We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari: Kitab Puasa: Dihalalkan pada kamu pada malam hari….. August 1, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Puasa — visitor74 @ 5:26 pm
Tags: ,
Bab 15: Firman Allah, “Dihalalkan bagi kamu pada malam hari puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu. Mereka itu adalah pakaian bagimu, dan kamu pun pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahawa kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka, sekarang campurilah mereka dan campurilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu.” (al-Baqarah: 187)
Al-Bara’ رضي الله عنه berkata, “Para sahabat Nabi Muhammad apabila ada seorang yang berpuasa, dan datang waktu berbuka, tetapi ia tidur sebelum berbuka, maka ia tidak makan di malam dan siang harinya sampai sore. Sesungguhnya Qais bin Shirmah al-Anshari berpuasa. Ketika datang waktu berbuka, ia datang kepada istrinya, lalu berkata kepadanya, ‘Apakah kamu mempunyai makanan? Isterinya menjawab, ‘Tidak, tetapi saya berangkat untuk mencarikan (makanan) untukmu.’ Pada siang harinya ia bekerja, lalu dia tertidur. Kemudian isterinya datang kepadanya. Ketika isterinya melihatnya, isterinya berkata, ‘Rugilah engkau.’ Ketika tengah hari ia pengsan. Kemudian hal itu diberitahukan kepada Nabi, lalu turun ayat ini, ‘Dihalalkan bagi kamu pada malam hari puasa menggauli istrimu.’ Maka, mereka bergembira, dan turunlah ayat, ‘Makan dan minumlah sehingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam.'”
Syarah: Dulu awalnya, waktu untuk makan dan menggauli isteri adalah selepas waktu maghrib dan hanya sehingga waktu isya’ sahaja. Jadi semua perlu dilakukan di dalam waktu itu. Tidak dibenarkan makan dan minum atau menggauli isteri selepas waktu itu. Maka sahabat di dalam kisah di atas telah tertinggal waktu itu kerana dia tertidur kepenatan setelah seharian bekerja. Apabila esoknya dia pengsan, maka Allah telah menurunkan ayat ini.
Hadith ini dan banyak hadith-hadith lain menunjukkan bahawa ianya adalah kerja isteri untuk memasak untuk suami. Bukanlah seperti yang ada dalam sesetengah kitab feqah sekarang ini yang mengatakan bahawa tanggungjawab mencari nafkah, memasak, mengemas rumah dan membasuh baju adalah tugas lelaki. Tugas perempuan hanyalah melayan suami. Dan kalau suami tidak mampu untuk melakukan semua itu, dia kena menyediakan pembantu rumah untuk isterinya. Ini adalah tidak kena dengan hadith di atas. Kalaulah orang lelaki itu yang kena menyediakan makanan kepada isterinya, kenapa dia nak tanya lagi isteri itu kalau ada makanan atau tidak? Kalau dia yang menyediakan makanan, tentu dia sendiri tahu yang makanan ada atau tidak. Selain dari hadith ini, kita selalu membaca hadith bagaimana kalau tiada makanan di rumah, Nabi akan berpuasa pada hari itu. Dalam hadith sebegitu, bukankah Nabi bertanya kepada isterinya samada ada makanan atau tidak? Datang dari mana feqah yang sebegitu tidak diketahui. Kenapa lagi nak pakai feqah yang sebegitu?
Bab 16: Firman Allah, “Makan dan minumlah hingga jelas begimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam.” (al-Baqarah: 187)

Dalam hal ini terdapat riwayat al-Bara’ dari Nabi صلی الله عليه وسلم.930. Adi bin Hatim رضي الله عنه berkata, “Ketika turun ayat, ‘Sehingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam; saya sengaja mengambil tali hitam dan tali putih. Saya letakkan di bawah bantalku dan saya lihat (sebagian 5/156) malam hari, maka tidak jelas bagiku. Keesokan harinya saya datang kepada Rasulullah dan saya ceritakan hal itu kepada beliau. Maka, beliau bersabda, ‘Sesungguhnya bantalmu itu terlalu panjang kalau benang putih dan benang hitam itu di bawah bantalmu!’ (Dan dalam satu riwayat beliau bersabda, ‘Sesungguhnya lehermu terlalu panjang untuk melihat kedua benang itu.’ Kemudian beliau bersabda, Tidak demikian), sesungguhnya yang dimaksud adalah hitamnya malam dan putihnya siang hari.'”
931. Sahl bin Sa’ad berkata, “Diturunkan ayat, ‘wakuluu wasyrabuu hattaa yatabayyana lakumul khaithul abyadhu minal khaithil aswadi’ ‘Makan dan minumlah sehingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam;’ dan belum turun lafal, ‘minal fajri.’ Maka, orang yang bermaksud hendak puasa mengikatkan benang putih dan benang hitam di kakinya. Ia senantiasa makan sehingga jelas kelihatan baginya kedua macam benang itu. Kemudian Allah menurunkan firman-Nya, ‘minal fajri ‘yaitu fajar’,’ barulah mereka tahu bahwa yang dimaksudkan adalah malam dan siang.”

