We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari: Kitab Puasa: perkara yang membatalkan puasa August 3, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Puasa — visitor74 @ 12:57 am
Tags: , , , ,
Sabda Nabi, “Jika seseorang berwudhu, maka hendaklah menghirup air dengan lubang hidungnya”, Dan Beliau Tidak Membedakan Antara Orang yang Berpuasa dan yang Tidak

Hasan berkata, “Tidak batal orang yang berpuasa memasukkan obat titis ke dalam hidungnya, asal tidak sampai masuk ke kerongkongannya. Tidak batal pula orang yang mempergunakan celak.”
Atha’ berkata, “Jika orang yang berpuasa berkumur-kumur lalu membuang air yang ada di mulutnya, maka tidak membatalkan puasa, jika ia tidak menelan ludahnya beserta sisanya. Orang yang berpuasa jangan mengunyah sesuatu yang ada rasanya. Apabila ludahnya bercampur kunyahannya dan tertelan, maka saya tidak mengatakan batal puasanya, tetapi dilarang. Apabila orang yang berpuasa menyedut air ke dalam hidungnya kemudian mengeluarkannya, tiba-tiba air itu masuk ke dalam kerongkongannya dan tidak mampu membuangnya, maka tidak membatalkan puasanya.”

Syarah: Ini adalah satu perbuatan semasa mengambil wudu’ yang jarang saya lihat umat islam di Malaysia melakukannya. Iaitu memasukkan air ke dalam hidung dan menghamburkannya keluar. Dan perbuatan ini tidak membatalkan puasa. Sebab Nabi, bila baginda suruh buat itu, dia tidak mengatakan jangan dibuat semasa bulan puasa.

Bab 29: Jika Orang Yang Berpuasa Bersetubuh pada Siang Hari Bulan Ramadhan
Disebutkan dari Abu Hurairah sebagai hadits marfu (yakni diangkat sampai Rasulullah), “Barangsiapa yang tidak puasa sehari dalam bulan Ramadhan tanpa adanya uzur dan bukan karena sakit, maka tidak dapat diganti dengan puasa setahun penuh, sekalipun ia mau berpuasa setahun penuh.”
Syarah: Maknanya, kalau kita sengaja tidak berpuasa, kita tidak akan dapat mengganti puasa itu sampai bila-bila. Sekalipun kita berpuasa penuh. Maka janganlah kita sengaja tidak puasa. Ini tidak termasuk jikalau kita meninggalkan puasa itu diatas sebab-sebab yang dibenarkan oleh syarak. Contohnya, jikalau kita sakit atau dalam perjalanan.
Ibnu Mas’ud juga berpendapat demikian.
Sa’id bin Musayyab, Sya’bi, Ibnu Jubair, Ibrahim, Qatadah, dan Hammad berkata, “Orang yang tidak berpuasa pada bulan Ramadhan itu wajib mengqadha setiap hari yang ditinggalkan.”

Syarah: Walaupun dia tidak akan dapat mengganti balik pahala yang dia telah tinggalkan, tapi dia masih lagi kena ganti puasa yang ditinggalkannya itu.

Aisyah رضي الله عنها berkata, “Sesungguhnya ada seorang laki-laki datang kepada Nabi, lalu ia mengatakan bahwa dirinya terbakar. Lalu, Nabi bertanya, ‘Mengapa kamu?’ Dia menjawab, ‘Saya telah mencampuri isteri saya pada siang bulan Ramadhan.’ Kemudian didatangkan kepada Nabi sekantong (bahan makanan), lalu beliau bertanya, ‘Di mana orang yang terbakar itu?’ Orang itu menjawab, ‘Saya.’ Beliau bersabda, ‘Bersedekahlah dengan ini.'”

Syarah: Yang dimaksudkan dengan terbakar itu adalah dia menyesali perbuatannya menggauli isterinya di dalam bulan Ramadhan, siang hari. Jikalau dia telah melakukan perkara seperti itu, maka dia perlu dikenakan kifarah. Salah satu kifarah adalah memberi makan.

