We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Kitab Permulaan Wahyu: Hadith Bukhari ke 6 May 21, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Permulaan Wahyu — visitor74 @ 3:11 am

٦-  حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ الْحَكَمُ بْنُ نَافِعٍ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُاللَّهِ بْنُ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ أَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ {أَنَّ أَبَا سُفْيَانَ بْنَ حَرْبٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ هِرَقْلَ أَرْسَلَ إِلَيْهِ فِي رَكْبٍ مِنْ قُرَيْشٍ وَكَانُوا تِجَارًا بِالشَّأْمِ فِي الْمُدَّةِ الَّتِي كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَادَّ فِيهَا أَبَا سُفْيَانَ وَكُفَّارَ قُرَيْشٍ. فَأَتَوْهُ وَهُمْ بِإِيلِيَاءَ فَدَعَاهُمْ فِي مَجْلِسِهِ وَحَوْلَهُ عُظَمَاءُ الرُّومِ ثُمَّ دَعَاهُمْ وَدَعَا بِتَرْجُمَانِهِ فَقَالَ أَيُّكُمْ أَقْرَبُ نَسَبًا بِهَذَا الرَّجُلِ الَّذِي يَزْعُمُ أَنَّهُ نَبِيٌّ . فَقَالَ أَبُو سُفْيَانَ فَقُلْتُ أَنَا أَقْرَبُهُمْ نَسَبًا. فَقَالَ أَدْنُوهُ مِنِّي وَقَرِّبُوا أَصْحَابَهُ فَاجْعَلُوهُمْ عِنْدَ ظَهْرِهِ ثُمَّ قَالَ لِتَرْجُمَانِهِ قُلْ لَهُمْ إِنِّي سَائِلٌ هَذَا عَنْ هَذَا الرَّجُلِ فَإِنْ كَذَبَنِي فَكَذِّبُوهُ فَوَاللَّهِ لَوْ لا الْحَيَاءُ مِنْ أَنْ يَأْثِرُوا عَلَيَّ كَذِبًا لَكَذَبْتُ عَنْهُ. ثُمَّ كَانَ أَوَّلَ مَا سَأَلَنِي عَنْهُ أَنْ قَالَ كَيْفَ نَسَبُهُ فِيكُمْ ؟ قُلْتُ هُوَ فِينَا ذُو نَسَبٍ. قَالَ فَهَلْ قَالَ هَذَا الْقَوْلَ مِنْكُمْ أَحَدٌ قَطُّ قَبْلَهُ؟ قُلْتُ لا. قَالَ فَهَلْ كَانَ مِنْ آبَائِهِ مِنْ مَلِكٍ؟ قُلْتُ لا. قَالَ فَأَشْرَافُ النَّاسِ يَتَّبِعُونَهُ أَمْ ضُعَفَاؤُهُمْ؟ فَقُلْتُ بَلْ ضُعَفَاؤُهُمْ . قَالَ أَيَزِيدُونَ أَمْ يَنْقُصُونَ؟ قُلْتُ بَلْ يَزِيدُونَ. قَالَ فَهَلْ يَرْتَدُّ أَحَدٌ مِنْهُمْ سَخْطَةً لِدِينِهِ بَعْدَ أَنْ يَدْخُلَ فِيهِ ؟ قُلْتُ لا .قَالَ فَهَلْ كُنْتُمْ تَتَّهِمُونَهُ بِالْكَذِبِ قَبْلَ أَنْ يَقُولَ مَا قَالَ؟ قُلْتُ لا. قَالَ فَهَلْ يَغْدِرُ؟ قُلْتُ لا , وَنَحْنُ مِنْهُ فِي مُدَّةٍ لا نَدْرِي مَا هُوَ فَاعِلٌ فِيهَا. قَالَ وَلَمْ تُمْكِنِّي كَلِمَةٌ أُدْخِلُ فِيهَا شَيْئًا غَيْرُ هَذِهِ الْكَلِمَةِ. قَالَ فَهَلْ قَاتَلْتُمُوهُ ؟ قُلْتُ نَعَمْ. قَالَ فَكَيْفَ كَانَ قِتَالُكُمْ إِيَّاهُ؟ قُلْتُ الْحَرْبُ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُ سِجَالٌ , يَنَالُ مِنَّا وَنَنَالُ مِنْهُ. قَالَ مَاذَا يَأْمُرُكُمْ ؟ قُلْتُ يَقُولُ اعْبُدُوا اللَّهَ وَحْدَهُ وَلا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَاتْرُكُوا مَا يَقُولُ آبَاؤُكُمْ وَيَأْمُرُنَا بِالصَّلاةِ وَالزَّكَاةِ وَالصِّدْقِ وَالْعَفَافِ وَالصِّلَةِ. فَقَالَ لِلتَّرْجُمَانِ قُلْ لَهُ سَأَلْتُكَ عَنْ نَسَبِهِ فَذَكَرْتَ أَنَّهُ فِيكُمْ ذُو نَسَبٍ , فَكَذَلِكَ الرُّسُلُ تُبْعَثُ فِي نَسَبِ قَوْمِهَا. وَسَأَلْتُكَ هَلْ قَالَ أَحَدٌ مِنْكُمْ هَذَا الْقَوْلَ , فَذَكَرْتَ أَنْ لا. فَقُلْتُ لَوْ كَانَ أَحَدٌ قَالَ هَذَا الْقَوْلَ قَبْلَهُ لَقُلْتُ رَجُلٌ يَأْتَسِي بِقَوْلٍ قِيلَ قَبْلَهُ. وَسَأَلْتُكَ هَلْ كَانَ مِنْ آبَائِهِ مِنْ مَلِكٍ , فَذَكَرْتَ أَنْ  لا. قُلْتُ فَلَوْ كَانَ مِنْ آبَائِهِ مِنْ مَلِكٍ , قُلْتُ رَجُلٌ يَطْلُبُ مُلْكَ أَبِيهِ . وَسَأَلْتُكَ هَلْ كُنْتُمْ تَتَّهِمُونَهُ بِالْكَذِبِ قَبْلَ أَنْ يَقُولَ مَا قَالَ فَذَكَرْتَ أَنْ لا . فَقَدْ أَعْرِفُ أَنَّهُ لَمْ يَكُنْ لِيَذَرَ الْكَذِبَ عَلَى النَّاسِ وَيَكْذِبَ عَلَى اللَّهِ . وَسَأَلْتُكَ أَشْرَافُ النَّاسِ اتَّبَعُوهُ أَمْ ضُعَفَاؤُهُمْ فَذَكَرْتَ أَنَّ ضُعَفَاءَهُمِ اتَّبَعُوهُ , وَهُمْ أَتْبَاعُ الرُّسُلِ . وَسَأَلْتُكَ أَيَزِيدُونَ أَمْ يَنْقُصُونَ فَذَكَرْتَ أَنَّهُمْ يَزِيدُونَ , وَكَذَلِكَ أَمْرُ الإِيمَانِ حَتَّى يَتِمَّ . وَسَأَلْتُكَ أَيَرْتَدُّ أَحَدٌ سَخْطَةً لِدِينِهِ بَعْدَ أَنْ يَدْخُلَ فِيهِ فَذَكَرْتَ أَنْ لا, وَكَذَلِكَ الإِيمَانُ حِينَ تُخَالِطُ بَشَاشَتُهُ الْقُلُوبَ . وَسَأَلْتُكَ هَلْ يَغْدِرُ , فَذَكَرْتَ أَنْ لا , وَكَذَلِكَ الرُّسُلُ لا تَغْدِرُ. وَسَأَلْتُكَ بِمَا يَأْمُرُكُمْ, فَذَكَرْتَ أَنَّهُ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تَعْبُدُوا اللَّهَ وَلا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَيَنْهَاكُمْ عَنْ عِبَادَةِ الأَوْثَانِ وَيَأْمُرُكُمْ بِالصَّلاةِ وَالصِّدْقِ وَالْعَفَافِ .