We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Shahih Bukhari: Kitab Iman: Bab Perbezaan Ahlil Iman Dalam `Amalan; Bab Malu Itu Sebahagian Daripada Iman June 20, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 5:16 am
Tags: , ,

بَاب تَفَاضُلِ أَهْلِ الْإِيمَانِ فِي الْأَعْمَالِ

Bab 15: Perbezaan Ahlil Iman Dalam `Amalan

٢١ – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى الْمَازِنِيِّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رضي الله عَنْهم {عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَدْخُلُ أَهْلُ الْجَنَّةِ الْجَنَّةَ وَأَهْلُ النَّارِ النَّارَ ثُمَّ يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى أَخْرِجُوا مِنَ النَّارِ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ مِنْ إِيمَانٍ فَيُخْرَجُونَ مِنْهَا قَدِ اسْوَدُّوا فَيُلْقَوْنَ فِي نَهَرِ الْحَيَا أَوِ الْحَيَاةِ – شَكَّ مَالِك ٌ- فَيَنْبُتُونَ كَمَا تَنْبُتُ الْحِبَّةُ فِي جَانِبِ السَّيْلِ أَلَمْ تَرَ أَنَّهَا تَخْرُجُ صَفْرَاءَ مُلْتَوِيَةً }قَالَ وُهَيْبٌ حَدَّثَنَا عَمْرٌو الْحَيَاةِ وَقَالَ خَرْدَلٍ مِنْ خَيْرٍ

Ismail telah meriwayatkan kepada kami, telah meriwayatkan dari Malik, dari Amar, dari ayahnya Abu Said al Khudri, sabda baginda Nabi Rasulullah: Ahli syurga akan masuk syurga dan ahli neraka akan masuk ke dalam neraka, kemudian Allah berkata: keluarkan dari neraka sesiapa yang ada di dalam hatinya seberat biji sawi iman, maka mereka dikeluarkan dalam keadaan telah menjadi hitam legam, lalu dicampakkan ke dalam sungai malu, atau sungai kehidupan. Malik syak, yakni tidak pasti yang mana satu dari dua perkataan tadi telah disebutkan oleh Amar. Teruslah mereka tumbuh seperti tumbuhnya biji benih selepas banjir. tidakkah engkau lihat bagaimana biji-biji benih itu keluar dalam keadaan kuning dan bergolak naik? wahid berkata amar telah meriwayatkan kepada kami perkataan alhaya’ iaitu sungai kehidupan dan seberat biji sawi kebaikan.

Ulama-ulama khilaf pendapat tentang apakah yang akan ditimbang di akhirat nanti? Ibn Abbas berpendapat yang ditimbang adalah amal manusia itu. Ibn Umar pula berpendapat buku amalan itu yang ditimbang. Orang dahulu mungkin sukar untuk memahami bagaimana amalan boleh ditimbang. Tapi zaman sekarang kita boleh faham lebih sikit. Sebab kita sekarang boleh ukur letrik, air, suhu dan sebagainya. Yang orang dulu tak sangka boleh ditimbang. Puak muktazilah sampai tolak semua Hadith ini dah hadith-hadith yang lain yang sebegini. Kerana mereka kata, hadith ini tidak masuk diakal. Amat rugi sekali bagi mereka. Mereka tidak menerima Hadith yang tidak difahami oleh akal mereka.
Pendapat ketiga mengatakan orang itu sendiri yang ditimbang. Kalau amalan dia kurang, beratnya akan ringan. Kalau banyak amalannya semasa di dunia, dia akan berat. Pendapat ini berdasarkan Hadith. Nabi  melihat Abdullah Mas’ud seorang yang kecil tapi Nabi kata kaki dia nanti akhirat nanti lagi berat dari bukit Uhud. Jadi itu seperti menunjukkan bahawa badan orang itu sendiri yang akan ditimbang.

نَهَرِ الْحَيَا أَوِ الْحَيَاةِ Sungai malu atau kehidupan? Imam Malik syak kerana dia tidak pasti. Menunjukkan dia amanah dalam menyampaikan ilmu. Bila tak pasti, dia akan cakap. Jadi kalau kita syak, kita cakap. Atau kita cakap ‘aw kama qaala Rasulullah’ – atau seperti apa yang dikatakan oleh Rasulullah. Sebab kita tidak pasti apa yang kita katakan adalah tepat. Mungkin ada salah di mana-mana.

Kalau ianya adalah ‘Sungai Malu’, maka kita sudah tahu bahawa malu adalah perkara besar ertinya. Malu adalah satu cabang besar dalam iman. Pentingnya untuk manusia mempunyai sifat malu itu.
Kalau Sungai Kehidupan, bila dia masuk jadi hidup kembali setelah dia diseksa semasa dia di neraka dahulu. Dulu bukanlah mati tapi tidak bermakna kehidupannya.

Kesimpulannya iman rapat sangat dengan amalan.


٢٢ – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدِاللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ صَالِحٍ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ بْنِ سَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا سَعِيدٍ الْخُدْرِيَّ يَقُولُ {قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنَا أَنَا نَائِمٌ رَأَيْتُ النَّاسَ يُعْرَضُونَ عَلَيَّ وَعَلَيْهِمْ قُمُصٌ مِنْهَا مَا يَبْلُغُ الثُّدِيَّ وَمِنْهَا مَا دُونَ ذَلِكَ وَعُرِضَ عَلَيَّ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ وَعَلَيْهِ قَمِيصٌ يَجُرُّهُ . قَالُوا فَمَا أَوَّلْتَ ذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الدِّينَ }

Diriwayatkan daripada Abu Said al-Khudri r.a. Katanya: Rasulullah SAW bersabda: ketika aku tidur, aku bermimpi melihat orang ramai memakai berbagai-bagai jenis pakaian. Ada yang berpakaian hanya separas dada dan ada yang pakaiannya kurang daripada itu. Sedangkan aku melihat umar berjalan dengan pakaian yang labuh. Mereka bertanya: wahai Rasulullah, bagaimana penafsiran kamu? Nabi menjawab: agama.