Bab 30: Apabila Orang Mencampuri Istrinya pada Siang Hari Bulan Ramadhan dan Tidak Ada Sesuatu Pun yang Dapat Dipergunakan Membayar Kafarat, Maka Ia Boleh Diberi Sedekah Secukupnya untuk Membayar Kafarat
Abu Hurairah رضي الله عنه berkata, “Ketika kami sedang duduk-duduk di sisi Nabi, tiba-tiba seorang laki-laki datang kepada beliau. Ia berkata, ‘Wahai Rasulullah, saya binasa.’ Beliau bertanya, ‘Mengapa engkau?’ Ia berkata, ‘Saya telah menyetubuhi isteri saya padahal saya sedang berpuasa (pada bulan Ramadhan).’ Rasulullah bersabda, ‘Apakah kamu mempunyai budak yang kamu merdekakan?’ Ia menjawab, ‘Tidak.’ Beliau bertanya, ‘Apakah kamu mampu berpuasa dua bulan berturut-turut?’ Ia menjawab, ‘Tidak mampu.’ Beliau bersabda, ‘Apakah kamu mampu memberi makan enam puluh orang miskin?’ Ia menjawab, ‘Tidak mampu.’ Beliau bersabda, ‘(Duduklah!’ Kemudian ia duduk.), lalu berdiam di sisi Nabi. Ketika kami dalam keadaan demikian, tiba-tiba dibawakan satu ‘araq (satu kantong besar) yang berisi kurma kepada Nabi. (Dalam satu riwayat: maka datanglah seorang laki-laki dari golongan Anshar). Beliau bertanya, ‘Manakah orang yang bertanya tadi?’ Orang itu menjawab, ‘Saya.’ Beliau bersabda, ‘Ambillah ini dan sedekahkanlah.’ Ia berkata kepada beliau, ‘Apakah kepada orang yang lebih fakir (dalam satu riwayat: lebih memerlukannya) daripadaku wahai Rasulullah? Demi Allah di antara dua batu batas (dalam satu riwayat: dua tepian kota Madinah) (ia maksudkan dua tanah tandus Madinah) tidak ada keluarga yang lebih miskin daripada keluargaku.’ Maka, Nabi tertawa sehingga gigi seri beliau tampak. Kemudian beliau bersabda, ‘(Pergilah, dan) berikanlah kepada keluargamu.'”
Syarah: Maka jikalau bersetubuh dengan isteri dalam bulan Ramadhan semasa berpuasa, selain dari mengganti puasa itu, orang itu dikenakan kifarah. Pertama, membebaskan hamba abdi. Jikalau tidak ada, maka dia kena berpuasa dua bulan berturut-turut. Jikalau tidak mampu, maka dia kena untuk memberi makan enam puluh orang miskin. Orang itu tidak dapat melakukan puasa dua bulan itu adalah kerana dia adalah seorang yang tua. Jadi dia tak larat nak puasa dua bulan berturutan. Dan kerana dia seorang yang miskin, apabila ada orang datang dan beri makanan kepada Nabi, Nabi telah memberikannya kepada beliau untuk disedekahkan kepada orang lain. Tapi sebab dialah yang paling miskin di Madinah masa itu, dia kena sedekahkan sahaja kepada keluarga dia.
Bab 32: Berbekam dan Muntah bagi Orang yang Berpuasa

Abu Hurairah رضي الله عنه berkata, “Jika seseorang muntah pada waktu puasa, maka puasanya tidak batal. Sebab, ia mengeluarkan dan bukannya memasukkan.”
Disebutkan dari Abu Hurairah bahwa muntah itu mambatalkan puasa, namun riwayat yang pertama itu lebih tepat.

Ibnu Abbas dan Ikrimah berkata, “Puasa itu bisa batal dengan sebab adanya sesuatu yang masuk dan bukan karena sesuatu yang keluar.”

Ibnu Umar رضي الله عنه berbekam, padahal ia sedang berpuasa. Kemudian dia tidak lagi berbekam pada siang hari, dan dia berbekam pada waktu malam.

Abu Musa berbekam pada malam hari.

Disebutkan dari Sa’d, Zaid bin Arqam, dan Ummu Salamah bahwa mereka berbekam pada waktu berpuasa.

Bukair berkata dari Ummi Alqamah, “Kami berbekam di sisi Aisyah, tetapi dia tidak melarangnya.”

Diriwayatkan dari al-Hasan dari beberapa orang secara marfu, katanya, “Batal puasa orang yang membekam dan yang dibekam.”

Hadits serupa diriwayatkan dari al-Hasan. Ditanyakan kepadanya, “Dari Nabi?” Dia menjawab, “Ya.” Kemudian dia berkata lagi, “Allah lebih mengetahui.”

Ibnu Abbas رضي الله عنه mengatakan bahwa Nabi berbekam (di kepala beliau) karena suatu penyakit yang menimpa beliau, padahal beliau sedang ihram. (Karena suatu penyakit yang menimpa beliau, dengan air yang disebut lahyu Jamal), beliau berbekam padahal beliau sedang berpuasa.”

Syu’bah berkata, “Saya mendengar Tsabit al-Bunani bertanya kepada Anas bin Malik, ia berkata, ‘Apakah engkau memakruhkan berbekam untuk orang yang berpuasa (pada zaman Nabi)?’ Anas menjawab, ‘Tidak, kecuali karena melemahkan tubuh.'”

Syarah: Berbekam adalah tidak sesuai dilakukan di bulan puasa kerana ianya melemahkan. Itulah sebabnya ia dilarang. Takut nanti bila dah penat, sampai dia akan buka puasa pula nanti.

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s