We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Shahih Bukhari: Kitab Iman: Bab Orang Yang Mengatakan Iman Itu Ialah Amal June 23, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 5:04 pm
Tags: , , ,

Bab 18: Orang Yang Mengatakan Iman Itu Ialah Amal.

لِقَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى ( وَتِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِي أُورِثْتُمُوهَا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ ) وَقَالَ عِدَّةٌ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ فِي قَوْلِهِ تَعَالَى ( فَوَرَبِّكَ لَنَسْأَلَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ عَمَّا كَانُوا يَعْمَلُونَ ) عَنْ قَوْلِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَقَالَ ( لِمِثْلِ هَذَا فَلْيَعْمَلِ الْعَامِلُونَ )

Berdasarkan firman Allah: “Dan Itulah syurga yang diwariskan kepada kamu disebabkan amalan-amalan yang dahulu kamu kerjakan.” (Az-Zukhruf : 72).
Ada beberapa orang dari golongan ahli ilmu agama mengatakan bahawa apa yang difirmankan oleh Allah dalam surah Hijr:92-93 “Maka demi Tuhanmu, Kami pasti akan menanyai mereka semua, tentang apa yang telah mereka kerjakan dulu” adalah tentang kalimat ‘laa ilaaha illallah’ dan firman Allah “untuk kemenangan semacam ini hendaklah berusaha orang-orang yang bekerja” (ash-shaaffat:61).

٢٥ – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ يُونُسَ وَمُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ قَالا حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ شِهَابٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ{ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ أَيُّ الْعَمَلِ أَفْضَلُ ؟ فَقَالَ إِيمَانٌ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ . قِيلَ ثُمَّ مَاذَا ؟ قَالَ الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ . قِيلَ ثُمَّ مَاذَا؟ قَالَ حَجٌّ مَبْرُورٌ}

Abu Hurairah mengatakan bahawa Rasulullah ditanya, apakah amal yang paling utama? Baginda menjawab, iman kepada Allah dan rasulNya. Dan ditanya lagi, kemudian apa? Baginda menjawab, jihad di jalan Allah. Ditanyakan lagi, kemudian apa? Baginda menjawab, haji yang mabrur.

Imam Bukhari sekali lagi nak memberitahu bahawa iman itu adalah kena ada amal. Tidak boleh hanya dengan cakap beriman sahaja.

Ada yang mengatakan ianya adalah amal hati. Sebab ada yang baru masuk Islam tapi belum beramal dan dia mati. Maka tempatnya adalah dalam syurga.

Bagi yang berpendapat bahawa iman adalah amal badan menyatakan bahawa amal badan itu mempunyai kesan kepada imannya. Imannya akan bertambah dengan banyaknya iman.

وَتِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِي أُورِثْتُمُوهَا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

Ayat Quran yang digunakan dalam Hadith ini menggunakan perkataan ‘diwariskan’. Kenapakah begitu? Harta waris selalunya akan dapat kalau ada orang yang mati. Siapa yang mati dalam kes ini?
Ada beberapa pendapat:
1. Seperti juga harta waris tidak boleh ditarik balik (sebab siapa yang boleh tarik balik, sebab yang memberinya telah mati), apabila syurga diberikan oleh Allah nanti, ianya tidak akan ditarik balik.

2. Seperti juga seperti harta waris, penerimanya boleh buat apa sahaja dia suka dengannya. Begitulah syurga. Apabila seseorang itu masuk syurga nanti, dia boleh apa yang dia suka. Tidak ada lagi larangan kepadanya apabila dia masuk ke dalam syurga nanti.

3. Setiap orang ada tempatnya disediakan di syurga dan neraka. Dan ready siap-siap dah. Satu tempat disedikan di neraka, dan satu tempat disediakan untuknya di syurga. Tunggu sahaja dia nanti akan masuk ke mana. Kalau dia masuk neraka, tempatnya di syurga akan di’wariskan’kan kepada orang yang dapat masuk syurga. Begitulah sebaliknya kalau dia masuk syurga. Nanti, apabila dia masuk syurga nanti, akan ditunjukkan tempatnya di neraka itu. Dan apabila dia dimasukkan ke neraka, dia akan ditunjukkan tempatnya yang di syurga kalau dia masuk syurga.