Nabi diperlihatkan bahawa ramai orang yang singkat bajunya. Umar pula, baju dia meleret. الدِّينَ  ‘Ad-deen’: Imam Bukhari maksudkan ad-deen sebagai amalan. Sebab amalan boleh nampak. Kalau iman, ianya adalah perkara dalam hati, jadi orang lain tak boleh nampak. Amalan itulah yang berguna kepada manusia sepertimana baju menutup badan manusia. Amalan menghindarkan manusia dari neraka.

Ini adalah salah satu ilmu tadbir mimpi. Baju boleh ditadbirkan sebagai ilmu atau pasangan hidup. Bukhari ada kitab tadbir mimpi. Apa yang tidak baik dalam mimpi mungkin baik dalam dunia sebenar. Sebab baju labuh kalau di dunia nyata, Nabi memang tak bagi pakai. Kerana ia menunjukkan kesombongan tapi dalam mimpi baik pula. Pada zaman itu kesombongan ditunjukkan dengan labuhnya baju seseorang itu. Mungkin tidak boleh dipakai lagi zaman sekarang.

بَيْنَا أَنَا نَائِمٌ Dalam Hadith ini disebutkan bahawa telah ditunjukkan semua manusia kepada Nabi dan Nabi nampak Umar macam paling baik. Adakah dia lebih dari Abu Bakr? Tidak. Kerana bukanlah ayat dalam hadith ini nak menunjukkan bahawa seluruh manusia dibawa ke hadapan Nabi. Dan kalau Umar paling baik pun seperti dikatakan di dalam hadith ini, dia adalah hanya paling baik dalam satu-satu juzuk sahaja. Bukan secara keseluruhan. Sebab banyak hadith-hadith lain menceritakan bagaimana Abu Bakar itu adalah sahabat yang paling mulia dan paling tinggi darjatnya.

Mengenali perawi: Saleh bin Kaisan. Mula menuntut ilmu umur 90 tahun. Mati umur 106. Iaitu pada tahun 140H. Maknanya boleh menuntut ilmu walau dah tua. Jangan kita jadikan alasan yang umur kita sudah tua untuk belajar. Saleh bin Kaisan ini walaupun dia belajar pada umurnya 90 tahun, dia bukan calang-calang orangnya. Menjadi ulama hadith sampai diambil hadith darinya orang Imam Bukhari.


بَاب الْحَيَاءُ مِنَ الْإِيمَانِ

Bab 16: Malu Itu Sebahagian Daripada Iman

٢٣ – حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِاللَّهِ عَنْ أَبِيهِ{ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ عَلَى رَجُلٍ مِنَ الأَنْصَارِ وَهُوَ يَعِظُ أَخَاهُ فِي الْحَيَاءِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَعْهُ فَإِنَّ الْحَيَاءَ مِنَ الإِيمَانِ}

Abdullah bin Yusuf meriwayatkan kepada kami katanya Malik bin Anas memberitahu kami dari Ibn Shihab dari Salim bin Abdillah dari ayahnya , bahawa Nabi SAW pernah lalu dekan seorang Ansar yang sedang menasihati saudaranya kerana saudaranya itu terlalu pemalu. Maka sabda Rasullulah SAW kepadanya: biarkanlah dia! Kerana malu itu sebahagian dari iman.

Kalau manusia lain berbakti kepada kita, kita akan rasa malu dengan dia. Tambahan pula Allah yang telah beri segalanya kepada kita. Tentulah kita sepatutnya merasa lebih malu kepadaNya.

Perasaan malu adalah bagus untuk dipunyai oleh manusia. Jadi kalau ada anak-anak yang pemalu, itu sudah bagus. Yang perlu ditambah adalah ilmu agama mereka.

Malu ada beberapa jenis.
Malu tabie: Malu semulajadi. Binatang pun ada perasaan ini. Bukan yang ini yang dituntut dalam Hadith ini.
Malu syar’i: Malu kerana agama. Kerana ada malu yang lain dengan malu syar’i. Macam kalau di India, orang perempuan tidak malu untuk tunjuk malu. Tapi kita sebagai orang Islam kena mempunyai perasaan malu. Dan ianya berkait dengan malu aqli, iaitu malu dari akal. Kita boleh pikirkan bahawa kita kena malu nak buat perkara seperti itu.

Iblis memulakan menggelincirkan manusia dari dalam syurga dengan menggelincirkan Adam dan Hawa dengan buat mereka telanjang dan hilang rasa malu mereka. Akhirnya kesannya adalah, kalau dulu di syurga mereka hidup senang. Makan pakai tak perlu fikir mana nak dapat. Tapi kita manusia sekarang semua kena fikirkan dan kena usaha nak makan, mana nak cari pakaian dan sebagainya.
Maka macam itulah iblis mulakan dengan manusia. Dia akan buat supaya hilang perasan malu di hati manusia. Dah tak malu bergaul lelaki perempuan. Maka senanglah selepas itu untuk mereka berbuat dosa.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s