فَإِنْ كَانَ مَا تَقُولُ حَقًّا فَسَيَمْلِكُ مَوْضِعَ قَدَمَيَّ هَاتَيْنِ وَقَدْ كُنْتُ أَعْلَمُ أَنَّهُ خَارِجٌ لَمْ أَكُنْ أَظُنُّ أَنَّهُ مِنْكُمْ . فَلَوْ أَنِّي أَعْلَمُ أَنِّي أَخْلُصُ إِلَيْهِ لَتَجَشَّمْتُ لِقَاءَهُ وَلَوْ كُنْتُ عِنْدَهُ لَغَسَلْتُ عَنْ قَدَمِهِ. ثُمَّ دَعَا بِكِتَابِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الَّذِي بَعَثَ بِهِ دِحْيَةُ إِلَى عَظِيمِ بُصْرَى فَدَفَعَهُ إِلَى هِرَقْلَ فَقَرَأَهُ فَإِذَا فِيهِ بِسْم اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ مِنْ مُحَمَّدٍ عَبْدِ اللَّهِ وَرَسُولِهِ إِلَى هِرَقْلَ عَظِيمِ الرُّومِ سَلامٌ عَلَى مَنِ اتَّبَعَ الْهُدَى , أَمَّا بَعْدُ, فَإِنِّي أَدْعُوكَ بِدِعَايَةِ الإِسْلامِ , أَسْلِمْ تَسْلَمْ , يُؤْتِكَ اللَّهُ أَجْرَكَ مَرَّتَيْنِ. فَإِنْ تَوَلَّيْتَ فَإِنَّ عَلَيْكَ إِثْمَ الأَرِيسِيِّينَ وَ ( يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَى كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَنْ لا نَعْبُدَ إِلاَّ اللَّهَ وَلا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ ) قَالَ أَبُو سُفْيَانَ فَلَمَّا قَالَ مَا قَالَ وَفَرَغَ مِنْ قِرَاءَةِ الْكِتَابِ كَثُرَ عِنْدَهُ الصَّخَبُ وَارْتَفَعَتِ الأَصْوَاتُ وَأُخْرِجْنَا فَقُلْتُ لأَِصْحَابِي حِينَ أُخْرِجْنَا لَقَدْ أَمِرَ أَمْرُ ابْنِ أَبِي كَبْشَةَ إِنَّهُ يَخَافُهُ مَلِكُ بَنِي الأَصْفَرِ فَمَا زِلْتُ مُوقِنًا أَنَّهُ سَيَظْهَرُ حَتَّى أَدْخَلَ اللَّهُ عَلَيَّ الإِسْلامَ وَكَانَ ابْنُ النَّاظُورِ صَاحِبُ إِيلِيَاءَ وَهِرَقْلَ سُقُفًّا عَلَى نَصَارَى الشَّأْمِ يُحَدِّثُ أَنَّ هِرَقْلَ حِينَ قَدِمَ إِيلِيَاءَ أَصْبَحَ يَوْمًا خَبِيثَ النَّفْسِ . فَقَالَ بَعْضُ بَطَارِقَتِهِ قَدِ اسْتَنْكَرْنَا هَيْئَتَكَ . قَالَ ابْنُ النَّاظُورِ وَكَانَ هِرَقْلُ حَزَّاءً يَنْظُرُ فِي النُّجُومِ فَقَالَ لَهُمْ حِينَ سَأَلُوهُ إِنِّي رَأَيْتُ اللَّيْلَةَ حِينَ نَظَرْتُ فِي النُّجُومِ مَلِكَ الْخِتَانِ قَدْ ظَهَرَ. فَمَنْ يَخْتَتِنُ مِنْ هَذِهِ الأُمَّةِ ؟ قَالُوا لَيْسَ يَخْتَتِنُ إِلاَّ الْيَهُودُ, فَلا يُهِمَّنَّكَ شَأْنُهُمْ وَاكْتُبْ إِلَى مَدَايِنِ مُلْكِكَ فَيَقْتُلُوا مَنْ فِيهِمْ مِنَ الْيَهُودِ فَبَيْنَمَا هُمْ عَلَى أَمْرِهِمْ أُتِيَ هِرَقْلُ بِرَجُلٍ أَرْسَلَ بِهِ مَلِكُ غَسَّانَ يُخْبِرُ عَنْ خَبَرِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا اسْتَخْبَرَهُ هِرَقْلُ قَالَ اذْهَبُوا فَانْظُرُوا أَمُخْتَتِنٌ هُوَ أَمْ لا فَنَظَرُوا إِلَيْهِ فَحَدَّثُوهُ أَنَّهُ مُخْتَتِنٌ وَسَأَلَهُ عَنِ الْعَرَبِ فَقَالَ هُمْ يَخْتَتِنُونَ. فَقَالَ هِرَقْلُ هَذَا مُلْكُ هَذِهِ الأُمَّةِ قَدْ ظَهَرَ ثُمَّ كَتَبَ هِرَقْلُ إِلَى صَاحِبٍ لَهُ بِرُومِيَةَ وَكَانَ نَظِيرَهُ فِي الْعِلْمِ وَسَارَ هِرَقْلُ إِلَى حِمْصَ فَلَمْ يَرِمْ حِمْصَ حَتَّى أَتَاهُ كِتَابٌ مِنْ صَاحِبِهِ يُوَافِقُ رَأْيَ هِرَقْلَ عَلَى خُرُوجِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَّهُ نَبِيٌّ فَأَذِنَ هِرَقْلُ لِعُظَمَاءِ الرُّومِ فِي دَسْكَرَةٍ لَهُ بِحِمْصَ ثُمَّ أَمَرَ بِأَبْوَابِهَا فَغُلِّقَتْ ثُمَّ اطَّلَعَ فَقَالَ يَا مَعْشَرَ الرُّومِ هَلْ لَكُمْ فِي الْفَلاحِ وَالرُّشْدِ وَأَنْ يَثْبُتَ مُلْكُكُمْ فَتُبَايِعُوا هَذَا النَّبِيَّ. فَحَاصُوا حَيْصَةَ حُمُرِ الْوَحْشِ إِلَى الأَبْوَابِ فَوَجَدُوهَا قَدْ غُلِّقَتْ . فَلَمَّا رَأَى هِرَقْلُ نَفْرَتَهُمْ وَأَيِسَ مِنَ الإِيمَانِ قَالَ رُدُّوهُمْ عَلَيَّ وَقَالَ إِنِّي قُلْتُ مَقَالَتِي آنِفًا أَخْتَبِرُ بِهَا شِدَّتَكُمْ عَلَى دِينِكُمْ فَقَدْ رَأَيْتُ فَسَجَدُوا لَهُ وَرَضُوا عَنْهُ فَكَانَ ذَلِكَ آخِرَ شَأْنِ هِرَقْلَ }رَوَاهُ صَالِحُ بْنُ كَيْسَانَ وَيُونُسُ وَمَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِي

 6- Abu al-Yaman al-Hakam bin Nafi’ telah menceritakan kepada kami, katanya: Syu`aib telah menceritakan kepada kami dari al-Zuhri katanya: Ubaidullah Bin Abdullah bin Utbah bin Mas`ud telah menceritakan kepada saya bahawa Abdullah bin Abbas memberitahunya, sesungguhnya Abu Sufyan bin Harb menceritakan kepadanya bahawa Hiraql mengutuskan orang untuk menjemput beliau bersama rombongan pedagang Quraisy yang berada di Syam. Peristiwa ini berlaku pada masa Rasulullah SAW mengadakan perjanjian damai dengan Abu Sufyan dan orang-orang kafir Quraisy. Mereka pun pergi mengadap Hiraql yang sedang berada di Iilia’ bersama pembesar-pembesarnya. Hiraql menjemput mereka ke majlisnya.

Pada ketika itu beliau di kelilingi pembesar-pembesarnya lalu beliau menjemput juru bahasanya. Seterusnya beliau bertanya: “Siapa di antara kamu yang paling hampir keturunannya dengan orang yang mendakwa dirinya sebagai Nabi? Abu Sufyan berkata, saya menyahut dengan mengatakan: “Sayalah orang yang paling hampir dangannya.” Maka Hiraql memerintahkan, “Dekatkan dia dan sahabatnya kepadaku dan letakkan mereka di belakangnya”. Seterusnya beliau berkata kepada juru bahasanya, “Katakan kepada mereka, saya akan bertanya dia (Abu Sufyan) berhubung dengan orang ini (yang mendakwa sebagai Nabi). Jika dia berdusta denganku, kamu dustakannya.” Kata Abu Sufyan, “Demi Allah, jika tidak kerana malu mereka akan mendustakan daku nescaya aku berdusta mengenainya”.

Kemudian perkara yang mula-mula sekali beliau bertanya  saya tentangnya (Rasulullah) ialah bagaimana keturunannya di kalangan kamu? Aku jawab: “Dia berketurunan mulia”. Hiraql terus bertanya, “Adakah sesiapa menda`wa demikian sebelumnya.” Saya jawab, “tidak ada.” Kata Hiraql : “Adakah di antara nenek moyangnya raja?”. Saya menjawab, “Tidak ada.” Hiraql bertanya lagi, “Adakah orang-orang bangsawan mengikutnya atau orang-orang lemah?” Saya menjawab: “Bahkan orang-orang lemah.” Kata Hiraql : “Adakah mereka semakin bertambah atau semakin berkurang?”  Saya menjawab, “Bahkan semakin bertambah.” Dia terus bertanya, “Adakah sesiapa daripada pengikutnya berpaling tadah kerana bencikan agamanya setelah menganut agamanya?” Saya menjawab, “Tidak ada.”

