , , , ,

 

6886 – حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ خَالِدِ بْنِ يَزِيدَ عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي هِلَالٍ عَنْ زَيْدٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ نَرَى رَبَّنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ قَالَ هَلْ تُضَارُونَ فِي رُؤْيَةِ الشَّمْسِ وَالْقَمَرِ إِذَا كَانَتْ صَحْوًا قُلْنَا لَا قَالَ فَإِنَّكُمْ لَا تُضَارُونَ فِي رُؤْيَةِ رَبِّكُمْ يَوْمَئِذٍ إِلَّا كَمَا تُضَارُونَ فِي رُؤْيَتِهِمَا ثُمَّ قَالَ يُنَادِي مُنَادٍ لِيَذْهَبْ كُلُّ قَوْمٍ إِلَى مَا كَانُوا يَعْبُدُونَ فَيَذْهَبُ أَصْحَابُ الصَّلِيبِ مَعَ صَلِيبِهِمْ وَأَصْحَابُ الْأَوْثَانِ مَعَ أَوْثَانِهِمْ وَأَصْحَابُ كُلِّ آلِهَةٍ مَعَ آلِهَتِهِمْ حَتَّى يَبْقَى مَنْ كَانَ يَعْبُدُ اللَّهَ مِنْ بَرٍّ أَوْ فَاجِرٍ وَغُبَّرَاتٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ ثُمَّ يُؤْتَى بِجَهَنَّمَ تُعْرَضُ كَأَنَّهَا سَرَابٌ فَيُقَالُ لِلْيَهُودِ مَا كُنْتُمْ تَعْبُدُونَ قَالُوا كُنَّا نَعْبُدُ عُزَيْرَ ابْنَ اللَّهِ فَيُقَالُ كَذَبْتُمْ لَمْ يَكُنْ لِلَّهِ صَاحِبَةٌ وَلَا وَلَدٌ فَمَا تُرِيدُونَ قَالُوا نُرِيدُ أَنْ تَسْقِيَنَا فَيُقَالُ اشْرَبُوا فَيَتَسَاقَطُونَ فِي جَهَنَّمَ ثُمَّ يُقَالُ لِلنَّصَارَى مَا كُنْتُمْ تَعْبُدُونَ فَيَقُولُونَ كُنَّا نَعْبُدُ الْمَسِيحَ ابْنَ اللَّهِ فَيُقَالُ كَذَبْتُمْ لَمْ يَكُنْ لِلَّهِ صَاحِبَةٌ وَلَا وَلَدٌ فَمَا تُرِيدُونَ فَيَقُولُونَ نُرِيدُ أَنْ تَسْقِيَنَا فَيُقَالُ اشْرَبُوا فَيَتَسَاقَطُونَ فِي جَهَنَّمَ حَتَّى يَبْقَى مَنْ كَانَ يَعْبُدُ اللَّهَ مِنْ بَرٍّ أَوْ فَاجِرٍ فَيُقَالُ لَهُمْ مَا يَحْبِسُكُمْ وَقَدْ ذَهَبَ النَّاسُ فَيَقُولُونَ فَارَقْنَاهُمْ وَنَحْنُ أَحْوَجُ مِنَّا إِلَيْهِ الْيَوْمَ وَإِنَّا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِيَلْحَقْ كُلُّ قَوْمٍ بِمَا كَانُوا يَعْبُدُونَ وَإِنَّمَا نَنْتَظِرُ رَبَّنَا قَالَ فَيَأْتِيهِمْ الْجَبَّارُ فِي صُورَةٍ غَيْرِ صُورَتِهِ الَّتِي رَأَوْهُ فِيهَا أَوَّلَ مَرَّةٍ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ أَنْتَ رَبُّنَا فَلَا يُكَلِّمُهُ إِلَّا الْأَنْبِيَاءُ فَيَقُولُ هَلْ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُ آيَةٌ تَعْرِفُونَهُ فَيَقُولُونَ السَّاقُ فَيَكْشِفُ عَنْ سَاقِهِ فَيَسْجُدُ لَهُ كُلُّ مُؤْمِنٍ وَيَبْقَى مَنْ كَانَ يَسْجُدُ لِلَّهِ رِيَاءً وَسُمْعَةً فَيَذْهَبُ كَيْمَا يَسْجُدَ فَيَعُودُ ظَهْرُهُ طَبَقًا وَاحِدًا ثُمَّ يُؤْتَى بِالْجَسْرِ فَيُجْعَلُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْجَسْرُ قَالَ مَدْحَضَةٌ مَزِلَّةٌ عَلَيْهِ خَطَاطِيفُ وَكَلَالِيبُ وَحَسَكَةٌ مُفَلْطَحَةٌ لَهَا شَوْكَةٌ عُقَيْفَاءُ تَكُونُ بِنَجْدٍ يُقَالُ لَهَا السَّعْدَانُ الْمُؤْمِنُ عَلَيْهَا كَالطَّرْفِ وَكَالْبَرْقِ وَكَالرِّيحِ وَكَأَجَاوِيدِ الْخَيْلِ وَالرِّكَابِ فَنَاجٍ مُسَلَّمٌ وَنَاجٍ مَخْدُوشٌ وَمَكْدُوسٌ فِي نَارِ جَهَنَّمَ حَتَّى يَمُرَّ آخِرُهُمْ يُسْحَبُ سَحْبًا فَمَا أَنْتُمْ بِأَشَدَّ لِي مُنَاشَدَةً فِي الْحَقِّ قَدْ تَبَيَّنَ لَكُمْ مِنْ الْمُؤْمِنِ يَوْمَئِذٍ لِلْجَبَّارِ وَإِذَا رَأَوْا أَنَّهُمْ قَدْ نَجَوْا فِي إِخْوَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا إِخْوَانُنَا كَانُوا يُصَلُّونَ مَعَنَا وَيَصُومُونَ مَعَنَا وَيَعْمَلُونَ مَعَنَا فَيَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى اذْهَبُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ دِينَارٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِجُوهُ وَيُحَرِّمُ اللَّهُ صُوَرَهُمْ عَلَى النَّارِ فَيَأْتُونَهُمْ وَبَعْضُهُمْ قَدْ غَابَ فِي النَّارِ إِلَى قَدَمِهِ وَإِلَى أَنْصَافِ سَاقَيْهِ فَيُخْرِجُونَ مَنْ عَرَفُوا ثُمَّ يَعُودُونَ فَيَقُولُ اذْهَبُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ نِصْفِ دِينَارٍ فَأَخْرِجُوهُ فَيُخْرِجُونَ مَنْ عَرَفُوا ثُمَّ يَعُودُونَ فَيَقُولُ اذْهَبُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِجُوهُ فَيُخْرِجُونَ مَنْ عَرَفُوا قَالَ أَبُو سَعِيدٍ فَإِنْ لَمْ تُصَدِّقُونِي فَاقْرَءُوا { إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ وَإِنْ تَكُ حَسَنَةً يُضَاعِفْهَا } فَيَشْفَعُ النَّبِيُّونَ وَالْمَلَائِكَةُ وَالْمُؤْمِنُونَ فَيَقُولُ الْجَبَّارُ بَقِيَتْ شَفَاعَتِي فَيَقْبِضُ قَبْضَةً مِنْ النَّارِ فَيُخْرِجُ أَقْوَامًا قَدْ امْتُحِشُوا فَيُلْقَوْنَ فِي نَهَرٍ بِأَفْوَاهِ الْجَنَّةِ يُقَالُ لَهُ مَاءُ الْحَيَاةِ فَيَنْبُتُونَ فِي حَافَتَيْهِ كَمَا تَنْبُتُ الْحِبَّةُ فِي حَمِيلِ السَّيْلِ قَدْ رَأَيْتُمُوهَا إِلَى جَانِبِ الصَّخْرَةِ وَإِلَى جَانِبِ الشَّجَرَةِ فَمَا كَانَ إِلَى الشَّمْسِ مِنْهَا كَانَ أَخْضَرَ وَمَا كَانَ مِنْهَا إِلَى الظِّلِّ كَانَ أَبْيَضَ فَيَخْرُجُونَ كَأَنَّهُمْ اللُّؤْلُؤُ فَيُجْعَلُ فِي رِقَابِهِمْ الْخَوَاتِيمُ فَيَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ فَيَقُولُ أَهْلُ الْجَنَّةِ هَؤُلَاءِ عُتَقَاءُ الرَّحْمَنِ أَدْخَلَهُمْ الْجَنَّةَ بِغَيْرِ عَمَلٍ عَمِلُوهُ وَلَا خَيْرٍ قَدَّمُوهُ فَيُقَالُ لَهُمْ لَكُمْ مَا رَأَيْتُمْ وَمِثْلَهُ مَعَهُ

