We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Shahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firmannya { Ketika Itu Arashnya Di Atas Air } { Dialah Tuhan Yang Mempunyai Arasy Yang Agung } January 21, 2013

بَاب { وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ } { وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ }

Bab Firmannya { Ketika Itu Arashnya Di Atas Air } { Dialah Tuhan Yang Mempunyai Arasy Yang Agung }

Adanya Arash adalah satu kepercayaan yang wajib diimani orang Islam kerana telah disebut dalam Quran. Apa maksud Imam Bukhari dengan meletakkan tajuk ini? Ianya adalah untuk mengingatkan dua perkara: Satu, menolak pegangan orang yang mengatakan Arash mempunyai sifat yang sama dengan Allah iaitu ‘Qadim’. Ini kerana ada yang kata Arash itu sudah ada awal-awal lagi dah ada. Ini adalah salah. Arash tidak sekali ada dengan Allah. Ianya dijadikan oleh Allah. Allah memanggilnya sebagai ArashNya tapi tidaklah dia wujud bersama dengan Allah dulu. Macam juga digunakan nama kepada Kaabah sebagai Baitullah. Bukan maknanya Allah duduk disitu. Digunakan untuk memuliakan Arash dan juga Kaabah. Allah yang mencipta Arash. Arash pun adalah makhluk juga yang dijadikan oleh Allah.

Kedua, Imam Bukhari nak menolak pendapat ahli falsafah yang mengatakan Arash itu adalah ‘pencipta’ yang menjadikan makhluk. Padahal Allah yang menjadikan Arash. Itulah makna رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ. Arash dari segi bahasa maknanya ‘katil’. Iaitu satu jisim yang ada kaki. Arash ada tiang. Kalau sesuatu itu mempunyai sifat sebegitu, bermakna ianya mempunyai sifat makhluk, maka ia bukan tuhan. Kerana ia ada bentuk begini dan begitu.

قَالَ أَبُو الْعَالِيَةِ { اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ } ارْتَفَعَ { فَسَوَّاهُنَّ } خَلَقَهُنَّ
وَقَالَ مُجَاهِدٌ { اسْتَوَى } عَلَا عَلَى الْعَرْشِ
وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ { الْمَجِيدُ } الْكَرِيمُ وَ { الْوَدُودُ } الْحَبِيبُ يُقَالُ { حَمِيدٌ مَجِيدٌ } كَأَنَّهُ فَعِيلٌ مِنْ مَاجِدٍ مَحْمُودٌ مِنْ حَمِدَ

Abu Aaliyah berkata اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ bermaksud {pergi ke atas} dan فَسَوَّاهُنَّ bermaksud {menjadikannya}
Mujahid berkata اسْتَوَى bermaksud {berada tinggi di atas Arash}
Ibnu Abbas berkata bermakna الْمَجِيدُ bermaksud Yang Mulia. الْوَدُودُ bermakna: Pengasih
Dikatakan dalam Quran حَمِيدٌ مَجِيدٌ seolah-olah ini faail drp مَاجِدٍ dan مَحْمُودٌ faail daripada perkataan حَمِدَ.

– Ada banyak makna اسْتَوَى. Selalu diterjemahkan dalam bahasa melayu kita sebagai ‘bersemayam’. Allah mensifatkan diriNya tinggi di atas Arash. Allah bersifat Maha Tinggi. Dalam banyak-banyak kejadian Allah, Arash adalah makhluk yang paling tinggi. Dan Allah lagi atas daripada Arash. Ini adalah menolak pendapat yang mengatakan Allah yang berada dari bawah naik ke atas. Kalau naik-naik itu adalah sifat makhluk. Ianya adalah mustahil kepada Allah. Sebab Allah tidak mengatakan Allah naik dari tempat rendah ke tempat yang tinggi. Allah memang dah Tinggi dah. Muktazilah mentakwil makna اسْتَوَى dengan mengatakan ia bermakna ‘menguasai dengan sempurna’. Pentakwilan seperti itu dibantah oleh ulama Salaf. Kerana Allah sediakala sudah ada kuasa penuh dan kebesaran. Bukan dengan ada Arash baru Dia berkuasa penuh.

Kita kena terima apa yang Allah dah beritahu. Tak perlu nak takwil-takwil lagi.
اسْتَوَى itu adalah salah satu sifat Allah. Sebab itu Bukhari masukkan dalam tajuk dia ni. Sifat ini berkait dengan Arash. Allah اسْتَوَى bukan sama macam manusia. DudukNya itu yang layak denganNya. Bukan macam raja bersemayam di singgahsananya. Macam juga sifat Allah yang lain, iaitu sifatNya tidak sama dengan sifat manusia.

Boleh juga dikatakan Allah mengadakan اسْتَوَى itu kerana Allah nak membandingkan kerajaanNya. Kalau tahta Kelantan, negeri Kelantan sahaja. Tapi kalau Dia menguasai Arash, Dia menguasai keseluruhan alam kerana Arash paling tinggi sekali.

Ini adalah sifat af’al. Nyata apabila Dia menjadikan. Tapi sifat itu memang dah ada dah dari azali lagi. Bukanlah bila dah ada baru wujud sifat itu. Cuma ianya zahir apabila dijadikan.

 

6868 – حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا أَبُو حَمْزَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ جَامِعِ بْنِ شَدَّادٍ عَنْ صَفْوَانَ بْنِ مُحْرِزٍ عَنْ عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ قَالَ إِنِّي عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ جَاءَهُ قَوْمٌ مِنْ بَنِي تَمِيمٍ فَقَالَ اقْبَلُوا الْبُشْرَى يَا بَنِي تَمِيمٍ قَالُوا بَشَّرْتَنَا فَأَعْطِنَا فَدَخَلَ نَاسٌ مِنْ أَهْلِ الْيَمَنِ فَقَالَ اقْبَلُوا الْبُشْرَى يَا أَهْلَ الْيَمَنِ إِذْ لَمْ يَقْبَلْهَا بَنُو تَمِيمٍ قَالُوا قَبِلْنَا جِئْنَاكَ لِنَتَفَقَّهَ فِي الدِّينِ وَلِنَسْأَلَكَ عَنْ أَوَّلِ هَذَا الْأَمْرِ مَا كَانَ قَالَ كَانَ اللَّهُ وَلَمْ يَكُنْ شَيْءٌ قَبْلَهُ وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ ثُمَّ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ وَكَتَبَ فِي الذِّكْرِ كُلَّ شَيْءٍ ثُمَّ أَتَانِي رَجُلٌ فَقَالَ يَا عِمْرَانُ أَدْرِكْ نَاقَتَكَ فَقَدْ ذَهَبَتْ فَانْطَلَقْتُ أَطْلُبُهَا فَإِذَا السَّرَابُ يَنْقَطِعُ دُونَهَا وَايْمُ اللَّهِ لَوَدِدْتُ أَنَّهَا قَدْ ذَهَبَتْ وَلَمْ أَقُمْ

