We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Shahih Bukhari: Kitab Iman: Bab Orang Yang Tidak Suka Kembali Kepada Kekufuran Sepertimana Dia Tidak Suka (Dirinya) Dicampakkan Ke Dalam Api Adalah Kerana Imannya June 19, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 10:02 pm

بَاب مَنْ كَرِهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُلْقَى فِي النَّارِ مِنَ الْإِيمَانِ

Bab 14: Orang Yang Tidak Suka Kembali Kepada Kekufuran Sepertimana Dia Tidak Suka (Dirinya) Dicampakkan Ke Dalam Api Adalah Kerana Imannya.

٢٠ – حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رضي الله عَنْهم{ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلاوَةَ الإِيمَانِ مَنْ كَانَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا وَمَنْ أَحَبَّ عَبْدًا لا يُحِبُّهُ إِلاَّ لِلَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَمَنْ يَكْرَهُ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ بَعْدَ إِذْ أَنْقَذَهُ اللَّهُ مِنْهُ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُلْقَى فِي النَّارِ}

20- Sulaiman bin Harb telah meriwayatkan kepada kami, katanya: Syu`bah telah meriwayatkan kepada kami dari Qataadah dari Anas bin Malik r.a dari Nabi s.a.w., sabda baginda: “Tiga perkara, sesiapa yang ada padanya tiga perkara itu niscaya dia akan mendapati (merasai) kemanisan iman. (Pertama) Allah dan Rasul-Nya lebih disayanginya daripada sesuatu selain keduanya dan (Kedua) dia mengasihi seseorang, tidak dikasihinya orang itu melainkan kerana Allah, dan (Ketiga) dia tidak suka kembali kepada kekufuran setelah Allah menyelamatkannya dari kekufuran itu sepertimana dia tidak suka (dirinya) dicampakkan ke dalam api.”

Sahabat-sahabat yang hendak buat ibadah yang lebih banyak dari Nabi itu, seperti yang kita lihat dalam hadith sebelum ini, mereka nak buat macam itu kerana mereka telah merasai kemanisan iman. Mereka merasa bagaimana nikmatnya melakukan ibadah itu. Itulah sebab mereka rasa mereka sanggup melakukan seperti apa yang mereka nak buat itu.

Hadith sebelum ini memberitahu bahawa, salah satu perkara yang boleh meningkatkan iman adalah lari dari segala fitnah. Dan fitnah yang paling besar adalah kufur. Itu yang paling penting untuk kita lari darinya.

Amalan yang baik, boleh meningkatkan iman. Itulah adalah amal perbuatan. Hadith ini nak beritahu, bahawa meninggalkan sesuatu juga akan mendapat peningkatan iman. Jadi, ada perkara yang kita kena buat, dan ada yang kena tinggal.

Macam sama Hadith ini dengan hadith yang sebelum, tapi tidak sama 100%. Dalam hadith ini ada menggunakan perkataan مَنْ  ‘man’. Iaitu bermakna: sesiapa. Dan ada pertambahan: ‘setelah Allah menyelamatkannya dari kekufuran’. Perbezaan yang tidak banyak ini menunjukkan hadith itu bukan Quran. Quran langsung tak boleh ada perbezaan walau sedikitpun. Hadith boleh bertukar-tukar ayatnya. Kerana hadith boleh disampaikan ‘dengan makna’. Iaitu ayat yang digunakan tidak 100% tepat, tapi makna yang nak disampaikan, sampai kepada kita dan kita boleh faham apa yang hendak disampaikan. Kalau terjadi sebegitu, tidak dinamakan berdusta. Sebab dari segi makna, ianya adalah serupa. Dengan lafaz yang tak sama ini pun hadith ini adalah diandaikan sahih oleh ulama. Dan kedua-duanya sama tinggi.

Dalam hadith ini ada perbezaan perawi. Tidak sama perawi untuk hadith ini dan hadith yang sebelum ini. Menunjukkan ramai perawi untuk hadith yang sama. Kalau ramai perawi, itu menambahkan lagi kekuatan Hadith ini. Lebih meyakinkan kita lagi kepada kebenarannya. Oleh itu, kita boleh bandingkan hadith ini dan hadith sebelumnya, selain dari Anas, perawi yang selepasnya tidak sama.

