We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari: Kitab Iman: Bab 12: Sebahagian Daripada (Ajaran) Agama Ialah Lari Daripada Pelbagai Fitnah. June 18, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 4:02 pm

بَاب مِنَ الدِّينِ الْفِرَارُ مِنَ الْفِتَنِ

Bab 12: Sebahagian Daripada (Ajaran) Agama Ialah Lari Daripada Pelbagai Fitnah.

١٨ – حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنْ عَبْدِالرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عَبْدِالرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي صَعْصَعَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رضي الله عَنْهم أَنَّهُ قَالَ {قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُوشِكُ أَنْ يَكُونَ خَيْرَ مَالِ الْمُسْلِمِ غَنَمٌ يَتْبَعُ بِهَا شَعَفَ الْجِبَالِ وَمَوَاقِعَ الْقَطْرِ يَفِرُّ بِدِينِهِ مِنَ الْفِتَنِ}

18- Abdullah bin Maslamah telah meriwayatkan kepada kami dari Malik dari `Abdir Rahman bin `Abdillah bin `Abdir Rahman bin Abi Sha`sha`ah dari ayahnya dari Abi Sa`id al-Khudri r.a, bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Tidak lama lagi akan tibalah masanya di mana sebaik-baik harta seorang Muslim ialah kambing yang dibawanya ke puncak gunung dan ke kawasan-kawasan tadahan hujan, dia lari demi agamanya daripada pelbagai fitnah”.

Dalam bab ini pula imam Bukhari menggunakan perkataan ‘deen’ pula. Walaupun hadith ini dalam kitab berkenaan iman. Ini adalah kerana pada imam Bukhari, iman, Islam dan deen adalah perlu ada. Ianya adalah sama. Tak boleh tinggal salah satu darinya. Allah juga telah menyatakan dalam Quran bahawa deen (cara hidup) pada sisi Allah adalah Islam.

Sebelum ini, Hadith-hadith yang dibentangkan oleh Bukhari adalah berkenaan dengan perkara yang perlu dibuat. Tapi kali ini adalah perkara yang perlu ditinggalkan. Sebab dalam Islam ada benda yang kena buat dan ada benda yang kena tinggal.

‘Lar’i itu dari zahirnya adalah lari yang sebenar. Contohnya kita lari dari tempat maksiat contohnya. Sebab kita memang benar-benar takut terlibat.
Dan lagi satu maknanya: meninggalkan perbuatan yang tidak baik.

Contohnya jikalau sesuatu negara itu tidak membenarkan muslim mengamalkan agamanya. Maka kena berpindah dari situ.

Makna lain adalah lari dari sistem yang salah. Contohnya lari dari sistem riba. Atau mungkin tidak lari tapi mengubah sistem itu. Sebab para Nabi tidak lari pada zaman mereka tapi mereka akan ubah sistem yang salah kepada sistem Islam.
Seperti zaman dulu di Malaysia, tidak ada sekolah yang mengajar hafal Quran maka terpaksa pergi belajar ke negara lain. Itulah sistem pengajaran ulama-ulama dulu di mana mereka bermula dengan hafal Quran semasa kecil-kecil lagi. Tapi sekarang, alhamdulillah, sudah banyak sekolah atau madrasah yang mengajar tahfiz quran sekarang.

Untuk tahu apakah yang kita kena lari darinya, atau sistem apa yang salah, maka kena belajar. Kena tahu apa yang tidak diterima dalam Islam.

Lari di dalam hadith ini, bukan bermaksud lari dari masalah. Masalah semua orang akan ada samada dia seorang muslim atau tidak. Contohnya kalau lari dari hutang, itu tidak dikira sebagai lari yang dianjurkan di dalam hadith ini. Sebab orang kafir pun ada hutang dan ada yang lari dari hutang juga.

Dari zaman ke zaman, mungkin berbeza apa yang perlu kita selamatkan. Kalau zaman dulu, lari dari medan peperangan adalah yang paling besar dosanya. Tapi sekarang mungkin apa yang paling penting kita lari, adalah dari perniagaan melibatkan riba, sampai Nabi pernah kata di akhir zaman nanti, walaupun tak amalkan riba, akan kena sedikit sebanyak.

Nabi menyebut kambing dalam hadith ini, kerana membayangkan apa yang senang dibawa. Zaman Nabi, kambinglah yang paling senang dibawa. Jangan bawa barang banyak. Zaman itu kambing sesuai sebab dia boleh bagi susu sebagai minuman dan susu itu adalah juga boleh dijadikan sebagai ubat. Tak boleh bawa barang banyak macam emas dan sebagainya.
Dan kena cari tempat yang ada air.

Cari puncak gunung iaitu tempat yang tidak ada orang lain dah. Tapi bukanlah Islam menggalakkan kehidupan seperti rahib agama lain.

Memang tempat-tempat sebegitu memang bahaya. Ada harimau dan binatang buas, bahaya dan sebagainya. Ini nak menunjukkan dari bahaya-bahaya itu, fitnah dalam agama lagi bahaya yang kita kena lari.

Kalau kita tidak tinggalkan, maka tidak lengkaplah iman kita. Bukanlah mengatakan kita keluar dari Islam. Tapi iman kita tidak lengkap.