Dia bertanya pula, “Adakah dia pernah dituduh berdusta sebelum mendakwa sebagai Nabi?” Saya menjawab, “Tidak pernah.” Hiraql berkata, “Adakah dia pernah mengkhianati sesuatu perjanjian yang dibuatnya?” Saya menjawab, “Tidak pernah, tetapi kami masih dalam perjanjian dan kami tidak tahu apa yang dilakukannya dalam perjanjian ini.” Abu Sufyan berkata, “Saya tidak dapat memasukkan apa-apa ucapan selain daripada ucapan ini (yang mungkin dapat mengurangkan Baginda SAW).” Hiraql bertanya, “Adakah kamu pernah berperang dengannya?” Saya menjawab, “ya.” Kata Hiraql: “Bagaimana keadaan peperanganmu dengannya?” Saya menjawab: “ Silih berganti, kadang-kadang dia menang kami kalah dan kadang-kadang kami menang dia yang kalah.” Kata Hiraql lagi: “Apa yang diajarnya kepada kamu?” Saya menjawab: “Dia mengatakan: Sembahlah Allah semata-mata dan janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengannya.  Tinggalkan ajaran (syirik) nenek moyangmu. Dia (juga) menyuruh kami bersembahyang, bercakap benar, meninggalkan perkara-perkara keji dan mempereratkan hubungan kekeluargaan.”

Hiraql pun berkata kepada penterjemahnya: “Katakan  kepadanya, aku telah bertanya kamu tentang keturunannya, kamu mengatakan bahawa dia berketurunan mulia. Begitulah para rasul, mereka diutus dari kalangan kaumnya yang berketurunan mulia. Saya telah bertanya kamu: Adakah seseorang dari kamu telah mendakwa seperti yang didakwanya ini. Kamu mengatakan: “Tidak ada.” Kalaulah ada seseorang  telah mendakwa begitu, nescaya saya berkata, dia ingin menurut jejak langkah orang sebelumnya. Saya telah bertanya kamu adakah sesiapa dari nenek moyangnya raja. Kamu mengatakan: “Tidak ada.” Kalaulah ada seseorang dari nenek moyangnya raja, tentu saya boleh berkata, dia ingin menuntut kembali kekuasaan ayahnya. Saya telah bertanya kamu adakah kamu menuduhnya berdusta sebelum dakwaannya ini, kamu mengatakan: “Tidak”, maka saya dapat menyimpulkan bahawa takkanlah dia tidak (pandai) berdusta dengan manusia  tetapi (berani pula) berdusta terhadap Allah.

Saya telah bertanya kamu adakah orang-orang mulia (pada pandangan orang ramai) mengikutnya atau orang-orang lemah. Kamu menjawab, dari kalangan orang-orang lemah. Mereka itulah (biasanya) menjadi pengikut para rasul. Saya telah bertanya kamu adakah mereka semakin bertambah atau berkurang. Kamu mengatakan bahawa mereka semakin bertambah.  Memang begitulah keadaan iman sehingga ia sempurna. Saya telah bertanya kamu adakah sesiapa telah murtad (berpaling tadah) kerana bencikan agamanya setelah menganutnya. Kamu menjawab, “tidak ada.” Demikianlah iman, apabila kemanisannya telah meresapi hati-hati (manusia).

Saya telah bertanya kamu: adakah dia khianat dalam perjanjiannya. Kamu menjawab: “Tidak.” Begitulah rasul-rasul, mereka tidak mungkir janji. Seterusnya aku telah bertanya kamu tentang apa yang diajarnya. Kamu menyebutkan bahawa dia mengajar kamu supaya menyembah Allah dan tidak mempersekutukan sesuatu dengannya, dia menegah kamu menyembah berhala, dia menyuruh kamu bersembahyang, bercakap benar dan memelihara diri daripada perkara-perkara keji. kalaulah benar apa yang kamu cakapkan ini, maka tidak lama lagi dia akan menguasai tempat kedua-dua kakiku ini. Memanglah saya yakin bahawa dia akan keluar tetapi tidak menyangka dia akan keluar dari kalangan kamu. Kalaulah saya pasti bahawa saya akan dapat sampai kepadanya tentu saya akan berusaha menemuinya dan kalaulah saya berada disampingnya nescaya saya akan membasuh kedua kakinya (berkhidmat kepadanya).

Kemudian beliau meminta surat Rasulullah SAW yang dihantar Baginda SAW melalui Dihyah al-Kalbi kepada pembesar Bushra (pada tahun ke enam hijrah). Lalu pembesar Bushra memberi surat kepada Hiraql dan beliau membacanya. Di dalamnya tercatat: Bismillahirahmannirahim. Dari Muhammad hamba Allah dan dan Rasulnya kepada Hiraql pembesar Rom, salam sejahtera kepada orang yang mengikuti pertunjuk. Adapun kemudian daripada itu, sesungguhnya saya menyeru kamu kepada seruan Islam. Islamlah kamu tentu kamu akan selamat dan pasti Allah akan memberikan kepadamu pahala dua kali ganda. Tetapi jika anda berpaling sesungguhnya dosa ra`yat jelata akan ditanggung oleh anda. (Wahai Ahli kitab ke marilah kepada satu ajaran yang sama antara kami dengan kamu iaitu kita tidak menyembah selain dari Allah dan tidak mempersekutukan sesuatu dengannya dan sebahagian dari kita tidak mengambil sebahagian yang lain sebagai tuhan-tuhan selain dari Allah dan jika mereka berpaling maka katakan: “Bersaksilah kamu bahawa kami adalah orang-orang Islam.” Abu Sufyan berkata, setelah Hiraql selesai bersoal jawab dengan kami dan selesai juga membaca surat tersebut, riuh rendahlah majlis itu dan  suara-suara orang ramai pula membumbung tinggi. Kami dikeluarkan. Ketika itu saya berkata kepada sahabat-sahabat saya, “Oh ! Hebat betul kerja Ibnu Abi Kabsyah (Abu Kabsyah ialah gelaran suami Halimah penyusu Nabi SAW) Sehingga raja anak-anak orang berkulit kuning (orang-orang Rom) pun  takut kepadanya. Sejak itulah saya mulai yakin bahawa dia (Nabi SAW) akan menang sehinggalah Allah memasukkan Islam ke dalam hatiku.”