وَقَالَ حَجَّاجُ بْنُ مِنْهَالٍ حَدَّثَنَا هَمَّامُ بْنُ يَحْيَى حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يُحْبَسُ الْمُؤْمِنُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُهِمُّوا بِذَلِكَ فَيَقُولُونَ لَوْ اسْتَشْفَعْنَا إِلَى رَبِّنَا فَيُرِيحُنَا مِنْ مَكَانِنَا فَيَأْتُونَ آدَمَ فَيَقُولُونَ أَنْتَ آدَمُ أَبُو النَّاسِ خَلَقَكَ اللَّهُ بِيَدِهِ وَأَسْكَنَكَ جَنَّتَهُ وَأَسْجَدَ لَكَ مَلَائِكَتَهُ وَعَلَّمَكَ أَسْمَاءَ كُلِّ شَيْءٍ لِتَشْفَعْ لَنَا عِنْدَ رَبِّكَ حَتَّى يُرِيحَنَا مِنْ مَكَانِنَا هَذَا قَالَ فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ قَالَ وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ أَكْلَهُ مِنْ الشَّجَرَةِ وَقَدْ نُهِيَ عَنْهَا وَلَكِنْ ائْتُوا نُوحًا أَوَّلَ نَبِيٍّ بَعَثَهُ اللَّهُ إِلَى أَهْلِ الْأَرْضِ فَيَأْتُونَ نُوحًا فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ سُؤَالَهُ رَبَّهُ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَلَكِنْ ائْتُوا إِبْرَاهِيمَ خَلِيلَ الرَّحْمَنِ قَالَ فَيَأْتُونَ إِبْرَاهِيمَ فَيَقُولُ إِنِّي لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ ثَلَاثَ كَلِمَاتٍ كَذَبَهُنَّ وَلَكِنْ ائْتُوا مُوسَى عَبْدًا آتَاهُ اللَّهُ التَّوْرَاةَ وَكَلَّمَهُ وَقَرَّبَهُ نَجِيًّا قَالَ فَيَأْتُونَ مُوسَى فَيَقُولُ إِنِّي لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ قَتْلَهُ النَّفْسَ وَلَكِنْ ائْتُوا عِيسَى عَبْدَ اللَّهِ وَرَسُولَهُ وَرُوحَ اللَّهِ وَكَلِمَتَهُ قَالَ فَيَأْتُونَ عِيسَى فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَلَكِنْ ائْتُوا مُحَمَّدًا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَبْدًا غَفَرَ اللَّهُ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ فَيَأْتُونِي فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فِي دَارِهِ فَيُؤْذَنُ لِي عَلَيْهِ فَإِذَا رَأَيْتُهُ وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي فَيَقُولُ ارْفَعْ مُحَمَّدُ وَقُلْ يُسْمَعْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ وَسَلْ تُعْطَ قَالَ فَأَرْفَعُ رَأْسِي فَأُثْنِي عَلَى رَبِّي بِثَنَاءٍ وَتَحْمِيدٍ يُعَلِّمُنِيهِ ثُمَّ أَشْفَعُ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأَخْرُجُ فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ قَالَ قَتَادَةُ وَسَمِعْتُهُ أَيْضًا يَقُولُ فَأَخْرُجُ فَأُخْرِجُهُمْ مِنْ النَّارِ وَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ ثُمَّ أَعُودُ الثَّانِيَةَ فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فِي دَارِهِ فَيُؤْذَنُ لِي عَلَيْهِ فَإِذَا رَأَيْتُهُ وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي ثُمَّ يَقُولُ ارْفَعْ مُحَمَّدُ وَقُلْ يُسْمَعْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ وَسَلْ تُعْطَ قَالَ فَأَرْفَعُ رَأْسِي فَأُثْنِي عَلَى رَبِّي بِثَنَاءٍ وَتَحْمِيدٍ يُعَلِّمُنِيهِ قَالَ ثُمَّ أَشْفَعُ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأَخْرُجُ فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ قَالَ قَتَادَةُ وَسَمِعْتُهُ يَقُولُ فَأَخْرُجُ فَأُخْرِجُهُمْ مِنْ النَّارِ وَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ ثُمَّ أَعُودُ الثَّالِثَةَ فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فِي دَارِهِ فَيُؤْذَنُ لِي عَلَيْهِ فَإِذَا رَأَيْتُهُ وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي ثُمَّ يَقُولُ ارْفَعْ مُحَمَّدُ وَقُلْ يُسْمَعْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ وَسَلْ تُعْطَهْ قَالَ فَأَرْفَعُ رَأْسِي فَأُثْنِي عَلَى رَبِّي بِثَنَاءٍ وَتَحْمِيدٍ يُعَلِّمُنِيهِ قَالَ ثُمَّ أَشْفَعُ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأَخْرُجُ فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ قَالَ قَتَادَةُ وَقَدْ سَمِعْتُهُ يَقُولُ فَأَخْرُجُ فَأُخْرِجُهُمْ مِنْ النَّارِ وَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ حَتَّى مَا يَبْقَى فِي النَّارِ إِلَّا مَنْ حَبَسَهُ الْقُرْآنُ أَيْ وَجَبَ عَلَيْهِ الْخُلُودُ قَالَ ثُمَّ تَلَا هَذِهِ الْآيَةَ { عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا } قَالَ وَهَذَا الْمَقَامُ الْمَحْمُودُ الَّذِي وُعِدَهُ نَبِيُّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

