We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Ladud (dan bab-bab seterusnya) December 24, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 4:14 pm

 

بَاب اللَّدُودِ

Bab Ladud (Ubat Yang Dimasukkan Ke Sebelah Mulut Pesakit)

5273 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنِي مُوسَى بْنُ أَبِي عَائِشَةَ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ وَعَائِشَةَ
أَنَّ أَبَا بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَبَّلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ مَيِّتٌ
قَالَ وَقَالَتْ عَائِشَةُ لَدَدْنَاهُ فِي مَرَضِهِ فَجَعَلَ يُشِيرُ إِلَيْنَا أَنْ لَا تَلُدُّونِي فَقُلْنَا كَرَاهِيَةُ الْمَرِيضِ لِلدَّوَاءِ فَلَمَّا أَفَاقَ قَالَ أَلَمْ أَنْهَكُمْ أَنْ تَلُدُّونِي قُلْنَا كَرَاهِيَةَ الْمَرِيضِ لِلدَّوَاءِ فَقَالَ لَا يَبْقَى فِي الْبَيْتِ أَحَدٌ إِلَّا لُدَّ وَأَنَا أَنْظُرُ إِلَّا الْعَبَّاسَ فَإِنَّهُ لَمْ يَشْهَدْكُمْ

5273. Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Sufyan dia berkata; telah menceritakan kepadaku Musa bin Abu ‘Aisyah dari ‘Ubaidullah bin Abdullah dari Ibnu Abbas dan ‘Aisyah bahwa Abu Bakar radliallahu ‘anhu mengucup Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika beliau telah wafat, selanjutnya Aisyah berkata; “Kami telah menggunakan ubat ladud ketika baginda sakit, lalu beliau memberi isyarat kepada kami dengan mengatakan: “Janganlah kalian memasukkan ladud dalam mulutku. Kami berkata; “Ah, itu biasa, memang orang sakit tidak suka ubat.” Ketika beliau tersadar, beliau bersabda: “Tidakkah aku telah melarang kalian memasukkan ladud kedalam mulutku!.” Kami pun berkata; “Ah biasa, memang orang sakit tidak suka ubat.” Lalu beliau bersabda: “Tidak ada seorangpun dalam rumah kecuali dirinya harus dimasukkan ladud dalam mulutnya dalam keadaan saya melihat kecuali Abbas, karena dia tidak ada semasa itu.”

– Ladud adalah ubat yang dimasukkan kedalam tepi mulut dan dikemam. Ini adalah salah satu cara yang digunakan untuk memasukkan ubat ke dalam badan.

– Nabi badan sudah lemah semasa itu. Dan semasa dia sedang sakit, sahabat dan Aisyah telah memasukkan ladud ke dalam mulutnya. Dia telah memberi isyarat menghalang mereka. Tapi mereka masukkan juga sebab mereka sangka macam orang biasa juga tak mahu nak makan ubat. Bila baginda sedar, baginda marah dan semua yang terlibat, kena dimasukkan ladud ke dalam mulut mereka juga.

Pengajarannya adalah kalau pesakit tidak mahu diberi sesuatu ubat, kita kena hormati. Tambahan lagi kalau orang itu memang tahu berkenaan ubat. Dalam kes ini, Nabi tahu bahawa ladud bukanlah ubat yang sesuai untuk sakitnya, maka dia telah melarang diberikan ladud kepadanya.
Dalam dunia perubatan sekarang telah mengambil konsep ini dengan perlunya mendapatkan persetujuan pesakit sebelum mereka diberi sesuatu rawatan.

Kalau keinginan pesakit itu tidak diikuti, maka hukuman perlu dikenakan. Nabi telah menghukum mereka dengan mereka pun kena juga masukkan ladud dalam mulut mereka. Itulah sekurang-kurangnya. Kalau zaman sekarang, mungkin boleh kena saman.

Hadis ini juga menunjukkan satu lagi cara perubatan yang boleh digunakan. Iaitu ubat yang dimasukkan ke dalam mulut.