Ibnu an-Nathur gabenor Iilya’ adalah kawan Hiraql. Beliau juga merupakan ketua paderi orang-orang Kristian di Syam. Beliau menceritakan bahawa “Hiraql pada suatu pagi setelah sampai di Iilya’ kelihatan bermuram durja justeru salah seorang paderi menegur beliau dengan berkata, “saya nampak tuan tidak seperti biasa?” Ibn an-Nathur berkata: “Hiraql adalah seorang ahli nujum. Dia berkata kepada mereka ketika mereka bertanya kepadanya begitu, “Sesungguhnya malam tadi ketika saya menilik bintang-bintang, saya nampak raja khitan telah pun muncul. Siapakah yang berkhitan di kalangan  umat ini?” Mereka berkata, “Tidak ada yang berkhitan kecuali orang-orang Yahudi tetapi tak perlulah tuanku risau tentang mereka. Tulis saja surat perintah kepada pembesar-pembesar di kota-kota kerajaan tuanku supaya mereka membunuh orang-orang Yahudi yang ada di tempat masing-masing.

Ketika mereka sedang bercakap-cakap begitu, tiba-tiba dibawa mengadap Hiraql seorang lelaki utusan raja Ghassan yang dapat menceritakan tentang Rasulullah SAW. Apabila Hiraql telah mendapat ma`lumat tentang Rasulullah SAW daripadanya (dan orang itu pun telah pergi dari sisinya) tiba-tiba Hiraql berkata: “Pergilah kamu melihat samada orang itu berkhitan atau tidak?” Mereka pun memeriksa utusan itu dan seterusnya melaporkan bahawa dia berkhitan dan Hiraql bertanya orang itu tentang orang-orang Arab, dia berkata: “Mereka berkhitan”. Hiraql lantas berkata: “Dialah (Rasulullah SAW) raja umat ini yang telah  muncul itu.”

Kemudian Hiraql menulis surat kepada seorang sahabatnya dengan bahasa Rom. Sahabatnya itu seorang yang berpengetahuan setanding dengannya. Seterusnya Hiraql berangkat ke Hems. Sebelum lagi beliau keluar dari Hems, surat balas dari sahabatnya telah pun sampai. Di dalam surat dia menyatakan persetujuannya dengan pendapat Hiraql tentang kemunculan Nabi SAW dan bahawa Baginda SAW benar-benar seorang Nabi. Hiraql mengizinkan kepada pembesar-pembesar Rom untuk hadhir ke istananya di Hems. Kemudian beliau  mengarahkan agar pintu-pintunya ditutup lalu beliau muncul di tempat tinggi untuk berucap. Katanya, “Wahai orang-orang Rom! Adakah kamu hendak berjaya dan mendapat  pertunjuk? Adakah kamu mahu kerajaanmu terus  kekal? Kalau begitu berilah ta`at setiamu kepada Nabi ini.

Sebaik sahaja mereka mendengar ucapan Hiraql, mereka menjadi liar seperti keldai-keldai hutan  dan terus berkejaran ke pintu  tetapi pintu-pintu didapati terkunci. Apabila Hiraql melihat keliran mereka  (terhadap Islam) dan tidak ada harapan lagi mereka akan beriman, beliau berkata: “Kembalikan mereka kepadaku.” Selanjutnya beliau berkata: “Sebenarnya saya berkata demikian adalah untuk menguji keteguhan kamu diatas agamamu dan telah pun saya lihat. Mereka pun bersujud dan berpuas hati dengannya. Begitulah akhirnya keadaan Hiraql.

Abu `Abdillah (imam Bukhari) berkata, “Shalih bin Kaisan, Yunus dan Ma’mar telah meriwatkannya dari az-Zuhri.

Hadith ini adalah diambil daripada Abu Sufyan, mertua Nabi dan bapa kepada Muawiyah. Kejadian itu terjadi semasa dia kafir lagi. Tapi dia ceritakan balik apabila dia Islam. Tidak boleh diterima Hadith dari dia kalau dia masih lagi kafir.

Jadi ada yg burukkan Abu Sufyan sebab dulu dia tentang Nabi, sampai berperang apa bagai. Tapi itu adalah dulu. Tidak timbul keikhlasan dia masa masuk Islam. Dia memang masuk Islam lambat dari orang lain. Mmg dia rasa rugi sbb dia lambat masuk Islam dan untuk menebusnya, dia berkhidmat kepada Islam. Berperang sama nabi sampai buta satu matanya. Dan dia berperang lagi di zaman Khulafa’ ur Rashidin sampai buta lagi satu matanya.

Jangan dicerita lagi pasal kekafiran dia dulu. Kita pun tak suka kalau orang ungkit kisah salah kita dulu bila kita dah taubat. Dia adalah seorang muslim yang molek. Kalau tidak, tidak akan diambil darinya Hadith. Sahabat takkan terima dari dia dan Imam Bukhari pun takkan ambik Hadith yg sanadnya ada dia. Jadi kalau kita lihat dari itu sahaja, kita boleh tahu bahawa statusnya adalah diterima di dalam Islam.

Muawiyah pun mereka burukkan kerana mereka hendak memburukkan kerajaan Umayyah. Padahal dia dan Ali bukan nak berperang pun. Semasa mereka perang sesama sendiri tu, sampai tidak memerangi orang kuffar. Berhenti seketika perang untuk meluaskan agama Islam, dan ini adalah tidak baik. Lepas dah selesai baru jalan balik perang orang kafir itu. Jadi kerana hendak memburukkan Muawiyah, sampai bapanya dan anaknya pun telah diburukkan oleh sejarah. Isteri Abu Sufyan, Hendon, juga telah diburukkan sampai telah masyhur kepada kita kisah bagaimana dia telah memakan hati Saidina Hamzah. Padahal, cerita itu tidak dapat dikenal pasti samada betul ataupun tidak.