6886. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Allaits bin Sa’d dari Khalid bin Yazid dari Sa’id bin Abu Hilal dari Zaid dari ‘Atha’ bin Yasar dari Abu Sa’id Al Khudzri berkata, “Kami bertanya, “Ya Rasulullah, apakah kita boleh melihat Tuhan kita pada hari kiamat?” Nabi balik bertanya: “Apakah kalian merasa kesulitan melihat matahari dan bulan ketika terang benderang?” kami menjawab, “Tidak.” Nabi meneruskan: “Begitulah kalian tidak kesulitan melihat Tuhan kalian pada hari itu, sebagaimana kalian melihat keduanya.” Kemudian beliau bersabada: “kemudian akan berseru yang berseru, “Hendaklah setiap golongan pergi menemui yang selama ini disembahnya!” Maka pemuja salib pergi bersama salib mereka, dan pemuja berhala akan pergi bersama-sama berhala-berhala mereka, dan setiap pemuja tuhan-tuhan yang lain akan pergi bersama tuhan-tuhan mereka hingga tinggal orang-orang yang hanya menyembah Allah, entah yang baik atau durhaka dan saki baki ahli kitab terdahulu. Kemudian jahannam didatangkan dan direntangkan, ia seolah-olah fatamorgana, kemudian orang-orang yahudi ditanya, “Apa yang dahulu kalian sembah selama ini?” Mereka menjawab, “Kami dahulu menyembah Uzair anak Allah.” Lantas dikatakan kepada mereka, “Kamu dusta! Allah sama sekali tidak mempunyai isteri dan tidak pula anak.” Lalu apa yang kalian inginkan?” Mereka menjawab, “Kami ingin jika Engkau memberi kami minuman!” Lantas dikatakan kepada mereka, “Minumlah kalian!” Apabila mereka terkam kepada air itu, lantas mereka berjatuhan di neraka jahannam. Lantas orang-orang Nashara diseru, “Apa yang kalian dahulu sembah?” Mereka menjawab, “Kami dahulu menyembah Isa al Masih, Anak Allah.” Mereka dijawab, “Kamu semua bohong! Allah sama sekali tidak mempunyai isteri atau bahkan anak, dan apa yang kalian inginkan?” Mereka menjawab, “Kami ingin agar Engkau memberi kami minuman!” Lalu dikatakan, “Minumlah kalian!” Dan langsung mereka berjatuhan di neraka jahannam hingga tersisa manusia yang menyembah Allah, dari kalangan yang baik atau berbuat durhaka. Mereka ditanya, “Apa yang menyebabkan kalian tertahan padahal manusia lainnya sudah pergi semuanya?” Mereka menjawab, “Kami memisahkan diri dari mereka di dunia ketika kami lebih memerlukan mereka berbanding hari ini, sesungguhnya kami dengar penyeru menyeru, “Hendaklah setiap golongan mengikut yang mereka sembah! Tapi itu semua kami tidak sembah. Hanyasanya kami menunggu-nunggu Tuhan kami.” Baginda melanjutkan, “Lantas Allah (Al jabbar – Tuhan yang Maha Keras) mendatangi mereka dengan rupa yang bukan rupa yang pernah mereka lihat pada kali yang pertama, lalu Allah firmankan: ‘Akulah Tuhan kalian.’ Mereka menjawab, ‘Engkau adalah rabb kami, dan tidak ada yang berani bicara selain para nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lantas para sahabat bertanya, ‘Adakah suatu tanda yang besar yang menyebabkan kalian mengenalNya? ‘ Mereka menjawab, ‘Ya, yaitu السَّاقُ, ‘ maka Allah pun menyingkap السَّاقُ-Nya sehingga setiap mukmin bersujud kepada-Nya. Lalu tersisalah orang-orang yang sujud kepada Allah karena riya dan sum’ah (bermegah) mereka juga hendak bersujud tetapi belakang mereka menjadi seperti sekeping papan yang keras, kemudian titian (jembatan) jahannam didatangkan diatas jahannam, kami bertanya, ‘Wahai Rasulullah, memang jembatan jahannam tersebut itu apa? ‘ Nabi menjawab: ‘Jembatan itu menyebabkan orang menggelongsor, menggelincirkan, ada pengait-pengait, ada duri-duri yang lebar dan tajam, matanya bengkok yang seperti terbuat dari kayu berduri namanya Sa’dan (kayu berduri tajam). Orang mukmin yang melewatinya sekelip mata, ada yang bagaikan kedipan mata, ada yang bagaikan kilat, ada yang bagaikan angin, dan ada yang bagaikan kuda pantas. Ada yang selamat dengan betul-betul terselamat, namun ada juga yang selamat setelah tercabik-cabik oleh besi-besi pengait itu, atau terlempar di neraka jahannam, hingga manusia terakhir kali melewati dengan dicangkuk dengan kuat sekali, dan kalian tidak lebih kuat dari aku untuk menuntut terhadap kebenaran yang telah nyata bagi kalian, siapakah yang lebih beriman ketika itu kepada Al Jabbar. – masa itu kamu semua begitu kuat minta dengan Tuhan- apabila mereka melihat bahwasanya mereka telah selamat di kalangan saudara-mara mereka, mereka berkata, ‘Ya Tuhan kami, sesungguhnya itu saudara-saudara kami, dulu mereka mendirikan shalat bersama kami dan berpuasa bersama kami, dan beramal bersama kami! ‘ Allah Ta’ala berfirman, ‘Pergilah kalian, siapa diantara kalian dapatkan dalam hatinya masih ada seberat dinar keimanan, maka keluarkanlah dia’, dan Allah mengharamkan rupa–rupa mereka atas neraka. Maka mereka datangi kawan-kawan mereka sedang sebagian mereka telah terendam dalam neraka ada yang sampai telapak kakinya, setengah betisnya, sehingga mereka keluarkan siapa saja yang mereka kenal, kemudian mereka kembali dan Allah berkata, ‘Pergilah kalian sekali lagi, dan siapa yang kalian temukan dalam hatinya seberat setengah dinar keimanan, maka keluarkanlah dia.’ Maka mereka keluarkan siapa saja yang mereka kenal.” Abu Said berkata: ‘Jika kalian tidak mempercayaiku, maka bacalah: ‘(Allah tidak menzhalimi seberat biji sawi pun, jika ada amalan kebaikan, maka Allah melipatgandakan balasannya) ‘ (Qs. An nisaa’: 40), maka para nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, malaikat dan orang-orang yang beriman, kesemuanya memberi syafaat masing-masing. Kemudian Allah Al Jabbar berkata, tinggal syafaat-Ku masih ada. Lantas Allah menggenggam segenggam dari neraka dan dikeluarkan beberapa golongan yang telah rentung, lantas mereka dilempar ke sebuah sungai di pintu surga yang namanya ‘Sungai kehidupan’ sehingga mereka tumbuh dalam kedua tepinya sebagaimana biji-bijian tumbuh dalam lumpur yang dibawa air banjir yang kalian sering melihatnya di samping batu karang dan samping pohon, apa yang diantaranya condong kepada matahari, maka berwarna hijau, dan apa yang diantaranya condong kepada bayangan, berwarna putih, lantas mereka muncul seolah-olah macam permata dan pada tengkuk mereka terdapat chop. Mereka kemudian masuk surga hingga penghuni surga berkata, ‘Mereka adalah ‘utaqa’ Ar Rahman (orang-orang yang dibebaskan oleh Arrahman), Allah memasukkan mereka tanpa sebarang amalan yang pernah mereka lakukan, dan tanpa sebarang kebaikan yang pernah mereka persembahkan. Terus dikatakan kepada mereka: ‘Bagimu apa yang kau lihat dan sekali ganda lagi’.”