4. Allah adalah seperti pemberi harta pesaka. Seperti pemberi harta pesaka di dunia yang tidak akan ambil balik harta selepas diberikan, begitulah juga Allah. Dia takkan ambil balik syurga yang telah diberikan kepada makhluk. Maka, apabila kita masuk ke dalam syurga, kita tidak perlu risau yang kita akan dikeluarkan sebab kita akan kekal di dalamnya selama-lamanya.

5. Pemberi pesaka adalah amal kita yang kita buat dulu di dunia. Maknanya, amal kita yang dahulu itu telah dijadikan seperti harta pesaka.

6. Yang mewariskan syurga itu adalah Nabi Adam yang terpaksa meninggalkannya. Dia meninggalkannya kepada mereka yang bawa amal dan iman. Mewariskan kepada anak cucunya dan dirinya juga.

Dalam ayat itu mengatakan bahawa syurga itu diwariskan kepada mereka yang beramal. Tapi dalam Hadith yang lain-lain mengatakan bahawa manusia masuk syurga bukan kerana amal mereka tapi dengan rahmat Allah. Apabila sahabat tanya: adakah termasuk amal kamu Nabi? Nabi jawab termasuk dengan amal Nabi sendiri. Jadi nampak seperti ada percanggahan disini. Tidak sebenarnya, ianya adalah menjadi canggah jikalau kita menafsir perkataan ‘ba’ didalam ayat بِمَا itu sebagai ‘ba sababiah’. Iaitu jika kita katakan bahawa kita masuk syurga ‘kerana’ amalan kita. Bukan begitu. Kita memang tidak boleh masuk syurga kerana amalan kita. Kita masuk syurga kerana rahmat Allah. Tapi ‘ba’ disini adalah ‘ba’ musahabah. Maknanya, kita masuk syurga bersama atau disamping amalan yang kita lakukan. Maknanya, bukan kita masuk syurga sebab amalan kita. Ataupun ‘ba iwadh’. Iaitu sebagai balasan dan ganjaran apa yang kita lakukan. Supaya kita tidak merasa sia-sia apa yang kita lakukan. Sebab amalan kita kalau dibandingkan dengan apa yang kita di syurga, tidak padan dengan apa yang kita lakukan. contohnya, kain kelubung perempuan di syurga itu adalah lebih bernilai dari dunia dan segala isinya. Tentulah tidak padan dengan amal kita yang sedikit ini.

Tapi kalau kita katakan ianya sebagai ‘ba sababiah’ pun tak salah mana. Sebab Allah boleh sahaja jadikan amalan kita itu sebagai sebab nak masukkan kita dalam syurga. Sebab Dia sendiri yang cakap. Bukan orang lain yang cakap ni, tapi Allah swt juga. Suka hati Dialah nak bagi apa yang kat kita. Walaupun tidak setara mana amalan kita kalau nak dibandingkan dengan apa yang Allah nak beri nanti. Tapi kalau itulah tukaran yang Allah nak tetapkan, itu terpulang kepada Dia. Itu menunjukkan kemurahan Allah taala. Yang pasti, kalau tidak ada amalan itu, kita tidak akan masuk ke dalam syurga. Jadi kita kena buat amalan sebanyak mungkin yang kita mampun lakukan. Ayat ini memberi dorongan kepada kita untuk beramal. Sebab kalau tiada amal, memang tak dapat masuk langsung.

فَوَرَبِّكَ لَنَسْأَلَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ عَمَّا كَانُوا يَعْمَلُونَ Ayat Quran Maka demi Tuhanmu, Kami pasti akan menanyai mereka semua, tentang apa yang telah mereka kerjakan dulu” adalah tentang kalimat ‘laa ilaaha illallah’. Maknanya Allah akan tanya balik syahadah manusia nanti adakah ikhlas? Sebab ada yang sebut syahadah tapi tidak ikhlas. Di padang Mahsyar nanti Allah dah tunjuk dah. Ada sahabat yang akan ditarik ke arah neraka, Nabi merayu sambil mengatakan bahawa mereka itu adalah sahabatnya. Tentulah Nabi akan kenal mereka sebab mereka bersamanya semasa di dunia dulu. Tapi Allah akan kata “kamu tak tahu apa yang mereka buat selepas kamu mati”.