Hadith menceritakan bahawa Abu Sufyan dan Muawiyah hidup susah semasa mereka tinggal di Madinah. Kerana walaupun mereka kaya semasa di Mekah, tapi mereka tidak boleh membawa harta-harta mereka semasa mereka berhijrah. Ini jelas kerana ada hadith dimana apabila seorang wanita bertanyakan nabi siapakah yang patut dikahwininya, Nabi mengatakan bahawa Muawiyah adalah miskin. Maknanya mereka telah hijrah ke Madinah sebelum fath Makkah  (Pembukaan Mekah) lagi. Sebab lepas fath Makkah tidak ada Hijrah dibenarkan oleh nabi lagi. Dan syariat waktu itu adalah wajib orang Islam ke Madinah sebelum itu. Nabi beri penghormatan kepada Abu Sufyan dgn mengatakan bahawa sesiapa berlindung di rumah Abu Sufyan apabila tentera Islam memasuki Mekkah, adalah selamat.

Yazid pun mereka burukkan. Ini semua adalah juga kerana nak memburukkan kerajaan Bani Umayyah. Semua keturunan Muawiyah mereka nak tohmahkan. Mereka kata Muawiyah lantik Yazid walaupun Yazid kaki perempuan, minum arak dan sebagainya. Padahal dia menjadi panglima perang menentang Rom yang Nabi pernah katakan bahawa tentera itu diampunkan dosa mereka. Bukanlah dia yg membunuh Hussain. Cuma terjadi semasa pemerintahan dia sahaja. Bukan dia yang buat. Takkan kita nak salahkan pemimpin semasa kerajaan padalah bukan dia yang bunuh.

Kembali kepada Hadith: kejadian terjadi semasa perjanjian Hudaybiyah yg berlalu pada tahun 6 Hijrah. Berlangsung selama 10 tahun. Ada juga riwayat mengatakan 4 tahun sahaja. Semasa perjanjian gencatan ini memberi peluang kepada Nabi untuk berdakwah kepada bangsa asing. Dan kerana itulah Nabi telah mengutus surat kepada pemimpin Rom, Hiraql. Gencatan ini bermanfaat kepada kaum kafir juga kerana mereka dapat berniaga keluar. Kalau tak nak kena tempuh Madinah jugak.

Sedikit sejarah pengenalan Rom dan Parsi. Peperangan lama dah terjadi antara Rom dan Parsi. Puak musyrikin suka kalau Parsi yg menang kerana mereka pun sembah berhala. Dan kaum muslimin pula suka kalau Rom yang menang sebab mereka adalah ahli kitab juga. Jadi mereka memang memandang apakah yang terjadi antara peperangan itu. Setelah lama berperang, maka kekuatan nampak berpihak ke Parsi. Satu waktu memang Parsi dah menang dan pernah Abu Bakr bertaruh dengan seorang kafir musyrikin bahawa Rom akan menang kembali. Nabi suruh letak 9 tahun. Satu waktu yang pendek kira-kiranya tu sebab nampak memang macam Rom tiada harapan nak menang lagi kalau dilihat kemusnahan yg mereka alami. Jadi memang orang kafir itu kata Abu Bakr bodoh sebab meletakkan jangkamasa yang pendek untuk Rom menang kembali. Tapi dalam Quran sudah disebut bahawa mereka akan menang kembali. Maka mereka telah menang pada tahun kedua Hijrah. Maka Abu Bakr telah menang seratus ekor unta. Masa itu hukum berjudi belum ada lagi. Jadi tidaklah salah Abu Bakr bertaruh dengan orang kafir itu.

Hiraql berada di ilyad pada tahun 4H kerana dia telah bernazar kalau Rom menang, dia akan berjalan kaki dari Hems ke Ilyad. Maka itulah sebabnya dia ada di Ilyad pada 4H. Masa itulah dia mendapat surat Nabi.

Hiraql ini adalah seorang berilmu. Taraf ilmu dia boleh dikatakan sama macam ketua paderi. Jadi dia berminat untuk tahu berkenaan siapakah yang mengaku menjadi Nabi ini. Maka dia tanya siapa yg ada ditempat itu yang boleh menjawap?

Dia pilih siapa yang paling rapat dengan Nabi adalah kerana nak memastikan bahawa orang itu tidak bohong disebabkan keturunan yang lain. Maka sesiapa yang jawap itu takkan dia nak kutuk keturunan Nabi sedangkan dia keturunan yg sama.

Hiraql letak Abu Sufyan di depan dan kawan-kawannya di belakang. Dia bagitau, kalau Abu Sufyan tipu, maka kawannya kena mendustakannya. Abu Sufyan kata kalau dia tak takut mereka akan mendustakannya dia, dia akan berbohong. Kerana inilah peluang keemasan untuk mendapatkan sokongan dari seorang raja. Ketakutan dia itu boleh jadi dia takut dia akan dikatakan berbohong di hadapan Hiraql, ataupun dia takut bila balik nanti kawan-kawannya akan mengatakan kepada orang bahawa dia telah berbohong. Maknanya, seorang bukan Islam  pun takut untuk dia dikatakan sebagai seorang pembohong. Ini adalah sifat universal.

Maka Abu Sufyan ditanya keturunan Nabi. Keturunan Nabi memang mulia. Dan ini menunjukkan Islam mementingkan juga keturunan. Sebab kalau tak, ianya boleh jadi alasan untuk manusia tidak ikut seorang Nabi. Allah tidak memberikan peluang kepada manusia untuk mengatkan seperti itu. Maka, kalau ada pemimpin yang berketurunan baik, dan sama ilmu dan tawaduk dgn orang lain, maka kena pilih yg berketurunan baik. Sebab memang mereka ada kelebihan. Dengan disebabkan darah mereka baik dan sebagainya. Senang untuk manusia lain mengikuti pemimpin yang seperti itu.

Pertanyaan ada tidak yg mengaku Nabi sepertinya sebelum itu? Tidak. Sebab kalau ada, mungkin dia mengikut perbuatan orang lain. Tapi selepas Nabi Isa, tidak ada orang yg mengaku jadi Nabi. Selama 600 tahun. Tapi lepas Nabi, ramai yg mengaku. Termasuklah semasa zaman Nabi lagi.

Ada tak dari keturunannya yang jadi raja? Kalau ya, mungkin dia nak mengaku Nabi untuk mendapatkan balik kerajaan.