Hajjaj bin Minhal berkata; telah menceritakan kepada kami Hammam bin Yahya telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Anas radliyallahu’anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Pada hari kiamat nanti orang-orang mukmin ditahan hingga yang demikian menjadikan mereka sedih. Mereka katakan, ‘Alangkah baiknya, sekiranya kita meminta tolong kepada sesiapa untuk mengadap kepada kepada Tuhan kita supaya Dia memberi ketenangan kepada kita di sini.’ Mereka pun mendatangi Adam dan berkata, ‘Engkau hai Adam, Engkau adalah nenek moyang seluruh manusia, Allah menciptamu dengan tangan-Nya, telah menjadikan surga sebagai tempat dudukmu dan menyuruh malaikat bersujud kepadamu, Allah juga mengajarimu nama-nama segala sesuatu. Tolonglah kami mengadap Tuhanmu supaya Dia memberi ketenangan di tempat kami ini. Namun Adam hanya menjawab, ‘Disini saya tak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’.” Rasulullah melanjutkan: “Lantas Adam mengingatkan kesalahan yang pernah dilakukannya, yaitu memakan pohon larangan padahal telah dilarang, dan ia katakan ‘Coba kalian datangi Nuh, sebab ia adalah nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pertama-tama yang Allah utus kepada penduduk bumi.’ Mereka pun mendatangi Nuh, namun Nuh juga menjawab, ‘Disini saya tak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’, dan Nuh menyebutkan kesalahan yang pernah dilakukannya, yaitu meminta kepada Rabbnya dengan tanpa ilmu sambil ia katakan, ‘Cobalah kalian datangi Ibrahim, sebab ia adalah Khalilurrahman (kekasih Arrahman).” Rasulullah melanjutkan lagi kisahnya: “Mereka pun mendatangi Ibrahim, hanya Ibrahim juga menjawab, ‘Disini aku tidak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’, Ibrahim lantas menyebutkan kesalahannya, yaitu tiga kebohongan yang pernah dilakukannya sambil berkata, ‘Cobalah kalian datangi Musa, seorang hamba yang Allah memberinya Taurat, telah mengajaknya bicara dan mendekatkannya kepada-Nya sedekat-dekatnya’.” Rasulullah lanjutkan: “Mereka pun mendatangi Musa, hanya Musa juga menjawab, ‘Disini aku tidak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’, sambil Musa mengingatkan kesalahan yang pernah dilakukannya, yaitu membunuh jiwa tanpa alasan yang dibenarkan, sambil ia katakan, ‘Coba kalian datangi Isa, seorang hamba Allah dan rasul-Nya, ruh Allah dan kalimah-Nya. Merekapun mendatangi Isa, namun ‘Isa juga menjawab, ‘Disini aku tidak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’, sambil ia katakan ‘Cobalah kalian datangi Muhammad Shallallahu’alaihiwasallam, seorang hamba yang Allah telah mengampuni segala dosanya yang terdahulu dan yang terkemudian.’ Lantas mereka mendatangi aku (Muhammad) dan aku meminta izin kepada Tuhanku di negeri-Nya dan aku diizinkan mengadap-Nya, apabila aku melihat-Nya, maka aku turun sujud, Allah lalu membiarkan aku seberapa lama Dia membiarkanku dalam keadaan bersujud itu. Allah lantas berkata, ‘Angkatlah kepalamu wahai Muhammad, katakanlah, engkau akan didengar, mintailah syafaat, engkau akan diberi syafaat, mintalah, engkau akan diberi.’ Aku lalu angkat kepalaku dan aku memuji Tuhanku dengan pujian yang Ia telah ajarkannya kepadaku, kemudian aku memberi syafaat dan Dia memberiku batasan seberapa ramai orang yang aku boleh berikan syafaat itu. Kemudian aku keluar dan memasukkan mereka ke dalam surga.”
Qatadah berkata, “Dan aku juga mendengarnya menyebutkan, “Aku lalu keluar, kemudian aku keluarkan mereka dari neraka dan kumasukkan mereka ke dalam surga. Setelah itu aku kembali untuk kali kedua dan aku meminta izin Tuhanku di negeri-Nya dan aku diizinkan untuk mengadap-Nya, apabila aku melihat-Nya, maka aku tersungkur sujud. Allah lantas membiarkanku seberapa lama Allah hendak membiarkanku, kemudian Allah berkata, ‘Angkatlah kepalamu wahai Muhammad dan katakanlah engkau akan didengar, dan berilah syafaat engkau akan diberi syafaat, dan mintalah engkau akan diberi.’ Aku lalu angkat kepalaku dan memanjatkan pujian dan pujaan terhadap Tuhanku sebagaimana yang diajarkan-Nya kepadaku. Kemudian aku memberi syafaat, dan Ia memberiku batasan seberapa banyak yang aku boleh keluarkan sehingga aku keluar dan aku masukkan mereka ke dalam surga.”
Qatadah berkata, “Dan aku mendengarnya menyebutkan, “Dan aku berangkat sehingga aku keluarkan mereka dari neraka, lalu mereka aku masukkan ke dalam surga.” Qatadah berkata, “Dan aku mendengarnya menyebutkan, ‘Maka aku berangkat dan aku keluarkan mereka dari neraka, untuk kemudian aku masukkan mereka ke dalam surga, hingga tidak tersisa dalam neraka selain yang ditahan oleh alquran, atau maksudnya orang yang pasti abadi dalam neraka, kemudian beliau membaca ayat ini ‘(semoga Tuhanmu membangkitkankmu di tempat yang terpuji) ‘ (Qs. Al Isra’: 79). Nabi mengatakan, “Inilah maqam terpuji yang dijanjikan untuk nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kalian.”