 

5274 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الزُّهْرِيِّ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أُمِّ قَيْسٍ قَالَتْ
دَخَلْتُ بِابْنٍ لِي عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَدْ أَعْلَقْتُ عَلَيْهِ مِنْ الْعُذْرَةِ فَقَالَ عَلَى مَا تَدْغَرْنَ أَوْلَادَكُنَّ بِهَذَا الْعِلَاقِ عَلَيْكُنَّ بِهَذَا الْعُودِ الْهِنْدِيِّ فَإِنَّ فِيهِ سَبْعَةَ أَشْفِيَةٍ مِنْهَا ذَاتُ الْجَنْبِ يُسْعَطُ مِنْ الْعُذْرَةِ وَيُلَدُّ مِنْ ذَاتِ الْجَنْبِ فَسَمِعْتُ الزُّهْرِيَّ يَقُولُ بَيَّنَ لَنَا اثْنَيْنِ وَلَمْ يُبَيِّنْ لَنَا خَمْسَةً قُلْتُ لِسُفْيَانَ فَإِنَّ مَعْمَرًا يَقُولُ أَعْلَقْتُ عَلَيْهِ قَالَ لَمْ يَحْفَظْ إِنَّمَا قَالَ أَعْلَقْتُ عَنْهُ حَفِظْتُهُ مِنْ فِي الزُّهْرِيِّ وَوَصَفَ سُفْيَانُ الْغُلَامَ يُحَنَّكُ بِالْإِصْبَعِ وَأَدْخَلَ سُفْيَانُ فِي حَنَكِهِ إِنَّمَا يَعْنِي رَفْعَ حَنَكِهِ بِإِصْبَعِهِ وَلَمْ يَقُلْ أَعْلِقُوا عَنْهُ شَيْئًا

5274. Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Az Zuhri telah mengabarkan kepadaku ‘Ubaidullah bin Abdullah dari Ummu Qais dia berkata; Aku mengunjungi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersama anakku yang baru saja saya picit tonsilnya supaya keluar darah, maka beliau bersabda: “Kenapa kamu seksa anakmu dengan picit tonsilnya? Gunakanlah Kayu India, karena padanya terdapat tujuh penawar, dan dapat dimasukkan sebagai ubat titis hidung untuk menyembuhkan penyakit tonsil dan dapat pula menjadi penyembuh dari penyakit radang selaput dada.” Aku mendengar Az Zuhri berkata; “Dua penawar telah dijelaskan, namun aku belum mendapatkan penjelasan mengenai yang lima lagi, lalu aku berkata kepada Sufyan, sesungguhnya Ma’mar pernah berkata dengan lafazh; ‘A’laqtu ‘alaihi’, perawi berkata; “Bahwa Ma’mar belum pernah mendengarnya, karena Sufyan hanya mengatakan dengan kata; “A’laqtu ‘anhu, aku pernah mendengarnya langsung dari mulut Az Zuhri bahwa Sufyan mensifati seorang anak kecil yang ditahnik (mengunyahkan kurma kemudian dimasukkan ke dalam mulut bayi) dengan jari, kemudian Sufyan memasukkan jarinya ke kerongkongan, maka maksud dari hadits di atas adalah mengangkat kerongkongan dengan jari-jari (yaitu dengan memasukkan jari-jari melalui mulut), dan dia tidak mengatakan; “Menggantungkan sesuatu padanya.”

– Ini pula Nabi memberitahu tentang ubat yang dimasukkan ke dalam badan melalui hidung pula. Selain dari diteteskan, sesuatu ubat itu boleh juga ditumbuk halus dan disedut melalui hidung. Kena ada pengajian mendalam bagaimana ubat jenis ini boleh digunakan.

Hadis ini juga menunjukkan Nabi melarang menggunakan cara yang menyakitkan. Dan tidak berkesan pun kalau digunakan. Maka orang perubatan kenalah melakukan kajian supaya mendapat cara yang paling baik.

 

5275 – بَاب حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ مُحَمَّدٍ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ وَيُونُسُ قَالَ الزُّهْرِيُّ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ أَنَّ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ لَمَّا ثَقُلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاشْتَدَّ وَجَعُهُ اسْتَأْذَنَ أَزْوَاجَهُ فِي أَنْ يُمَرَّضَ فِي بَيْتِي فَأَذِنَّ لَهُ فَخَرَجَ بَيْنَ رَجُلَيْنِ تَخُطُّ رِجْلَاهُ فِي الْأَرْضِ بَيْنَ عَبَّاسٍ وَآخَرَ فَأَخْبَرْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ قَالَ هَلْ تَدْرِي مَنْ الرَّجُلُ الْآخَرُ الَّذِي لَمْ تُسَمِّ عَائِشَةُ قُلْتُ لَا قَالَ هُوَ عَلِيٌّ قَالَتْ عَائِشَةُ
فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعْدَ مَا دَخَلَ بَيْتَهَا وَاشْتَدَّ بِهِ وَجَعُهُ هَرِيقُوا عَلَيَّ مِنْ سَبْعِ قِرَبٍ لَمْ تُحْلَلْ أَوْكِيَتُهُنَّ لَعَلِّي أَعْهَدُ إِلَى النَّاسِ قَالَتْ فَأَجْلَسْنَاهُ فِي مِخْضَبٍ لِحَفْصَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ طَفِقْنَا نَصُبُّ عَلَيْهِ مِنْ تِلْكَ الْقِرَبِ حَتَّى جَعَلَ يُشِيرُ إِلَيْنَا أَنْ قَدْ فَعَلْتُنَّ قَالَتْ وَخَرَجَ إِلَى النَّاسِ فَصَلَّى لَهُمْ وَخَطَبَهُمْ

