We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah Banyak Muka Pada Hari Itu Berseri-seri Memandang Kepada Tuhannya January 28, 2013

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاضِرَةٌ إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ }

Bab Firman Allah Banyak Muka Pada Hari Itu Berseri-seri Memandang Kepada Tuhannya

Imam Bukhari mahu membawa dalil ahli sunnah waljamaah bahawa Allah boleh dilihat di akhirat nanti. Ikut kadar masing-masing. Yang penting adalah Imam Bukhari bawakan dalil Quran.
Ada puak yang tak terima bahawa manusia boleh melihat Allah walaupun di akhirat nanti seperti puak Syiah, Murjiah, Khawarij dan lain-lain. Antara hujah yang digunakan adalah kalau kita dapat melihat Allah dengan mata kepala kita, itu bermakna Allah berada di depan kerana mata melihat di depan. Itu mengatakan yang Allah bertempat pula, kata mereka.
Itu adalah salah pandangan kerana bukan kita melihat Allah semacam kita melihat makhluk lain semasa di dunia. Memanglah semasa di dunia, apabila memandang, kita hanya nampak yang di hadapan kita sahaja. Masa di sana, pandangan bukan macam di dunia dah. Macam di dunia pun, kalau ada cermin di depan, kita boleh juga melihat belakang. Mata kita pun bukan macam mata sekarang. Mata itu boleh melihat Allah. Di dunia sekarang pun Allah ada beri jenis mata berlainan kepada makhluk lain. Macam lalat boleh melihat lebih lagi dari manusia. Padahal, lalat itu lagi hina dari kita. Maka tentulah Allah boleh memberikan mata yang lain dari mata yang diberikan kepada kita semasa di dunia.

Kita akan melihat dengan mata kepala kita kerana perkataan yang digunakan dalam ayat ini adalah وُجُوهٌ iaitu ‘muka-muka’. Tapi tentulah muka yang lain dari muka yang kita ada sekarang.

Dan yang mengatakan bahawa kita tidak boleh melihat Allah menggunakan ayat ini juga dengan pemahaman makna نَاظِرَةٌ yang bukan melihat.
Memang benar نَاظِرَةٌ boleh digunakan untuk makna-makna yang lain. Dalam Quran pun perkataan نَاظِرَةٌ membawa maksud yang pelbagai. Contohnya memikirkan, menunggu dan sebagainya. Tapi kesemua makna selain dari ‘melihat’ adalah tidak sesuai. Contohnya, kalau kita katakan bahawa maknanya adalah ‘memikirkan’, ini tidak sesuai. Di akhirat nanti bukan masa untuk memikirkan lagi. Di syurga adalah tempat menerima nikmat. Bukan nak pecah kepala untuk berfikir lagi dah. Itu kena buat semasa di dunia.

 

6882 – حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَوْنٍ حَدَّثَنَا خَالِدٌ وَهُشَيْمٌ عَنْ إِسْمَاعِيلَ عَنْ قَيْسٍ عَنْ جَرِيرٍ قَالَ كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ نَظَرَ إِلَى الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ قَالَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ كَمَا تَرَوْنَ هَذَا الْقَمَرَ لَا تُضَامُونَ فِي رُؤْيَتِهِ فَإِنْ اسْتَطَعْتُمْ أَنْ لَا تُغْلَبُوا عَلَى صَلَاةٍ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَصَلَاةٍ قَبْلَ غُرُوبِ الشَّمْسِ فَافْعَلُوا

6882. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Aun telah menceritakan kepada kami Khalid dan Husyaim dari Ismail dari Qais dari Jarir berkata, “Pernah kami duduk-duduk di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Tiba-tiba beliau melihat bulan yang ketika itu malam purnama, lantas beliau bersabda: “Sungguh kalian akan melihat Tuhan kalian sebagaimana kalian melihat bulan ini, kalian tidak ragu-ragu dalam melihatnya (ataupun tidak bersesak-sesak untuk melihatNya) (atau kamu tidak mengalami kesukaran untuk melihatNya), maka jika kalian mampu untuk menjaga shalat sebelum matahari terbit dan sebelum matahari terbenam, maka lakukanlah.”

– Ini adalah dalil hadis yang mengatakan bahawa manusia boleh melihat Allah. Iaitu melihat dengan jelas.