– Di Padang Mahsyar nanti, orang-orang Mukmin akan gelisah. Sebab keadaan akan haru biru. Dalam keadaan yang amat menyusahkan. Ada yang duduk dalam peluh, dalam nanah dan sebagainya. Orang mukmin sahajakah? Yang kafir pun gelisah juga tapi orang mukmin yang boleh berfikir lagi untuk mencari jalan penyelesaian. Mereka dapat idea untuk meminta tolong kepada nabi-nabi untuk mengadap Allah.

Nabi Adam tidak dapat menolong untuk mengadap Allah kerana dia malu kerana dia telah melanggar perintah Allah supaya jangan mendekati pokok larangan. Bukan dekat lagi, dia siap makan. Jadi dia segan nak minta tolong kepada Allah.

Yang kedua mereka minta tolong adalah kepada Nabi Nuh. Kenapa Nabi Adam kata nabi Nuh adalah Nabi yang pertama? Ini adalah kerana dia adalah nabi pertama yang diutus kepada manusia lain. Nabi Adam hanya berdakwah kepada anak beranak dia sahaja.

Nabi Nuh pun segan juga kerana dia telah berdoa kepada Allah untuk memusnahkan seluruh orang kafir yang tidak menerima dakwahnya selama 950 tahun. Maka kerana itu dia segan kerana dia lah banyak manusia mati.

Nabi-Nabi malu dengan kesalahan yang telah mereka lakukan.

Nabi Ibrahim pun segan juga nak mengadap Allah kerana telah berdusta. Ada tiga dusta yang dia telah lakukan. Pertama adalah semasa dia kata dia sakit kerana dia tidak mahu menyertai kaumnya dalam ibadat syirik meraka. Kedua, dia kata berhala yang besarlah yang menghancurkan berhala yang kecil lainnya padahal dia yang musnahkan. Ketiga, apabila Namrud tanya siapakah Sarah, dia kata Sarah adalah adiknya, padahal Sarah adalah isterinya. Semua yang baginda lakukan adalah bersebab. Ada yang terima makna dusta sebegini dan ada yang tidak menerimanya kerana mereka kata tidak layak bagi seorang Nabi untuk berdusta. Mereka kata dia hanya berselindung sahaja. Kerana kita ahli Sunnah menerima bahawa Nabi-Nabi adalah maksum dan mereka tidak melakukan dosa besar. Maka, apa yang mereka buat itu bukanlah dosa besar pun. Tapi dengan sebab itupun mereka dah segan dah.

Musa pun ingat kesalahan yang telah dilakukan. Kita jangan pakai kata ‘dosa’ tapi keterlanjuran. Bukan Nabi Musa nak bunuh tapi sebab bisa tangannya. Dia suruh pergi kepada Nabi Isa.

Isa cara kelahiran dia lain dengan lain. Maksud roh Allah itu adalah Allah jadikan dengan kun fayakun. Inilah salah faham manusia sampai menjadikan dia sebagai tuhan. Yang dia malu adalah kerana orang kristian menjadikan dia sebagai tuhan. Dia malu sebab dia orang yang bermaruah. Sebenarnya bukan salah dia pun kenapa manusia menyembah kepada dia. Tapi kerana dia seorang yang berhalus, maka dia segan nak minta doa kepada Allah.

Diajar kepada Nabi doa yang khusus untuk masa itu.
Had telah diberikan kepada Nabi. Seberapa banyak yang Allah benarkan. Bukan boleh baginda bagi kepada semua orang yang dia nak tolong.
Apa maksud ‘keluar’ itu? Adakah baginda keluar dan masuk ke dalam neraka dan mengeluarkan orang yang hendak dia keluarkan? Tidak. Maksud ‘keluar’ dalam hadis ini adalah keluar dari suasana mengadap Allah. Orang lain tak layak masuk dalam keadaan itu. Waktu itu baginda bercakap dengan Allah dan nampak Allah. Bukan dia masuk dalam neraka. Inilah dalil yang mengatakan Nabi nampak Allah. Orang lain masa itu tak nampak Allah. Orang lain waktu itu hanya mendengar suara Allah sahaja. Tidaklah Nabi masuk dalam neraka. Tidak perlu masuk untuk diselamatkan orang-orang yang hendak diselamatkan itu. Dikatakan ditunjukkan gambar mereka yang dalam mereka. Macam dah ada dah cctv yang akan ditayangkan. Senanglah kita faham sedikit macam mana keadaannya.
Beberapa kali Nabi buat macam tu. Bukan hanya Nabi sahaja yang dapat mengeluarkan dengan syafaat. Malaikat dan orang lain pun dapat beri syafaat.

