We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Kitab Sahih Bukhari: Kitabul Iman: Islam Terbina Atas Lima Perkara May 31, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 5:44 pm


بَاب قَوْلُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ

 

Bab 2: Sabda Nabi SAW: “Islam Dibina Atas Lima Perkara”

وَهُوَ قَوْلٌ وَفِعْلٌ وَيَزِيدُ وَيَنْقُصُ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى ( لِيَزْدَادُوا إِيمَانًا مَعَ إِيمَانِهِمْ ) ( وَزِدْنَاهُمْ هُدًى ) ( وَيَزِيدُ اللَّهُ الَّذِينَ اهْتَدَوْا هُدًى ) ( وَالَّذِينَ اهْتَدَوْا زَادَهُمْ هُدًى وَآتَاهُم  تَقْوَاهُمْ) وَقَوْلُهُ ( وَيَزْدَادَ الَّذِينَ آمَنُوا إِيمَانًا ) وَقَوْلُهُ ( أَيُّكُمْ زَادَتْهُ هَذِهِ إِيمَانًا فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَزَادَتْهُمْ إِيمَانًا ) وَقَوْلُهُ جَلَّ ذِكْرُهُ ( فَاخْشَوْهُمْ فَزَادَهُمْ إِيمَانًا ) وَقَوْلُهُ تَعَالَى ( وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا ) وَالْحُبُّ فِي اللَّهِ وَالْبُغْضُ فِي اللَّهِ مِنَ الْإِيمَانِ وَكَتَبَ عُمَرُ بْنُ عَبْدِالْعَزِيزِ إِلَى عَدِيِّ بْنِ عَدِيٍّ إِنَّ لِلْإِيمَانِ فَرَائِضَ وَشَرَائِعَ وَحُدُودًا وَسُنَنًا فَمَنِ اسْتَكْمَلَهَا اسْتَكْمَلَ الْإِيمَانَ وَمَنْ لَمْ يَسْتَكْمِلْهَا لَمْ يَسْتَكْمِلِ الْإِيمَانَ فَإِنْ أَعِشْ فَسَأُبَيِّنُهَا لَكُمْ حَتَّى تَعْمَلُوا بِهَا وَإِنْ أَمُتْ فَمَا أَنَا عَلَى صُحْبَتِكُمْ بِحَرِيصٍ وَقَالَ إِبْرَاهِيمُ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ( وَلَكِنْ لِيَطْمَئِنَّ قَلْبِي ) وَقَالَ مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ اجْلِسْ بِنَا نُؤْمِنْ سَاعَةً وَقَالَ ابْنُ مَسْعُودٍ الْيَقِينُ الْإِيمَانُ كُلُّهُ وَقَالَ ابْنُ عُمَرَ لَا يَبْلُغُ الْعَبْدُ حَقِيقَةَ التَّقْوَى حَتَّى يَدَعَ مَا حَاكَ فِي الصَّدْرِ وَقَالَ مُجَاهِدٌ ( شَرَعَ لَكُمْ مِنَ الدِّينِ ) أَوْصَيْنَاكَ يَا مُحَمَّدُ وَإِيَّاهُ دِينًا وَاحِدًا وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ ( شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا ) سَبِيلًاوَسُنَّةً ( دُعَاؤُكُمْ ) إِيمَانُكُمْ لِقَوْلِهِ عَزَّ وَجَلَّ ( قُلْ مَا يَعْبَأُ بِكُمْ رَبِّي لَوْلَا دُعَاؤُكُمْ ) وَمَعْنَى الدُّعَاءِ فِي اللُّغَةِ الْإِيمَانُ

Islam adalah ucapan dan perbuatan, ia boleh bertambah dan berkurang. Allah Ta`ala berfirman : لِيَزْدَادُوا إِيمَانًا مَعَ إِيمَانِهِمْ bermaksud: “ Supaya bertambah keimanan mereka di samping  keimanan yang telah sedia ada (pada mereka)”. FirmanNya lagi:  وَزِدْنَاهُمْ هُدًى bermaksud: “Dan kami tambah kepada mereka pertunjuk”.  FirmanNya lagi: وَيَزِيدُ اللَّهُ الَّذِينَ اهْتَدَوْا هُدًى  bermaksud “Dan Allah menambah (lagi) hidayat kepada mereka yang telah mendapat hidayat”. FirmanNya lagi:  وَالَّذِيْنَ اهْتَدَوْا زَادَهُمْ هُدًى وَآتَاهُمْ تَقْوَاهُمْbermaksud: “Dan kepada orang-orang yang telah mendapat hidayat, ditambahNya lagi hidayat dan diberiNya kepada mereka ketaqwaan”.