6868. Telah menceritakan kepada kami Abdan berkata, Telah mengabarkan kepada kami Abu Hamzah dari Al A’masy dari Jami’ bin Syidad dari Shafwan bin Muhriz dari ‘Imran bin Hushain berkata, “Pernah aku di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Tiba-tiba ada sekelompok kaum dari bani Tamim mendatanginya dan berkata, ‘Terimalah berita gembira wahai bani Tamim! Mereka menjawab, ‘Engkau telah memberi kami kabar gembira, maka berikanlah! Lantas beberapa orang penduduk Yaman datang dan beliau katakan: ‘Terimalah kabar gembira wahai penduduk Yaman, ketika mana berita gembira belum diterima oleh bani Tamim ‘ Mereka jawab, ‘kami telah menerimanya, kami datang untuk mendalami agama dan untuk bertanya kepadamu tentang kejadian yang pertama. Apakah adanya? Nabi menjawab: ‘Allah telah sedia ada dalam keadaan tidak ada sesuatu pun terjadi sebelum-Nya, ketika itu arsy-Nya berada di atas air, kemudian Allah mencipta langit dan bumi dan Allah menetapkan segala sesuatu dalam buku catitan di Lauh Mahfuz’. Kemudian seorang laki- laki mendatangiku dan berkata ‘Wahai Imran, carilah untamu, sebab untamu terlepas! Aku bergegas mencarinya, rupanya telah hilang yang ada hanyalah fatamorgana yang memisahkan aku dan untaku. Demi Allah, sungguh aku mengimpikan sekiranya untaku biarlah hilang sedang aku tidak bangun.”

– Mulanya, Nabi hendak memberikan berita gembiran kepada Bani Tamim. Tapi, Bani Tamim kata kalau nak beri berita gembira, berilah sesuatu. Mereka bersifat kebendaan. Sebab itu Nabi senyap. Orang macam-macam jenis, termasuklah semasa zaman Nabi lagi. Maka, sebab mereka tak terima, maka Nabi telah memberikan berita gembira itu kepada puak lain pula. Berita gembira itu adalah mendalami agama. Itu yang sepatutnya. Bukan hal dunia. Kerana Nabi bukan memberikan harta dunia kepada umatnya, tapi harta akhirat.

Allah telah sedia ada sebelum ada sesuatu apa pun. Itulah makna كَانَ. Dari itulah datangnya perkataan ‘kaunuhu’. Maknanya dari dulu lagi Allah sudah mendengar, melihat etc. Itu ada diceritakan dalam sifat 20 tu. Sebab nak mengatakan bahawa bukanlah bila dah ada Arash itu baru ada sifat itu. Tidak salah dengan Quran apa yang mereka katakan itu. Maka, tidak perlu dipertengkarkan sangat. Ini adalah pemahaman dari Maturidiah. Asyairiyah pun terima juga. Cuma mereka meletakkan dalam bentuk ilmu.

Arash dah ada sebelum kejadian yang lain. Lepas itu baru dijadikan langit dan bumi.

Kisah Imran: dia rasa rugi kerana tinggalkan Nabi kerana ada orang beritahu dia yang unta dia hilang. Dia keluar kejap sebab nak cari, tapi tak nampak dah. Dia dapat setakat itu sahaja dari apa yang diajar oleh Nabi masa itu. Dia boleh sahaja tanya orang lain lepas itu. Tapi tidak akan sama. Tapi nak mengatakan bahawa belajar sendiri lebih baik dari tanya orang lain.

 

6869 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامٍ حَدَّثَنَا أَبُو هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ يَمِينَ اللَّهِ مَلْأَى لَا يَغِيضُهَا نَفَقَةٌ سَحَّاءُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ أَرَأَيْتُمْ مَا أَنْفَقَ مُنْذُ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ فَإِنَّهُ لَمْ يَنْقُصْ مَا فِي يَمِينِهِ وَعَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ وَبِيَدِهِ الْأُخْرَى الْفَيْضُ أَوْ الْقَبْضُ يَرْفَعُ وَيَخْفِضُ

6869. Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hammam telah menceritakan kepada kami Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tangan kanan Allah penuh dan sama sekali tidak pernah kurang kerana perbelanjaan, Dia sangat dermawan baik malam maupun siang, tidakkah kalian tahu apa yang telah dibelanjakan-Nya semenjak Dia mencipta langit dan bumi dan itu semua tidak mengurangi apa yang berada di tangan kanan-Nya? Dan arsy-Nya berada diatas air, dan ditangan-Nya yang satu lagi limpahan kurnia atau genggaman. Dia meninggikan atau merendahkan.”

– Dalam hadis dan Quran mengatakan Allah ada dua tangan. Cuma jangan cakap tangan Allah sama dengan tangan manusia.

Ikut Allah berapa Dia nak beri rezeki kepada manusia. Mengikut hikmat Dia. Ada naik pangkat, ada turun. Begitulah keadaan manusia. Hakikatnya, Allahlah yang menentukannya.