Puak yang mengatakan tidak boleh melihat Allah, mereka mengkritik hadis ini. Kerana mereka kata hadis ini seperti mengatakan Allah macam bulan pula. Padahal bukan hadis ini bermakna Allah macam bulan. Kalau kita baca pun tidak seperti itu pemahaman kita. Ianya hanya menunjukkan bahawa seperti kita jelas melihat bulan pada masa Nabi cakap itu, maka akan jelas kepada kita nanti di akhirat dalam melihat Allah.

Dan mereka kata hadis ini tidak benar kerana nak tengok kena menengadah ke langit. Ini mengatakan bahawa Allah bertempat. Tapi hadis cuma mengatakan bahawa kita boleh ‘melihat’ Allah. Bukan sampai mengatakan kita kena menengadah kalau nak melihat Allah.

 

6883 – حَدَّثَنَا يُوسُفُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا عَاصِمُ بْنُ يُوسُفَ الْيَرْبُوعِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو شِهَابٍ عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي خَالِدٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِي حَازِمٍ عَنْ جَرِيرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ :قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ عِيَانًا

6883. Telah menceritakan kepada kami Yusuf bin Musa telah menceritakan kepada kami ‘Ashim bin Yusuf Al Yarbu’i telah menceritakan kepada kami Abu Syihab dari Ismail bin Abu Khalid dari Qais bin Abu Hazim dari Jarir bin Abdullah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Kalian akan melihat Rabb kalian secara terang-terangan.”

– Hadis ini menunjukkan bahawa kita boleh melihat Allah dengan jelas. Tidak berselindung lagi.

 

6884 – حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا حُسَيْنٌ الْجُعْفِيُّ عَنْ زَائِدَةَ حَدَّثَنَا بَيَانُ بْنُ بِشْرٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِي حَازِمٍ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ قَالَ
خَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْبَدْرِ فَقَالَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَمَا تَرَوْنَ هَذَا لَا تُضَامُونَ فِي رُؤْيَتِهِ

6884. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdah bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Husain Al Ju’fi dari Zaidah telah menceritakan kepada kami Bayan bin Bisyr dari Qais bin Abu Hazim telah menceritakan kepada kami Jarir, bahwa pernah Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam keluar menemui kami di malam purnama, lantas beliau bersabda: “Sesungguhnya Kalian akan melihat Tuhan kalian pada hari kiamat nanti sebagaimana kalian melihat bulan ini dengan tidak kesulitan melihatNya.” (atau bersesak-sesak; atau tidak ragu-ragu.)

 