Adakah dia pernah berdusta? Tidak. Semua orang tahu bahawa Nabi boleh dipercayai. Sampaikan dulu Nabi pernah naik ke Bukit Uhud dan kata kepada kaumnya, kalau aku kata ada musuh nak menyerang kita di belakang bukit ini, percayakah kamu? Semua percaya, kerana Nabi tidak pernah berdusta.

Yang mengikutinya adakah orang mulia atau tidak? Memang sunnatullah adalah orang tertindas akan menunggu orang yg sesuai untuk dijadikan pemimpin untuk menentang kezaliman. Kebanyakan yg mengikut Nabi bukan orang mulia. Tapi ada juga seperti Abu Bakr yg dia adalah orang mulia. Yg nak disebut disini adalah ‘kebanyakan’. Kemuliaan yang dimaksud di sini adalah sebagai pendapat orang yang melihat bahawa orang yang miskin dan hina adalah tidak mulia. Padahal, jikalau mereka beriman, di sisi Allah mereka adalah mulia.

Hiraql sendiri tahu tentang agama. Itulah sebab dia cakap begitulah iman, kalau dah masuk tidak akan keluar lagi. Dia setanding dengan ketua paderi dari segi ilmu. Tapi dia tidak beriman akhirnya. Ini adalah kerana Nabi sendiri telah mengatakan bahawa Hiraql tidak muslim.

Dia kata Nabi akan menguasai tempat dua kakinya. Dia dah tahu dalam kitabnya. Yang Nabi akhirnya akan keluar dari keturunan Nabi Ismail. Kalau dia jumpa, dia akan basuh kaki nabi (untuk berkhidmat). Pendapat kuat mengatakan dia dalam ketakutan masa itu sebab peluh dia keluar masa dia cakap. Gila kuasa dia lagi kuat dari imannya. Dia tidak percaya surat Nabi yang mengatakan: aslim, taslam. Kalau kau masuk Islam, kau akan selamat. Selamat sepatutnya dia akan selamat dunia akhirat. Sepatutnya dia tidak takut akan dibunuh. Dia takut dibunuh sebab seorang paderi sebelum ini telah mengaku beriman kepada Nabi setelah menerima surat Nabi. Paderi itu telah dibunuh sebaik sahaja dia mengaku beriman. Paderi itu telah beriman sebaik sahaja menerima surat daripada Nabi yang dibawa oleh Dihyah. Dia mandi dahulu, dan terus mengaku keislamannya. Dihyah, sebagai utusan, selamat untuk keluar, tapi Paderi itu tidak selamat.

Abu Sufyan ini memang seorang yg molek. Memang ada dalam kitab Sahih Muslim mengatakan bahawa dia ada minta tiga perkara kepada Nabi dan Nabi telah memperkenankannya: supaya Nabi berkahwin dengan Umm Habibah iaitu anaknya; jadikan dia gabenor di Najran; menjadikan Muawiyah sebagai penulis wahyu. Hadith ini telah dikaji oleh ulama-ulama Hadith dan mereka mengatakan bahawa ianya tidak benar. Walaupun ada dalam Sahih Muslim. Antara alasannya adalah, Nabi tidak beri kedudukan pemimpin jikalau mereka minta. Jadi ianya adalah bercanggah dengan Hadith lain yang sahih. Dia sebenarnya adalah seorang Muhaajir. Dan Nabi mempercayainya hinggakan beliau telah memberi jawatan kepada beliau. Walaupun dia tidak hijrah awal tapi dia tetap seorang Muhaajir. Kalau tidak dia tidak akan dapat tinggal di Madinah.

Ada juga riwayat yang tidak benar mengatakan dia Islam pada malam sebelum Fath Makkah kerana dia nampak yg mereka tidak boleh menang dengan Nabi. Ini pun tidak benar. Kisah seperti ini adalah hendak menunjukkan bahawa dia masuk Islam ikhlas dan hanya masuk Islam setelah melihat dia tidak ada peluang untuk menang jikalau berlawan dengan Islam. Ini semua adalah kerana anaknya adalah Muawiyah dan ada yang tidak menyukai Muawiyah.

Dalam Hadith keenam ini disebutkan bahawa Abu Sufyan selepas jumpa Hiraql telah terbuka hatinya untuk Islam. Kerana raja yg lagi besar dari dia pun boleh percaya kepada Nabi.

Pada tahun 570 Nabi lahir. Orang Arab familiar dgn peperangan Rom dan Parsi. Pada 614 Nabi 45 tahun umurnya, Parsi telah mengalahkan Rom. Orang Parsi halau orang Rom lari ke konstantin. Salib di baitul maqdis juga telah dicuri. Mereka telah kalah teruk. Ayat Quran telah menyebutkan bahawa Rom akan menang kembali. Nabi hantar surat dua kali kepada Hiraql. Pertama yg pasal mimpi raja Khitan itu. Ketua paderi dia pun setuju. Waktu itu dia nak menyatakan kebenaran Nabi itu. Tapi tidak dapat diterima oleh pembesarnya. Jadi dia takut hilang kekuasaannya. Dia simpan surat dalam kain sutera.

Kali yang kedua masa Nabi pergi ke Tabuk. Nabi hantar sekali lagi melalui Dihyah juga. Ketua paderi itu telah masuk Islam. Dia terus dibunuh disitu juga.  Jadi Hiraql takut kalau dia pun masuk Islam, dia juga akan dibunuh. Dan ada yang kata dia masuk Islam. Tapi Nabi kata tidak, dia masih dalam kristian. Dan memang dalam peperangan mu’tah, bertembung tenteranya dgn tentera Islam pada tahun 8 Hijrah.

Antara pengajaran yang boleh diambil dari hadith ini adalah:

Adab tulis surat. Tulis nama Nabi dulu. Jadi kalau nak ikut, kita kena tulis nama dulu sebelum nama penerima. Salah satu cara. Tidaklah salah kalau tulis nama penerima dulu.

Kalau dia masuk Islam, Allah akan beri dua pahala. Jadi kalau sebab seseorang sebagai pemerintah dapat kebaikan agama, dia pun akan dapat pahala. Dan kalau sebaliknya, dia pun akan dapat juga.