5275. Telah menceritakan kepada kami Bisyr bin Muhammad telah mengabarkan kepada kami Abdullah telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dan Yunus, Az Zuhri mengatakan; telah mengabarkan kepadaku Ubaidullah bin Abdullah bin ‘Utbah bahwa Aisyah radliallahu ‘anha yaitu isteri nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata; “Ketika sakit Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam semakin parah, beliau meminta izin kepada para isterinya supaya dirawat di rumahku, setelah para isterinya mengizinkan beliau (tinggal di rumahku), beliau keluar dengan diampu dua orang dengan diheret kakinya yaitu beliau berada di antara Abbas dan laki-laki lain.” Lalu kuberitahukan hal itu kepada Ibnu Abbas, dia berkata; “Tahukah kamu siapakah yang dimaksud Aisyah dengan laki-laki lain itu?” aku menjawab; “Tidak.” Ibnu Abbas berkata; “Dia adalah Ali.” Aisyah berkata lagi; Setelah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam masuk ke rumahnya sementara sakitnya semakin parah, beliau bersabda: “Curahkan atas aku tujuh geriba air yang belum dibuka ikatannya, dengan harapan aku masih bisa menyampaikan pesan kepada orang ramai.” Lantas kami dudukkan beliau di sebuah besen besar milik Hafsah isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Kemudian kami mencurah beliau dari geriba-geriba air itu hingga Nabi memberi isyarat “Cukup, telah kalian lakukan!” Nabi pun keluar menemui orang-orang dan mengimami mereka dalam sembahyang serta menyampaikan khutbahnya.

– Bab ini tidak ada tajuk. Ada yang kata kerana Imam Bukhari memberi peluang kepada kita untuk memasukkan sendiri tajuk itu. Yang nampaknya adalah hadis ini berlawanan dengan yang diatas. Kalau ladud dahulu Nabi tak mahu, tapi kali ini Nabi meminta satu perubatan. Maknanya, Nabi telah diberikan ilmu tentang apa yang sesuai sebagai perubatan.
Kenapa tujuh gereba air? Dalam bilangan yang ganjil yang mengingatkan kita kepada Allah yang tidak bersamaan dengan makhluk.
Dan kerana itu adalah bilangan yang sesuai untuk menghilangkan sakit baginda buat masa itu.

 

بَاب الْعُذْرَةِ

Bab Sakit Tonsil

– Sebelum ini Imam Bukhari menyusun tajuk-tajuknya berdasarkan kepada ubat dan apakah penyakit yang boleh ditawarnya. Sekarang ini Imam Bukhari menyusun mengikut penyakit pula dan apakah ubatnya.

5276 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ أُمَّ قَيْسٍ بِنْتَ مِحْصَنٍ الْأَسَدِيَّةَ أَسَدَ خُزَيْمَةَ
وَكَانَتْ مِنْ الْمُهَاجِرَاتِ الْأُوَلِ اللَّاتِي بَايَعْنَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهِيَ أُخْتُ عُكَاشَةَ أَخْبَرَتْهُ أَنَّهَا أَتَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِابْنٍ لَهَا قَدْ أَعْلَقَتْ عَلَيْهِ مِنْ الْعُذْرَةِ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى مَا تَدْغَرْنَ أَوْلَادَكُنَّ بِهَذَا الْعِلَاقِ عَلَيْكُمْ بِهَذَا الْعُودِ الْهِنْدِيِّ فَإِنَّ فِيهِ سَبْعَةَ أَشْفِيَةٍ مِنْهَا ذَاتُ الْجَنْبِ يُرِيدُ الْكُسْتَ وَهُوَ الْعُودُ الْهِنْدِيُّ
وَقَالَ يُونُسُ وَإِسْحَاقُ بْنُ رَاشِدٍ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَلَّقَتْ عَلَيْهِ