Selepas diturunkan ayat ” sehingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam”, sahabat tidak faham apa yang dimaksudkan dengan benang putih dan benang hitam. Maka ada yang meletakkan benang putih dan benang hitam di bawah bantal, sebab nak tengok apa bezanya. Ada juga yang ikat benang-benang itu di peha. Maka mereka sendiri pun tidak tahu apa yang dimaksudkan dengan ayat itu. Maka Nabi telah memberitahu mereka bahawa yang dimaksudkan itu adalah beza antara siang dan malam.

Bab 17: Sabda Nabi, “Janganlah menghalang-halangi sahurmu azan yang diucapkan Bilal.”
Ibnu Umar dan Aisyah رضي الله عنها mengatakan bahwa Bilal biasa berazan pada malam hari. Maka, Rasulullah bersabda, “Makanlah dan minumlah sampai Ibnu Ummi Maktum mengumandangkan azan. Karena Ibnu Ummi Maktum tidak berazan sebelum terbit fajar.” Al-Qasim berkata, “Antara azan keduanya tidak ada sesuatu (peristiwa) melainkan yang ini naik, dan yang itu turun.”
Syarah: Hadith ini jelas menunjukkan bahawa sampai waktu kita berhenti makan adalah apabila waktu subuh telah masuk dan bukan menggunakan waktu imsak yang digunapakai sekarang. Tidak diketahui dari mana datang penggunaan waktu imsak itu. Kalau mereka mengatakan yang waktu imsak itu adalah supaya manusia berjaga-jaga supaya tidak terlajak makan, maka apakah Nabi tidak cukup pandai untuk mengajar umatnya tentang itu kalau ianya memang perkara baik?
Antara waktu Bilal dan Ibnu Ummi Maktum itu tidaklah dekat sangat. Sebab bila Bilal dah habis laungkan azan, dia tidak terus turun. Jadi ada jarak antara keduanya. Sempat untuk umat Islam bangun dan bersiap untuk mengerjakan subuh di masjid.
Bab 20: Keberkahan Sahur, Tetapi Tidak Diwajibkan

Karena Nabi صلی الله عليه وسلم dan para sahabat beliau pernah melakukan puasa wishal (bersambung dua hari), dan tidak disebut-sebut tentang sahur.Abdullah Ibnu Umar رضي الله عنه mengatakan bahwa Nabi melakukan puasa wishal, lalu orang-orang melakukan puasa wishal. Tetapi, kemudian mereka merasa keberatan, lalu dilarang oleh beliau. Mereka berkata, ‘Tetapi engkau melakukan puasa wishal (terus-menerus)?” Beliau bersabda, “Aku tidak seperti kamu, aku senantiasa (dalam satu riwayat: pada malam hari) diberi makan dan minum.”

Syarah: Nabi diberi makan itu kita tidak tahu. Mungkin Allah memberikan makanan kepada baginda dalam bentuk zikir-zikir yang baginda lakukan. Ianya tidak sama dengan manusia yang lain. Maka baginda boleh melakukan puasa berturutan begitu, tapi orang lain tidak boleh.

935. Anas bin Malik رضي الله عنه berkata, “Nabi bersabda, ‘Makan sahurlah, sesungguhnya dalam sahur itu terdapat berkah.'”

  Syarah: ada keberkatan di dalam sahur itu. Salah satunya adalah membezakan puasa kita dengan puasa ahli kitab yang lain.
Bab 21: Apabila Berniat Puasa pada Siang Hari

Ummu Darda’ berkata, “Abud Darda’ biasa bertanya, ‘Apakah engkau mempunyai makanan?’ Jika kami jawab, ‘Tidak’, dia berkata, ‘Kalau begitu, saya berpuasa hari ini.'”Demikian pula yang dilakukan oleh Abu Thalhah, Abu Hurairah, Ibnu Abbas, dan Hudzaifah.

Salamah ibnul Akwa’ رضي الله عنها mengatakan bahwa Nabi صلی الله عليه وسلم mengutus seseorang untuk mengumumkan kepada manusia pada hari Asyura, (dalam satu riwayat: Beliau bersabda kepada seorang laki-laki dari suku Aslam, “Umumkanlah kepada kaummu atau kepada masyarakat) bahwa orang yang sudah makan bolehlah ia meneruskannya atau hendaklah ia berpuasa pada sisa harinya. Sedangkan, yang belum makan, maka janganlah makan.” (Dalam satu riwayat: “Hendaklah ia berpuasa, karena hari ini adalah hari Asyura.”)

Syarah: Ini adalah satu lagi contoh di mana suami akan bertanya isteri samada ada makanan atau tidak. Kalau tiada makanan, maka dia akan berpuasa. Ini juga kita selalu dengar Nabi akan lakukan. Bermakna, kalau melakukan puasa sunat, tidak perlu melakukan niat di malam sebelumnya. Tapi kalau puasa Ramadhan, mestilah dia berniat untuk berpuasa pada siang harinya.

Hadith di mana Nabi menyuruh para sahabat untuk berpuasa Asyura juga menunjukkan di mana para sahabat tidak berniat untuk berpuasa pada hari itu, tapi masih lagi boleh mereka berpuasa lagi.

 

Kuliah Maulana Asri boleh didapati di sini

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s