Maksud anak Abi Kabsah, adalah Abu Sufyan nak ejek bahawa Nabi adalah seorang yang tidak dikenali.

Orang Yahudi masa itu tidak ada kedudukan sampai boleh dibunuh sewenangnya.

Orang alim kristian dan Yahudi tahu bahawa orang berkhitan akan menjadi Nabi. Maknanya tanda-tanda pada mereka ada banyak.

Kesimpulan:

1. Kalau tulis surat kepada kafir untuk berdakwah, kena guna bahasa lembut.

2. Dalam surat Nabi, dia tulis bismillah. Walaupun hantar kepada kafir.

3. Cerita kalau dr orang yg amanah, wajib diterima. Sebab Nabi hantar melalui seorang sahaja, iaitu Dihyah. Dengan surat itu, Nabi boleh tahu bahawa Hiraql itu Islam ataupun tidak. Ini dinamakan khabar wahid.

4. Ahli kitab/kafir kalau masuk Islam akan dapat dua pahala.

5. Boleh bawa Quran ke negeri kafir. Orang kafir pun boleh pegang juga.

6. Sebelum apa-apa, kena dakwah dulu. Bukan terus perang.

7. Keutamaan diberikan kepada asal usul keturunan yg baik. Diambil kira. Nabi dipilih dari kaum dia yang terbaik.

8. Surat, buku, Quran boleh dipegang oleh orang berjunub ataupun orang kafir. Walaupun kita tak tahu lepas itu mereka akan buat apa dengan Quran itu. Jadi boleh pegang kalau kita tidak berwudu’. Berlawanan dengan pendapat yg mengatakan tidak boleh. Mana lagi bagus? Islam atau kafir? Ini ada ayat Quran pun Nabi berikan kepada kafir. Orang Islam takkan nak buat tak kena dgn Quran. Kalau nak ambil wudu’ sebelum pegang itu adalah sebab beradab sahaja. Bagi Bukhari, tidak ada Hadith sahih mengatakan kena suci kalau nak pegang Quran. Memang ada ayat yang mengatakan bahawa ayat Quran tidak boleh pegang. Tak boleh atau jangan? Ayatnya maknanya tidak boleh. Kalau jangan, perkataan lain yang boleh digunakan oleh Quran. La nafi, bukan la nahi. Ulama kata di sini bukan manusia, tapi malaikat. Iaitu malaikat yang terpilih sahaja yang boleh memegang Quran di Lauh Mahfuz. Jin syaitan tak boleh sentuh sehingga sampai ke Nabi. Nak menceritakan bahawa Quran itu terjamin. Ayat sebelumnya cerita Quran di lauh mahfuz. Ianya adalah cerita penurunan Quran. Bukan cerita mushaf Quran yang ada pada kita ini.

Begitu juga perempuan yang dalam haidh juga boleh pegang dan boleh baca Quran. Kalau tak boleh, macam mana nak belajar hafal Quran? Asyik dalam kotor sahaja. Dan senanglah dikacau jin iblis. Padahal, dengan ayat Quranlah mereka takut. Tapi kalau tak boleh baca kalau tengah dalam haidh, maka itu sudah tidak benar.

Kenapakah kita tidak boleh memegang pendapat sebegini? Walaupun berlainan dengan pendapat yang kita telah biasa. Pendapat mereka juga adalah kuat.

9. Surat yg baik adalah ringkas dan dalam maknanya.

10. Boleh kita pergi ke negeri kafir. Sepertimana Nabi hantar Dihyah.

11. Kalau kita jadi sebab orang sesat atau masuk Islam, dapat kat kita juga. Macam Nabi cakap Hiraql akan tanggung dosa rakyatnya. Sama juga dengan kerajaan yang menyebabkan rakyatnya tidak masuk Islam.

12. Perbuatan dusta disetiap zaman tidak diterima. Abu Sufyan pun takut berdusta. Dalam semua ugama. Kecuali Syiah. Pada mereka boleh menipu untuk melindungi sifat syiah mereka. Boleh pahala pulak untuk mereka.

13. Nabi diutuskan dari kaum paling tinggi dalam bangsa.

14. Ahli kitab memang tahu tentang Nabi akhir zaman akan muncul dan Nabi adalah nabi sebenarnya. Dari bintang pun cakap macam tu. Melalui fenomena alam pun menunjukkan kepada kedatangan Nabi.

15. Sebelum perang dengan org kafir, kena dakwah dulu.

16. Tidak boleh mulakan salam kepada orang kafir. Surat Nabi kata ‘salam kepada orang yang mengikut petunjuk’. Tapi masih lagi khilaf. Ada pendapat yang mengatakan boleh.

17. Alasan orang kafir tak masuk Islam tidak boleh diterima. Hiraql kata dia takut kena bunuh.

18. Nabi guna amma ba’du

19. Mutaabi’. Lebih dari seorang meriwayatkan Hadith ini. Tujuannya adalah untuk menguatkan.

Apa kena mengena dengan tajuk? Jelas bagaimana Nabi bawa kepada orang asing dan bagaiman reaksi mereka pertama kali mereka mendengarnya? Wahyu ni bila bila pun ada kesan. Berpeluh peluh orang yg menerimanya. Permulaan wahyu bukan hanya kepada Nabi sahaja. Tapi kepada orang lain juga. Ada juga orang yg tak mahu terima. Bukan maknanya sebab wahyu itu tidak molek. Orang yg taknak terima.

Penyimpul bab dalam Hadith ini: Itulah keadaan terakhir Hiraql. Nak menandakan Hadith ini adalah akhir bab ini. Sebagai peringatan kepada kita. Ada permulaan dan ada akhir. Kita semua akan mati. Kena ingat yang ini. Hiraql tak dapat terima. Takut mati tapi dia akan mati juga akhirnya. Bukhari ingatkan bahawa bab berakhir dan keduanya mengingatkan kita juga akan mati akhirnya.

Allahu a’lam. Tamat sudah Kitab Permulaan Wahyu. Lompat ke Kitab yang seterusnya, Kitab Iman

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s