5276. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri dia berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Ubaidullah bin Abdullah bahwa Ummu Qais binti Mihshan Al Asadiyah -yaitu singa Bani Khuzaimah- dia termasuk dari wanita yang ikut berhijrah pertama kali dan yang berbai’at kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dia adalah adik beradik kepada Ukasah, dia mengabarkan bahwa dirinya pernah mengunjungi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersama anaknya yang baru saja dipicit tonsilnya kerana sakit, lalu baginda bersabda: “mengapa kamu picit tonsil anakmu itu? Gunakanlah Qust India, karena padanya terdapat tujuh penawar, di antaranya dapat menjadi penyembuh dari penyakit angin dalam dada.” Yang di maksud adalah dahan yaitu (dahan) kayu India.” Yunus dan Ishaq bin Rasyid mengatakan dari Az Zuhri dengan lafazh; “Dia memasukan sesuatu pada kerongkongan.”

– Tonsil itu dipicit supaya keluar darah atau kalau ada nanah, dikeluarkan nanah itu. Ini adalah cara yang menyakitkan dan Nabi larang. Yang sesuainya adalah menggunakan qust India.

 

بَاب دَوَاءِ الْمَبْطُونِ

Bab Ubat Cirit Birit

5277 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي الْمُتَوَكِّلِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ
جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنَّ أَخِي اسْتَطْلَقَ بَطْنُهُ فَقَالَ اسْقِهِ عَسَلًا فَسَقَاهُ فَقَالَ إِنِّي سَقَيْتُهُ فَلَمْ يَزِدْهُ إِلَّا اسْتِطْلَاقًا فَقَالَ صَدَقَ اللَّهُ وَكَذَبَ بَطْنُ أَخِيكَ
تَابَعَهُ النَّضْرُ عَنْ شُعْبَةَ

5277. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Basyar telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Qatadah dari Abu Al Mutawakkil dari Abu Sa’id dia berkata; seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sambil berkata; “Sesungguhnya saudaraku menderita cirit birit.” Beliau bersabda: “Beri dia minum madu.” Lalu laki-laki itu meminum madu, kemudian dia berkata lagi; “Sesungguhnya aku telah memberinya minum madu, ternyata sakitnya tambah parah.” Maka beliau bersabda: “Maha benar Allah, dan perut saudaramulah yang berdusta.” Hadits ini juga diperkuat oleh riwayat Nadlr dari Syu’bah.

Madu baik untuk sakit cirit-birit

– Ubat untuk sakit cirit birit adalah madu. Cirit itu mengeluarkan bahan yang tidak patut ada dalam badan. Elok untuk dikeluarkan. Kalau ubat zaman sekarang yang menghentikan pengeluarannya itu adalah tidak sesuai untuk jangkamasa panjang. Seperti yang dilakukan oleh ubat moden. Tapi madu akan mengeluarkan benda tak elok dalam perut itu sampai habis.

Sahabat itu tidak baik lagi kerana belum cukup dos lagi. Kena bila dah cukup barulah baik.

Apakah yang dimaksudkan perutnya mendustakan? Mendustakan ayat Quran yang mengatakan bahawa madu adalah penawar.

 

بَاب لَا صَفَرَ وَهُوَ دَاءٌ يَأْخُذُ الْبَطْنَ

Bab Tiada Safar Iaitu Sejenis Penyakit Dalam Perut

5278 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ صَالِحٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ وَغَيْرُهُ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى وَلَا صَفَرَ وَلَا هَامَةَ فَقَالَ أَعْرَابِيٌّ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَمَا بَالُ إِبِلِي تَكُونُ فِي الرَّمْلِ كَأَنَّهَا الظِّبَاءُ فَيَأْتِي الْبَعِيرُ الْأَجْرَبُ فَيَدْخُلُ بَيْنَهَا فَيُجْرِبُهَا فَقَالَ فَمَنْ أَعْدَى الْأَوَّلَ
رَوَاهُ الزُّهْرِيُّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ وَسِنَانِ بْنِ أَبِي سِنَانٍ

