We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Kitab Permulaan Wahyu: Hadith Bukhari 5 May 16, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Permulaan Wahyu — visitor74 @ 9:04 pm

٥-   حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُاللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا يُونُسُ عَنِ الزُّهْرِيّ ِ ح  و حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُاللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا يُونُسُ وَمَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ نَحْوَهُ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُاللَّهِ بْنُ عَبْدِاللَّهِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ {كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ النَّاسِ. وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِي رَمَضَانَ حِينَ يَلْقَاهُ جِبْرِيلُ وَكَانَ يَلْقَاهُ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ فَيُدَارِسُهُ الْقُرْآنَ فَلَرَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدُ بِالْخَيْرِ مِنَ الرِّيحِ الْمُرْسَلَةِ}

5- `Abdaan telah menceritakan kepada kami, katanya Abdullah telah memberitahu kami, katanya Yunus telah memberitahu kami dari al-Zuhri. Bisyr bin Muhammad juga telah menceritakan kepada kami, katanya: Abdullah telah memberitahu kami, katanya Yunus dan Ma’mar telah memberitahu kami dari Al-Zuhri seumpamanya, katanya Ubaidullah bin Abdullah telah memberitahu saya dari Ibnu `Abbas, katanya: “Rasulullah SAW adalah orang yang paling pemurah. Lebih pemurah lagi Rasulullah SAW pada bulan Ramadhan ketika Jibril menemuinya. Jibril menemui Baginda SAW pada setiap malam di bulan Ramadhan untuk bertadarus al-Quran dengannya. Maka Rasulullah pada ketika itu lebih pemurah lagi (dalam  memberi kebaikan kepada manusia) daripada angin yang dilepaskan”.

Nama Bukhari adalah sebenarnya Muhammad bin Ismail. Nama ‘Bukhari’ itu adalah sebab dia berasal dari tempat yang bernama Bukhara. Jadi kalau orang bagi nama anak dia Bukhari, kira tak berapa kenalah tu. Sebab ianya hanya membaca makna bahawa orang itu berasal dari Bukhara. Samalah macam kita letak nama seseorang Kelantani.

Nabi paling pemurah. Perkataan yang digunakan adalah ‘Ajwad‘. Perkataan ini bermaksud Nabi pemurah bukan hanya dari segi harta benda sahaja, tapi yg lain lain juga, seperti ilmu, pertolongan dan sebagainya. Kalau pemurah hanya dari segi harta, ada perkataan lain yang boleh digunakan.

Ajwad‘ itu juga ada mempunyai makna yang lain. Pemurahnya Nabi itu dia memberi kepada orang yang memang memerlukan apa yang diberi itu dan memberi apa yang diperlukan. Maknanya, orang yang lapar diberi makan dan orang yg memerlukan pakaian diberi pakaian. Mengikut keperluan orang itu. Sesuai sangat dgn orang itu. Contohnya, kalau seseorang itu lapar, tapi kita beri baju kepada dia, itu bukan ajwad namanya. Memang kita pemurah sebab kita beri baju, dan dia mungkin boleh jual baju itu untuk makanan dan sebagainya, tapi bukan baju yang diperlukannya dengan segera.

Banyaklah kisah betapa pemurahnya Nabi itu. Sampai dia tak boleh tidur kalau ada benda di rumah yg boleh diberi kepada masyarakat. Dia akan beri sampai habis. Pernah baginda lepas solat bingkas bangun dan masuk ke rumahnya dengan segera. Sahabat kehairanan dan bertanya. Baginda kata baginda teringat ada sedikit emas di rumahnya yang baginda lupa untuk beri.

Dia akan beri apa sahaja diminta, walaupun di badan baginda sendiri. Pernah terjadi sahabat minta baju yang dipakai Nabi. Nabi dapat baju itu pemberian orang lain. Dan Nabi akan pakai pemberian orang sebagai menggembirakan hati orang yang bagi itu. Tapi sahabat itu minta, jadi baginda masuk ke rumah untuk bersalin baju lain dan terus beri kepada sahabat yang minta itu. Sahabat lain marahlah dia. Sahabat itu menjelaskan bahawa dia minta pun supaya nanti baju itu dijadikan sebagai kafannya nanti. Untuk mendapat keberkatan Nabi. Jadi begitulah sahabat banyak jenis. Ada yang tidak meminta langsung kepada Nabi, ada yg semacam sahaja meminta sampai nampak macam menyusahkan Nabi. Nabi akan bagi semua. Nabi tak simpan.