 

6870 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي بَكْرٍ الْمُقَدَّمِيُّ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ ثَابِتٍ عَنْ أَنَسٍ قَالَ جَاءَ زَيْدُ بْنُ حَارِثَةَ يَشْكُو فَجَعَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ اتَّقِ اللَّهَ وَأَمْسِكْ عَلَيْكَ زَوْجَكَ قَالَ أَنَسٌ لَوْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَاتِمًا شَيْئًا لَكَتَمَ هَذِهِ قَالَ فَكَانَتْ زَيْنَبُ تَفْخَرُ عَلَى أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَقُولُ زَوَّجَكُنَّ أَهَالِيكُنَّ وَزَوَّجَنِي اللَّهُ تَعَالَى مِنْ فَوْقِ سَبْعِ سَمَوَاتٍ
وَعَنْ ثَابِتٍ { وَتُخْفِي فِي نَفْسِكَ مَا اللَّهُ مُبْدِيهِ وَتَخْشَى النَّاسَ } نَزَلَتْ فِي شَأْنِ زَيْنَبَ وَزَيْدِ بْنِ حَارِثَةَ

6870. Telah menceritakan kepada kami Ahmad telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abu Bakar Al Muqaddami telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari Tsabit dari Anas berkata, “Zaid bin Haritsah datang mengadukan halnya kepada Nabi, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bertakwalah engkau kepada Allah, dan teruslah pegang isterimu, jangan kau lepaskannya.” Aisyah berkata, “Kalaulah Rasulullah mahu menyembunyikan sesuatu, nescaya dia akan menyembunyikan ayat ini.” Perawi berkata Zainab binti Jahsyin selalu menceritakan kelebihan dirinya dihadapan isteri-isteri baginda lainnya dengan berkata, ‘Kalian dikahwinkan oleh keluarga kalian, sebaliknya aku dikawinkan sendiri oleh Allah ta’ala dari atas langit berlapis tujuh.’ Dan dari Tsabit mengenai ayat: ‘(Dan kamu merahasiakan dalam dirimu apa yang Allah akan nyatakannya, dan kamu takut kepada manusia) ‘ (Qs. Al Ahzab: 37), ayat ini diturunkan tentang Zainab dan Zaid bin Haritsah.”

– Zaid telah mengadu kepada Nabi bahawa dia tidak sesuai dengan isterinya. Tapi Nabi suruh dia tetapkan juga dengan Zainab dan jangan ceraikan.
Nabi tidak akan sembunyi apa-apa. Nabi dah tahu dia akan menikah dengan Zainab nanti.

Walaupun Zainab kata dia dikahwinkan dengan Nabi oleh Allah, tapi bukanlah Allah mengahwinkan tanpa wali apa semua. Apa yand dia maksudkan adalah, pernikahannya disebut dalam Quran.

Isteri Nabi cakap macam tu tapi Nabi tak marah. Maknanya yang dia kata Allah duduk di atas tujuh petala langit itu benar. Ini yang penting yang hendak dibawa oleh Imam Bukhari dalam tajuk ini.

Allah kahwinkan Nabi dan Zainab apabila dah selesai antara Zainab dan Zaid. Banyak yang salah tafsir tentang kisah ini. Ramai yang mengatakan bahawa Nabi sembunyi perasaan baginda yang mahukan Zainab. Tapi sebenarnya kata ‘engkau menyembunyikan apa yang dalam dirimu itu‘ adalah kata kepada Zaid. Zaid memang nak cerai. Zaid yang menyimpan perasaan dalam dirinya. Tak sesuai kalau kita kata Nabi takut kepada orang sampai dia sembunyikan apa yang ada dalam hati baginda.

 

6871 – حَدَّثَنَا خَلَّادُ بْنُ يَحْيَى حَدَّثَنَا عِيسَى بْنُ طَهْمَانَ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ نَزَلَتْ آيَةُ الْحِجَابِ فِي زَيْنَبَ بِنْتِ جَحْشٍ وَأَطْعَمَ عَلَيْهَا يَوْمَئِذٍ خُبْزًا وَلَحْمًا وَكَانَتْ تَفْخَرُ عَلَى نِسَاءِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَتْ تَقُولُ إِنَّ اللَّهَ أَنْكَحَنِي فِي السَّمَاءِ

6871. Telah menceritakan kepada kami Khallad bin Yahya telah menceritakan kepada kami Isa bin Tahman berkata, aku mendengar Anas bin Malik radliyallahu’anhu mengatakan, “Ayat hijab diturunkan tentang Zainab binti Jahsyin, yang ketika itu beliau Shallallahu’alaihiwasallam menjamunya makan kerana berkahwin dengannya pada hari itu memberinya berupa roti dan daging, dan Zainab selalu menyatakan kelebihannya dihadapan isteri-isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lainnya dengan berkata, ‘Allah lah yang menikahkanku di langit.’

Ayat hijab telah diturunkan semasa perkahwinan Nabi SAW dengan Zainab. Perkahwinan semasa dengan Zainablah yang paling besar kerana waktu itu ada makan-makan. Walimah semasa dengan Zainablah yang paling besar kalau dibandingkan dengan perkahwinan baginda dengan isteri-isterinya yang lain.

 

6872 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ اللَّهَ لَمَّا قَضَى الْخَلْقَ كَتَبَ عِنْدَهُ فَوْقَ عَرْشِهِ إِنَّ رَحْمَتِي سَبَقَتْ غَضَبِي

6872. Telah menceritakan kepada kami Abul Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib telah menceritakan kepada kami Abuz zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah apabila selesai menjadikan makhlukNya, Dia tulis di sisi- Nya di atas arsy-Nya ‘Rahmat-Ku mengatasi kemurkaan-Ku’.”

Perkataan di sisinya bukan dekat dari segi jarak. Tapi ia menunjukkan bahawa mudah bagi Allah.
Tulis itu maksud keputusan pada diriNya. Iaitu Allah menentukan. Allah tidak akan lupa tentang janjinya keatas DiriNya itu.

Dengan kita tahu bahawa telah menetapkan rahmatNya mengatasi kemurkaanNya, maka kita akan lebih berharap dengan sifat Allah. Kita tak putus asa kalau berdosa. Allah boleh ampunkan sebanyak manapun dosa kita.