6885 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَزِيدَ اللَّيْثِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّاسَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ نَرَى رَبَّنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَلْ تُضَارُّونَ فِي الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ قَالُوا لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَهَلْ تُضَارُّونَ فِي الشَّمْسِ لَيْسَ دُونَهَا سَحَابٌ قَالُوا لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِنَّكُمْ تَرَوْنَهُ كَذَلِكَ يَجْمَعُ اللَّهُ النَّاسَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيَقُولُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ شَيْئًا فَلْيَتْبَعْهُ فَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الشَّمْسَ الشَّمْسَ وَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الْقَمَرَ الْقَمَرَ وَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الطَّوَاغِيتَ الطَّوَاغِيتَ وَتَبْقَى هَذِهِ الْأُمَّةُ فِيهَا شَافِعُوهَا أَوْ مُنَافِقُوهَا شَكَّ إِبْرَاهِيمُ فَيَأْتِيهِمْ اللَّهُ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ هَذَا مَكَانُنَا حَتَّى يَأْتِيَنَا رَبُّنَا فَإِذَا جَاءَنَا رَبُّنَا عَرَفْنَاهُ فَيَأْتِيهِمْ اللَّهُ فِي صُورَتِهِ الَّتِي يَعْرِفُونَ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ أَنْتَ رَبُّنَا فَيَتْبَعُونَهُ وَيُضْرَبُ الصِّرَاطُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ فَأَكُونُ أَنَا وَأُمَّتِي أَوَّلَ مَنْ يُجِيزُهَا وَلَا يَتَكَلَّمُ يَوْمَئِذٍ إِلَّا الرُّسُلُ وَدَعْوَى الرُّسُلِ يَوْمَئِذٍ اللَّهُمَّ سَلِّمْ سَلِّمْ وَفِي جَهَنَّمَ كَلَالِيبُ مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ هَلْ رَأَيْتُمْ السَّعْدَانَ قَالُوا نَعَمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِنَّهَا مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ غَيْرَ أَنَّهُ لَا يَعْلَمُ مَا قَدْرُ عِظَمِهَا إِلَّا اللَّهُ تَخْطَفُ النَّاسَ بِأَعْمَالِهِمْ فَمِنْهُمْ الْمُوبَقُ بَقِيَ بِعَمَلِهِ أَوْ الْمُوثَقُ بِعَمَلِهِ وَمِنْهُمْ الْمُخَرْدَلُ أَوْ الْمُجَازَى أَوْ نَحْوُهُ ثُمَّ يَتَجَلَّى حَتَّى إِذَا فَرَغَ اللَّهُ مِنْ الْقَضَاءِ بَيْنَ الْعِبَادِ وَأَرَادَ أَنْ يُخْرِجَ بِرَحْمَتِهِ مَنْ أَرَادَ مِنْ أَهْلِ النَّارِ أَمَرَ الْمَلَائِكَةَ أَنْ يُخْرِجُوا مِنْ النَّارِ مَنْ كَانَ لَا يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا مِمَّنْ أَرَادَ اللَّهُ أَنْ يَرْحَمَهُ مِمَّنْ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ فَيَعْرِفُونَهُمْ فِي النَّارِ بِأَثَرِ السُّجُودِ تَأْكُلُ النَّارُ ابْنَ آدَمَ إِلَّا أَثَرَ السُّجُودِ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَى النَّارِ أَنْ تَأْكُلَ أَثَرَ السُّجُودِ فَيَخْرُجُونَ مِنْ النَّارِ قَدْ امْتُحِشُوا فَيُصَبُّ عَلَيْهِمْ مَاءُ الْحَيَاةِ فَيَنْبُتُونَ تَحْتَهُ كَمَا تَنْبُتُ الْحِبَّةُ فِي حَمِيلِ السَّيْلِ ثُمَّ يَفْرُغُ اللَّهُ مِنْ الْقَضَاءِ بَيْنَ الْعِبَادِ وَيَبْقَى رَجُلٌ مِنْهُمْ مُقْبِلٌ بِوَجْهِهِ عَلَى النَّارِ هُوَ آخِرُ أَهْلِ النَّارِ دُخُولًا الْجَنَّةَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ اصْرِفْ وَجْهِي عَنْ النَّارِ فَإِنَّهُ قَدْ قَشَبَنِي رِيحُهَا وَأَحْرَقَنِي ذَكَاؤُهَا فَيَدْعُو اللَّهَ بِمَا شَاءَ أَنْ يَدْعُوَهُ ثُمَّ يَقُولُ اللَّهُ هَلْ عَسَيْتَ إِنْ أَعْطَيْتُكَ ذَلِكَ أَنْ تَسْأَلَنِي غَيْرَهُ فَيَقُولُ لَا وَعِزَّتِكَ لَا أَسْأَلُكَ غَيْرَهُ وَيُعْطِي رَبَّهُ مِنْ عُهُودٍ وَمَوَاثِيقَ مَا شَاءَ فَيَصْرِفُ اللَّهُ وَجْهَهُ عَنْ النَّارِ فَإِذَا أَقْبَلَ عَلَى الْجَنَّةِ وَرَآهَا سَكَتَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَسْكُتَ ثُمَّ يَقُولُ أَيْ رَبِّ قَدِّمْنِي إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ فَيَقُولُ اللَّهُ لَهُ أَلَسْتَ قَدْ أَعْطَيْتَ عُهُودَكَ وَمَوَاثِيقَكَ أَنْ لَا تَسْأَلَنِي غَيْرَ الَّذِي أُعْطِيتَ أَبَدًا وَيْلَكَ يَا ابْنَ آدَمَ مَا أَغْدَرَكَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ وَيَدْعُو اللَّهَ حَتَّى يَقُولَ هَلْ عَسَيْتَ إِنْ أُعْطِيتَ ذَلِكَ أَنْ تَسْأَلَ غَيْرَهُ فَيَقُولُ لَا وَعِزَّتِكَ لَا أَسْأَلُكَ غَيْرَهُ وَيُعْطِي مَا شَاءَ مِنْ عُهُودٍ وَمَوَاثِيقَ فَيُقَدِّمُهُ إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ فَإِذَا قَامَ إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ انْفَهَقَتْ لَهُ الْجَنَّةُ فَرَأَى مَا فِيهَا مِنْ الْحَبْرَةِ وَالسُّرُورِ فَيَسْكُتُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَسْكُتَ ثُمَّ يَقُولُ أَيْ رَبِّ أَدْخِلْنِي الْجَنَّةَ فَيَقُولُ اللَّهُ أَلَسْتَ قَدْ أَعْطَيْتَ عُهُودَكَ وَمَوَاثِيقَكَ أَنْ لَا تَسْأَلَ غَيْرَ مَا أُعْطِيتَ فَيَقُولُ وَيْلَكَ يَا ابْنَ آدَمَ مَا أَغْدَرَكَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ لَا أَكُونَنَّ أَشْقَى خَلْقِكَ فَلَا يَزَالُ يَدْعُو حَتَّى يَضْحَكَ اللَّهُ مِنْهُ فَإِذَا ضَحِكَ مِنْهُ قَالَ لَهُ ادْخُلْ الْجَنَّةَ فَإِذَا دَخَلَهَا قَالَ اللَّهُ لَهُ تَمَنَّهْ فَسَأَلَ رَبَّهُ وَتَمَنَّى حَتَّى إِنَّ اللَّهَ لَيُذَكِّرُهُ يَقُولُ كَذَا وَكَذَا حَتَّى انْقَطَعَتْ بِهِ الْأَمَانِيُّ قَالَ اللَّهُ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ
قَالَ عَطَاءُ بْنُ يَزِيدَ وَأَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ مَعَ أَبِي هُرَيْرَةَ لَا يَرُدُّ عَلَيْهِ مِنْ حَدِيثِهِ شَيْئًا حَتَّى إِذَا حَدَّثَ أَبُو هُرَيْرَةَ أَنَّ اللَّهَ قَالَ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ قَالَ أَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ وَعَشَرَةُ أَمْثَالِهِ مَعَهُ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ مَا حَفِظْتُ إِلَّا قَوْلَهُ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ قَالَ أَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ أَشْهَدُ أَنِّي حَفِظْتُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَوْلَهُ ذَلِكَ لَكَ وَعَشَرَةُ أَمْثَالِهِ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ فَذَلِكَ الرَّجُلُ آخِرُ أَهْلِ الْجَنَّةِ دُخُولًا الْجَنَّةَ