Selain dari harta, Nabi juga pemurah dalam perkara-perkara lain. Berdakwah contohnya. Abu jahal, berpuluh kali baginda pergi kepadanya untuk dakwah. Dan ilmu tiada yg Nabi sorok seperti kata puak-puak Tasauf. Mereka kata Nabi hanya bagi sesetengah ilmu rahsia kepada Saidina Ali sahaja. Dan Saidina Ali hanya beri kepada Hasan al-Basri padahal dia tak berjumpa pun dengan Hassan al-Basri kalau ikut ilmu Hadith.

Jibrail jumpa Nabi tiap-tiap malam di bulan Ramadhan. Menunjukkan berkatnya Ramadhan itu.

Nabi memang sudah sedia pemurah dan baginda lebih pemurah semasa Ramadhan. Sebab Allah pun lebih pemurah lagi semasa bulan Ramadhan. Pahala lebih banyak lagi dapat, pintu syurga dibuka, neraka ditutup,  syaitan diikat dan sebagainya. Kita memang disuruh ikut sifat Allah. Oleh itu, memang kita disuruh untuk menjadi pemurah.

Dan kerana Nabi rapat dengan jibrail yang tak memerlukan apa-apa dr dunia maka nabi pun terikut juga sifat Jibrail itu.

Dan Nabi memang kegembiraan dan bersyukur kerana dapat Quran dan dapat tadarus dgn jibrail, maka baginda lebih pemurah lagi. Macam kalau kita dapat kebaikan, kita akan suka untk beri macam-macam kat orang. Secara automatik kita akan jadi pemurah waktu itu sebab kita suka sangat.

Bulan Ramadhan itu sendiri mulia. Lebih berkat. Lebih-lebih lagi pada malamnya. Jadi Nabi meraikan dengan lebih banyak memberi. Bulan Ramadhan adalah juga bulan diturunkan Quran pada pertama kali.

Adakah bulan Ramadhan itu sendiri mulia atau dimuliakan kerana Quran turun bulan Ramadhan? Jawapnya dua-dua sekali ada kemuliaan dan mempunyai berkah. Macam Mekah adalah tanah yang mulia juga dan bukan disebabkan Kaabah berada di situ. Apabila bergabung kedua-dua kemuliaan itu, maka lebih mulia lagilah jadinya.

Amalan yang confirm Nabi buat pada malam Ramadhan adalah tadarus Quran. Tidak disebut amalan lain yang baginda lakukan. Menunjukkan pentingnya amalan ini. Sepakat ulama mengatakan baca Quran akan dapat pahala. Samada faham atau tidak. Atau kalau fikiran melayang masa baca. Cuma kena betul baca. Hadith: berapa banyak manusia yang baca Quran tapi Quran laknat dia. Ini adalah kerana kita salah bacaan kita.

Pemurah Nabi lagi dari angin. Angin ada baik, ada tidak. Angin memang memberi banyak kebaikan. Membawa awan yang membawa hujan. Menerbangkan benih yang menumbuhkan tanaman. Itu dah banyak nikmat angin bawak dah tu. Tapi angin tidak sentiasa membawa kebaikan. Ada masa menyusahkan. Katakanlah angin itu sejuk jadi tak sesuai kepada orang yang sakit.

Nabi adalah sebagai rahmat kepada seluruh alam. Semua dapat rahmat kerana Nabi bawa ajaran Islam. Semua sesuai sekali walau macam mana pun.

Contohnya, pokok pun selamat sebab Nabi dah cakap jangan tebang sewenang-wenang tanpa sebab munasabah. Orang kafir pun dapat manfaat sebab damainya hidup dalam Islam. Binatang pun tidak sakit kalau ikukt cara sembelih Islam. Sebab tidak rasa sakit dengan potong urat marikh itu. Sebab itu kalau hukuman pancung kepada manusia pun sama jugak, adalah hukuman bunuh yang paling sesuai. Cepat dan kurang sakit kalau dibandingkan bunuh cara lain. Orang yang dipancung akan kurang sakit dan orang yang tengok jadi takut nak buat salah lepas itu bila tengok darah membuak-buak itu. Orang kafir pun mendapat rahmat kerana cara pemerintahan Islam yang adil. Itu adalah antara contoh bagaimana Islam itu membaca rahmat kepada alam.

Apa kaitan Hadith ini dgn tajuk bab?

Menceritakan bahawa Quran itu mulanya turun di dalam bulan Ramadhan. Mulianya bulan Ramadhan itu.

Keduanya, menceritakan bahawa Nabi itu pemurah sebelum dapat wahyu lagi. Dan itulah antara sebab baginda dapat wahyu dari Allah.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterus

Audio kuliah boleh download di sini

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s