 

6873 – حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُنْذِرِ حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ فُلَيْحٍ قَالَ حَدَّثَنِي أَبِي حَدَّثَنِي هِلَالٌ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَصَامَ رَمَضَانَ كَانَ حَقًّا عَلَى اللَّهِ أَنْ يُدْخِلَهُ الْجَنَّةَ هَاجَرَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَوْ جَلَسَ فِي أَرْضِهِ الَّتِي وُلِدَ فِيهَا قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَلَا نُنَبِّئُ النَّاسَ بِذَلِكَ قَالَ إِنَّ فِي الْجَنَّةِ مِائَةَ دَرَجَةٍ أَعَدَّهَا اللَّهُ لِلْمُجَاهِدِينَ فِي سَبِيلِهِ كُلُّ دَرَجَتَيْنِ مَا بَيْنَهُمَا كَمَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ فَإِذَا سَأَلْتُمُ اللَّهَ فَسَلُوهُ الْفِرْدَوْسَ فَإِنَّهُ أَوْسَطُ الْجَنَّةِ وَأَعْلَى الْجَنَّةِ وَفَوْقَهُ عَرْشُ الرَّحْمَنِ وَمِنْهُ تَفَجَّرُ أَنْهَارُ الْجَنَّةِ

6873. Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Al Mundzir telah menceritakan kepadaku Muhammad bin Fulaih berkata, telah menceritakan kepadaku Ayahku telah menceritakan kepadaku Hilal dari ‘Atha bin Yasar dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Barangsiapa beriman kepada Allah dan rasul-Nya, mendirikan salat, dan berpuasa pada bulan Ramadhan, maka Allah menjamin untuk memasukkannya kedalam syurga, baik ia berhijrah fi sabilillah atau duduk di bumi tempat ia dilahirkan.” Para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, bolehkah kami menceritakan kepada orang tentang hal ini?” Nabi menjawab: “Dalam syurga terdapat seratus derajat yang Allah persiapkan bagi orang-orang yang berjuang di jalan-Nya, yang jarak antara setiap dua derajat bagaikan antara langit dan bumi, maka jika kalian meminta Allah, mintalah surga firdaus, sebab firdaus adalah syurga yang paling istimewa dan paling tinggi, di atasnya ada Arasy Arrahman, dan daripadanya sungai syurga memancar.”

– Kriteria asas untuk masuk syurga adalah beriman, solat dan puasa. Itu yang minima. Kalau buat yang ini pun dah boleh masuk syurga. Tidak semestinya yang berhijrah ke Madinah sahaja dapat masuk syurga. Kerana kalau begitu, tidak ada peluanglah kepada orang lain untuk masuk syurga kerana hijrah itu terjadi semasa zaman Nabi sahaja.

Sahabat tanya boleh tak sebarkan kata Nabi itu kepada orang lain. Nabi tak jawab ya waktu itu. Tapi Nabi sambung lagi. Seperti Nabi nak cakap bahawa kalau nak cakap, cakaplah lebih lagi. Cakaplah tentang syurga itu ada tingkatan-tingkatan. Janganlah mengharap untuk masuk syurga sahaja. Hendaklah mengharap kepada syurga yang paling tinggi sekali iaitu syurga Firdaus.

Syurga Firdaus itu betul-betul di bawah Arash. Maknanya dekat betul dengan Allah. Maknanya kedudukannya adalah amat tinggi. Kalau dalam dunia sekarang pun, lagi tinggi rumah seseorang itu, maknanya lagi tinggilah darjat seseorang itu.

Letaknya Syurga Firdaus itu dibawah Arash. Maknanya Arash itu ada atas dan ada bawah. Maka kita tahu bahawa Arash itu adalah makhluk, kerana kalau ada atas dan bawah, itu adalah sifat makhluk. Allah tidak ada atas dan bawah.

Tingginya syurga Firdaus itu sampaikan sungai yang mengalir ke dalam syurga yang lain pun berasal dari syurga Firdaus.

Kenalah mengharap dan berusaha untuk mendapatkan syurga Firdaus itu dengan beramal kepadanya. Dan bukan sahaja beramal tapi kena doa. Sebab ada orang yang tak dapat beramal banyak sebab kalau nak sedekah, duit tak banyak. Nak mengajar, tidak sampai ilmu mereka untuk mengajar. Maka kenalah berdoa juga.

 

6874 – حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ هُوَ التَّيْمِيُّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ دَخَلْتُ الْمَسْجِدَ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَالِسٌ فَلَمَّا غَرَبَتْ الشَّمْسُ قَالَ يَا أَبَا ذَرٍّ هَلْ تَدْرِي أَيْنَ تَذْهَبُ هَذِهِ قَالَ قُلْتُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ فَإِنَّهَا تَذْهَبُ تَسْتَأْذِنُ فِي السُّجُودِ فَيُؤْذَنُ لَهَا وَكَأَنَّهَا قَدْ قِيلَ لَهَا ارْجِعِي مِنْ حَيْثُ جِئْتِ فَتَطْلُعُ مِنْ مَغْرِبِهَا ثُمَّ قَرَأَ ذَلِكَ مُسْتَقَرٌّ لَهَا فِي قِرَاءَةِ عَبْدِ اللَّهِ

6874. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dari Al A’masy dari Ibrahim -yaitu At Taimi- dari Ayahnya dari Abu Dzar berkata, “Pernah aku masuk masjid ketika Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam sedang duduk. Apabila matahari terbenam, baginda bertanya: ‘Wahai Abu Dzar, tahukah engkau ke manakah matahari ini pergi?” Aku menjawab, ‘Allah dan rasul-Nya lah yang lebih tahu! ‘ Nabi menjawab: “Sesungguhnya matahari ini pergi meminta izin untuk sujud maka diizinkan kepadanya untuk sujud, seolah-olah dikatakan kepadanya ‘Kembalilah engkau ke tempat engkau datang tadi’, maka ia muncul di sebelah baratnya, ” kemudian baginda membaca: ‘(Itulah tempat tetap baginya) ‘, menurut bacaan Abdullah.”

Matahari akan meminta izin kepada Allah. Ianya terjadi apabila ia terbenam. Maka kerana sentiasa sahaja ada tempat yang terbenam kerana bumi itu bulat, maka sentiasa sahaja matahari meminta izin kepada Allah.

Sehinggalah sampai satu masa yang Allah akan mengatakan kepada matahari untuk pergi dari tempat ia datang. Maknanya dari barat. Itu adalah tanda hampir kiamat. Kalau dalam hadis yang lain, diberitahu bahawa matahari akan naik dari timur dan separuh hari akan turun patah balik ke timur dan kemudian akan naik seperti biasa.