6885. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Aziz bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Ibn Syihab dari ‘Atha’ bin Yazid allaitsi dari Abu Hurairah bahawa orang ramai bertanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah kami akan dapat melihat Tuhan kami pada hari kiamat nanti? ‘ Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam lantas bersabda: “Apakah kalian kesulitan untuk melihat bulan ketika malam purnama?” “Tidak”, Jawab para sahabat. Rasulullah bertanya lagi: “Apakah kalian kesulitan melihat matahari yang tidak dilindungi awan?” Para sahabat menjawab, “Tidak ya Rasulullah.” Nabi bersabda: “Sesungguhnya kalian akan melihat-Nya begitulah. Allah akan mengumpulkan manusia pada hari kiamat dan berfirman: ‘Barangsiapa dulu menyembah sesuatu, hendaklah ia mengikuti yang disembahnya.’ Maka ketika itu siapa yang menyembah matahari, ia akan mengikuti matahari, siapa yang menyembah bulan, ia akan ikuti bulan, siapa yang menyembah bermacam-macam thaghut, ia ikuti bermacam-macam thaghut yang disembahnya, dan tinggallah umat ada di antaranya yang boleh memberi syafaat, ada di antaranya yang munafiq -Ibrahim ragu kepastian dalam meriwayatkan samada syafaat atau munafik -. Lantas Allah datang kepada mereka dan berkata, “Akulah Tuhan kalian.” Tetapi mereka menjawab, “Ini adalah tempat kami sehingga Tuhan kami yang sebenar akan mendatangi kami, jika Tuhan kami menemui kami, niscaya kami mengenalnya.” Allah kemudian menemui mereka dengan rupa yang mereka kenal, Allah lalu berfirman: “Aku Tuhan kalian.” Baru mereka katakan, “Engkau Tuhan kami.” Mereka pun mengikuti-Nya. Titian (jembatan) lantas dipasang diatas neraka jahannam dan aku dan umatkulah yang pertama-tama melepasinya. Pada hari itu, tidak ada yang berani bicara selain para rasul, sedang seruan para rasul ketika itu yang ada hanyalah ‘Allaahumma sallim sallim (Ya Allah, selamatkan kami. Ya Allah, selamatkan kami) ‘. Sedang di neraka jahannam terdapat cangkuk-cangkuk seperti duri pohon berduri yang namanya Sa’dan. Pernahkah kalian melihat pokok Sa’dan?” Para sahabat menjawab, “Pernah, wahai Rasulullah.” Nabi meneruskan: “Sungguh cangkuk itu semisal pohon berduri Sa’dan, hanya tidak ada yang tahu kadar besarnya selain Allah jua. Ia akan itu menarik siapa saja sesuai kadar amal mereka, ada diantara mereka yang mukmin, dia tetap dengan amalnya, diantara mereka ada yang binasa dengan amalnya, diantara mereka ada yang hancur sesuai dengan amalan mereka. Atau dengan seumpamanya-. Kemudian Allah menampakkan diriNya, hingga apabila Allah selesai memutuskan nasib hamba-Nya dan ingin mengeluarkan penghuni neraka karena rahmat-Nya, Ia perintahkan malaikat untuk mengeluarkan penghuni neraka siapa saja yang tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun, yaitu diantara mereka yang Dia masih ingin merahmatinya, iaitu mereka yang mengucapkan la ilaha illa Allah, malaikat mengenal mereka di neraka dari bekas-bekas sujud, sebab neraka memakan anak Adam kecuali bekas-bekas sujud. Allah mengharamkan neraka memakan bekas-bekas sujud, maka mereka keluar dari neraka dengan badan yang hangus terbakar sampai hilang daging-dagingnya, mereka kemudian disiram dengan air kehidupan sehingga tumbuh dibawahnya sebagaimana biji-bijian tumbuh dalam lumpur air bah, kemudian Allah selesai memutuskan hamba-hamba-Nya dan tersisa diantara mereka seorang sahaja lelaki di antara mereka yang menghadapkan wajahnya ke neraka, dan dialah penghuni neraka yang terakhir kali masuk surga, ia berdoa, ‘Ya Tuhan, palingkanlah wajahku dari neraka ini, sebab anginnya cukup menyakitkan aku dan jilatan apinya telah membakarku.’ Orang itu kemudian memohon kepada Allah sekehendaknya untuk berdoa, kemudian Allah berfirman: ‘Kalaulah Aku memenuhi permintaanmu, jangan-jangan engkau nanti meminta yang lain! Ia menjawab, ‘Tidak, demi kemuliaan-Mu, aku tidak akan meminta selainnya.’ Dan memberikan kepada Tuhannya janji dan ikrar sekehendak-Nya lalu Allah memalingkan wajahnya dari neraka. Apabila ia menghadap syurga dan melihat keindahan syurga, ia pun lantas terdiam beberapa lama dan kemudian memohon, ‘Ya Allah, bawalah aku dekat di pintu surga.’ Allah bertanya: ‘Bukankah engkau telah menyerahkan janjimu dan ikrarmu untuk tidak meminta-Ku selama-lamanya selain yang telah Aku berikan. Hai Anak Adam, betapa mungkirnya engkau.’ Namun hamba itu tetap saja memohon, ‘Oh Tuhanku, ‘ dan ia terus memohon Allah hingga Allah bertanya: ‘Kalaulah Aku memberimu apa yang kau minta sekarang, jangan-jangan engkau minta lagi dengan permintaan lain.’ Ia menjawab, ‘Tidak, demi kemuliaan-Mu, aku tidak akan meminta-Mu lagi dengan permintaan lain.’ Lantas orang itu menyerahkan janji dan ikrarnya maka Allah menghampirkannya ke pintu syurga. Apabila hamba itu telah berdiri dekat pintu syurga, syurga terbuka kepadanya sehingga ia melihat kesenangan hidup dan kegembiraan di dalamnya sehingga ia terdiam sekehendak Allah ia diam. Kemudian ia memohon, ‘Oh Tuhanku, masukkanlah aku dalam syurga, maka Allah mengatakan, ‘Hai, bukankah telah engkau serahkan janjimu untuk tidak meminta yang lain selain yang telah Aku berikan, Eh Anak Adam, betapa mungkirnya engkau.’ Maka si hamba tadi memohon, ‘Oh Tuhanku, aku tidak mahu menjadi hamba-Mu yang paling celaka, ‘ si hamba itu terus tiada henti memohon hingga Allah suka kepadanya. Dan apabila Allah telah suka kepadanya, Allah berkata kepadanya ‘Masuklah kamu ke dalam syurga.’ Allah berkata lagi kepadanya: ‘Kamu nyatakanlah keinginanmu’. Maka si hamba meminta Tuhannya dan membuat impian-impian, hingga Allah mengingatkannya dengan berfirman sedemikian-sedemikian hingga impian si hamba sudah habis, Allah berfirman kepadanya: ‘Itu semua untukmu, dan ditambah sekali ganda seperti itu pula.’ ‘Atha’ bin Yazid berkata, ” Abu Sa’id alkhudzri ada bersama Abu Hurairah ketika dia meriwayatkan hadis ini dan dia tidak menolak sedikitpun hadisnya, hingga apabila Abu Hurairah menceritakan bahwa Allah berfirman ‘dan bagimu sekali ganda lagi semisalnya’, Abu Sa’id Al Khudzri baru berkata ‘dan sepuluh semisalnya bersamanya’ wahai Abu Hurairah? ‘ Abu Hurairah berkata, ‘Saya tidak ingat selain ucapannya itu ‘bagimu dan semisalnya’. Abu Sa’id Al Khudzri berkata lagi, “Saya bersaksi bahwa saya ingat betul-betul dari Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, yaitu ‘Dan semua itu bagimu dan sepuluh kali ganda semisalnya’. Abu Hurairah berkata, ‘Itulah manusia ahli syurga terakhir masuk surga.’