Ditahan oleh Quran itu maksudnya ada yang yang Quran dah sebut kalau orang yang buat begini, begitu, akan kekal dalam neraka. Iaitu orang kafir.
Semoga Allah akan membangkitkan Nabi dalam maqam terpuji. Iaitu maqam inilah yang dapat menyelamatkan orang lain. Dalam segi bahasa, ‘semoga’ dalam ayat ini adalah kepastian. Akan hanya diberikan kepada Nabi sahaja.

 

6887 – حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ سَعْدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنِي عَمِّي حَدَّثَنَا أَبِي عَنْ صَالِحٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ حَدَّثَنِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرْسَلَ إِلَى الْأَنْصَارِ فَجَمَعَهُمْ فِي قُبَّةٍ وَقَالَ لَهُمْ اصْبِرُوا حَتَّى تَلْقَوْا اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَإِنِّي عَلَى الْحَوْضِ

6887. Telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Sa’d bin Ibrahim telah menceritakan kepadaku Pamanku telah menceritakan kepada kami Ayahku dari Shalih dari Ibn Syihab berkata, telah menceritakan kepadaku Anas bin Malik bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengutus utusan ke Anshar dan mengumpulkan mereka dalam sebuah kubah (rumah bundar terbuat dari tanah liat) dan berkata, ‘Bersabarlah kalian hingga kalian bertemu Allah dan rasul-Nya, sesungguhnya aku nanti akan berada di haudh (telaga Kautsar di Padang Mahsyar).’

– Dalam hadis ini dikatakan orang mukmin akan menemui Allah dan melihatNya. Nabi suruh sabar kerana dia dah tahu yang urusan kepimpinan akan dipegang oleh kaum Quraish. Ansar sebagai pembantu sahaja. Manusia memang hendak kepada kuasa tapi Nabi nak kata kepada mereka untuk bersabar. Jawatan boleh jadi baik atau jadi fitnah. Nabi nak beritahu kepada mereka supaya jangan berebut. Kalau mereka tak sabar, mereka tak dapatlah kelebihan ini. Memang Ansar tidak berebut tentang kepimpinan. Sebab mereka ingat nasihat Nabi ini.
Kalau mereka tak sabar, maka mereka tak akan jumpa Nabi di telaga Kautsar.

 

6888 – حَدَّثَنِي ثَابِتُ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ ابْنِ جُرَيْجٍ عَنْ سُلَيْمَانَ الْأَحْوَلِ عَنْ طَاوُسٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ
كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَهَجَّدَ مِنْ اللَّيْلِ قَالَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُورُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ أَنْتَ الْحَقُّ وَقَوْلُكَ الْحَقُّ وَوَعْدُكَ الْحَقُّ وَلِقَاؤُكَ الْحَقُّ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ حَقٌّ اللَّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْكَ خَاصَمْتُ وَبِكَ حَاكَمْتُ فَاغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَأَسْرَرْتُ وَأَعْلَنْتُ وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ
قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ قَالَ قَيْسُ بْنُ سَعْدٍ وَأَبُو الزُّبَيْرِ عَنْ طَاوُسٍ قَيَّامُ وَقَالَ مُجَاهِدٌ { الْقَيُّومُ } الْقَائِمُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ وَقَرَأَ عُمَرُ الْقَيَّامُ وَكِلَاهُمَا مَدْحٌ

6888. Telah menceritakan kepadaku Tsabit bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibn Juraij dari Sulaiman Al Ahwal dari Thawus dari Ibn Abbas radliyallahu’anhuma berkata, “Jika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tahajjud di malam hari, beliau memanjatkan doa ketika bangun dari ruku’): ‘ALLAAHUMA RABBANA LAKAL HAMDU ANTA QAYYIMUS SAMAAWAATI WAL ARDLI, WALAKAL HAMDU ANTA RABBUS SAMAAWAATI WAL ARDLI WAMAN FIIHINNA, WALAKAL HAMDU ANTA NUURUS SAMAAWAATI WAL ARDLI WAMAN FIIHINNA, ANTAL HAQQ, WAQULUKAL HAQQ, WAWA’DUKAL HAQQ, WALIQAA’UKA HAQQ, WAL JANNATU HAQQ, WANNAARU HAQQ, WASSAA’ATU HAQ, ALLAAHUMMA LAKA ASLAMTU, WABIKA AMANTU WA’ALAIKA TAWAKKALTU, WAILAIKA KHAASHAMTU WABIKA HAKAMTU FAGHFIRLII MAA QADDAMTU WAMAA AKHKHARTU WA ASRARTU WA A’LANTU, WAMAA ANTA A’LAMU BIHI MINNII, LAA-ILAAHA ILLAA ANTA (Ya Allah Tuhan kami, bagi-Mu segala puji, Engkau yang menegakkan langit dan bumi, bagi-Mu segala puji, Engkau adalah Tuhan langit dan bumi dan semua penghuninya, bagi-Mu segala puji, Engkau adalah cahaya langit dan bumi dan semua penghuninya, Engkau adalah benar, firman-Mu benar, janji-Mu benar dan perjumpaan kepada-Mu benar, surga benar, neraka benar, kiamat benar, Ya Allah, kepada-Mu aku berserah, kepada-Mu aku beriman, kepada-Mu aku bertawakkal, karena-Mu aku bertengkar, aku jadikan Kau sebagai pemutus, maka ampunilah bagiku apa yang telah aku lakukan dulu dan yang belum aku lakukan, apa yang kulakukan secara sembunyi-sembunyi dan apa yang kulakukan secara terang-terangan, dan apa yang Engkau lebih tahu terhadapnya daripadaku, tiada sesembahan yang hak selain Engkau) ‘. Abu Abdullah berkata, Qais bin Sa’d dan Abu Zubair berkata dari Thawus dengan kata:’Qayyaam’ bukan qayyum, sedang Mujahid berkata, ‘Alqayyum (dengan definitif al) yang maknanya menjaga segala sesuatu, sedang Umar juga berkata Alqayyaam, dan keduanya sama-sama lafaz pujian.”