Dimanakah cerita Arash dalam hadis ini? Dalam ayat Quran itu disebut matahari sujud kepada Allah di Arash. Bagaimanakah caranya? Kita tidak tahu. Matahari sujud dengan caranya yang ditetapkan Allah. Menunjukkan bahawa alam ini mentauhidkan Allah. Maka salahlah orang orang kafir yang menyembah matahari kerana sangkakan yg matahari itu adalah tinggi. Padahal matahari pun sentiasa sujud kepada Allah.

 

6875 – حَدَّثَنَا مُوسَى عَنْ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنَا ابْنُ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ بْنِ السَّبَّاقِ أَنَّ زَيْدَ بْنَ ثَابِتٍ وَقَالَ اللَّيْثُ حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ خَالِدٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ ابْنِ السَّبَّاقِ أَنَّ زَيْدَ بْنَ ثَابِتٍ حَدَّثَهُ قَالَ أَرْسَلَ إِلَيَّ أَبُو بَكْرٍ فَتَتَبَّعْتُ الْقُرْآنَ حَتَّى وَجَدْتُ آخِرَ سُورَةِ التَّوْبَةِ مَعَ أَبِي خُزَيْمَةَ الْأَنْصَارِيِّ لَمْ أَجِدْهَا مَعَ أَحَدٍ غَيْرِهِ { لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ } حَتَّى خَاتِمَةِ بَرَاءَةٌ
حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ يُونُسَ بِهَذَا وَقَالَ مَعَ أَبِي خُزَيْمَةَ الْأَنْصَارِيِّ

6875. Telah menceritakan kepada kami Musa dari Ibrahim telah menceritakan kepada kami Ibn Syihab dari ‘Ubaid bin Sibaq bahwa Zaid bin Tsabit, sedang Al Laits berkata, telah menceritakan kepadaku Abdurrahman bin Khalid dari Ibn Syihab dari Ibn Sibaq. Zaid bin Tsabit menceritakannya dengan berkata, “Abu Bakar mengutus seseorang kepadaku untuk mencari alQuran, maka aku menyelidik alquran sehingga aku temukan akhir surat At Taubah ada pada Abu Khuzaimah al Ansari, yang mana aku tidak menemukannya dengan seorang pun selainnya, yaitu ayat: ‘(Telah datang kepada kalian seorang rasul dari kalian sendiri) ‘ (QS. Attaubah 128), hingga penghabisan surat al Bara’ah (surat At Taubah).” Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Yunus dengan hadis ini, dan beliau berkata; telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Yunus dengan hadis ini, dan ia menyebutkan, ‘Bersama Abu Khuzaimah Al anshari.”

– Ini adalah hadis yang banyak dipertikaikan oleh ulama hadis. Ada yang mengatakan hadis ini tidak sahih. Kerana kalau ianya adalah sahih, ia menyebabkan kita rasa khuatir dengan Quran. Kerana selama ini kita faham bahawa Quran itu mutawatir. Macam mana pula kalau ada satu ayat ini hanya ada dengan seorang sahabat sahaja? Sebenarnya Quran itu memang mutawatir. Yang dikatakan hanya didapati dari Khuzaimah sahaja itu adalah dalam bentuk tulisan sahaja yang ada ada dengan dia seorang. Tapi dalam bentuk hafalan, ramai lagi yang ada.

Kenapakah Imam Bukhari memasukkan hadis ini dalam tajuk yang membicarakan tentang Arash? Kerana di hujung ayat itu ada menyebut Arash yang agung. Begini ayat yang penuh:

فَإِن تَوَلَّوْا فَقُلْ حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (wahai Muhammad): “cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai Arasy yang Agung.”

 

6876 – حَدَّثَنَا مُعَلَّى بْنُ أَسَدٍ حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ عَنْ سَعِيدٍ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي الْعَالِيَةِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ عِنْدَ الْكَرْبِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْعَلِيمُ الْحَلِيمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

6876. Telah menceritakan kepada kami Mu’alla bin Asad telah menceritakan kepada kami Wuhaib dari Sa’id dari Qatadah dari Abul ‘Aliyah dari Ibn Abbas radliyallahu’anhuma berkata, “Ketika dalam kesusahan, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selalu memanjatkan doa: ‘LAA-ILAAHA ILLALLAHUL ‘ALIIMUL HALIIM, LAA-ILAAHA ILLALLAH RABBUL’ARSYIL ‘AZHIIMI LAA-ILAAHA ILLALLAH RABBUS SAMAAWAATI WARABBUL ARDLI RABBUL’ASYIL KARIIMI (Tiada sesembahan yang hak selain Allah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Penyantun, tiada sesembahan yang hak selain Allah, Tuhan pemelihara arsy Yang Maha Agung, tiada sesembahan yang hak selain Allah Yang memelihara langit dan bumi, Tuhan pemelihara arsy yang mulia) ‘.”

– Dalam hadis ini disebutkan kedua-dua sifat Arash itu: Arash yang Agung dan Arash yang Mulia. Memang apabila disebutkan tentang Arash itu, mesti dengan dua sifat ini: Agung dan Mulia. Adakah ada dua Arash? Kerana ada ulama yang berpendapat begitu. Iaitu Arash itu ada dua. Tapi sebenarnya Arash yang satu itu juga. Cuma sifatnya ada dua. Agung itu adalah sifatnya yang zahir. Itu kalau kita menyifatkan sesuatu itu dari segi zahirnya. Macam kalau kita menyifatkan buah: kita menceritakan banyaknya, besarnya buah-buahan itu. Dan ada juga kita sifatkan buah itu dari segi nilainya: iaitu buah itu manis dan sedap. Jadi Mulia itu adalah sifat ‘nilai’. Begitu bernilainya Arash itu. Ianya adalah makhluk Allah yang paling tinggi kedudukannya.