– Sahabat bertanya bolehkah melihat Allah? Ini penting kerana seperti yang diceritakan dalam Quran tentang kisah Nabi Musa, dia sendiri pun tidak boleh melihat Allah semasa di dunia. Nabi Musa telah minta kepada Allah untuk melihat Allah, tapi tidak boleh. Padahal, mukjizat baginda dah hebat dah. Dia boleh berkata-kata dengan Allah. Dia faham bahasa Allah. Tapi walaupun begitu, dia tidak dapat melihat Allah semasa di dunia. Tapi Nabi menjawab dengan mengatakan bahawa orang mukmin boleh melihat Allah di akhirat nanti.

Tuhan lain datang, orang mukmin tak terima. Yang akidah betul, mereka tak terima. Sehingga Tuhan mari dalam rupa yang kita kenal. Ini adalah perkara mutashabihat. Macam manakah yang dikatakan Tuhan datang dalam dua keadaan itu? Dalam rupa yang bagaimana? Ada yang berpendapat perkara ini perlu dijelaskan. Ada golongan yang serah sahaja. Maknanya Allah datang dengan rupa yang layak bagiNya. Kita tidak akan dapat tahu.

Ada yang kata memang Allah akan datang. Ada yang kata malaikat yang datang. Ada yang kata Allah datang dalam rupa malaikat. Ini adalah ujian kepada orang mukmin. Apabila dikatakan Dia adalah Tuhan, maka mereka tidak percaya. Kerana mereka telah belajar agama semasa di dunia.
Ada mengatakan yang rupa Allah ini adalah salah satu dari sifatNya. Cuma tak tahu macam mana. Macam tangan, wajah dan sebagainya.

Maka banyaklah pendapat. Mereka AWSJ Juga. Dan hal ini adalah furu’ akidah. Tapi tidaklah sampai kepada tahap mujassimah.

Ada pendapat yang mengatakan memang kita dah sedia kenal Allah kerana kita telah bertemu dengan Allah semasa kita dikeluarkan dari sulbi Nabi Adam dulu. Iaitu semasa Allah mengambil ikrar untuk kita hanya menyembahNya sahaja dari kita.

Yang sembahyang pun masuk neraka juga kalau ada kesalahan mereka. Sebab ada kesan sujud. Malaikat kenal.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s