5278. Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Shalih dari Ibnu Syihab dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Abu Salamah bin Abdurrahman dan yang lain, bahwa Abu Hurairah radliallahu ‘anhu berkata; sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada sebarang jangkitan (meyakini bahwa penyakit tersebar dengan sendirinya, bukan kerana takdir Allah), dan tidak ada safar dan tidak pula hammah (roh seseorang yang sudah meninggal menjelma pada binatang).” Lalu seorang Arab Badui berkata; “Wahai Rasulullah, lalu bagaimana dengan unta yang ada dipasir, (bersih) bagaikan gerombolan kijang kemudian datang padanya unta berkurap dan bercampur baur dengannya sehingga ia menularinya?” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Siapakah yang membuatkan yang pertama itu berjangkit?.” Hadits ini juga di riwayatkan oleh Az Zuhri dari Abu Salamah dan Sinan bin Abu Sinan.

– Hadis ini telah dibawakan sebelum ini mengatakan tidak ada sial dalam bukan safar. Selain dari makna ‘bulan Safar’, ada juga kepercayaan masyarakat Jahiliah yang mengatakan bahawa Safar itu adalah sejenis penyakit yang dalam perut yang disebabkan oleh hantu dan sebagainya.

Sahabat bertanya pasal jangkitan. Nabi memberi isyarat bahawa manusia perlulah mencari apakah yang menyebabkan binatang itu terkena penyakit itu pada mulanya.

 

بَاب ذَاتِ الْجَنْبِ

Bab Penyakit Angin Dalam Dada

5279 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدٌ أَخْبَرَنَا عَتَّابُ بْنُ بَشِيرٍ عَنْ إِسْحَاقَ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ أُمَّ قَيْسٍ بِنْتَ مِحْصَنٍ
وَكَانَتْ مِنْ الْمُهَاجِرَاتِ الْأُوَلِ اللَّاتِي بَايَعْنَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهِيَ أُخْتُ عُكَاشَةَ بْنِ مِحْصَنٍ أَخْبَرَتْهُ أَنَّهَا أَتَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِابْنٍ لَهَا قَدْ عَلَّقَتْ عَلَيْهِ مِنْ الْعُذْرَةِ فَقَالَ اتَّقُوا اللَّهَ عَلَى مَا تَدْغَرُونَ أَوْلَادَكُمْ بِهَذِهِ الْأَعْلَاقِ عَلَيْكُمْ بِهَذَا الْعُودِ الْهِنْدِيِّ فَإِنَّ فِيهِ سَبْعَةَ أَشْفِيَةٍ مِنْهَا ذَاتُ الْجَنْبِ يُرِيدُ الْكُسْتَ
يَعْنِي الْقُسْطَ قَالَ وَهِيَ لُغَةٌ

5279. Telah menceritakan kepadaku Muhammad telah mengabarkan kepada kami ‘Attab bin Basyir dari Ishaq dari Az Zuhri dia berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Ubaidullah bin Abdullah bahwa Ummu Qais binti Mihshan -dia termasuk dari wanita yang ikut hijrah pertama kali dan yang pernah berbai’at kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dia juga termasuk saudara perempuannya ‘Ukasah bin Mihshan- telah mengabarkan kepadanya, bahwa dirinya pernah mengunjungi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersama anaknya yang baru saja diobati dengan cara memasukkan jari-jari ke kerongkongannya, lalu beliau bersabda: “Bertaqwalah kepada Allah, dengan maksud apa kamu mengubati penyakit tenggorokan anakmu dengan memasukkan jemari tangan? Gunakanlah kayu India ini, karena padanya terdapat tujuh ragam penyembuhan, di antaranya adalah penyembuh penyakit radang selaput dada.” Yang dimaksud adalah Al Kust (dahan) atau Al Kusth (dahan), yaitu secara bahasa.”

– Nabi menceritakan ubat yang sesuai untuk penyakit angin dalam dada iaitu Qust India.

 

5280 – حَدَّثَنَا عَارِمٌ حَدَّثَنَا حَمَّادٌ قَالَ قُرِيءَ عَلَى أَيُّوبَ مِنْ كُتُبِ أَبِي قِلَابَةَ مِنْهُ مَا حَدَّثَ بِهِ وَمِنْهُ مَا قُرِئَ عَلَيْهِ وَكَانَ هَذَا فِي الْكِتَابِ عَنْ أَنَسٍ أَنَّ أَبَا طَلْحَةَ وَأَنَسَ بْنَ النَّضْرِ كَوَيَاهُ وَكَوَاهُ أَبُو طَلْحَةَ بِيَدِهِ وَقَالَ عَبَّادُ بْنُ مَنْصُورٍ عَنْ أَيُّوبَ عَنْ أَبِي قِلَابَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ
أَذِنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِأَهْلِ بَيْتٍ مِنْ الْأَنْصَارِ أَنْ يَرْقُوا مِنْ الْحُمَةِ وَالْأُذُنِ
قَالَ أَنَسٌ كُوِيتُ مِنْ ذَاتِ الْجَنْبِ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَيٌّ وَشَهِدَنِي أَبُو طَلْحَةَ وَأَنَسُ بْنُ النَّضْرِ وَزَيْدُ بْنُ ثَابِتٍ وَأَبُو طَلْحَةَ كَوَانِي