 

6877 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يُوسُفَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ النَّاسُ يَصْعَقُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَإِذَا أَنَا بِمُوسَى آخِذٌ بِقَائِمَةٍ مِنْ قَوَائِمِ الْعَرْشِ
وَقَالَ الْمَاجِشُونُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْفَضْلِ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَأَكُونُ أَوَّلَ مَنْ بُعِثَ فَإِذَا مُوسَى آخِذٌ بِالْعَرْشِ

6877. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yusuf telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ‘Amru bin Yahya dari Ayahnya dari Abu Sa’id Al Khudzri dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Pada hari kiamat semua manusia akan pengsan, apabila aku sedar, tiba-tiba aku dapati Musa sudah memegang salah satu tiang ‘arsy.” Sedang Al Majisyun berkata dari Abdullah bin Fadll dari Abu Salamah dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Maka aku manusia yang pertama-tama dibangkitkan, tiba-tiba aku dapati Musa telah memegang arsy.”

– Hadis ini menceritakan kelebihan Nabi Musa. Dia awal-awal lagi sudah memegang tiang arash itu.
Dan hadis ini juga menceritakan bahawa Arash itu mempunyai tiang. Kita tidak tahu bagaimanakah rupa tiang itu. Tapi kalau ia ada tiang, maknanya ianya adalah makhluk. Ini menolak pendapat mereka yang kata bahawa Arash itu adalah Tuhan. Itu adalah pendapat yang tidak benar sama sekali.

 

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { تَعْرُجُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ } وَقَوْلِهِ جَلَّ ذِكْرُهُ { إِلَيْهِ يَصْعَدُ الْكَلِمُ الطَّيِّبُ }

Bab Firman Allah {Malaikat Dan Ruh Naik KepadaNya} Dan Firman-Nya {Kepada-Nyalah Naik Ucapan-Ucapan / Amalan-Amalan Yang Baik}

وَقَالَ أَبُو جَمْرَةَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ بَلَغَ أَبَا ذَرٍّ مَبْعَثُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ لِأَخِيهِ اعْلَمْ لِي عِلْمَ هَذَا الرَّجُلِ الَّذِي يَزْعُمُ أَنَّهُ يَأْتِيهِ الْخَبَرُ مِنْ السَّمَاءِ
وَقَالَ مُجَاهِدٌ { الْعَمَلُ الصَّالِحُ } يَرْفَعُ الْكَلِمَ الطَّيِّبَ يُقَالُ { ذِي الْمَعَارِجِ } الْمَلَائِكَةُ تَعْرُجُ إِلَى اللَّهِ

Dan berkata Abu Jamrah daripada Ibnu Abbas, Abu Dzar mendapat berita tentang kebangkitan Nabi. Dia berkata kepada saudaranya: “pergilah dapatkan pengetahuan tentang orang yang mendakwa dia mendapat wahyu dari langit kepadaku”. Mujahid berkata: amal soleh mengangkat ucapan-ucapan yang baik. Tuhan yang mempunyai tempat naik malaikat kepada Allah.

– Abu Dzar telah mendengar cerita tentang seorang Nabi yang sudah dikata-katakan orang di sekelilingnya. Dia amat berminat sekali. Maka dia telah mengarahkan adik beradiknya untuk pergi ke Mekah untuk memeriksa tentang perkara itu. Lepas diberitahu kepadanya, dia tidak puas hati dan dia telah pergi periksa sendiri. Dari kata-katanya itu, Abu Dzar menggunakan perkataan ‘mendapat wahyu dari langit’. Maknanya dia sudah tahu bahawa Tuhan berada di langit.

Mujahid adalah ulama dari golongan tabein. Dia mengatakan bahawa Malaikat mengangkat amalan baik manusia melalui ‘tangga-tangga’ ke langit. Atau kita boleh katakan ‘laluan’ ke langit kerana kita tidak tahu bagaimanakah rupa tangga itu. Laluan ini dijadikan oleh Allah untuk malaikat naik kepadaNya. Bukanlah laluan untukNya. Jangan kita kata laluan ini adalah untuk Allah juga. Jangan kita kata yang Allah gunakan laluan ini untuk Dia sendiri turun kepada dunia macam turun pada sepertiga malam itu. Iaitu apabila dikatakan Allah melihat hambaNya yang sedang beribadat sepertiga malam itu. Allah tidak turun. Tidak perlu turun.

 

6878 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَتَعَاقَبُونَ فِيكُمْ مَلَائِكَةٌ بِاللَّيْلِ وَمَلَائِكَةٌ بِالنَّهَارِ وَيَجْتَمِعُونَ فِي صَلَاةِ الْعَصْرِ وَصَلَاةِ الْفَجْرِ ثُمَّ يَعْرُجُ الَّذِينَ بَاتُوا فِيكُمْ فَيَسْأَلُهُمْ وَهُوَ أَعْلَمُ بِكُمْ فَيَقُولُ كَيْفَ تَرَكْتُمْ عِبَادِي فَيَقُولُونَ تَرَكْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ وَأَتَيْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ
وَقَالَ خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ دِينَارٍ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
مَنْ تَصَدَّقَ بِعَدْلِ تَمْرَةٍ مِنْ كَسْبٍ طَيِّبٍ وَلَا يَصْعَدُ إِلَى اللَّهِ إِلَّا الطَّيِّبُ فَإِنَّ اللَّهَ يَتَقَبَّلُهَا بِيَمِينِهِ ثُمَّ يُرَبِّيهَا لِصَاحِبِهِ كَمَا يُرَبِّي أَحَدُكُمْ فُلُوَّهُ حَتَّى تَكُونَ مِثْلَ الْجَبَلِ
وَرَوَاهُ وَرْقَاءُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَا يَصْعَدُ إِلَى اللَّهِ إِلَّا الطَّيِّبُ

6878. Telah menceritakan kepada kami Ismail telah menceritakan kepadaku Malik dari Abu Az Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah radliyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam bersabda: “Malaikat yang silih berganti bertugas mengiringi kalian diwaktu malam dan siang, mereka berkumpul ketika shalat ‘ashr dan shalat subuh. Malaikat yang mengawasi amal kalian di malam hari naik ke langit lantas Allah bertanya mereka -dan Allah Maha Mengetahui – bagaimana kalian tinggalkan hamba-hamba-Ku? Para malaikat menjawab, ‘Kami tinggalkan mereka sedang mereka tengah mendirikan shalat, dan kami datangi mereka sedang mereka mendirikan shalat’.”
Sedang Khalid bin Makhlad berkata, telah menceritakan kepada kami Sulaiman telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Dinar dari Abu Shalih dari Abu Hurairah berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa bersedekah dengan sebiji kurma dari penghasilan yang baik, dan tidak ada yang naik kepada Allah kecuali amal yang baik, maka Allah menerimanya dengan tangan kanan-Nya, kemudian mengembangkannya untuk pelakunya sebagaimana salah seorang diantara kalian merawat anak binatang peliharaannya hingga sebesar seperti bukit.” Dan hadis ini diriwayatkan oleh Warqa’ dari ‘Abdullah bin Dinar dari Sa’id bin Yasar dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan lafa, ‘Dan tidak ada yang naik kepada Allah kecuali yang baik’.”