– Perkataan qayyim boleh jadi untuk kebaikan dan tidak. Tapi untuk Allah, tentulah maknanya. Kerana akhir zaman nanti akan dikawal oleh lelaki. Sebagai pelacur. Perkataan yang digunakan adalah qayyim juga.
Sebab itu ada dalam riwayat lain dikatakan perkataan yang lain: qayyum.

Bertemu denganMu adalah benar. Maksudnya memang kita akan dapat melihat Allah nanti di akhirat. Ini kena percaya.

 

6889 – حَدَّثَنَا يُوسُفُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ حَدَّثَنِي الْأَعْمَشُ عَنْ خَيْثَمَةَ عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلَّا سَيُكَلِّمُهُ رَبُّهُ لَيْسَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ تُرْجُمَانٌ وَلَا حِجَابٌ يَحْجُبُهُ

6889. Telah menceritakan kepada kami Yusuf bin Musa telah menceritakan kepada kami Abu Usamah telah menceritakan kepadaku Al A’masy dari Khaitsumah dari ‘Adi bin Hatim berkata, ‘Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang diantara kalian kecuali ia akan diajak bicara oleh Rabbnya, antara dia dan Allah tidak ada seorang penerjemah, dan tidak pula hijab yang menghalanginya.”

– Tuhan akan berbicara sendiri dengan kita nanti di akhirat nanti. Tapi kalau dengan orang kafir, dengan cara yang tidak menyenangkan.
Tiada jurubahasa antara kita dan Allah waktu itu. Sebab Tuhan akan beri kita faham. Walaupun kita tak pandai berbahasa Arab.
Ulama yang kata tiada hijab itu adalah tiada hijab kepada mukmin sahaja. Bila tidak terdinding, bermakna orang mukmin akan nampak Allah. Tidak ada penghalang. Bukanlah macam dinding dalam dunia ini.

 

6890 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ الصَّمَدِ عَنْ أَبِي عِمْرَانَ عَنْ أَبِي بَكْرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ قَيْسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ جَنَّتَانِ مِنْ فِضَّةٍ آنِيَتُهُمَا وَمَا فِيهِمَا وَجَنَّتَانِ مِنْ ذَهَبٍ آنِيَتُهُمَا وَمَا فِيهِمَا وَمَا بَيْنَ الْقَوْمِ وَبَيْنَ أَنْ يَنْظُرُوا إِلَى رَبِّهِمْ إِلَّا رِدَاءُ الْكِبْرِ عَلَى وَجْهِهِ فِي جَنَّةِ عَدْنٍ

6890. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Abd shamad dari Abu Imran dari Abu Bakar bin Abdullah bin Qais dari Ayahnya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Ada dua syurga dari perak, baik bekasnya maupun isinya, dan ada dua syurga terbuat dari emas, baik bekasnya maupun isinya, dan tidak ada yang menghalangi manusia untuk melihat Rabb mereka selain selimut kebesaran di wajahNya di syurga Adn.”

– Syurga semua ada lapan syurga semuanya. Tapi dua syurga disini adalah syurga yang lengkap, macam kalau kasut tu, ada sepasang. Ataupun dua syurga yang lain selain dari syurga yang lain. Macam ada disebut didalam surah Rahman. Masing-masing dengan keistimewaannya. Diberi kepada manusia sesuai dengan amalan mereka. Ada yang dari perak dan ada yang dari emas.

Maksud Imam Bukhari bawa hadis ini adalah berkenaan dengan melihat Tuhan. Iaitu melihat dalam syurga. Berseri-seri wajah orang mukmin yang dapat melihat Allah.

Makna selimut kebesaranNya itu adalah mutashabihat. Kita tak dapat faham keseluruhan. Satu pendapat mengatakan ia menunjukkan dekatnya Allah dengan kita pada waktu itu. Yang ada antara kita dan Dia hanya selimut itu sahaja. Kalau buka selimut itu dah nampak dah. Maknanya dah dekat sangat dah tu.

Pendapat yang lain mengatakan selimut itu membolehkan kita melihatNya. Kalau tajalli rupaNya yang hakikat, kita tidak mampu melihatNya. Macam kalau kita nak lihat matahari, kena ada penapis baru boleh nampak. Maka dalam kes ini, selimutNya itu adalah untuk membolehkan kita melihatNya.

 

6891 – حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ بْنُ أَعْيَنَ وَجَامِعُ بْنُ أَبِي رَاشِدٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ اقْتَطَعَ مَالَ امْرِئٍ مُسْلِمٍ بِيَمِينٍ كَاذِبَةٍ لَقِيَ اللَّهَ وَهُوَ عَلَيْهِ غَضْبَانُ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ ثُمَّ قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِصْدَاقَهُ مِنْ كِتَابِ اللَّهِ جَلَّ ذِكْرُهُ { إِنَّ الَّذِينَ يَشْتَرُونَ بِعَهْدِ اللَّهِ وَأَيْمَانِهِمْ ثَمَنًا قَلِيلًا أُولَئِكَ لَا خَلَاقَ لَهُمْ فِي الْآخِرَةِ وَلَا يُكَلِّمُهُمْ اللَّهُ } الْآيَةَ

6891. Telah menceritakan kepada kami Al Humaidi telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami Abdul Malik bin A’yan dan Jami’ bin Abu Rasyid dari Abu Wail dari Abdullah radliyallahu’anhu berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa membaham harta seorang muslim dengan memberikan sumpah palsu, ia akan berjumpa Allah sedang Allah dalam keadaan murka kepadanya.” Abdullah berkata, “Kemudian Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam membacakan pembenarannya dari kitabullah: ‘(Sesungguhnya orang-orang yang membeli janji Allah dan sumpah mereka dengan harga yang sedikit, mereka itulah orang-orang yang tidak memperoleh bagian di akhirat, dan Allah tidak bercakap dengan mereka) ‘ (QS.Ali Imran: 77).

– Mengatakan bahawa mereka yang memberi sumpah palsu pun akan bertemu dengan Allah tapi dalam keadaan Allah murka kepadanya.