Ayat Quran “untuk kemenangan semacam ini hendaklah berusaha orang-orang yang bekerja” (ash-shaaffat:61). Nak bagitau bahawa yang sesuai untuk berusaha sungguh-sungguh adalah untuk mendapatkan syurga. Tak berbaloi nak susah-susah untuk kehidupan dunia yang belum tentu. Contohnya, katakanlah ada seorang yang kita sayang sangat. Kalau kita mati, dia akan kahwin lain juga. Apabila kita dah tiada, dia pun tidak ingatkan kita lagi. Jadi tidak perlu diharap juga.

Bolehkah kita mengharapkan untuk masuk syurga? Sebab ada kata-kata orang tasauf yang kita kalau beribat kena ikhlas, sampai tak elok kalau kita mengharapkan syurga dan takutkan neraka sekalipun. Jawapnya adalah boleh. Apa salahnya. Ianya untuk Allah juga. Sebab Nabi dan Allah dah cakap pasal syurga ni. Itulah dia kehidupan yang kekal abadi. Yang memang tentu dah sebab Allah yang beritahu kita. Dalil aqal adanya syurga itu adalah, kita tidak pernah puas semasa hidup di dunia. Ada sahaja keperluan dan keinginan kita yang tidak tercapai. Kalau tiada syurga, maka tidak sempurnalah ciptaan Allah. Macam Dia buat kita dahaga tapi Dia tak cipta air untuk hilangkan dahaga itu. Begitulah kira-kiranya.

Mari mengenali perawi: Ibrahim bin Saad adalah seorang yang pelik. Dia suka menyanyi dan bermain gambus. Sampai ada yang tidak menerima dia kerana itu. Bila dia dengar orang cakap macam itu, dia bersumpah dia nak menyanyi setiap kali nak memulakan kelas. Secara umumnya, dia diterima sebagai ulama dan imam Bukhari pun menerimanya.

Perawi Said bin Musayyab adalah seorang tabien. Dan dia digelar ‘sayyidul tabien’ (Ketua Tabien). Begitu tinggi gelaran yang diberikan kepadanya. Tabien adalah golongan yang mulia selepas sahabat Nabi dan dia pula digelar sebagai ketua tabien. Memang dia ulama yang diterima baik oleh semua orang kecuali golongan bidaah. Dia banyak menerima Hadith dari sahabat. Dan dia paling kuat di dalam Hadith-hadith yang diriwayatkan dari Abu Hurairah kerana dia adalah menantu Abu Hurairah. Dia sangat kuat mencari ilmu dan pernah bila duit dia habis, dia telah jual baju dia dan dia ke sana-sini dengan tidak berbaju. Dia terlibat di dalam kerajaan tapi dia tidak mengambil gaji dari situ. Untuk kehidupannya, dia menjual minyak. Dia pernah pergi haji sampai 40 kali sepanjang hidupnya.

Dalam hadith ini sekali lagi Imam Bukhari nak tunjuk bahawa iman dan amal itu adalah satu juga. Yang sama. Benda yang sama tapi nama saja lain. Sebab sahabat tanya pasal amal mana yang baik. Tapi Nabi jawab dengan mengatakan pasal iman pula. Maka ianya adalah sama sahaja. Beriman itu adalah amal hati. Hati kita juga beramal. Ni nak lawan puak puak murjiah yang mengatakan bahawa amal itu tidak penting dan tidak memberi kesan.

Kenapa disebut jihad sebelum haji? Padahal haji adalah rukun Islam. Qadi Iyadh kata ini adalah cerita lama iaitu masa itu jihad diwajibkan.
Dan lagi satu pendapat, mengatakan bahawa dalam keadaan tertentu, jihad itu lebih besar wajibnya dari haji. Haji adalah wajib kepada yang mampu sahaja. Tapi kalau negara kita diserang, semua sekali wajib berjihad mempertahankan diri. Termasuk yang cacat, wanita dan budak kecil.

Haji yang mabrur adalah haji yang diterima. Bukanlah betul ada pendapat yang mengatakan haji mabrur itu adalah jika haji jatuh pada hari Jumaat. Itu adalah kebetulan semasa Nabi melakukan haji, hari wuquf di arafah adalah pada hari Jumaat.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s