– Dari hadis ini kita tahu bahawa Allah telah menugaskan malaikat-malaikat untuk mengawasi apakah yang dibuat oleh manusia dan melaporkannya kepadaNya. Bukan Dia tidak tahu. Ada hikmatnya kenapa Allah buat begitu. Bukankah dulu malaikat hairan kenapa Allah nak jadikan manusia sebagai khalifah yang akan membuat kerosakan dan menumpahkan darah di dunia? Sekarang mereka boleh lihat bagaimana ada manusia yang akan melakukan kebaikan. Mereka akan berasa takjub kerana akan ada sahaja mausia yang beribadat kepada Allah. Padahal manusia itu telah diberi nafsu oleh Allah. Yang ada tidak solat dan buat jahat itu tak kira lah, memang malaikat dah agak dah. Tapi yang akan menghairankan mereka adalah kenapa walaupun Allah telah memberikan manusia dengan nafsu, tapi akan ada manusia yang akan melakukan ibadat kepada Allah juga.

Manusia-manusia inilah yang menyebabkan dunia ini tidak kiamat lagi. Kerana Allah tidak akan mengkiamatkan dunia selagi ada manusia yang mengingatiNya. Dan kerana akan ada sahaja waktu solat kerana waktu akan sentiasa berpusing, akan ada sahaja waktu subuh dan asar di mana-mana bahagian dunia ini, maka akan ada sahaja manusia yang beribadat. Dan kerana itu akan sentiasa ada sahaja malaikat yang akan naik ke langit dan melaporkan kepada Allah.

Shift malaikat itu bertukar pada masa subuh dan asar. Dan kerana akan sentiasa sahaja ada waktu asar dan subuh, maka akan sentiasa ada malaikat yang akan melaporkan kepada Allah. Allah juga mengajar manusia untuk kerja dalam shift. Padahal Dia boleh sahaja tidak menugaskan malaikat itu dalam shift. Kerana malaikat itu bukan kena makan dan minum pun. Dan Dia boleh buat malaikat yang gagah yang tidak perlukan rehat. Tapi Allah mengajar manusia untuk meniru pentadbiran kerajaanNya. Dengan ada kerja dalam bentuk shift ini, maka produktiviti manusia boleh bertingkat.

– Hadis ini juga memberitahu kepada kita bahawa Allah hanya menerima sembahan yang baik sahaja. Kerana Allah itu molek, dan Dia hanya menerima yang molek sahaja. Walaupun apa yang mereka sedekahkan itu adalah sebiji kurma atau sedekah yang bernilai sebiji kurma. Itu pun Allah akan terima dengan baik. Itulah maknanya yang Allah menerima dengan tangan kanan. Itu bermaksud Allah menerima dengan baik. Macam kitalah juga, kalau kita menerima sesuatu, takkanlah kita nak terima dengan kaki pula kan? Tapi jangan kita kata Allah ada tangan kanan. Tangan Allah tidak sama dengan tangan makhluk. Ada riwayat yang mengatakan bahawa Allah mempunyai dua tangan kanan. Dan tidak pernah disebut Allah mempunyai tangan kiri. Kalau ada dalam hadis, dikatakan ‘tangan yang satu lagi’, tidak dikatakan tangan kiri. Dan kita tidak boleh anggap bahawa tangan yang satu lagi adalah tangan kiri. Sebelum ini memang kita ada berjumpa hadis yang mengatakan Allah mempunyai tangan yang satu lagi. Tapi tidak disebut bahawa ianya adalah tangan kiri.

Walaupun sedikit apa yang diberikan, selagi ianya ikhlas, Allah akan mengembangkan menjadi besar. Kalau lagi banyak, lagilah baik.

Imam Bukhari membawa cerita bahawa apa sahaja amalan baik kita, malaikat akan membawanya naik. Tapi jangan kita kata bahawa Allah duduk di atas. Kita serah sahaja. Kerana Allah yang kata malaikat naik.

 

6879 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْأَعْلَى بْنُ حَمَّادٍ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ زُرَيْعٍ حَدَّثَنَا سَعِيدٌ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي الْعَالِيَةِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَدْعُو بِهِنَّ عِنْدَ الْكَرْبِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْعَظِيمُ الْحَلِيمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

6879. Telah menceritakan kepada kami Abdul A’la bin Hammad telah menceritakan kepada kami Yazid bin Zurai’ telah menceritakan kepada kami Sa’id dari Qatadah dari Abul ‘Aliyah dari Ibn Abbas bahwa nabi shallallahu ‘alaihi wasallam membaca kalimat-kalimat berikut ketika susah: ‘LAA ILAAHA ILLALLAHUL ‘AZHIIM, LAA-ILAAHA ILLALLAH RABBUL’ARSYIL ‘AZHIIMU, LAA-ILAAHA ILLALLAAH RABBUSSAMAAWAATI WARABBUL’ARSYIL KARIIM (Tiada sesembahan yang hak selain Allah Yang Maha agung, tiada sesembahan yang hak selain Allah pemilik arsy yang Agung, tiada sesembahan yang hak selain Allah pemilik langit dan pemilik arsy yang mulia) ‘.

– Kita boleh juga menggunakan doa ini. Doa ini sangat baik. Boleh diulang-ulang kerana tidak disebut berapa kali perlu dibaca.