 

6892 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَمْرٍو عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلَاثَةٌ لَا يُكَلِّمُهُمْ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَا يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ رَجُلٌ حَلَفَ عَلَى سِلْعَةٍ لَقَدْ أَعْطَى بِهَا أَكْثَرَ مِمَّا أَعْطَى وَهُوَ كَاذِبٌ وَرَجُلٌ حَلَفَ عَلَى يَمِينٍ كَاذِبَةٍ بَعْدَ الْعَصْرِ لِيَقْتَطِعَ بِهَا مَالَ امْرِئٍ مُسْلِمٍ وَرَجُلٌ مَنَعَ فَضْلَ مَاءٍ فَيَقُولُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ الْيَوْمَ أَمْنَعُكَ فَضْلِي كَمَا مَنَعْتَ فَضْلَ مَا لَمْ تَعْمَلْ يَدَاكَ

6892. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Amru dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ada tiga orang yang Allah tidak mengajak mereka bicara pada hari kiamat dan tidak pula melihat mereka, seseorang yang menyertakan sumpah dalam dagangannya sehingga bisa diberi lebih banyak daripada biasanya, dan ia dusta dalam sumpahnya. Seseorang yang melakukan sumpah dusta setelah ‘ashar dengan harapan bisa mendapatkan harta seorang muslim. Dan seseorang yang menahan kelebihan air (agar rumput tidak tumbuh), sehingga Allah pada hari kiamat berfirman ‘Aku sekarang menahan kurnia-Ku sebagaimana engkau pernah menahan kelebihan air yang kedua tanganmu tidak bekerja kerananya.”

– Menceritakan tiga jenis manusia Allah tidak bercakap dengannya.
1. Orang yang memberikan sumpah palsu dalam dagangan. Bila dia berniaga tu, sebab nak bagi laku jualannya, dia akan kata begini begitu padahal tidak benar.
2. Bersumpah palsu selepas asar. Ini lebih teruk. Kerana itu adalah waktu mereka nak tutup kedai maka lagi banyak sumpah palsu dia sebab dah hujung-hujung waktu. Dan waktu ini adalah masa pertukaran malaikat yang menjaga kita. Maka dua kumpulan malaikat akan nampak kita buat salah tu. Mana nak lari lagi. Lagi banyak saksi.
3. Menghalang air untuk sampai kat orang lain. Padahal air itu bukan dari usaha kita pun. Ini termasuklah barang-barang kecil lain yang orang lain nak pakai tapi kita tak bagi. Bukan rugi kita bagi pun, tapi kita tak beri. macam parang cangkul dan sebagainya.

Maknanya, selain dari tiga jenis orang sebegini, Allah akan berbicara dengan mereka. Makna tak berbicara ini adalah Allah tak kisah tentang mereka.

 

6893 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ حَدَّثَنَا أَيُّوبُ عَنْ مُحَمَّدٍ عَنْ ابْنِ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الزَّمَانُ قَدْ اسْتَدَارَ كَهَيْئَتِهِ يَوْمَ خَلَقَ اللَّهُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ثَلَاثٌ مُتَوَالِيَاتٌ ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحَجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ وَرَجَبُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَانَ أَيُّ شَهْرٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ يُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ ذَا الْحَجَّةِ قُلْنَا بَلَى قَالَ أَيُّ بَلَدٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ الْبَلْدَةَ قُلْنَا بَلَى قَالَ فَأَيُّ يَوْمٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ يَوْمَ النَّحْرِ قُلْنَا بَلَى قَالَ فَإِنَّ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالَكُمْ قَالَ مُحَمَّدٌ وَأَحْسِبُهُ قَالَ وَأَعْرَاضَكُمْ عَلَيْكُمْ حَرَامٌ كَحُرْمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا فِي بَلَدِكُمْ هَذَا فِي شَهْرِكُمْ هَذَا وَسَتَلْقَوْنَ رَبَّكُمْ فَيَسْأَلُكُمْ عَنْ أَعْمَالِكُمْ أَلَا فَلَا تَرْجِعُوا بَعْدِي ضُلَّالًا يَضْرِبُ بَعْضُكُمْ رِقَابَ بَعْضٍ أَلَا لِيُبْلِغْ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ فَلَعَلَّ بَعْضَ مَنْ يَبْلُغُهُ أَنْ يَكُونَ أَوْعَى لَهُ مِنْ بَعْضِ مَنْ سَمِعَهُ
فَكَانَ مُحَمَّدٌ إِذَا ذَكَرَهُ قَالَ صَدَقَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ أَلَا هَلْ بَلَّغْتُ أَلَا هَلْ بَلَّغْتُ

6893. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahhab telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Muhammad dari Ibn Abu Bakrah dari Abu Bakrah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Zaman berputar sebagaimana bentuknya seperti halnya ketika Allah mencipta langit dan bumi. Setahun ada dua belas bulan, empat diantaranya bulan haram, tiga bulan darinya berturut-turut, Dzul Qa’dah, Dzulhijjah dan Muharram, serta Rajab Mudhar yang berada diantara bulan Jumadil akhir dan Sya’ban. Sekarang bulan apakah ini?” Kami menjawab, ‘Allah dan rasul-Nyalah yang lebih tahu! ‘ Nabi kemudian diam sehingga kami beranggapan beliau akan menamainya bukan dengan nama yang lain. Nabi terus berkata: “Bukankah hari ini hari sembelihan?” mereka menjawab, “Benar.” Nabi meneruskan: “Sesungguhnya darah kalian, harta kalian -Muhammad berkata, dan seingatku beliau bersabda dan kehormatan kalian- adalah haram sebagaimana kehormatan hari ini, di negeri ini, di bulan ini, dan kalian akan menemui Rabb kalian dan Dia akan menanyai kalian perihal amal kalian. Ingat, jangan kalian kembali sepeninggalku menjadi orang yang sesat, sebagian kalian memenggal leher sebagian lainnya, ingat, hendaklah yang hadir menyampaikan kepada yang tidak hadir, karena bisa jadi orang yang menyampaikannya jauh lebih faham dari orang yang mendengarnya.” Dan Muhammad jika menyebut hadis ini, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam benar, kemudian beliau bersabda: “Bukankah telah aku sampaikan? Bukankah telah aku sampaikan?”

– Nabi menceritakan kepentingan menjaga bulan. Dulu orang Arab telah menukar dan menunda bulan supaya mereka boleh berperang dalam bulan haram. Lama-lama jadi kucar kacir susunan bulan itu. Nak kena perbetulkan balik. Nabi sebut Mudhar itu adalah kerana kaum itu amat menjaga susunan bulan itu.

Dalam hadis ini Nabi mengatakan bahawa kita akan bertemu Allah nanti dan akan ditanya tentang amalan kita. Itulah yang hendak dibawa oleh Imam Bukhari dalam tajuk ini.

Nabi mengisyaratkan bahawa masanya didunia tidak lama lagi.

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s