We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Pengenalan kepada Hadith Bukhari: Kitabul Iman May 29, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 3:46 pm

بَاب قَوْلُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ

Bab 2: Sabda Nabi SAW: “Islam Dibina Atas Lima Perkara”

Semua perkara agama datangnya dari wahyu. Yang paling penting sekali ialah iman. Bila-bila pun zaman pun, iman itu adalah penting. Dari Nabi Adam lagi sampai sekarang. Dan semua berdasarkan wahyu. Tanpa iman, yang lain tak jadi belaka. Apa sahaja amalan tanpa iman adalah sia-sia. Kita ada hubungan dengan satu zat bernama Allah semasa di dunia ini. Hubungan apa? Hubungan rahmat. Itulah yang kita selalu sebut: Bismillah Rahman rahim. Betapa kasih dan sayang Dia kepada kita. Buktinya Dia bagi wahyu kepada kita melalui Nabi. Satu fenomena rahmat dari Rahmat Dia. Lain agama kita dengan agama lain. Sifat tuhan mereka lain. Ada percaya tuhan mereka macam musuh. Tuhan mereka tidak memberi jawapan kepada mereka. Mereka terpaksa menggunakan fikiran. Ada kata tuhan lepas buat dunia ini, tuhan akan rehat. Tak mentadbir dunia ini dan segalanya. Macam pembuat jam buat jam. Mula-mula sahaja buat jam itu, tapi lepas itu, jam itu akan jalan sendiri. Jadi pemahaman tentang tuhan itu macam-macam. Mereka tiada panduan dalam kehidupan seharian. Tidak munasabah kalau begini. Tuhan kalau dah jadikan kita semua, mestilah Dia akan memberi panduan bagaimana menjalani kehidupan ini.

Ugama Islam bukan begitu. Wahyu itu rahmat paling besar. Dia tidak biar kita hidup sendirian sahaja. Dia beri panduan. Kepada setiap orang. Setiap masa. Dia juga beri akal dan perasaan. Dan dia beri Nabi sepanjang zaman. Dan wahyu sebagai panduan. Macam peta. Tanda Allah kasihkan kita. Dia beri petunjuk sepanjang jalan kepada kita.

Iman bermakna percaya. Kalau kita kata kita beriman kepada Allah, bermakna kita percaya sepenuhnya kepada Allah. Kalau kita bagi salam kepda seseorang, bermakna kita memberi jaminan kepadanya bahawa kita tidak akan menyakitinya.

Ada yang pelik sikit pasal tajuk bab ini, sebab ianya adalah Hadith tentang iman, tapi Imam  Bukhari mulakan dengan kata ‘Islam dibina atas lima perkara’.

Walaupun ada yang kata dia Islam, tapi firqah lain-lain. Ada Syiah, khawarij dan sebagainya. Zaman Bukhari lagi dah ada dah firqah-firqah yang berbeza-beza ini. Ini adalah kerana mereka tidak percaya Hadith. Itulah sebabnya. Sampai Syiah kata sembelih baqarah dalam surah al-Baqarah itu maksudnya sembelih Aisyah. Mereka takwil macam-macam. Dan Muktazilah yg pakai akal itu tidak menerima bahawa Nabi-Nabi ada mukjizat. Mereka kata yang Nabi Musa belah laut itu adalah kerana air laut itu surut. Dan Nabi tidak dibelah dadanya. Dan tidak berlaku isra’ mi’raj sebab pada mereka tidak mungkin boleh berlaku.

Jadi Bukhari menghadapi golongan yang mengaku Islam tapi sebenarnya sesat. Mereka itu adalah golongan Murjiah, Muktazilah dan Khawarij. Murjiah mengatakan yang penting adalah beriman sahaja. Akan masuk syurga. Tidak kira samada dia beribadah atau tidak dan samada dia melakukan dosa atau tidak.

Muktazilah dan Khawarij pula menyatakan jikalau melakukan dosa besar, maka dia akan menjadi kafir terus dan tidak akan keluar dari neraka. Kerana mereka tidak memisahkan antara iman dan amal. Kerana mereka meletakkan bahawa Islam itu atas tiga juzuk. Iaitu katakan dengan lidah, percaya dengan hati dan perbuat dengan amalan. Pada mereka, ketiga-tiga kena ada. Kalau satu tidak ada, maka manusia itu akan masuk neraka tidak keluar. Maka ini adalah pendapat yang ekstrim.

Amalan adalah penting untuk dibuat untuk melengkapkan Islam. Inilah sebab dalam Quran dikatakan beriman dan beramal soleh. Dan kena ikut apa yang telah diberikan oleh agama. Tak boleh buat lebih walaupun kalau kita sangkakan bahawa ianya adalah perkara baik. Tidak boleh. Itu dinamakan bidaah. Adalah sebabnya kerapa Islam telah meletakkan seperti itu. Contoh: wirid selepas solat adalah subhanallah 33x, alhamdulillah 33x dan Allah akbar 34x. Jangan buat lebih. Dan kalau nak tidur, terbalik pula. Allah akbar 34x, alhamdulillah 33x dan subhanallah 33x. Khasiatnya sudah begitu. Macam ubat juga, kita kena ikut dos yang telah diberikan oleh doktor.

Mereka yang sesat itu selalunya anti hadis. Atau ada masalah dengan hadis. Macam Syiah hanya terima dari ahlul bayt sahaja. Khawarij hanya terima hadith dari sesetengah sahabat sahaja. Sanggup dia komen sahabat tidak benar dan sebagainya. Padahal Nabi dah didik sahabat-sahabat itu. Mereka telah berkorban dengan banyak sekali. Mereka kata yang boleh dipercayai adalah setakat zaman saidina Uthman sahaja. Ada yang sampai mengkafirkan sahabat. Mereka kata ada sahabat tidak elok perangai mereka. Sampai mereka kata ada sahabaat yang melakukan kesalahan seperti zina dan sebagainya. Padahal sahabat-sahabat itu telah dididik sendiri oleh Nabi. Barulah hebat Nabi itu dapat mendidik mereka yang perangai dari tidak elok menjadi elok. Mereka itu bukankah asalnya adalah dari kaum jahiliah. Dan menunjukkan bahawa hukuman itu berjalan zaman Nabi lagi. Memang boleh pakai dan dipraktikkan. Dan sahaba- sahabat itu tidak mengambil kesempatan selepas dimaafkan. Mereka amat beradab. Kalau kita, mungkin kita buat kesalahan demi kesalahan selepas dosa kita diampunkan. Tapi tidak dengan sahabat-sahabat.

Jadi Imam Bukhari nak menentang golongan-golongan yang salah faham ini. Yang ada mengatakan iman itu satu sahaja. Tak kurang dan tak tambah. Iman itu sebenarnya boleh bertambah dengan amalan baik. Iaitu amalan yang mengikut apa yang Nabi ajar. Bukan pandai ikut reka sendiri.

Begitulah pengenalan kepada Kitab Iman. Lompat kepada Hadis

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s