Selain dari ilmu hadith, adakah ada ilmu-ilmu lain yang macam ni? Adakah perkara lain begitu detail sekali pengkajian yang telah dijalankan untuk memastikan kita dapat yang benar sahaja? Macam sejarah tok kenali, kita tak boleh nak pastikan kebenarannya. Tidak mustahil ada orang yang menokok tambah cerita. Kita boleh tengok bagaimana dalam ilmu hadith ini, segala perbuatan Nabi ditulis. Dan perawinya kita boleh tahu semua kisah mereka. Boleh kenal mereka. Siap ada kitab yang menulis tentang mereka supaya kita kenal mereka dan apa status mereka. Samada mereka boleh dipercayai atau tidak. Macam Quran, tak perlu diletakkan sanad lagi sebab tidak ada yang ragu-ragu tentang Quran. Terlalu ramai orang yang terima. Dah sampai tahap mutawatir dah penyampaian Quran itu. Macam kita tak perlu lagi sokongan untuk meyakinkan kita bahawa Jepun dulu pernah jajah Malaysia. Semua orang dah tahu. Sama juga, kita tidak perlu orang nak meyakinkan kita bahawa Mekah itu wujud.

يَكْرَهُ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ Takut kembali kufur pada zahirnya adalah merujuk kepada mereka yang pernah kafir dahulu. Dan kemudian mereka masuk Islam. Tapi ia juga boleh dipakai kepada orang yang memang Islam dari lahir. Walaupun kita tidak pernah kafir, tapi kita hendaklah takut untuk menjadi kafir setelah kita lahir-lahir dalam Islam. Sebab ada juga kemungkinan kita boleh jadi kafir setelah Islam.

بَعْدَ إِذْ أَنْقَذَهُ اللَّهُ مِنْهُ Bagaimana yang dikatakan setelah Allah selamatkan? Bagaimana Allah telah selamatkan kita, padahal kita memang dah Islam dah dari lahir? Allah selamatkan kita juga, iaitu Allah telah menjadikan tok nenek kita dulu masuk Islam. Kita hendaklah berperasaan tak suka langsung nak jadi kafir. Kadang-kadang itu ada orang mungkin terfikir kalau jadi kafir lagi bebas. Boleh buat macam-macam kita nak buat. Tak macam Islam, yang banyak kongkongan, kata mereka. Mereka ada yang fikir, kalau dedah rambut boleh dapat banyak duit contohnya boleh jadi model. Kalau ada terfikir macam tu, maka maknanya kita ada masalah. Oleh itu, kita kena tahu apa yang menyuburkan iman dan apa yang mengkuruskan iman.

Orang beriman itu berbeza-beza disebabkan oleh amalannya. Imam Bukhari nak lawan puak murjiah. Mereka kata amalan buruk pun tidak apa. Tidak menyebabkan iman terjejas. Ini adalah macam fahaman Yahudi. Pada mereka, buat jahat pun tidak mengapa. Mereka kata mereka anak Tuhan dan kekasih Tuhan. Mereka fikir, kalau mereka buat jahat pun, kalau masuk neraka pun, hanya beberapa hari sahaja. Ingatlah bahawa orang beriman pun boleh masuk neraka. Dan yang masuk syurga pun ada berbeza-beza tingkatan syurganya, ada masuk syurga Firdaus. Ada yang masuk lambat dan sebagainya. Ini semua adalah kerana amalan manusia yang berbeza-beza.

Dan juga nak melawan puak Khawarij yang kata kalau buat salah, akan masuk neraka tidak akan keluar-keluar macam orang kafir. Tapi dalam hadith lain, ada dikatakan yang kalau seseorang itu ada iman sebesar zarah pun akan masuk syurga juga akhirnya.

Kitab Bukhari ni kena belajar baik-baik. Kalau tak belajar, tak akan faham. Atau susah nak faham untuk orang biasa. Contohnya, kadang-kadang dalam Hadith yang disebut ‘iman’, ia sebenarnya bermaksud ‘amalan’. Sebab dalam Quran pun cakap macam tu. Iaitu walaupun Quran sebut ‘iman’, tapi sebenarnya yang dimaksudnya adalah ‘amalan’. Dan iman dan amalan kadang-kadang adalah satu. Ada kaitan semua. Tidak ada ertinya beriman tapi tidak diikuti dengan amalan. Contoh, beriman kepada Nabi maka kena menunaikan ibadat solat.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya

Ini adalah nota ringkas saya. Jikalau hendak mendapatkan pengajian yang penuh, sila ke laman Darul Kautsar ini.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s