5280. Telah menceritakan kepada kami ‘Arim telah menceritakan kepada kami Hammad dia berkata; dibacakan di hadapan Ayyub dari kitabnya Abu Qilabah, di antaranya ada sesuatu yang dibacakan dan ada sesuatu yang di dengar, sementara hal ini terdapat dalam kitabnya dari Anas bahwa Abu Thalhah dan Anas bin Nadlr pernah melakukan terapi kay (menampalkan besi panas pada daerah yang luka atau sakit) sementara Abu Thalhah juga pernah melakukan terapi kay (menampalkan besi panas pada daerah yang luka atau sakit) dengan tangannya sendiri.” ‘Abbad bin Manshur mengatakan dari Abu Qilabah dari Anas bin Malik dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi izin kepada keluarga beliau dari Anshar untuk meruqyah kerana kena sengatan binatang bisa dan sakit telinga. Anas mengatakan; “Aku pernah diselar pada besi panas (menampalkan besi panas pada daerah yang luka atau sakit) kerana penyakit angin dalam dada, sedangkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam masih hidup. Abu Thalhah, Anas bin Nadlr, Zaid bin Tsabit juga pernah menyaksikanku ketika aku diterapi dengan kay (menampalkan besi panas pada daerah yang sakit) oleh Abu Thalhah.”

– Menunjukkan boleh menggunakan kay kalau tiada cara lain lagi. Tapi cara itu kenalah cara yang terakhir sekali digunakan. Kena pastikan juga ianya adalah cara yang mujarab. Jangan nak cuba-cuba sahaja tanpa kepastian samada boleh menyembuhkan atau tidak.

 

بَاب حَرْقِ الْحَصِيرِ لِيُسَدَّ بِهِ الدَّمُ

Bab Membakar Tikar Untuk Disapu Pada Luka Yang Berdarah

5281 – حَدَّثَنِي سَعِيدُ بْنُ عُفَيْرٍ حَدَّثَنَا يَعْقُوبُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْقَارِيُّ عَنْ أَبِي حَازِمٍ عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِيِّ قَالَ
لَمَّا كُسِرَتْ عَلَى رَأْسِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْبَيْضَةُ وَأُدْمِيَ وَجْهُهُ وَكُسِرَتْ رَبَاعِيَتُهُ وَكَانَ عَلِيٌّ يَخْتَلِفُ بِالْمَاءِ فِي الْمِجَنِّ وَجَاءَتْ فَاطِمَةُ تَغْسِلُ عَنْ وَجْهِهِ الدَّمَ فَلَمَّا رَأَتْ فَاطِمَةُ عَلَيْهَا السَّلَام الدَّمَ يَزِيدُ عَلَى الْمَاءِ كَثْرَةً عَمَدَتْ إِلَى حَصِيرٍ فَأَحْرَقَتْهَا وَأَلْصَقَتْهَا عَلَى جُرْحِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَرَقَأَ الدَّمُ

5281. Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin ‘Ufair telah menceritakan kepada kami Ya’qub bin Abdurrahman Al Qari dari Abu Hazim dari Sahl bin Sa’d As Sa’idi dia berkata; Bola topi besi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dipecahkan hingga menyebabkan wajah beliau mengalirkan darah dan gigi depan baginda terserpih, maka Ali berulang alik menyiramkan air dari perisai sedangkan Fatimah datang membersihkan wajah beliau dari darah dengan air, ketika Fathimah ‘alaihas salam melihat darah semakin bertambah banyak keluar melebihi air, dia mengambil potongan tikar lalu dibakarnya sampai menjadi abu, kemudian abu tersebut ditempelkan pada luka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam hingga darahnya berhenti keluar.”

– Abu boleh menghentikan darah.

 

Kelas Maulana Asri

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s