FirmanNya lagi:  وَيَزْدَادَ الَّذِيْنَ آمَنُوْا إيْمَانًا bermaksud: “Dan supaya bertambah       iman     orang-orang      yang      telah    beriman.    FirmanNya   lagi : أيُّكُمْ زَادَتْهُ هَذِهِ إيْمَانًا فَأَمَّا الَّذِيْنَ آمَنُوْا فَزَادَتْهُمْ إيْمَانًا bermaksud: “Siapakah di antara kamu yang bertambah imannya dengan (turunnya) surah ini?” “Adapun orang-orang yang beriman, maka surah ini menambah imannya.” FirmanNya lagi:  فَاخْشَوْهُمْ فَزَادَهُمْ إيْمَانًا (Bermaksud): “(Orang-orang munafiq berkata)Takutlah kepada mereka (pasukan tentera kuffar quraisy), maka kata-kata itu semakin menambahkan   lagi   iman   mereka”.

FirmanNya   lagi: وَمَا زَادَهُمْ إلَّا إيْمَانًا وَتَسْلِيْمًا (Bermaksud): “Tidaklah menambah kepada mereka melainkan keimanan dan penyerahan.” (Bab) Cinta kerana Allah dan benci  kerana Allah adalah sebahagian daripada iman . `Umar bin `Abdul `Aziz pernah menulis surat kepada `Adi bin `Adi (di mana beliau menyatakan): “Bahawa di dalam iman terkandung banyak kewajiban, peraturan, batas-batas (yang tidak boleh dicerobohi) dan perkara-perkara sunat. Sesiapa yang menyempurnakannya bererti dia menyempurnakan iman dan sesiapa yang tidak menyempurnakannya, bererti dia menguranginya. Jika saya masih hidup, saya akan terangkan kepadamu tentang perkara-perkara tersebut supaya kamu dapat beramal dengannya, tetapi jika aku mati maka tidaklah teringin sangat aku untuk terus bersamamu.

Ibrahim a.s berkata : (firman Allah) وَلَكِنْ لِيَطْمَئِنَّ قَلْبِىْ (bermaksud): “Akan tetapi supaya tenang hatiku. Mu`adz berkata (kepada Aswad bin Bilal): “Duduklah bersama kami sejenak untuk menambah iman (iaitu dengan mengingati ajaran Allah dan Rasulnya). Ibn Mas`ud berkata : “Yakin itu iman kesemuanya”. Ibn `Umar berkata :  “Seseorang itu tidak akan sampai kepada hakikat taqwa selagi  dia tidak meninggalkan apa-apa yang diragui hati sanubarinya.

Dan Mujahid berkata (ketika mentafsirkan fiman Allah ini): شَرَعَ لَكُمْ مِنَ الدِّيْنِ مَا وّصَّى بِهِ نُوْحًا (bermaksud): “ Dia telah memberikan kepadamu agama yang juga telah diberiNya kepada Nuh”. Ya`ni, “Kami telah berikan kepadamu hai Muhammad dan kepadanya agama yang sama.”

Dan Ibnu `Abbas berkata (ketika mentafsirkan dua perkataan dalam satu firman Allah iaitu): شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا(maksudnya ialah) jalan dan cara. Beliau juga berkata: دُعَاءُكُمْ (ma`nanya) ialah iman kamu.”

٧ –  حَدَّثَنَا عُبَيْدُاللَّهِ بْنُ مُوسَى قَالَ أَخْبَرَنَا حَنْظَلَةُ بْنُ أَبِي سُفْيَانَ عَنْ عِكْرِمَةَ بْنِ خَالِدٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ رضي الله عَنْهممَا قَالَ{قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بُنِيَ الإِسْلامُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَالْحَجِّ وَصَوْمِ رَمَضَانَ}

7- `Ubaidullah bin Musa telah meriwayatkan kepada kami, katanya, Hanzalah bin Abi Sufyan telah meriwayatkan kepada kami (diambilnya) dari ‘Ikrimah bin Khalid dari Ibni `Umar r.a katanya, Rasulullah SAW bersabda : “Islam dibina (ditegakkan) atas lima perkara, iaitu bersaksi bahawa sesungguhnya tiada tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu adalah utusan Allah, mendirikan sembahyang, memberi zakat, mengerjakan Haji, dan berpuasa di bulan Ramadhan”.

Imam Bukhari banyak menyerang pemahaman salah puak-puak marjiah. Pemahaman ini mengatakan bahawa iman itu adalah satu sahaja. Iaitu sesiapa yang beriman, akan masuk syurga. Dan amalan ibadah tidak penting. Walaupun seseorang itu melakukan dosa, dia akan masuk syurga juga. Dan dia juga menghadapi puak Khawarij dan Muktizilah yang tidak membezakan antara iman dan amal. Sesiapa yang buat dosa besar, jadi kafir dan akan masuk neraka dan akan kekal di dalamnya.

Iman itu percakapan dan perbuatan. Tidak boleh hanya cakap sahaja. Orang pun tak nampak kalau cakap sahaja. Apabila beriman, ternyata di mulut dan perbuatannya. Kalau apa dia nak buat, dia akan check dgn imannya.

Iman itu boleh bertambah dan berkurang. Bertambah dengan amalan baik dan berkurang dengan perbuatan salah.

Imam hanifah kata iman itu satu sahaja. Yang perkara perlu dipercayai sama sahaja. Percaya kepada Allah, malaikat dan sebagainya. Yang lainnya adalah kaifiatnya. Tak sama iman kita dan Nabi. Pokok rambutan sama, tapi buah lain lain. Ada yg buah banyak. Ada yg manis. Lain lain.