Contoh fitnah agama yang kita kena tinggalkan adalah, kadang-kadang kita kena tinggalkan isteri atau suami kita. Katakanlah kalau dia adalah seorang yang merosak agama, maka kita kena tinggalkan. Contohnya kalau dia masuk Syiah. Itu dah sah adalah murtad. Maka kahwin pun dah batal dah sebenarnya. Maka, dalam keadaan sebegitu, memang kita kena tinggalkan orang yang kita sayang.

Atau kadangkala kita perlu tinggalkan sistem pendidikan yang berlawanan dengan agama. Contohnya, kalau di sekolah itu, pelajar kena pakai baju buka aurat contohnya. Maka kita kena tinggalkan sekolah itu. Jangan bagi anak kita belajar di sana.

Mari mengenali perawi: Said al Khudri adalah salah seorang sahabat yang dijanjikan syurga oleh Nabi. Doanya mustajab. Pernah dia dikatakan mengambil tanah orang. Tapi dia sebenarnya tidak ambil. Ini terjadi selepas Nabi telah wafat. Dia doa, kalau betul dia didifitnah, maka butakan mata orang yang fitnah dia dan jatuhkan dia dalam kubur dia. Dia doa macam tu, sebab orang agama ni tak mahu nama mereka dicemar dengan buat perkara tak elok. Jadi dia minta supaya ditunjukkan kebenaran dia di dunia ini lagi. Supaya janganlah dia tidak dipercayai orang.

Seorang lagi perawi dalam hadith ini adalah Imam Malik. Imam Malik tidak pernah meninggalkan Madinah. Kerana masa itu, Madinah adalah pusat ilmu. Dia kalau jalan di Madinah, tidak pakai kasut kerana menghormati jasad Nabi yang ada di situ. Dia kalau mengajar akan pakai molek sangat. Dan dia akan duduk tegak. Sampai pernah sekali dia disengat kalajengking. Tapi tak bergerak langsung sampai merah mukanya. Sebab dia nak maintain menghormati hadith yang disampaikannya. Dia pernah diajak untuk mengajar di istana Harun ar Rashid. Tapi dia tak mahu. Dia kata, kalau nak belajar, kena belajar di tempat dia. Ilmu dicari, bukan mencari, lebih kurang begitulah katanya. Dan bila Harun di kelas duduk tak betul pun dia tegur. Kerana dia hormat sangat hadis. Tak boleh nak duduk main-main dan tak tentu pasal.

Sambungan mengenal hadith: Bukan semua orang digalakkan untuk lari menuju gunung. Ataupun untuk duduk bersendirian. Kalau yang masih mempunyai tanggungjawab, dia tidak boleh buat macam tu. Macam Nabi, tidak boleh dia tinggalkan umat dia. Begitulah, kalau dia ada keluarga yang bergantung kepadanya, dia tidak boleh. Ataupun dia diperlukan oleh masyarakat pun dia tidak boleh tinggalkan begitu sahaja. Maka, kesimpulannya, kena bergantung kepada keadaan. Bergantung kepada orang juga. Sebab, kalau dia seorang yang tidak kuat agama pun, tidak boleh dia duduk sendirian. Sebab mungkin dia akan buat benda-benda yang salah.

Dan bukan terus menuju ke gunung. Mungkin dia boleh pergi ke tempat lain dulu. Contohnya kalau dia boleh pindah ke negeri lain, dia kena buat macam tu dulu.

Ulama discuss pasal samada sesuai uzlah (menyendiri). Bukan semua orang boleh beruzlah. Sebab kalau dia tidak berilmu, dia boleh jadi lagi teruk kalau dia bersendirian tanpa petunjuk.

Tapi dalam keadaan lain, kepada ulama contohnya, elok untuk mereka menyendiri. Mungkin banyak perkara dia boleh buat lagi. Belajar lagi banyak untuk meningkatkan ilmu dia, beribadat atau menulis buku yang boleh digunakan oleh umat masa hadapan. Kekadang tu kalau dia bersama masyarakat, dia nak kena melayan kerenah masyarakat, benda-benda yang remeh temeh sahaja. Macam nak cari barang hilang, atau disuruh solat hajat sahaja. Jadi masa mereka dihabiskan begitu sahaja. Padahal, ada benda lain lagi berfaedah lagi dia boleh buat.
Sebab itu ada memang ulama yang menyendiri sahaja. Ada seorang ulama Pakistan, jumpa orang hanya lima minit sahaja sehari. Tapi hasilnya, dia dapat menulis syarah untuk kitab Hadith kutubus sittah. Dia buat syarahan kepada 6 Kitab hadith yang besar itu.
Imam Suyuti dapat tulis 500 kitab tebal-tebal sepanjang hidupnya. Umurnya sampai 48 tahun sahaja. Macam mana dia boleh tulis dengan banyak? Ini kerana bila umurnya 40 tahun, dia salam dengan semua orang. Kata tak jumpa dah lepas ni. Dia concentrate buat kitab.

Imam Nawawi pula sampai tidak berkahwin langsung. Dia tumpukan hidupnya pada ilmu. Kerana kalau ada keluarga, tumpuannya akan terbahagi. Ibunya pernah mengahwinkannya, tapi dia ceraikan terus isterinya.
Kita hendakkan anak kerana untuk berdoa pada kita. Tapi belum tentu lagi anak akan jadi baik. Apa yang ditinggalkannya adalah kitab-kitabnya yang terus memberi ilmu dan pahala kepadanya.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya

Ini adalah ringkasan nota saya. Syarahan dari Maulana Asri boleh didapati di sini

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s