We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Pengenalan hadis Mutawatir dan Ahad October 11, 2012

Filed under: Hadith,Pengenalan Hadis — visitor74 @ 5:40 pm

Hadis terbahagi kpd dua: Mutawatir dan Ahad.

Hadis Mutawatir adalah hadis yang diriwayatkan oleh sepuluh orang atau lebih. Hadis ini tidak disoalkan kesahihannya.

Hadis Ahad pula terbahagi kpd tiga jenis:
1. Masyhur – diriwayatkan oleh tiga sampai sembilan orang.
2. Aziz – diriwayatkan oleh dua orang.
2. Gharib – diriwayatkan oleh seorang. Contohnya hadis ‘setiap sesuatu dimulakan dengan niat’ hanya diriwayatkan oleh Umar sahaja.

Manhaj Imam Syafie tidak membezakan antara hadis Ahad dan mutawatir. Jikalau ianya sahih, ia boleh diterima pakai untuk perkara akidah dan syariat.
Tapi orang mutakallimin kata hadis yang boleh diterima untuk perkara akidah hanyalah hadis mutawatir. Ini seperti pendapat abul A’la al Maududi.
Kalau begitu, banyaklah hadis tidak dpt diterima. Seperti hadis innamal a’maalu binniyat itu hanya diriwayatkan oleh saidina Umar sahaja.

Kalau dibandingkan pula dengan Syiah, mereka hanya menerima hadis yang diriwayatkan oleh ahlul bayt sahaja. Selain itu tidak diterima kecuali Salman al Farisi atau Zubair al Awwam sahaja. Itu lagi teruk.

Ada yang mengatakan bahawa boleh dipakai hadis dhaif untuk fadhail ammal. Yang kata begitu adalah Imam Syafie sahaja. Tapi dia beri syarat. Dengan syarat ianya tidak dhaif sangat atau dalam bahasa arabnya, dhaoifun jidda. Seperti doa buka puasa yang masyarakat kita selalu amalkan itu adalah dhaoifun jidda jidda. Maknanya berganda sifat dhaifnya. Begitulah masyarakat kita, sebab tak tahu, maka mereka tidak faham seluruhnya syarat yang diberikan oleh Imam kita itu padahal dia jujur dengan ilmunya. Dan dia juga ada berkata, kalau nak amalkan pun, tidak boleh beriktikad bahawa ia akan mendatangkan pahala. Boleh buat sahaja. Imam Hambali kata, kalau tak dapat pahala, kenapa nak kena buat? Imam Syafie kata betullah. Maknanya, tak payah buat.

Ada kita tidak faham duduk sesuatu hadis itu. Sebagai contoh, pakai serban memang Sunnah sebab Nabi pakai. Tapi tidak ada pahala tambahan kalau solat berserban. Sebab hadis yang mengatakan pakai bila pakai serban dalam solat, dapat 70 kali ganda pahala itu adalah palsu. Begitu juga dengan amalan cukur jambul. Yang ada hanyalah cukur kepala, bukan cukur jambul. Begitu juga dengan hadis mengatakan awal Ramadhan adalah begini, pertengahan ramadhan begitu, itu adalah juga hadis dhaif. Tambahan lagi adalah fadhilat solat terawih malam ini dapat itu dan ini, malam esok lain pula, itu hadis yang tiada asalnya. Cuma kita tahu bahawa ada fadhilat yang kita akan dapat, sebab nabi ada kata begitu. Cuma kita tak tahu apakah fadhilatnya.

Tapi kalau amalan itu telah masyhur diamalkan oleh solafussoleh, maka boleh diikut. Seperti amalan iqamah bayi baru lahir ditemuinya kiri adalah dari hadis dhaif. Tapi para tabien amalkan. Maka kita boleh amalkan.

Nabi kata kalau kita menipu atas nama Nabi, maka dia persiapkan tempatnya di neraka. Kecuali kalau sambil dia kata itu, dia cakap juga yang hadis itu adalah dhaif, maka dia terselamat.

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s