Allah kata iman bertambah dari yang sudah ada. Bertambah dgn amalan baik. Murjiah ini pemahaman mereka macam Yahudi. Yahudi percaya mereka hanya masuk neraka atas kesalahan mereka selama beberapa hari sahaja. Kemudian, akan masuk syurga juga. Kalau neraka kejap jer.

Di dalam ayat-ayat sebagai contoh yang diberikan oleh Imam Bukhari itu menunjukkan betapa iman itu boleh bertambah:

“Dan kami tambah kepada mereka pertunjuk” Petunjuk dalam ayat itu adalah iman juga. Makanya petunjuk atau iman itu boleh ditambah oleh Allah.

“Dan Allah menambah (lagi) hidayat kepada mereka yang telah mendapat hidayat”. Hidayat itu adalah iman juga. Allah boleh tambah iman seseorang dengan memberi hidayat.

“Dan kepada orang-orang yang telah mendapat hidayat, ditambahNya lagi hidayat dan diberiNya kepada mereka ketaqwaan”. Iman yang ditambah Allah dalam ayat ini adalah dalam bentuk taqwa.

Bertambah iman juga dengan turun ayat Quran.

Cinta kerana Allah. Dan benci kerana Allah. Ianya adalah perbuatan hati.

`Umar bin `Abdul `Aziz pernah menulis surat kepada `Adi bin `Adi (di mana beliau menyatakan): “Bahawa di dalam iman terkandung banyak kewajiban, peraturan, batas-batas (yang tidak boleh dicerobohi) dan perkara-perkara sunat. Sesiapa yang menyempurnakannya bererti dia menyempurnakan iman dan sesiapa yang tidak menyempurnakannya, bererti dia menguranginya. Jika saya masih hidup, saya akan terangkan kepadamu tentang perkara-perkara tersebut supaya kamu dapat beramal dengannya, tetapi jika aku mati maka tidaklah teringin sangat aku untuk terus bersamamu.

Bukhari ambil athar umar Abd Aziz. Syariat itu adalah termaktub dalam bentuk kewajiban, peraturan dan batas-batas. Iaitu perkara yang perlu diimani yang telah ditetapkan oleh Allah.

Hudud adalah batasan-batasan yang telah ditetapkan.

Beberapa Sunnah yang boleh dibuat. Selain daripada yang wajib, ada perkara-perkara Sunnah yang kalau dibuat, akan menambahkan iman. Makanya, bukan perkara-perkara besar sahaja yang akan menambah iman. Tapi perkara kecil juga boleh.

Kalau dia (Umar Abdul Aziz) umur panjang, dia akan cerita lagi. Ada ulama mengatakan bahawa umar Abd Aziz dah rasa umur dia tak panjang dah. Itu sebab dia cakap macam itu.

Nabi Ibrahim minta ditunjukkan bagaimana Allah menghidupkan yang telah mati. Untuk mendapatkan ainul yakin dari ilmul yakin. Menunjukkan iman dia dah ada dah tu, tapi boleh bertambah lagi. Ainul Yaqin adalah lagi tinggi dari Ilmul Yaqin. Menyempurnakan. Takkan kita nak kata iman Nabi Ibrahim tak cukup lagi pula. Padalah dia adalah seorang Nabi yang tinggi. Maknanya, tidak salah mengukuhkan iman kita. Iman boleh dikukuhkan lagi dengan cari bukti. Dengan membaca, contohnya. Yakin itu berdasarkan ilmu. Kalau tengok, lagilah yakin. Haqqul yaqin adalah dengan mengalami sendiri. Iman itu ada peringkat peringkatnya. Perlunya peningkatan iman.

Contoh Ainul yaqin adalah macam zaman kita sekarang kita boleh lihat apa yang disebutkan oleh Nabi. Macam Nabi kata manusia akan berebut emas hitam. Itu adalah minyak petroleum. Nabi kata manusia akan berlumba-lumba membina bangunan. Ini adalah kebenaran yang kita dapat lihat pada zaman ini. Dan arkitek yang buat bangunan itu pula boleh dikatakan merasai haqqul yaqin kerana mereka sendiri yang membinanya.

Meninggalkan apa yang diragui sanubarinya. Taqwa banyak peringkat. Ini meninggalkan syubhah. Dia tak buat sebab iman dia dah kuat. Tak sedap nak buat benda syubhah. Apatah lagi kalau diyakininya. Lagilah dia tinggal. Baru sampai hakikat taqwa.

Agama sama seperti Nabi Nuh. Apabila Islam, kena beramal. Dari zaman Nabi Nuh lagi. begitulah sifatnya.

Islam itu atas lima perkara.

Kitab Bukhari ni tak boleh baca sorang. Kenapa beliau bawa Hadith ini padahal dia membicarakan soal iman? Kenapa tidak dibawakan Hadith jibrail yang ada menyebutkan tentang iman di dalam jatuh itu? Kerana dia nak cerita bahawa pentingnya beramal.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya.

Video kelas boleh download di sini

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s