 

6880 – حَدَّثَنَا قَبِيصَةُ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ أَبِيهِ عَنْ ابْنِ أَبِي نُعْمٍ أَوْ أَبِي نُعْمٍ شَكَّ قَبِيصَةُ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ بُعِثَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِذُهَيْبَةٍ فَقَسَمَهَا بَيْنَ أَرْبَعَةٍ و حَدَّثَنِي إِسْحَاقُ بْنُ نَصْرٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ عَنْ أَبِيهِ عَنْ ابْنِ أَبِي نُعْمٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ بَعَثَ عَلِيٌّ وَهُوَ بِالْيَمَنِ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِذُهَيْبَةٍ فِي تُرْبَتِهَا فَقَسَمَهَا بَيْنَ الْأَقْرَعِ بْنِ حَابِسٍ الْحَنْظَلِيِّ ثُمَّ أَحَدِ بَنِي مُجَاشِعٍ وَبَيْنَ عُيَيْنَةَ بْنِ بَدْرٍ الْفَزَارِيِّ وَبَيْنَ عَلْقَمَةَ بْنِ عُلَاثَةَ الْعَامِرِيِّ ثُمَّ أَحَدِ بَنِي كِلَابٍ وَبَيْنَ زَيْدِ الْخَيْلِ الطَّائِيِّ ثُمَّ أَحَدِ بَنِي نَبْهَانَ فَتَغَيَّظَتْ قُرَيْشٌ وَالْأَنْصَارُ فَقَالُوا يُعْطِيهِ صَنَادِيدَ أَهْلِ نَجْدٍ وَيَدَعُنَا قَالَ إِنَّمَا أَتَأَلَّفُهُمْ فَأَقْبَلَ رَجُلٌ غَائِرُ الْعَيْنَيْنِ نَاتِئُ الْجَبِينِ كَثُّ اللِّحْيَةِ مُشْرِفُ الْوَجْنَتَيْنِ مَحْلُوقُ الرَّأْسِ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ اتَّقِ اللَّهَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَنْ يُطِيعُ اللَّهَ إِذَا عَصَيْتُهُ فَيَأْمَنُنِي عَلَى أَهْلِ الْأَرْضِ وَلَا تَأْمَنُونِي فَسَأَلَ رَجُلٌ مِنْ الْقَوْمِ قَتْلَهُ أُرَاهُ خَالِدَ بْنَ الْوَلِيدِ فَمَنَعَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا وَلَّى قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ مِنْ ضِئْضِئِ هَذَا قَوْمًا يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ حَنَاجِرَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الْإِسْلَامِ مُرُوقَ السَّهْمِ مِنْ الرَّمِيَّةِ يَقْتُلُونَ أَهْلَ الْإِسْلَامِ وَيَدَعُونَ أَهْلَ الْأَوْثَانِ لَئِنْ أَدْرَكْتُهُمْ لَأَقْتُلَنَّهُمْ قَتْلَ عَادٍ

6880. Telah menceritakan kepada kami Qabishah telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ayahnya dari Ibn Abu Nu’m -atau Abu Nu’m, Qabishah masih ragu antara keduanya- dari Abu Sa’id Al Khudzri berkata, “Beberapa potongan emas didatangkan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lantas beliau membaginya di antara empat orang.” Dan telah menceritakan kepadaku Ishaq bin Nashr telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Ayahnya dari Ibn Abu Nu’m dari Abu Sa’id Al Khudzri berkata, “Ali, yang ketika itu di Yaman mengirimkan beberapa potongan emas yang belum dibersihkan yang masih ada tanah-tanahnya kepada nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lantas beliau membagi-bagikannya antara Al aqra’ bin Habis Al Hanzhali, salah seorang Bani Majasyi’, ‘Uyainah bin Badar Al Fazari, Alqamah bin ‘Al Atsah Al ‘Amiri, seorang dari Bani Kilab dan Zaid Al Khail Ath Thai, kemudian salah seorang Bani Nabhan. Maka beberapa orang qurasy yang baru masuk islam dan beberapa orang Anshar pun marah, mereka berkata, ‘Nabi berikan emas itu kepada pemuka-pemuka penduduk Nejed dan ia meninggalkan kita’. Nabi terus berkata: ‘Hanyasanya aku beri mereka untuk menjinakkan hati mereka.’ Kemudian datanglah seseorang yang kedua matanya cengkung ke dalam, dahinya membonjol keluar, jenggotnya lebat, dua keningnya menjorok keluar dan berkepala botak, orang itu kemudian berkata, ‘Hai Muhammad, takutlah kepada Allah (maksudnya bertindaklah hati-hati dan adil)! ‘ Spontan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Siapa lagi yang menaati Allah jika aku menderhaka kepada-Nya, sesungguhnya Allah telah memberiku kepercayaan untuk menyampaikan ajaran kepada penduduk bumi sedang kalian pula tidak percaya kepadaku.” Lantas ada seorang sahabat yang meminta beliau untuk membunuh orang itu, dan seingatku orang sahabat itu adalah Khalid bin Al Walid, namun nabi mencegahnya. Tatkala orang itu pergi nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Nanti dari keturunan orang ini ada suatu kaum yang membaca al quran tetapi tidak melebihi halqum mereka (membaca alquran tidak meresap dalam hati), mereka akan keluar dari Islam sebagaimana anak panah keluar dari busurnya, mereka akan membunuh orang Islam dan membiarkan penyembah berhala, kalaulah aku sempat dengan mereka, niscaya aku bunuh mereka sebagaimana dibunuhnya kaum ‘Ad.”

6881 – حَدَّثَنَا عَيَّاشُ بْنُ الْوَلِيدِ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيِّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ قَوْلِهِ { وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَهَا } قَالَ مُسْتَقَرُّهَا تَحْتَ الْعَرْشِ

6881. Telah menceritakan kepada kami ‘Ayyasy bin Al Walid telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Al A’masy dari Ibrahim At Taimi dari Ayahnya dari Abu Dzar berkata, “Aku bertanya nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai ayat: ‘(dan matahari berjalan pada masa yang ditetapkan untuknya) ‘ (Qs. Yasin: 38), baginda bersabda: “Tempat tetapnya matahari itu adalah di bawah ‘Arsy.”

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s